Keajaiban Jilbab

Aku dan Ncep sering ngobrol di kamar mandi, sembari mengambil air wudhu. Sering obrolan itu “nggak penting banget”. Namun kadang ada pula obrolan yang bisa “membangkitkan inspirasi”. Hehehe, salah satunya seperti kemaren.

Waktu kita sama-sama lepas jilbab buat ambil air sholat, tiba-tiba timbul pertanyaan seperti ini:

Kenapa ya:

1. Orang yang biasa berjilbab, ketika dia ga pake jilbab jadi keliatan “biasa banget”. Bukan jelek sih, tapi “kecantikannya” jadi banyak yang ilang… 😉

2. Orang yang biasanya tidak berjilbab, sekalinya berjilbab jadi keliatan “luar biasa” (kecantikannya nambah)

Aku inget waktu Pondok Romadhon di SMA dulu, ada temenku akhwat yang setiap hari kulihat dia dalam jilbabnya. Orangnya pintar banget, aktif di organisasi, dan kliatan cantik. Nah, malamnya waktu kita semua mau tidur (tidurnya waktu itu di mushola) otomatis dia ngelepas jilbabnya. Aku “mencuri pandang” ke dia (ga begitu akrab, jadi ga berani mandang lama-lama :p), “Lho, kok aneh, ya?! Tembem gitu… Padahal biasanya manis banget…” Kqkqkqkq

Yah, ada juga sih yang bisa dijadikan pengecualian. Ada yang manisan ketika ga pake jilbab (tapi sedikit yang kaya gini), atau sama aja baik pake jilbab maupun nggak (mungkin karena sikapnya setelah berjilbab ga ada perubahan) seperti aku! Hehehe… (ini kata adik kosku, maksudnya mungkin sama-sama jelek :D)

Tapi lepas dari cantik tidaknya seseorang ketika memakai jilbab, sampai saat ini aku banyak kebantu dengan jilbabku. Dulu waktu mau mutusin make jilbab apa nggak, aku sempat punya kekhawatiran kaya gini: “Tar kalo pake jilbab, pasti disangka orang alim. Padahal bacaan Quran-ku masih kacau balau kaya gini. Belum kalo ditanya masalah agama. Aku kan ga ngerti apa-apa. Ntar malah malu-maluin. Berjilbab tapi ga tahu apa-apa!”

Tapi kenyataan menunjukkan sebaliknya. Justru setelah aku nekat memakai jilbab, bacaan Al Quran-ku jauh lebih baik daripada dulu (wah, ga tahu juga, tiba-tiba udah jadi kaya gitu, ga ngerti juga gimana asalnya). Lagipula berhubung udah berjilbab, jadi sering diajakin kajian ini itu, jadi ilmu agamanya juga lumayan bertambah. Semoga sekarang “malu-maluin”-nya ga parah-parah amat. ^_^

Ada lagi yang terasa banget setelah aku pake jilbab: aku merasa lebih “diperempuankan”! Dulu, sering banget aku merasa dibedakan dari perempuan lain. Inget acara “Tolong” di sebuah stasiun televisi swasta dulu itu ga? Di acara itu, kliatan banget kalo orang tu rata-rata lebih suka nolong cewek cakep daripada cewek jelek atau perempuan tua. Nah, dulu aku sering banget mengalami yang kaya gitu. Kalo aku seorang diri berdiri di tengah bis yang semua bangku sudah penuh, mana ada seseorang yang rela memberikan kursinya padaku. Waktu mengalami kejadian memalukan gara-gara kantong kresek yang kubawa jebol dan oleh-oleh berupa buah salak yang kubawa bergelundungan kemana-mana, permintaan tolongku malah ditolak oleh seorang bapak pemilik toko kelontong! (akhirnya ditolongin ma satpam sih) Sekarang, hohoho, aku lumayan sering mendapat bangku gratis di metromini. Waktu nyasar ke BKF karena suatu urusan, juga tiba-tiba ada bapak-bapak yang mau nganterin aku menemui seorang bapak yang kucari itu. Pokoknya berasa semuanya jauh lebih mudah.

** Sekarang tinggal membenahi “yang di dalam” nih, kok belum juga berubah ya?! Ayo Nur, semangat! **

Iklan

10 thoughts on “Keajaiban Jilbab

  1. hoho. ga gitu juga, mbak. malahan banyak pula perempuan berjilbab ketika buka jilbabnya jadi “uwâw”! ruarbiasah! hwehe… tergantung orangnya, lah.

    (^_^)v

    “yang di dalam”? waduhaduh™…. apaan tuh? hoho.

    => Yah, tergantung yang ngliat juga deh! kqkqkqkq (kalo liatnya pake ***** ya pastinya jadi ruar biasa)
    Yang di dalam tu maksudnya “hati”! Jangan mikir aneh-aneh dunk!

  2. siapa yang ga mau ngasih kursi ke nur?
    siapa yang ga mau mbantuin mungutin salak?
    siapa??? siapa???
    katakan padaku…

    => Masa lalu Ren… masa lalu…
    Biarlah dia pergi bersama waktu… ^_^

  3. klo kata farijs van java “banyak pula perempuan berjilbab ketika buka jilbabnya jadi “uwâw”! ruarbiasah! hwehe… tergantung orangnya, lah.”

    itu mungkin pendapat para suami dari istri berjilbab ya 8)
    hehe
    ayo khak Nur! semangat!

    => Iya, kalo pendapat suami kan jadinya subyektif, dasarnya cinta, jadi pasti kliatan sebagai “yang tercantik” di matanya. Hihihi…

    Hai, gambarou!!^_^

  4. hai nur, salam kenal ya..
    kisahmu mirip2 dgku. ga tau apa2 tapi nekat berjilbab 😀
    but its okay, seiring dengan bertambah waktu dan usia akan semakin banyak yang kita dapatkan ko.. santai aja

    => Iya… Mbak… memulai dari yang “sedikit”, semoga seiring waktu, dia segera “membesar” (maksudku sè ilmu agamanya gitu… ^^)

  5. aku sih termasuk orang yang setuju dgn dua pernyataan *or pertanyaan* diatas..
    dengan berjilbab memang lebih terlihat cantik.. cantik luar dalam..
    🙂

    => ^_^
    (semoga aku juga kaya gitu… hihihi, berharap!)

  6. pakai jilbab emang bikin wanita makin “mahal”

    apalagi ditambah kemampuan menjaga pandangan

    ruar biasa…

    salam kenal mbak

    => Gitu ya? hehehe, jadi malu… (mang kamu dah “naik harga” Nur?! geer ah…)
    Salam kenal juga ^_^

  7. Berjilab intinya bukan hanya menutupi hiasan mahkota kepala, intinya adalah menghindari fitnah..Pake jilbab tapi menngenakan pakaian yang menunjukkan lekukan badan mendingan ndak usah jilbaban sama sekali.

    => Wah, jadi tersindir… Yah, kalo Nur emang kadang pake baju yang kekecilan, karena yang besar belum punya banyak. ^^
    Diusahakeun deh, Pak. Kalo bajunya kekecilan, ya bawahnya pake rok. ^^
    Makasih atas nasehatnya…

  8. Saia masih dlm keadaan bimbang dan ragu(hee).
    Pngen bgt pake jilbab,tp kelakuan ma mulut blm dpt dk0ntrol,. Tlg nasihatx yuaaaak. . .

    => Kalo menurut nur, jilbab itu yang akan melindungimu, mengingatkanmu akan nilai2 saat kau tersesat. Percaya saja padanya ^-^v

  9. Saya sudah pakai jilbab mbak hampir setengah tahun 🙂 dulu mulai pakai tepat saat peralihan dari sma ke kuliah Tapi entah mengapa wajah saya itu gak pantes dan jelek banget waktu pakai jilbab. Kepercayaan diri saya turuun banget. Kalau dulu saya lumayan populer lah, setahun bisa 10 orang bilang suka sama saya dan ngedeketin saya.
    Sekarang sudah saya emang makin sibuk, dilirik cowok gak pernah, diajak ngobrol aja enggak 😦 gimana-gimana kan sebagai cewek pengen disukai cowok juga. Dan dulu, mungkin karena saya agak populer jadi saya punya temen banyak, sekarang gak punya
    Saya makin merasa kesepian, sedih. Apa yg harus saya lakukan? Saya mulai goyah pakai jilbab 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s