Jalan-jalan

Weekend kemaren, dua hari itu aku kelayapan ga jelas.

Hari Sabtu:

Ada acara arisan Dharma Wanita bertempat di rumah Kepala Biro. Berhubung masih anak baru, jadi aku belum “diwajibkan” ikut arisannya (Rp 50.000,- per bulan!). Karena ga tahu dimana rumah Bapak Kabiro, maka aku bersama 3 anak baru lainnya berangkat dari kantor, menumpang mobil seorang Kasubbag.
Ternyata jalannya cukup jauh (meski Ciledug lumayan deket dari almamater dulu, tapi aku belum pernah ke daerah Ciledug yang ini). Sampai di sana, sudah ada beberapa ibu yang ga kukenal. Olala, rupanya para pensiunan dari biro organta juga diundang.

Acaranya… sama seperti acara ibu-ibu pada umumnya (awalnya sempat curiga ini jangan-jangan sekalian syukuran ulang tahun Bapak Kabiro yang juga jatuh bulan Juni, tapi ternyata kita semua salah duga). Ada demo alat-alat rumah tangga (panci, mixer, ma cetakan kue apem), kocokan arisan bulanan, dan diakhiri dengan acara bergosip ngobrol-ngobrol plus makan-makan, dah itu pulang!

Pulangnya, kita lewat jalan yang berbeda dengan jalan berangkat tadi. Kalo berangkat lewat tol, pulangnya kita lewat Blok M. Tapi entah kenapa jalannya (menurutku) muter-muter ga karuan. Mana jalanan panas banget, kena macet berkali-kali, ga bawa air minum. Aku duduk di belakang sementara AC cuma nyala di depan. Kena panas matahari dan ga dapet AC, walhasil: PUSIIING!!! Karena Nur ga boleh telat minum jadinya kepala rasanya nyut-nyutan.

Dalam keadaan setengah sadar (karena pusing banget) nekat turun di Atrium Senen. Dari awal Ncep emang ngajakin jalan ke atrium. Ya sudahlah. Kebetulan aku juga ada sesuatu yang pengin kubeli. Sehabis sholat ashar kita berdua puter-puter di Matahari. Tapi tetap saja: ga beli apa-apa. Meski diembel-embeli diskon 50%, hargan barang-barang masih di atas seratus ribu.

Pukul 04.30 sore, dengan kaki gempor sehabis muter-muter, aku seret Ncep ke Pasar Senen. Niatan awalnya sih cuma ngecek harga elektronik, tapi ternyata begitu tahu kalo harga di situ masih lebih murah dari Carrefour, akhirnya aku tergoda juga untuk membeli… tipi!! Oh, tipi!! Sudah 8 bulan aku ga bisa menikmati tipi di tempat tinggalku gara-gara di kosan ga disediain tipi, musti bawa sendiri-sendiri. Dan hari minggu kemaren (nganyari ki ceritane, ihiiirrr!!) aku bisa nonton final Indonesia Open di kosan! Amazing!!

Hari Minggu:

Setelah 6 bulan tidak pulang kampung, Ibu’ku yang begitu merindukanku (masa’ sih Nur?!) akhirnya memutuskan untuk pergi ke Jakarta menjengukku. Insyaallah beliau bersama Adik-ku Kandung dan 2 kakak sepupuku akan berangkat ke sini tanggal 28 nanti.

Nyambung cerita di atas, sebenarnya niat beli tipi juga dalam rangka penyambutan rombongan besar dari Malang itu. Mana Adikku dah bingung aja kalo sampe ga bisa nonton final Euro. Masih dalam rangka penyambutan, aku berencana membawa Ibu’ jalan-jalan ke Mangga Dua. Kabarnya ITC Mangdu itu jauh lebih lengkap dari ITC Cempaka Mas yang deket kosan. Tapi masalahnya, selama 3 tahun hidup di ”deket Jakarta” dan 8 bulan tinggal di Jakarta, aku belum pernah ke Mangga Dua!

Jadilah, hari minggu siang jam setengah 1 (dhuhuran di rumah dulu) aku mencoba berangkat sendirian ke Mangga Dua via busway. Niatnya: ngecek rute termudah dari kosan ke Mangga Dua. Aku dulu pernah sekali nanya ke petugas di sana, katanya halte terdekat ke Mangga Dua tu halte Pademangan. Busway jalur Kampung Melayu-Ancol.

Siang panas terik kutembus dengan berjalan kaki menuju halte busway. Sama seperti kemarin, kepalaku mulai nyut-nyutan. Tapi kali ini aku sudah mengantisipasi dengan membawa air minum dalam botol. Masuk halte Rawasari Selatan, dengan PeDe aku beli tiket, naek busway Pulogadung-Harmoni. Di halte busway Senen, banyak orang masuk. Aku masih dengan nyantainya duduk. Nyampe Harmoni, aku transit ke busway Blok M-Kota yang ke arah Kota. Aku duduk dengan tenang. ’Hmm, Halte Pademangan tu habis halte apa ya?’, pikirku. Dalam waktu kurang dari setengah jam, busway sudah nyampe stasiun kota. ”Mbak, pemberhentian terakhir”, kata petugasnya mengingatkanku yang masih terlongong-longong di bangku belakang. ’Lho, kok tadi ga lewat halte Pademangan?’. Dalam waktu beberapa detik baru aku sadar: Harusnya kan aku transit di Senen tadi! Naik yang jurusan Ancol! Ya ampun, dimana ini?! (Sekedar info, aku baru dua kali itu ke daerah kota) Bagus, aku nyasar dengan suksesnya!

Dengan malu-malu aku bertanya kepada petugas di pintu, ”Pak, kalo ke Mangga Dua naek apa ya?”. Bapaknya menjawab, ”O, naek 15, Mbak. Mbak keluar dulu.” Hiks, pertama kali turun di halte Kota. Aku keluar, dan melihat banyak mikrolet parkir di depan stasiun. Salah satunya 15. Tapi berdasarkan petunjuk Bapak penjual minuman di situ, katanya semua mikrolet mengarah ke Mangga Dua kok. Jadi aku malah naek 39. Ternyata deket aja.

Aku masuk ke ITC Mangga Dua dengan tujuan pertama: mesin ATM (berhasil menemukannya setelah tanya ke satpam). Sudah itu aku masuk ke lantai dasar. Masyaallah, penuhnya. Sesak sekali. Para pedagang berteriak-teriak di tengah kekacauan manusia. Aku yang masih shock dengan kenyataan itu hanya bisa berjalan pelan-pelan sambil mengingat-ingat arah pintu keluar dan berharap tidak nyasar lagi. Namun di tengah kekhusyukanku merenungi keadaan, seoarang penjual minuman dingin menawarkan dagangannya padaku, ”Teh, Mbak!” Awalnya aku ga denger, baru ngeh beberapa saat kemudian lalu spontan menolak, ”Oh, nggak Mas. Makasih”. Tapi ternyata Mas-nya ngotot (mungkin ngeliat mukaku yang kelelahan habis nyasar-nyasar). Aku bilang aja kalo aku bawa minum sendiri (kenyataannya emang demikian, aku suka bawa minum sendiri kemana-mana) Eh, Mas itu malah marah. ”Bakalan susah jodoh!!” sungutnya sambil ngeloyor pergi. Huhuhu, aku pengin nangis. Emang aku salah kalo ga beli? Itu doa yang bikin aku takut banget. Udah nyasar, disumpahin ga laku-laku. Huahuhuhu…hiks…hiks…

Dengan kesedihan mendalam (hiks) aku mencoba terus berjalan melihat-lihat keadaan. Aku menyimpulkan: sepertinya aku nggak perlu membawa Ibu’ku ke sini. Baju-baju memang banyak pilihan, tapi kalo ga lengan pendek ya lengan panjang tapi nrawang. Sepatu dan tas juga banyak pilihan, tapi di Cempaka Mas juga banyak. Ah, perjalanan ke MangDu yang sia-sia dunk?! Clingak-clinguk, liat bawah (dah di lantai 2 ceritane), liat atas… lho, di lantai 5 itu ada apa ya? Ta..ko..ku.. Takoku? Jadi inget takoyaki. Karena penasaran, aku langsung naik ke lantai 5 dan ternyata benar… gerai takoyaki!! Wah, langsung deh beli, mumpung ada kesempatan nyicip takoyaki. Aku beli yang original. Isinya irisan daging gurita dan daun bawang, berbalut tepung yang dipanggang di cetakan kaya kue apem (tapi lebih cekung). Taburannya nori dengan siraman mayones dan saus taucho (bener ga ya?). Enak dimakan waktu anget-anget dengan saus sambal (biar agak pedes). Mungkin yang ga suka ikan disarankan jangan makan karena agak-agak amis (norinya mungkin ya?! Tahu deh)

Begitulah, perjalanan ke Mangga Dua yang ”ga penting banget”. Bukannya beli baju malah wisata kuliner. Hehehe…

Iklan

4 thoughts on “Jalan-jalan

  1. Eladalah Nur…kok nyampe nyasar? Seandainya Nur nanya ke aku dulu…mungkin…mungkin akan lebih nyasar lagi… 😀
    Ga ding…
    Baca postingan Nur, aku jadi keinget pas jaman dulu, pas berangkat-pulang kerja masih naik Tije…
    Kadang naik dari Pademangan juga, lho, bukan dari Budi Utomo… Biar bisa kumanen duduk… 😦

    => Yah, beginilah. Kalo jalan sendirian, 70% dipastikan nyasar 😀

  2. wah nyasar
    aku sering juga lho
    api kalo ikut arisan ibu2
    jelas nggak lah 😀

    => wah, ya jangan sampe ikutan acara arisan ibu-ibu lah Mas… bahaya! Bisa langsung menderita penyakit “boring”. Hehehe. Kalo di kantor sih, untuk arisan yang diundang pihak istri-nya.. ^_^

  3. sifat wanita: sukanya belanja,
    bapak-bapak jadi ikut-ikutan tuh.
    gak beda dech pria sama wanita, sama-sama suka belanja
    (gak semua lho!)he..he..

    Nyasar: kayaknya nanti klo mau pergi sendirian ke tempat yang blom pernah dikunjungi, perlu bawa kompas mbak!!
    biar gak nyasar lagi.

    sabar…sabar…

    => Yah, begitulah. Karena sudah 6 bulan tidak “belanja” sama Ibu’, jadi pengin membawa Ibu ke “tempat belanja” yang menyenangkan. Begitulah, cara refreshing cewek yang berbahaya adalah BELANJA! Hehehe
    Terima kasih sarannya, akan saya pertimbangkan untuk membawa kompas dan peta kemana-mana… ^_^ (serius lho Mas, kayanya emang butuh kompas!)

  4. jangan tergoda sama dunia..
    semua itu kosong,hampa…..

    hehehehe…..

    => Nur ga lagi tergoda sama dunia Mas… tapi tergoda sama takoyaki yang hangat dan kliatan lezat itu… Hehehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s