Muka

Entah apa yang salah dengan mukaku.

Suatu hari di jaman SMA, aku pergi ke pasar besar Malang. Rencananya mau cari tas backpack. Ditanya ma penjualnya, “Cari tas buat anaknya ya Mbak?”. Aku tertegun: Aku bukan ibu-ibu!!

Suatu hari di kampus, aku ingin mengikuti suatu acara pelatihan penulisan. Sendirian aku pergi ke gedung B, tempat acara diadakan menurut selebaran yang beredar. Namun ketika aku tiba di sana, lho kok sepi? Kok ga ada orang? Masak salah tanggal? Tiba-tiba seorang akhwat -yang tampaknya adalah salah satu panitia acara itu- menghampiriku, “Acaranya pindah ke gedung G, Dhek.” Aku tertegun: aku dah tingkat akhir, dan prasaan kita seangkatan deh Mbak…

Suatu hari di warung Padang deket kantorku, aku memesan beberapa box nasi Padang untuk orang-orang di bagianku. Bapak kasirnya bertanya, “Maaf, atas nama ibu siapa?”. Aku menjawab kalem, “Ibu Nur.” Dah umur 22, berasa pantes juga dipanggil ibu. ^_^

Suatu hari ketika aku ke penjahit buat ngecilin baju batik (karena baju bekas, jadi agak kegedean), aku bertanya, “Kira-kira jadinya kapan ya Pak?”. Bapaknya balik nanya, “Keburu buat sekolah ya? Emang mau dipake hari apa?” Hoh? Haloo, diriku dah kerja sekitar 3 bulan dan dah sekitar 3 tahun lebih meninggalkan bangku SMA gitu. Mana Bapaknya nambahin, “Emang seragam anak sekarang yang pake batik”. Waduh!

Suatu hari di Jakarta fair, karena kelaparan aku dan Ncep memutuskan membeli mie instan. Setelah mendapatkan makanan kita berdua mencari tempat duduk namun tidak berhasil menemukan. Jadilah kita duduk di lantai, menghadap ke pelataran dalam. Memang saat itu aku yang memilih tempat, tapi aku benar-benar ga merhatiin kalo di sebelahku adalah sepasang muda-mudi yang sedang asyik memadu kasih. Pas asyik-asyiknya makan, tiba-tiba si cowok yang duduk lebih dekat ke aku menoleh padaku:

Cowok ga jelas : Pulang sekolah ya Dhek?

Nur : (kaget, memandang balik laki-laki itu, menaksir dan menyimpulkan bahwa usia dia hampir sama atau malah lebih muda dariku. Trus, aku dipanggil adik? Pulang sekolah? Oh, mungkin dia melihat kakiku yang masih bersepatu lengkap dengan kaos kaki dan rok biruku yang emang agak mirip seragam SMP) Nggak juga Mas..

Cowok ga jelas : Kok ga sama pacarnya?

Nur : (semakin takjub dengan keanehan itu) Hehehe, lha ini kan sama temen. Emang ke sini musti sama pacar?? (Ncep mulai ngikik)

Cowok ga jelas : Ya lebih enak sama pacar lah… (ngomong ga jelas lain, trus…) Mau es teh ga? (sambil nyodorin gelas plastik berisi es teh)

Nur : Oh, ga usah Mas… makasih… (nyengir)

Yah, sepertinya dia terganggu dengan keberadaan kami di sana. Tapi, cuek ah, cuek… Tapi, es teh-nya kayaè enak. Tadi kenapa kutolak ya?! 😀

Lain lagi dengan kasus berikut.

Suatu hari Sabtu di pasar deket kosan. Karena di tempat orang jual nasi lengko udah penuh sekali orang mengantri, maka aku pindah ngantri ke tempat penjual nasi uduk. Di depanku hanya ada seorang ibu-ibu. Ibu itu pertamanya bilang, “Uduk sebungkus.” Selang beberapa saat, “Tambah lagi deh sebungkus”. Lalu… “Lontong sayurnya sebungkus juga”. Aku emosi, ni ibu kalo pesan skalian napa? Kalo gini kan sama aja aku ngantri lama. Tanpa sadar, aku menghela napas agak keras (bahasa lain dari mendengus). Tiba-tiba ibu penjual nasi uduk menoleh panik ke arahku, “Keburu ngajar ya Neng? Mau pesan apa? Duluan aja deh”. Aku kaget. Ngajar? Aku? Tapi tetep aja aku nyeletuk pesananku. Eh, ternyata benar, langsung dibikinin, tanpa mengindahkan ibu-ibu tadi. Ternyata, selama ini, orang-orang pasar mengira aku seorang guru?!

Kejadian serupa terulang lagi kemaren. Ketika berkenalan dengan seorang anak baru di kosku.

Nur : Nur

Mbakè : Dina (bukan nama sebenarnya)

Nur : (senyum)

Mbakè : Ngajar atau kerja, Mbak?

Nur : (dalam hati: heh? Ngajar?) (cengar-cengir) Kerja kok Mbak. (lha terus emang ngajar itu bukan suatu pekerjaan?!)

Kesimpulan:

  1. Nur bisa tampak seperti ibu-ibu, mbak-mbak, maupun adik-adik, tergantung keadaan.
  2. Dari semua profesi, tampangku lebih kliatan sebagai guru daripada PNS (lho, guru kan juga PNS, Nur? Wah, gini kok bisa lulus prajab sih?!) ^_^

# Sebuah calon postingan yang kutulis di hari Sabtu #

Iklan

6 thoughts on “Muka

  1. Duh… yang prajabnya peringkat nomor… emmm… ga boleh bilang2 yah?
    Hehe…
    selamat datang kembali… welkam bek…

    => Yaik…jangan dibilang-bilang! Hwehehe…
    Tuh kan, Mas Gempur jadi penasaran deh. Himitsu yo! ^_6

    Iya, lama ga ke sini, jadi beneran kangen…^^

  2. Ogut yg poin 1 aja deh…
    “…bu-ibu, mbak-mbak, maupun adik-adik..”
    Jadi ogut skr bebas panggilnya, ya bu Nur? ya mbak Nur..ya de Nur?…

    hahah..
    btw, peringkat brp prajabnya..??

    => Ga mau! Tetep ga boleh manggil Mbak. Apalagi Ibu. Kalo “de”… ah, jangan ah, malah aneh… Kqkqkq

    Hm…berapa ya…Kan biasanya Mas Gempur pinter “mengendus” tuh…cari tau sendiri bisa kan?! Hwehehe… (prasaan ini sesuatu yang ga penting untuk dicari. kqkqkq) 😀

  3. Pinter mengendus ??? emang ogut apaan Nur…??

    Kalo peringkatnya si Reni ogut tau…Golkarnya zaman dulu kannnn???hihiihih…pengen tau langsung dari Nur aja ah, so kebrpa..??

    Duhhh trus panggil apa donk de Nur ???hihih geli…

    => Hihihi…jangan marah ya Mas, kubilang begitu. Puasa Mas… kudu sabar…:D

    Haiyah, ga boleh manggil “de”! ^_^

  4. Golkar jaman dulu???
    Ga kok Mas… Itu bukan prajab..
    Prajabku mah jebloook… hehehe… masih untung aku lulus…
    Tapi, yang Golkar itu keendus juga yah sama Mas.. Duhhh, bener kata Nur, Mas emang pinter mengendus… hehe…

    => Wah, iya Ren…Golkar! Huebat deh… Salut! Padahal tu lawannya bapak2 ya?
    Kalo aku yang berangkat pasti dah tepar. (penyembuhan pasca prajab baru selesai 3 minggu è)

    @Mas Gempur: Nah, Reni aja mbenerin ucapanku… hihihi… :mrgreen:

  5. hehhe.. langsung dikoreksi ma Reni (trus kbrp dong Rennn..)…hmmm
    namanya jg trial & error

    Ich..jangan peke istilah mengendus dooonk…
    itu kan cuma implementasi dr social engineering aja
    ahhahaha..

    Gutlak deh dengan prajab kalian..toh intinya dah lulus kaaan? belon puas jg yah?? heheh.. kalo gitu bagus, berarti sifat manusiawinya masih ada.

    => Belum puas selama belum diangkat PNS. Mwehehe…

    Eh, Mas Gempur dah pasang URL-nya… ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s