Arti Memberi

Di blog ini, temanku berkata ingin memiliki seorang sahabat. Sejak membaca tulisan itu aku bertanya-tanya, “Ya, bagaimanakah caranya mendapat sahabat?”

Semasa SMP, Nur terkenal sebagai orang yang judes dan sombong. Aku tidak pernah menyapa teman-temanku. Sebenarnya bukan tidak mau menyapa, tapi memang “tidak bisa menyapa”. Lidahku selalu kelu ketika harus melakukannya. Aku terlalu pendiam dan rendah diri. Mungkin latar belakang hidup 7 tahun jauh dari tetangga yang membuatku seperti itu. Entahlah. Yang jelas, waktu itu bisa dikata, aku tak punya teman.

Namun semua berubah sedikit demi sedikit sejak SMA. Di SMA, aku punya klik yang terdiri dari anak-anak Kabupaten dan anak kota lain. Kami memang minoritas diantara anak-anak asli Kota Malang. Dengan adanya klik, kami bisa saling menguatkan. Masuk kuliah, hidup sebagai anak kos memaksaku belajar bersosialisasi dengan orang lain. Sekarang, meski sebenarnya rendah dirinya masih ada, tapi kurasa, aku tak sependiam dan setertutup seperti dulu.

Aku akhirnya menyimpulkan, untuk memiliki seorang sahabat, atau paling tidak beberapa teman, kita dululah yang harus bersedia menjadi sahabat atau teman bagi orang lain. Dalam Pelatihan Pra Jabatan yang baru kuikuti beberapa minggu kemarin, diajarkan dan ditekankan pentingnya prinsip memberi. Rosul juga mengajarkan tentang tangan di atas yang lebih baik dari tangan di bawah. Memberi, adalah suatu prinsip alam. Pohon-pohon memberi buah; binatang menjadi sumber protein, menjadi teman, memberikan keindahan. Matahari memberi sinar, hujan memberikan kehidupan. Alam selalu memberi, tanpa pernah menuntut kita memerikan balasan atas apa yang sudah mereka lakukan.

Memberi juga merupakan salah satu prinsip dalam persahabatan. Menjadi teman dulu, baru beroleh teman. Memberikan diri untuk menjadi sahabat dulu, baru kita mendapatkan persahabatan dari orang lain. Namun memang, mempertahankan persahabatan adalah bagian yang lebih sulit daripada mencari sahabat itu sendiri. Berusaha menjadi sahabat yang baik membutuhkan kesabaran dan energi yang besar. Paling tidak, kita harus selalu siap ketika sahabat kita membutuhkan, mau mendengarkan keluh kesahnya padahal kita juga sedang kesusahan.

Di luar konteks persahabatan, ternyata konsep memberi tetap berlaku untukku. Dulu, aku tidak pernah bisa dekat dengan anak kecil. Setiap kali aku mendekati seorang anak kecil, dia selalu lari, atau paling tidak, menunjukkan sikap ketakutan yang sangat. Aku sampai merasa putus asa, mempertanyakan “keperempuanku”. Namun, setelah aku mencoba menghilangkan perasaan-perasaan buruk dalam diriku, kini dengan sedikit senyuman, meski masih agak kaku, aku mulai bisa berdekatan dengan makhluk-makhluk lucu itu ^^. Dalam Musashi, aku pernah membaca (sayang tak bisa kutulis lengkap di sini, aku lupa itu di jilid berapa) bahwa “seorang anak kecil pun mengerti tentang kecantikan yang murni”. Ternyata dengan memberi maaf, aku bisa memperoleh suatu “hidup yang lebih baru”.

Dan kemarin, Allah telah genap memberikan 23 tahun kesempatan hidup padaku. Entah berapa tahun, berapa bulan, atau berapa hari lagi kesempatan itu akan diberikan padaku. Aku berharap, dengan semakin berkurangnya umurku, semoga sisa umurku adalah umur yang barokah, dan aku bisa semakin dewasa dalam menjalaninya. (Dan semoga doa-doa teman-temanku yang diberikan padaku kemarin dikabulkan oleh-Nya) Amin… ^_^

Iklan

18 thoughts on “Arti Memberi

  1. aslm
    sahabat bagaikan tukang minyak wangi dan tukang las
    pilih mana ya?
    tukang mie ayam aja deh, laper nih…

    23 tahun sudah cukup bu,,,
    untuk menikah
    masak kalah sama cowok 😛

    => Wa’alaikumsalam
    Pilih tukang bakso, lebih enak tuh kayanya… hehehe
    Waduh, bukan ga mau bersaing. Gimana ya… ah, susah jawabnya 😦
    (tapi ni kenapa siy, kok jadi ngomongin nikah??)
    *garuk-garuk kepala*

  2. OOo sohibnya Reni juga yaks…??
    kalian baru 23 tahun …?? wow.. ogut gi smengat2nya nyari kerjaan tuh !!

    Ogut juga termasuk yg aga introvert sekaligus ekstrovert hehe.., setelah masuk kuliah..dipaksain deh dengan masuk organisasi2 yg banyak orangnya..

    memberi ga bisa diartikan sesuatu yg “langsung” bikin temen qta seneng juga siy, kadang pahit !! tapi itu konsekwensi bersosialisasi.. Dunia belum tentu seindah harapan qta, begitupun dunia belum tentu seburuk bayangan qta.
    Berdiri di keduanya lebih mebuat langkah makin tegak !!

    => Wah, jadi… Mas Gempur ni dah umur berapa? (hush, Nur, ga sopan ma yang lebih tua! :p )
    Pernah juga sih, “dipaksa” untuk aktif dan bersosialisasi, tapi malah ga jalan tuh…
    *manggut-manggut ndengerin petuah Mas Gempur*
    Nah, Nur agak susah kalo disuruh “memberi yang pahit” itu Mas… ^^

  3. @ Mas Gempurr
    Woiii, aku masih 22 tahun tauuu….
    (yah, jadi buka kartu, neh… )

    @Nur
    Setiap manusia itu unik, punya kekurangan dan kelebihan yang spesifikasinya berbeda dengan orang lain. Liat dirimu baik-baik, begitu pandai dan mempesona…
    Soal anak kecil yang dulu kurang mau deket-deket sama Nur, itu karena mereka masih kecil dan belum bisa melihat betapa mempesonanya dirimu, kekekek… sekarang, mereka udah bener ngeliatnya tuh…

    Ohya, ati-ati sama yang namanya Mas Gempurr… 😉

    =>
    @Mas Gempur:
    Iya Mas, meski seangkatan, Reni masih setahun lebih muda daripada aku kok… Hehehe…
    Tapi kalo untuk urusan kedewasaan, ya… kayanya Nur masih kalah jauh. ^^

    @Reni:
    Waduh, tar aku besar kepala lho Ren…
    Ati-ati sama Mas Gempur? Emang dia kenapa sih?? 😀

  4. @ Nur :
    Ya umur ogut lebih senior lah (bukan lebih tua !).. makanya si reni kalo dah dengerin petuah ogut yg bebusa2 itu dia jadi diem, setelah itu nangis ..kekekke
    Kalo susah memberi yg pahit itu manusiawi Nur.. namun seringkali itu jadi hambatan qta untuk “memperpanjang” siklus hidup persahabatan !! karena semua dianggap bae, padahal apa ada saat ini manusia yg sempurna ??
    Berorganisasi cukup banyak membuat ogut berkembang, itu karena emang ada “niat” kuat ogut ntuk berubah, kalo ngikutin nafsu introvert mah ga bakalan bener !!

    @ Reni :
    Ooo… yg merasa masih muda..22 tahun toh??? sombongnya Reni..
    temen2 alumni jurangmangu yg ogut ajar juga masih pada dibawah 22 taun ko..cie..cie..uhuii…cewe ogut sebelumnya kayanya masih dibawah Reni ko kekekke..

    Oiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… emang kenapa dengan ogut Reniiiiiiiiiiiiiiiiiiiii??? ko harus ati2 ????
    Iiiiih awas ya !! cepetan makanya bikin blog, spy ogut bisa melampiaskan ini di blognya !!
    Nur, maksud ati2 nya reni itu adalah : ati2 ma mas Gempur, orangnya baik , ganteng, melindungi.. ntar kecantol…kekkekeke gitu kali maksudnya reni ..hihiihh

    => lebih senior tapi bukan lebih tua??
    Memang menyakitkan, menahan perasaan itu. Kadang emang ada saat dimana Nur pingin banget “ngomong apa adanya”, tapi susah. Menahan-nahan, akhirnya memutuskan untuk melupakan saja. Ada sedikit ketakutan, tar kalo aku bilang, apakah temanku itu akan meninggalkanku?
    Wah, Reni belum buka blog, Mas Gempur udah semangat untuk “menggempur”. Tahan dulu Mas, nanti Reni malah ketakutan, trus ga buka-buka “rumah barunya” gimana?! ^_^

  5. @Mas Gempur
    “makanya si reni kalo dah dengerin petuah ogut yg bebusa2 itu dia jadi diem, setelah itu nangis ..kekekke”

    Woiii, sembarangan, neh! Sapa yang nangesss? Itu adalah pitenah. Pitenah lebih kejam daripada patonah.

    “Nur, maksud ati2 nya reni itu adalah : ati2 ma mas Gempur, orangnya baik , ganteng, melindungi.. ntar kecantol…kekkekeke gitu kali maksudnya reni ..hihiihh”

    Kqkqkqkq… Wah, apa kata si “ukhti” ya kalo ngeliat Mas Gempur nyoba-nyoba tebar pesona kayak gini di blog orang…? :mrgreen:

    @Nur
    Nur, ini yang aku maksud ati-ati sama Mas Gempur. Siap-siap diajakin main kick boxing, siap-siap dirusuhin… :mrgreen:

    Maaf yah, aku juga ikut-ikut ngerusuhin blogmu. Lom punya blog sendiri, sih… 🙂

    => Hayuh, maen bulu tangkisnya pindah ke sini… oh, ga papa… ga papa… Nur malah seneng “warungnya” jadi rame… ^_^
    Iya lah Ren, mana mau aku ngganggu orang yang lagi konsentrasi setelah membaca CV. Kqkqkq…

  6. Wah… milad ya… Met Milad ya Nur… maaf ga tahu tanggalnya… he..he..

    Aku juga pernah ngalamin kok masa-masa ‘minder’ dan ‘gak bisa berbasa-basi dan gak jelas kayak gitu…. mungkin aku jago klo ngomong di depan orang lain dalam situasi formal… tapi agak susah klo basa-basi di luar situasi formal…

    Nah inilah yg terus ku latih sekarang

    => Hehehe…iya, makasih ^^
    Duh, Kang Pandu kok kebalikan ma aku ya?! Nur kalo di situasi formal gelagepan, tapi kalo ngobrol berdua atau bersedikit orang bisa dianggep lumayan cerewet. Nah, coba tanya Reni atau Nora: apakah Nur itu pendiam? Jawaban kompak: nggak!! 😀
    Tapi kalo ditanya ke mantan temen SMP, apakah Nur itu cerewet? Jawaban kompak: cerewet darimananya? Haduh… 😀

  7. @ Nur & Reni:
    Ya trgantung type mba Nur siy, jgn dipaksain ngmong frontal gitu kalo ga biasa.. yg penting tujuannya tersampaikan..

    misalnya : mba lagi ga suka ni ma Reni gara2 dia nangis terus (sekali lagi, ini misalnya..) di nasehatin ma Gempur, sampe meraung-raung bikin gaduh. Mba kan bisa bae2 bilang.. “Ren, Gempur tuh bae..mo nasehatin lo, tenang aja, orang kaya Gempur mah sebenernya baiiiiiiiiiiik banged !! Gempur tuh sering difitnah tebar pesona lah, tukang rusuh lah..tapi sebenarnya di hatinya tuh cuman buat lo Ren..maksudnya, yg terbaik buat reni …
    Kasian kan Gempur dah cape2 niatnya bae, dituduh kaya gitu2… dah sono minta maaf ma Gempur..”

    Nah kan kalo ngomongnya bae2 kaya gitu, Si Reni pasti diem tuh, kecuali kalo emang nangisnya gara2 jempol kaki kirinya keinjek mba Nur gara2 terlalu semangat ceritain Gempur…

    wkwkwkwkwkw…
    Btw, kalian niy lucu2 ya, ogut ngebayangin kaya anak2 kecil yg gi bersatu padu ngalahin Supermen !! hehehhe..
    Uhtynya ogut kayanya dah ngerti deh ma petuah2 ogut, ga heran lg… heheh

    Ren, buruan donk bikin blognya..dah ga sabar nih dah diubun2…

    Oya, klian ID nya brp? biar ogut search !!!kekekke

    =>
    @ Mas Gempur: Kok manggil “Mbak” sih? Bosan, hampir semua orang manggilnya Mbak… 😦
    Hehehe, ni kejadiannya yang nglakuin malah Reni kemaren.
    “Sabar Nur, itu kan dia lagi nyemangatin kamu…”, gitu katanya (via g-talk) kqkqkq…
    (Tapi, iya deh Mas, lain kali Nur akan mencoba untuk lebih jujur, dan belajar memilih kata)
    “terlalu semangat ceritain Gempur”? Wah, kebalik Mas… yang kenal Mas duluan tu Reni. Reni yang semangat cerita tentang Mas Gempur ke Nur *dijitak ma Reni* 😀

    @ Reni: Kayanya emang kita wajib bersatu padu melawan “kekuatan besar” ini ya…
    *lirik tajam ke Mas Gempur*

    ^^

  8. Bosan dipanggil mbak ya kak? Ya udah deh saya panggil kak… *masih suasana ospek ni saya* 😀

    Selamat ulang tahun… semoga panjang umur sehat sentosa…
    Mari kita merubah diri untuk semakin bangkit dari kerendah dirian… 🙂

    => HEh, maba, jangan main-main sama Rakanita ya! (lho, Nur, si Boby kan bukan anak Jurangmangu…gimana sih?!) ^_^

    Yups, semangat! Gambarou!! ^^

  9. @Nur
    Waaa, Nur ikut mempitenahku, Nur ikut mempitenahku!
    Pitenah lebih kejam daripada patonah dan partinah…
    :becanda:

    Liat tuh, Nur, Mas Gempur udah melayang ke langit gara-gara Nur bilang aku semangat cerita tentang Mas Gempur. Kasian, ntar dia jatohnya pasti sakit banget.

    Ah, Nurrr, aku jadi numpang posting di sini, nih. Maap, yaaah. Ni mau dibilang komen kok ya seabrek-abrek gini?

    @Mas Gempur
    Woiiiiiiiiiiii, aku jadi ikut-ikutan ngerusuh di blognya Nur, nehhh. Pokoknya besok kalo aku main ke blog badaduhur, aku bakal mbawa sandal banyak-banyak buat aku timpukin ke Mas Gempurrrrrrrrrrr…
    Tunggu sandal-sandalku, yaaa…

    Nur jangan lupa bawa juga, yaaaa. Kita timpuk bareng-bareng Mas Gempur pake sandal jepit swalo.
    Ini bukan dua anak kecil bersatu padu melawan Superman, Masss, tapi ini bagaikan Sayaka Hirano dan Ai Fukuhara lagi nantangin Soni Dwi Kuncoro buat main tenis meja. Kekekek…

    Ati-ati ubun-ubunnya, Mas, jangan sampe meledak, soalnya blogku entah kapan bisa Mas kunjungi. Kayaknya kalo ngeliat gini ceritanya, jadi tambah pengen ngelama-lamain sembunyiku deh… Kekekek…

    =>
    @ Reni,
    Muuph Ren, habisnya Pitenah kliatan lebih cantik daripada si Patonah dan Partinah sih…
    Ren, aku bawa sendalnya yang sendal dari ban bekas itu aja ya, biar lebih “berasa” (dah mulai keluar tanduk) 😀

    @Mas Gempur:
    Dah siap belum Mas? Ni aku mau serve lho… ati-ati! ^^

  10. @ Nur & Reni :
    Nuuuurr (ga pake mba lho..)…. betulkah Reni ngomong kaya gitu ……..???
    Oalaaaaaa ogut ga sangka lo… jadi, Reni selama ini…
    aahh..ga nyangka lho..
    Dibalik keluguannya itu, ternyata dia “suka” ya ma ogut ??? uuuughh.. luv it !
    Tapi, gmn ya… masa ogut harus mengulang yg Fahri lakukan ma Aisyah siy… ah ngga sanggup ni !!
    Nur, ogut dianggap kekuatan besar ya..hahah senengnya, ya udah ogut siy tetep nganggap kalian anak kecil wkwkwkwk..
    *lirik sipit ma Nur & Reni*
    Ren, mo bawa2 sendal ya?? duhh..anak kos aja dah sombong gitu.. jgn ambil punya kamar sebelah ya, kasian kan kalo nak kos ga punya sendal (swalow lagi..!)

    Kalian merasa Sayaka Hirana & Ai Fukuhara ???
    Oh..
    Pinter ya.. pake2 idola ogut..
    Oiii.. kalo emang spt itu, ogut pikir si Sony Dwi Kuncoro saat itu juga akan sgera berubah diri menjadi bola ping pong !! karena nanti kan bakalan dipegang Sayaka ma Ai heheheh…
    Btw, sapa ni yg jadi Ai Fukuharanya ??? mmh..

    Eh Ren, kalo ga jadi bikin blog juga ga pa2 ko.. Nur kayanya dah “pasrah” warugnya diramein ma ogut..
    Lagian umur blog ogut juga sepertinya dah siap dibumihanguskan lagi tuh ! hehe..

  11. @Mas Gempur
    Heeehhh, emang aku ngomong apa ke Nur? Sapa yang semangat nyeritain Mas Gempur? Waduh, ni orang kok ge-er banget, yak? Aku bilang ada musuh bebuyutannya Mba Nenyok berkeliaran di ranah wordpress. Hati-hati ma dia. Orangnya suka “menggempurrrrrr”… (namanya aja Gempur)

    Yang nganggep Mas Gempur “kekuatan besar” kan Nur, bukan aku… Aku mah nganggep Mas Gempur biasa-biasa aja, tuhhh… 😛
    Dan aku juga bukan anak kos, tauuu… Aku punya sandal buanyaaak… Ga usah ngambil punya orang.

    Blog badaduhur mau dibumihanguskan, ya??? Oh, takut dibaca ma “ukhti” ya, secara yang komen banyakan cewe-cewe cakep macam Mba Nenyok ma Mba Putri… kekeke…

    @Nur
    Gimana nih caranya biar aku bisa diem? Malu juga diliatin ma para pembaca blog Nur yang llain. 😦

  12. Wkqkqkq… kutinggal bentar, ternyata “pertempuran” antara Reni vs Mas Gempur udah berlangsung sesengit ini.
    @Reni: Ren, maaf, aku ketinggalan maennya… Jadi, dah berapa ronde nih? khukhukhu…
    @Mas Gempur: Ai-chan nya ya? hmmm, sapa ya? hayooo, tebak! 😀
    @Reni ma Mas Gempur: Kan dah kubilang, halaman warung ini masih cukup luas. Silakan, semua bebas parkir, alias “parkir gratis”. Mwehehehe…
    ^^
    NB: Badaduhur juga mau dibumihanguskan? Yah, Mas, kan sayang…:(

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s