Waspada: Daging Tikus!!

Hari Minggu, 10 Agustus 2008

pukul 16.30

Sepulang dari ITC, aku menyempatkan diri untuk membeli makan malam, sekaligus makanan buat sahur. Niatnya sih mau puasa Senin-Kamis seperti biasa. Karena bosan dengan lauk yang itu-itu saja (aku harus beli lauk yang bisa tahan sampe besok pagi, jadi biasanya ya paduan ayam goreng ma perkedel atau ayam goreng ma orek tempe), aku ingin mencoba ayam goreng kremes (baca: KFC-KFCan atawa KFC palsu yang dijual di pinggir jalan) deket kosku. Memang selama 10 bulan lebih tinggal disana, aku tidak pernah beli di situ (kalo dulu sih gara-gara duitnya mepet). Maka aku membeli satu potong dada atas Rp 3800,- dan satu potong punggung Rp 2000,-. Rencananya bagian punggung kupakai buat lauk makan malam sedang bagian dada yang dipakai buat lauk sahur. Aku sempat bertanya pada penjualnya, “Ada sayap ga, Mas?” karena di daftar terantum menu tersebut. Masnya menjawab, “Sudah habis, Mbak”. Sempat terbersit curiga, siang-siang kok udah habis, padahal kayanya sepi-sepi aja. Jangan-jangan memang ga jual. Ah, sudahlah, aku tak terlalu memusingkan hal tersebut.

Pukul 17.30

Sehabis sholat ashar, karena masih males mandi, aku ingin mencicipi “makanan” yang sudah kubeli. Keadaan kamar waktu itu remang-remang karena lampunya belum kunyalakan. Kubuka kantong kertas pembungkus dan kulongok ke dalamnya. Tampaknya baik-baik saja. Rupa ayam goreng tepung biasa. Aku mengambil potongan yang lebih kecil, karena menurut dugaanku, itulah yang bagian punggung. Mencoba mencuil sedikit, tapi kok susah. Ya sudah, kugigitlah sedikit daging itu. Kukunyah, kok rasanya agak kenyal ya? Berlemak dan aneh. Jangan-jangan ayam mati? Aku mulai deg-degan. Apalagi setelah melihat samar, potongan bekas yang kugigit berbentuk bulat, yang bisa kubayangkan bahwa semula dia berbentuk gilig. Emang ada bagian tubuh ayam yang berbentuk gilig? Di punggung pula?

Dengan panik kunyalakan lampu kamar. Dalam keadaan yang lebih terang, aku periksa lagi potongan daging itu. Benar, bentuknya seperti pipa, dengan diameter sedikit lebih besar dari 0,5 cm. Masa bagian saluran napas –yang biasanya ada di leher- kebawa sampe punggung? Jadi… “ekor”?! Itulah kesimpulan yang akhirnya muncul. Deg..deg… Aku mengambil piring dan bersiap mengoperasi “daging punggung” itu.

Untuk sekedar mengingatkan, selama 10 tahun lebih aku bergaul dengan ayam, dan sempet bergaul akrab dengan angsa dan burung puyuh. Bagi yang mengenalku dengan baik, tak disangkal, Nur adalah seorang penggemar unggas. Berbekal latar belakang itu, meski bukan lulusan kedokteran hewan, aku cukup mengenal dengan baik anatomi tubuh dan segala seluk beluk hewan ini.

Waktu beli tadi, aku membayangkan “punggung” adalah “rongkong” dalam bahasa Jawa. Ini adalah salah satu bagian favoritku setelah sayap. Jika anda meminta bagian ini, anda akan mendapatkan banyak sekali tulang (tulang rusuk dan taju pedang kalo di manusia), sedikit daging yang menempel di tulang, dan sedikit sekali kulit. Namun waktu ayam goreng itu kubelah dan kuhilangkan bagian tepungnya, AKU SAMA SEKALI TIDAK MENEMUKAN TULANG! Yang ada malah bagian kulit yang lebar sekali, dengan lemak dan sedikit daging putih yang menempel. Bila dihubungkan dengan bagian yang kupikir sebagai “ekor”, maka bisa dibayangkan kalo itu adalah bagian pantat dari… SEEKOR TIKUS!! Memang beberapa hari sebelumnya aku mendapat email dari Mbak Kosku tentang daging tikus yang diolah sedemikian rupa agar mirip daging ayam, lalu dijual bebas di masyarakat. Tapi ga pernah kusangka, kejadian serupa akan secepat ini kualami sendiri. Hiks!

Udah mulai mual-mual, aku meneruskan pembedahan. Kuteliti kulit luas itu. Dari pengalaman, aku sangat ragu kalo kulit kasar itu pernah ditumbuhi bulu. Sebaliknya, dengan keyakinan 80% aku bisa bilang bahwa jejak pori disana adalah bekas tumbuh rambut!

Dengan lemas, kumulai pembedahan ke potongan daging kedua: potongan dada atas. Jika anda makan bagian dada ayam, anda akan menemukan sebuah tulang rawan berbentuk segitiga yang khas. Namun setelah memutilasi dan menghancurkannya, aku tidak menemukan tulang itu. Yang ada malah sebentuk tulang kecil yang aneh (berasa tidak pernah liat di tubuh ayam, dan susah membayangkan bagian tubuh ayam yang mana yang memilikinya). Di bagian daging, biasanya daging dada ayam itu berserat, yang bila kita khancurkan akan menjadi serpihan (susah bilangnya, bayangin aja daging yang biasa ada di soto ayam deh). Namun setelah kuambil selembar, kutekan pake jari, daging itu tetap utuh karena terikat oleh lemak. Padahal setahuku daging bagian dada adalah yang paling sedikit lemaknya.

Yaiks, intinya, hari itu hampir saja aku makan daging tikus!! (udah gigit ekornya dikit sih, astaghfirullah!!) Hiiii, sampai sekarang masih merinding kalo inget..

Yah, meskipun mungkin daging tikus bisa bikin kulit cantik (kan Sandra Dewi tu makannya aneh-aneh, jadi kulitnya mulus), tiada niatanku mendapatkan kulit cantik dengan cara itu. Buhuhu…

Jadi temans, aku sarankan agar hati-hati bila beli ayam goreng, apalagi yang dibalut tepung tebal, karena tepung itu menyamarkan bentuk aslinya. Mending yang digoreng biasa atau ayam bakar, atau beli di tempat yang terjamin kebersihannya.

Kesimpulan: sedikit tips yang bisa membantumu mbedain daging ayam dengan daging tikus

  1. Dari segi daging, sama-sama putih dan rasanya benar-benar mirip, tapi daging tikus lebih banyak lemaknya dan seratnya halus (kalo ayam sedikit lebih kasar).
  2. Periksa kulitnya, apakah berpori besar atau kecil. Kalau kecil, kemungkinan yang pernah tumbuh adalah rambut, bukan bulu!
  3. Cek tulangnya (agak susah ya kalo ini), misal bagian dada ya ada si tulang rawan, kalo di paha ya tulang paha yang besar itu, kalo punggung ya tulang rusuk, dsb.
  4. Jangan tertipu dengan harga murah (itu kan buatmu sendiri Nur…mwehehehe).
  5. Coba cek apakah si penjual tersebut pernah jual sayap apa ga. Kalo ga pernah jual, anda patut curiga karena seperti kita tahu, salah satu ciri khas unggas adalah bagian sayap, yang tentunya tidak mungkin bisa dipalsukan.
About these ads

49 pemikiran pada “Waspada: Daging Tikus!!

  1. Wah, nur… Harus hati-hati, nih.
    Makasih banget deh buat infonya..
    Emm, untungnya aku ga terlalu suka makan ayam, jadi jarang beli sih, nur.
    Kalopun pas beli, biasanya minta sayap, jadi kan susah dipalsuin..

    => iya Ren, musti ati-ati banget. Kalo diinget-inget, sore itu jadi horor banget buatku. Untunglah yang kegigit bagian ekor dulu, jadi aku langsung nyadar. Coba kalo ekornya yang tahu belakangan, setelah habis dua porsi?! Hiiii…
    Bagus juga, ganti ayam dengan ikan. Lebih kaya omega 3. Mwehehehe… ^^

  2. Uih…serem ya…
    Kalo daging tikus pada mie ayam bisa kedeteksi ga ya? kan dipotong kecil-kecil

    => Iya sih, susah mbedainnya kalo dagingnya dah dipotong kecil-kecil gitu. Apalagi dia dah berbumbu, jadi rasa “licin” pada daging lumayan ilang. Untuk pertanyaan ini, maaf, Nur ga bisa ngasih solusi. Tapi kata temenku sih, pernah dia beli mie ayam. Biasanya harga di Jakarta tu 5000, tapi mie ayam yang dia beli cuma 3500 dengan daging yang melimpah. Sepertinya yang kaya gini yang mesti dicurigai Mbak. Wallahualam.

  3. wah kasus baru nih, tikus kremes!! kebanyakan kasus daging tikus itu menimpa bakso atau mie ayam.
    makasih mbak infonya

    => hehehe, semoga bermanfaat bagi semua ^^

  4. wuih, pengalaman yang sungguh teraman meng-uwâw-kan. hwehe…

    (^_^)v

    teliti sebelum membeli, begitulah kira-kira kata eyang pepatah. hoho.

    => Iya, memang sangat uwâw…
    Kamu ga bakal bisa mbedain kalo cuma diliat aja. Yang benar: teliti sebelum makan. Mwehehehe.. ^^

  5. Kalo anatomi kucing, Nur hapal juga, ngga?
    kekekekeke

    => Sayangnya, ga apal tuh (bukan pencinta kucing sih)
    Apalagi si kucing suka makan burung :(
    Gimana kalo Puss kubedah dulu, kuteliti, biar tar Nur apal anatomi kucing? (wah, kok jadi kedengeran kaya Ryan versi cewek?!)

    BTW, ketawanya kaya Reni-chan… “kekekeke”…

    ^^

  6. ihhhh………
    tikus kan jorok…
    tapi tenang saya punya kucing nama nya KUKI
    dia suka ngebunuh tikus hehehe…

    => Iya, saya sih setuju kalo tikus tuh jorok. Namanya juga musibah Mas. Saya sendiri ga pernah berharap nyicipin makanan yang satu ini… :(

  7. setelah bakso tikus sekarang ayam-goreng tikus,,
    kalo gak da duit mending beli lauk ikan atau tahu tempe atau telur, dulu aku juga ngekos,,beli tempe penyet sambelnya dipisah lebih aman Insya Allah, lebih aman lagi masak. 5000 bisa makan sehari,hehe

    => Masak sendiri emang lebih aman, tapi males ribetnya Mbak… Jam setengah tujuh dah berangkat ke kantor, jam setengah enam sore baru nyampe kosan. Kadang pulang habis maghrib. Ribet banget… T-T

  8. duhh,, jadi tambah parno nih mbak.. kok berani2nya ya si tukang ayam kentaki main tipu menipu yg notabene barang jualannya gede2..

    iya mbak, alhamdulillah Allah masih melindungi..

    salam kenal.. :)

    => ni kentaki2an kok Mbak…

    salam kenal juga..

  9. mbak fauziah, cerpennya udah jadi
    kapan2 ya ku send melalui gtalk kamu ya…
    cerpen ini cuma menghabiskan lima halaman saja…
    ok…

    => hehehe, disimpan buat tanggal 24 aja (eh, libur ya itu? ya sudah, seninnya aja…mwehehehe)

  10. eeeyuuuhh…tega nian penjualnya itu, seharusnya ditulisnya “Fried Mouse” ya…

    btw, mbak Nur keren analisisnyaaa, mantav~ thx for the info!

    => Fried Mouse? Hihihi, lucu juga. Kira-kira kalo ditulis gitu, sapa yang mau beli ya? :D

  11. kira2 kalo bakso gimana,ya bedainnya..? soalnya aku suka bangt makan bakso apalagi yang suka lewat di depan rumah aku murah meriah enak lagi. bukan cuman aku yang bilang enak. banyak lho… ayooo. ada yang bisa kasi info atw dari nur…? kayaknya dia ahlinya deh

    => Aku ahlinya Mas? Ya ampun, jadi ahli tikus? T-T
    Aku juga suka banget bakso (secara orang Malang gitu!) Mungkin perlu dicobain dulu kali ya, baru bisa menyimpulkan… (hieks, emoh! emoh!)

    ^^

  12. maap sebelumnya, cuman mau konfirmasi apa kejadian ini dialami sendiri atau kopi paste dari tetangga?? Soalnya begini, OK lah kalo bener mungkin bagus sebagai peringatan agar lebih berhati-2. Tapi kalo gag bener hati-2 lho, itungannya berarti ikut-2 menyebarkan berita yang tidak jelas nasabnya. larinya bisa ke fitnah. Kalo ngeliat dari bentuk maupun format yang dipake oleh posting di atas, saya pribadi mengkategorikan sebagai HOAX alias berita bohong.

    Apalagi setelah melihat samar, potongan bekas yang kugigit berbentuk bulat, yang bisa kubayangkan bahwa semula dia berbentuk gilig. Emang ada bagian tubuh ayam yang berbentuk gilig? Di punggung pula?

    Dengan panik kunyalakan lampu kamar. Dalam keadaan yang lebih terang, aku periksa lagi potongan daging itu. Benar, bentuknya seperti pipa, dengan diameter sedikit lebih besar dari 0,5 cm.

    Seandainya memang benar daging tikus yang dipake, apakah wajar juka ekornya pun ikut di goreng?? Secara naluri orang kalo mau berbohong dia akan berusaha menutupi segala jejaknya, termasuk ekor tentu akan dibuang.
    O iya, berapa besar “tikus” tersebut. Jika bicara dada artinya sebesar kepalan tangan. Tikus yang kemungkinan digunakan adalah tikus got (tikus werok) atau tikus rumah. tikus putih terlalu kecil untuk mencapai ukuran sekepalan tangan. Namun Tikus rumah maupun tikus got juga terlalu panjang untuk dijadikan dada. jadi harus diputong bagian kepala dan ekornya. bener gag??

    => Buat Saudara Bgung,

    Astaghfirullah, saya benar-benar minta maaf kalau saya sudah menyinggung orang/pihak lain. Tulisan ini (sayangnya) murni hasil karya saya sendiri, berdasarkan pengalaman sendiri pula. Entah apa yang saudara maksud dengan “bentuk dan format” postingan di atas, tapi saya menulis dengan gaya apa adanya saya. Awalnya saya menulis ini untuk diketahui teman-teman pribadi saja (saya sebar lewat email) tapi kemudian berpikir, mungkin akan berguna juga bila diketahui oleh orang lain. Atas pertimbangan tersebut, maka saya masukkan tulisan tersebut di blog pribadi ini.

    Mengenai tikus apa yang dipakai, saya juga tidak bisa memastikan. Tapi sepertinya memang bukan tikus putih (terlalu kecil dan susah pasti nyari pasokannya). Untuk bagian “ekor”, memang hanya menyisa sedikit saja, sekitar 1 cm lebih dikit (saya gigit waktu itu emang bagian yang lumayan kecil, jadi masih bisa meninggalkan sisa). Untuk bagian tersebut, kulitnya memang luas, tapi karena digoreng berbalut tepung, maka kulit itu dilipat/digulung sedemikian rupa, sehingga keseluruhan “gumpalan” menjadi besar. Begitu pula untuk bagian “dada”. Tentu saja tanpa ekor dan kepala, tapi “penyatuan” daging dengan bantuan tepung sebagai perekat memungkinkannya menjadi “besar”.

    Tiada niatan saya untuk menfitnah dan menyakiti hati, selain keinginan untuk menyelamatkan teman-teman saya dari “penipuan” seperti ini.

    ^^

  13. maaf sebelumnya. ada satu hal yang sangat mengganggu yaitu tempat kejadiannya. di mana penjual daging ayam palsu tersebut. Ada beberapa petunjuk mungkin.
    1. Di kota tersebut ada ITC.
    2. Di deket kost saudari.
    Terlalu gamang rasanya jika mau dianggap sebagai berita yang benar, malah terkesan mau menyudutkan penjual KFC-2an. Mengapa saya bilang demikian, maaf, seolah-2 jadi ingin mengatakan : Jangan beli KFC-2an ntar dapet daging tikus lho. Padahal kalo mau dilihat lagi secara lebih luas, yang jualan KFC-2an gag cuma 1 itu kan. Apa efeknya kalo seandainya berita ini tersebar luas. penjual KFC-2an itu akan rugi kan. Seandainya saja TKPnya jelas, tentu akan lebih mudah bagi orang kayak saya ini untuk percaya. Juga mungkin akan mencoba “kelezatan” daging tikus tersebut.

    Dan maaf, yang menjadikan berita/posting tersebut mirip hoax adalah kata-2 ini:
    [quote]
    Jadi temans, aku sarankan agar hati-hati bila …
    [/quote]
    Soalnya banyak HOAX pake kalimat itu sih :D

    Maaf, saya tarik kembali kata-2 saya yang mengatakan bahwa post tersebut adalah hoax. hanya, mohon, kapan-2 agar lebih spesifik dalam membuat postingan. Tulisan di blog ini kan dilihat di hampir seluruh penjuru dunia, dan dalam waktu yang lama. Kasian para pedagang KFC2an yang akan terkena imbas karena ke kurang spesifikkan tersebut. Terima kasih.

    => ^_^
    Terima kasih juga atas nasehatnya. Iya, memang agak ceroboh menyebarkan tulisan seperti ini. Yah, maklumlah, Nur masih belum terlalu dewasa. Apalagi setelah mengalami kejadian yang mengaduk-aduk emosi seperti itu, semangat menulisnya jadi menggebu-gebu. Mirip orang yang “kebelet” curhat lah, Mas… ^_^
    Sedih juga membayangkan para pedagang yang mungkin bakalan kena imbas karena pemberitaan yang saya buat. Itulah sebabnya saya ga pengin menunjuk langsung pedagang yang bersangkutan. Dan meskipun ada dorongan dari beberapa teman untuk mengangkat fakta ini di media yang cakupan pembacanya lebih luas, saya tidak mau melakukannya. Iya, saya sendiri menyadari beban moral itu. Tapi saya juga merasa tidak mungkin lagi menarik kembali tulisan tersebut. Ah, cukuplah saya bicara di lingkup kecil ini. ^_^
    Sekali lagi maaf, dan terima kasih. ^_^

  14. ^
    nggak hoax kok beneran

    saya juga pernah..

    mau tau tempatnya??

    di kawasan pancoran jakarta, arah pasar minggu

    tapi bukan ayam goreng krispi..

    mi ayam (saya yakin 100% itu bukan ayam)

    => Wah, menarik. Nah, yang mau nanya tentang ciri-ciri daging tikus di mie ayam, kayaè lebih baik nanya ke Mas Banyu aja… ^_^

  15. aslm
    kemaren malam makan ayam pret ciken, eh waspada dulu
    inget apa kata nur
    jadi di otopsi dulu deh tuh ayam
    alhamdulillah ayam beneran

    => wa’alaikumsalam
    Nah, itulah tujuanku menulis ini, biar lebih waspada aja… ^^
    Eh, Dyo, kok namamu ga bisa nge-link ke blogmu sih? Dyo ngasih komennya lewat mana? ga masuk account WP dulu? (Nur yang gaptek)

  16. pernah juga dapet email kaya gini. tapi…ah…ga tahu lah… entah hoax atau bukan…secara aq juga rasanya belum pernah makan ayam goreng kremes (kaciaaaannnn…)

    => Lah-lah… Dhek, ni kenyataan hidup yang kualami. Bukan email dari orang. :(

  17. Salam Kenal,

    Kebetulan saya sedang melakukan penelitian tentang daging-daging ilegal yang banyak beredar di pasaran, sampai akhirnya tanpa sengaja saya menemukan blog ini.

    Sebenarnya kita punya solusi sederhana untuk mengatasi hal ini: Jadilah vegetarian! ;-)
    Bukan sedang bercanda atau mengada-ngada, tetapi sungguh banyak masyarakat kita yang tidak tahu bahwa vegetarian adalah gaya hidup yang jauh lebih sehat dan efisien daripada pola makan daging.

    Daging ilegal timbul karena mahalnya harga daging sementara masyarakat menuntut harga murah. Akhirnya pedagang pun tergoda untuk menemukan solusi instan. Jangan hanya menyalahkan pemerintah, tidak mungkin pemerintah melakukan pengawasan pada 220 juta penduduk Indonesia. Jangan hanya menyalahkan pedagang/peternak, kita semua sesungguhnya punya andil dalam menciptakan sistem yang mengerikan ini.

    Sudah dibuktikan oleh PBB sekalipun bahwa pola makan daging tidak dapat terus kita pertahankan diplanet dengan populasi 6,5 milyar jiwa. Peternakan membutuhkan lahan dan energi pengolahan yang sangat besar. Peternakan bahkan penyumbang emisi gas rumah kaca nomor 2 di dunia, atau dengan kata lain peternakan hanya kalah ganas dari sektor industri, tetapi lebih buruk daripada sektor transportasi sekalipun! Silahkan lihat laporan dari PBB tersebut disini.
    http://www.un.org/apps/news/story.asp?NewsID=20772&Cr=global&Cr1=environment

    Saat ini kita juga sedang menghadapi krisis iklim terburuk dalam sejarah peradaban kita. Cuaca makin tidak menentu, bencana alam makin mengganas, suhu udara terus meningkat dari tahun ke tahun, permukaan air laut terus naik karena es di kutub bumi terus mencair. Masih banyak lagi fenomena alam yang tidak perlu disebutkan disini karena keterbatasan tempat.

    Dan sekali lagi PBB, NASA, universitas2 ternama di dunia sudah menyatakan bahwa Vegetarian adalah solusi terfektif yang bisa dilakukan seorang individu untuk mencegah pemanasan global.
    Media lokal kita pernah beberapa kali membahasnya, contohnya di dua link berikut ini:
    http://www.kompas.com/read/xml/2008/09/07/1154447/kurangi.makan.daging.cegah.perubahan.iklim
    http://mediaindonesia.com/index.php?ar_id=Mjg4NDA=

    The New York Times merilis sebuah penelitian dari Universitas Chicago yang memperlihatkan fakta bahwa seorang vegetarian dapat menghemat emisi karbon hingga 1,5 ton per tahun! Padahal mengganti mobil biasa dengan mobil hibrida hanya menghemat 1 ton emisi karbon per tahun.
    Untuk tahu lebih banyak, silahkan download buku Global Warming (tersedia versi Indonesia dan Inggris) di:
    http://hiduplebihmulia.wordpress.com

    Maaf bila terlalu panjang, tetapi saya setulus hati ingin memaparkan fakta yang kurang terpublikasi ini bagi semua masyarakat kita.

    Terima kasih…

    => Terima kasih juga atas nasihat dan info2nya. Tapi jujur, sepertinya aku belum tertarik untuk menjadi seorang vegetarian. Tapi sedang berusaha mengurangi konsumsi daging, sedikit demi sedikit :)

  18. Astagfirullahalaziem, sudah semakin susah menemukan pedagang yang jujur jaman sekarang :)

    mba Nur, terimakasih atas infonya. setidaknya mulai sekarang saya dan keluarga jd bisa lebih berhati2 dalam memilih daging kremes (mengingat adik kecil suka sekali dengan makanan satu itu)

    => Lebih sehat bikin sendiri deh, mbak. Pasti bersihnya, minyaknya juga bagus… (itu kata ibu’ sih) ^-^

  19. serem euy,,
    yang lebih serem mi ayam,cz udah dipotong dadu kecil kecapnya banyak pula,,mana bisa membedakan….
    hiiiii
    thx inpona mba

    => Nah, itu! beneran jauh lebih susah kalo mie ayam. Pernah karena ragu, jadi ga jadi makan. Padahal dah dimakan 1-2 sendok. Mubazir deh. Tapi drpd beneran… Hiii… >,<

  20. nur, ini sampe masuk ke kaskus juga loh.. :)
    Tulisanmu ini juga beredar banyaaak banget ke milis2, heheheh.

    => hehehe, iya. Dulu awalnya kan emang ku kirim ke semua temen gmail, mbak… ga nyangka juga di forward kemana2 (sambil berdoa biar ga jadi kaya mbak Prita)

  21. Ping-balik: Waspadai “Ayam Jadi-jadian” yang Sedang Merebak di Pasaran! « i love my life

  22. Boleh tau ga, kl smp kemakan ada efek negativenya ga ?
    Soalny aku jg merasa aneh dg sate ayam yg td dmakan, terlalu lembut rasanya…..jadi mual dh kl ingat…huaaAaa

    => iya, rada mual gitu. Huaaaa… Y-Y

  23. Ping-balik: Upacara Tiup Lilin « C’est Moi!

  24. Ping-balik: Perayaan 6 Tahun Nge-blog | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s