Tadaima!

Assalamu’alaikum…

Apa kabar semuanya?! (berasa artis) Lama ga posting, blogwalking tapi ga komen, jadi kangen berat ma semua. ^_^

Ga ada oleh-oleh dari Malang nih. Karena bahan postingan malah ketinggalan di rumah (ga punya komputer maupun laptop, jadi masih nulis di notes kaya jaman baheula, hehehe)

Beberapa hari sebelum lebaran, Nur malah sempat diributkan dengan masalah zakat. Karena sekarang udah punya penghasilan sendiri dan besarnya di atas nishab (kalo ga salah, 520 x harga pangan pokok), jadi sudah wajib bayar zakat penghasilan. Sebenarnya akan jauh lebih ringan kalo zakat ini dibayarkan perbulan. Namun karena selama setahun tidak ada kesadaran untuk menunaikannya, jadinya dirapel. Waktu aku hitung, dan kusebutkan angka hasil perhitunganku, sempet bikin keluargaku lumayan shock. Yah, karena jumlahnya memang cukup untuk biaya hidup hemat selama sebulan.

Rencana awal, kubayarkan di kampung aja, jadi sekalian mbantu orang-orang yang emang sudah kukenal. Tapi kok malah susah, ada “sesuatu” yang menghalangi(memberati)ku. Bingung, padahal berasa utangku banyak banget (gimana kalo tiba-tiba aku meninggal, pas arus balik misalnya) jadi bete plus panik juga. Untunglah, Reni bilang kalo kita bisa bayar zakat lewat ATM. Oh ya?! (Nasib orang kuper nan gaptek :p) Ya sudah, tar aja deh bayarnya pas udah di Jakarta lagi (ATM lumayan jauh dari rumah di kampung).

Dan… yatta!! Tadi pagi sudah kutunaikan hutangku. Via ATM Mandiri (ATM BRI ternyata ga bisa siy). Senang!!! 😀

Bahasa bunga daisy = “kebahagiaan” (gambar di atas tu bukan krisan lho!)

Oia, tadi pagi juga udah sempet ke poliklinik buat tambal gigi. Minggu depan mesti balik lagi. Lumayan, kan gratis! Mwehehe…

Kalo kamu, adakah sesuatu yang membuatmu senang hari ini? ^_^

Ralat:

Berdasarkan beberapa referensi, ternyata memang yang dimaksud dengan zakat penghasilan memang benar ada (sesuai fatwa MUI) tapi perhitungannya tidak seperti yang aku sebutkan di atas. Untuk lebih jelas tentang zakat ini, aku mohon untuk mengecek sendiri ke referensi yang kamu punya (Nur sendiri ga berani nyebutin referensinya). Sepertinya aku memang sudah salah hitung tentang zakatku. Ah, semoga dimaafkan. Buat yang lain, teliti sebelum membeli. Hehehe, maksudnya lebih ati-ati gitu. Cukuplah Nur yang salah.

Ilmu itu mendahului amal. Ah, kenapa aku lupa?! 😦

Iklan

8 thoughts on “Tadaima!

  1. Eh, Nur… udah sukses ya bayar zakatnya?
    Iya Nur, kalo dibayar per bulan terasa lebih ringan…

    @Mas Gempur
    Apaan siiiyyy, Mas?
    Kok suruh nanya ke aku?
    Hm…

    => Iya, mulai bulan depan, insyaallah, mau bayar bulanan aja. Kalo dirapel, berat bo!

  2. @ Nur..
    Masalah zakat.. kalo zakat profesi itu emang ada yah?? bukannya itu nda ada rujukannya..?? trus, statusnya jadi sedekah, infak aja kaaaan..??
    Heheh sekedar nanya aja ko…coz itu akan punya efek antara wajib ato sunah to..??

    @Fairuzdarin..
    Halaaaaaaaaaaa… pura2 niy…
    Itu lohhhhh… yang keringet dingin, jantung deg2an..
    kekek…
    Gmn Ren..??? kebawa mimpi ngga hihiihi….

    => Hm, zakat penghasilan. Pernah baca dimana ya, lupa… hihihihi…
    Selain disuruh ayah, diingetin di pengajian, kemaren nyari2 di internet juga. Dicari pasti juga ketemu Mas… ^_^

    @ Reni: Ren, apa siy yang bikin deg2an?? (mo tauuu ajah!) 😀

  3. @Mas Gempur
    Ngajakin berantem di rumah orang lagi ni…
    Sapa juga yang keringet dingin ma jantung deg2an?
    Mas yang kek gitu kaleee…
    Mas yang mbawa-mbawa ke mimpi tuhhh…
    Aku mah enggak.
    Maaf, ya… 😛

  4. @ Nur..
    Justru itu Nur… punya referensinya ga, kalo zakat profesi itu ada…?? setau ogut untuk pertanian dan sejenisnya..

    Kalo ntuk profesi, itu namanya infak, sodakoh…
    walaupun sunnah, tapi prinsip trade off berlaku lho..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s