Ramadhan, irasshaimase…

Kemarin sore, sekitar pukul setengah lima, Mr XXX dari bagian lain tiba-tiba berkunjung ke ruangan.

“Eh, Si Harry (bukan nama sebenarnya -red-) ada?” tanyanya.

“Wah, udah pulang tuh Mas… (masih lumayan muda, jadi manggilnya Mas) Emang kenapa Mas?”

“Oh, nggak, mau minta file. Besok aja deh…”

Waktu itu aku mikir, mungkin file yang dimaksud adalah file penting berhubungan dengan pekerjaan.

Esok paginya (hari ini –red-) ternyata Mr XXX datang lagi. Karena ternyata ga ketemu juga dengan Mas Harry, jadi waktu Mas Harry datang, aku bilang, “Mas, tadi dicari Mr XXX”. Segera sudah itu Mas Harry pergi, kemudian balik lagi bersama Mr XXX. Setelah berkutat sebentar di komputer di pojokan, Mr XXX pun pergi.

Karena penasaran, aku bertanya pada Mas Harry, “Emang file apaan sih, Mas?” Mas Harry cuma ngakak, sambil ngasih kode tanda silang pake jarinya. Aku langsung ngeh. “Wah, moso? Kan Mr XXX dah punya ‘pelampiasan’” .

“Kqkqkq, tapi kan bentar lagi puasa,” balas Mas Harry.

Lah, apa hubungannya coba? Masak karena beberapa hari lagi Ramadhan tiba, “penyambutannya” dilakukan dengan “lembur” nonton bokep?! (ups)

Yah, sudahlah, lupakan. Memang, gema Ramadhan mulai terdengar. Tak terasa beberapa hari lagi (insyaallah) kita bisa bertemu dengan bulan suci ini. Di kantor tempatku bekerja, macam-macam hal sudah dilakukan sebagai “persiapan” menyambutnya. Mulai dari pengajian tingkat departemen (yang ternyata hanya berlangsung selama 1 jam 15 menit, kqkqkq), pengajian Dharmawanita, pelatihan sholat khusyu, hingga SE tentang penetapan jam kerja selama Ramadhan. Hehehe.

Tapi entah kenapa, aku dan Ncep sepakat, Ramadhan kali ini bagi kami malah terasa “kurang greget”. Mungkin karena kami jauh dari rumah, atau entah apa. Aku malah belum punya persiapan sama sekali. Agak bingung, karena baru kali ini aku menjalani Ramadhan di tempatku yang sekarang. Kalo di Jurangmangu dulu, selama Ramadhan, nyari makan sahur atau menu berbuka sih mudah banget. Tapi di sini, apakah warung sebelah kosan akan buka ketika waktu sahur? Lalu, biasanya pulang kerja aku langsung tepar. Apakah aku mampu mengikuti sholat tarawih berjamaah di masjid terdekat di daerah kosku? Lalu, di situ tarawihnya berapa rakaat ya? Belum lagi tahun ini aku musti buka dan sahur sendirian karena sistem kosanku yang kamar per kamar, tidak memungkinkan bagi kami untuk berkumpul seperti di kosan yang dulu. Ah, semuanya masih kabur. Jadi kangen kosan lama… (All POC’ers, I miss you… hiks!)

Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari tahun kemarin, dan semoga aku diberi kekuatan untuk menjalaninya.

Iklan

10 thoughts on “Ramadhan, irasshaimase…

  1. Oalaaaaaaaaa… Nur.. bahas apaan niy ??
    Duhhh kalo inget ini … kayaknya taaruf harus segera disebaluaskan yaks…

    Ogut ga habis pikir, dah merit masih *** juga ??
    Menurut ogut harusnya dah ga ada toleransi lg tuh untuk yg dah merit!!!

    Memang buat co itu perjuangan yg luar biasa ntuk keluar dari ***, ga tau yah bwt ce.. Mngkn dah bwaannya co punya “kaidah hidup” spt itu. Itu pula mungkin knp agama memberi porsi “ala Fahri AAC” untuk co. Tapi, dah merit mash gitu ??? ga abis pikir ogut…

    => Mbahas Ramadhan, tapi kepikiran pingin ngomongin Ramadhan gara2 kejadian itu. Masih ga habis pikir, cara penyambutan Ramadhan yang “aneh” macam itu. Ada juga siy, yang ngajakin makan2 enak sebelum Ramadhan. Walah, kaya Ramadhan itu apaan aja.
    Sama skalian penasaran juga siy. Kan di kantor masih dianggap anak kecil (kqkqkq) dan ga terlalu ngerti kenapa cowok seperti itu… (masak sih Nur, ga ngerti?! halah, ngaku aè…)
    ^^

  2. Nur, Nur ngomong apaan, sih? Ak ga mudeng ah, ga mudeng.

    Kok Mas Gempur bisa mudeng, ya?

    Udahan dulu deh mainnya, Nur. Kapan-kapan jelasin ke aku aja, ya.

    *balik ke rumah*

    => Ga ada apa-apa kok Ren… Cuma bingung aja, belum punya “persiapan” untuk puasa.
    Eh, tapi tadi pagi, dikasih panci ma Mbak2 sebiro, alhamdulillah, bisa buat ngangetin makanan buat sahur. Hehehe…
    *lari nengok Reni di rumah barunya*

  3. Waduuh rasanya kurang afdol juga yee klo belum tau banyak tentang lingkungan baru…pas puasa lagi…Mudahan cepat adaptasi yaaa…yg penting khan ibadah puasanya tho mbak….!

    Salam kenal…
    Btw, dulu aku punya adik tingkat yg namanya sama lho. Kami manggilnya Ozzi…!

    => Iya sih Pak Mas, emang yang penting tuh puasanya. Tapi ibadah “pendukung” puasa seperti tarawih dan sahur kan juga penting. Kqkqkq…

    Wah, Mas dari FKM? Sohib saya juga kuliah di FKM, di Unair. Paklik (Paman) saya sekarang juga lagi ada di Samarinda… *SKSD buanget deh!*

    Ozzi? Hihihi, kok mbayanginnya lucu ya? Mending tetap “Fauziah” aja… ^^

  4. jurangmangunmana neh?
    mohon maaf lahir batin, semoga ramadhan kali ini penuh makna
    🙂

    => Dah pindah dari Jurangmangu Mbak…
    Jurangmangu di PJMI (dulu). Hehehe…
    Iya, sama-sama Mbak… ^^

  5. sonora..akyuuu juga kangen puasa sahur, buka, tarawih bareng POC-ers

    dikau kan tw gmn kostQ sekarang. hiks..ky kostnmu x,tp lebih parah krn aq orang yg asosial hahahaha

    aq persiapan dgn numpuk logistik instan di kostn..macam susu, madu, sereal, oatmeal, pasta…

    dan karena kuliah juga malemnya, y terpaksa tarawih sendiri spulang kuliah 😦

    semangat!
    oiya, maaf lahir batin y

    => Mbak Heni… *lari menghambur ke pelukan Mbak Heni*
    Iya, Mbak, kangen berat…hiks…hiks… T-T
    Tapi, Mbak asosial? Halah, lèk ngono aku opo?
    Belum sempat numpuk logistik nih Mbak, ga berani sahur kalo cuma makan sereal. Perutku masih perut Jawa asli è…
    Sepertinya, perjuangan Mbak Heni lebih berat dari perjuanganku. Semangat!! Jia you!!
    Sami, sak dèrengè pasa, nyuwun ngapunten nggih… *sungkem*
    ^_^

  6. Halaaaaaaaaah masa sih ga ngerti… tapi ntar ngerti sendiri ko wwkwkwkw..

    Sama juga tu ma Reni..

    => Kqkqkq…hm, anggap saja sudah ngerti deh, bahwa blablabla itu karena blablabla sehingga blablabla. Kesimpulan: …
    Mwehehe…

  7. wah…
    hati2 aja deh…
    keep smile aja deh…

    => Ati2? Oh, yang XXX itu? biasanya karena dianggap “masih kecil” dan dianggap “orang baik2” jadi hal2 seperti itu dijauhkan dariku. Suka diperingatin, jangan buka file ini atau file itu, begitu. Mwehehe…
    Yups, senyuuum… 🙂

  8. marhaban yä ramadhän!

    Farijs Alhamdulilläh dah siap2 menyambut ramadhan datang //baru kmrn siap, stlh sibuk tak terperi//. Di antaranya: potong rambut, ngerapiin jenggot, ama beli ‘istri’ alias pc baru. hwehe. mslh logistik, dah byk numpuk dr sumbangan rekan2. tp msh krg byk c keknya. hwehe. tggl skrg baca2 soal ramadhan ama perbulat niat. semangat!

    => Wah, dah punya “istri” baru?! Ehem, kayanya ada yang lagi punya banyak duit nih. Mwehehe…
    Katanya mau nurunin berat badan?! Logistiknya disumbangin ke aku aja… 😀

  9. Puasa kan belum dijalani, kok sudah bilang kurang greget… 😀

    Kalo mbak prasangkanya udah seperti itu, ya pasti ntar kejadian kan… Allah SWT mengabulkan prasngka hambanya… Ayo berprasangka positif! 😀

    => Hehehe, iya. Habisnya ternyata “greget”nya baru kerasa pas H-1 tuh… kqkqkq.
    Dari “prasangka”ku itu, emang ada beberapa yang “kejadian”. Yah, sudahlah. Masih dalam batas kesabaran. Selebihnya, aku akan membuat diriku senyaman mungkin dengan semua keadaan ini. Yup, semangat! ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s