Ngluyur (part 1)

Attention: Tulisan berikut tidak akan memberikan manfaat bagi Anda. Saya hanya sedang ingin mengabadikan kisah lontang-lantung saya. Bagi yang tidak berkepentingan, silahkan lewati bagian ini.

Liburan 4 hari lalu, kuputuskan untuk tidak pulang kampung. Iya, padahal hampir semua temanku pada pulang kampung. Tapi bukan karena Ncep ga pulang kampung, makanya aku ga pulang kampung… bukan itu! Alasannya sesederhana:
(1) Aku takut tiket Gajayana bakal naik jadi 400 ribu, yang berarti aku harus membayar 800 ribu untuk PP, belum termasuk biaya hidup di kampung;
(2) Sayang aja meninggalkan kuliah kedua tahsin karena aku masih anak-baru-banget. Jadi aku beneran golput?! Hehehe, iya. Tapi kata ayah sih, emang aku ga dikasih undangan. Tapi (lagi) aku sudah minta agar kartu pemilihku dikirimkan ke sini, jadi insyaallah aku akan ikut untuk Pemilu Presiden nanti.

Liburan panjang= habis-habisin uang. Apalagi buat cewek yang jatuh-jatuhnya paling jalan ke mall dan… BELANJA! Namun kali ini, aku memutuskan untuk mencoba “liburan murah”. Udah dibela-belain ga pulang kampung biar hemat, kok malah menghambur-hamburkan uang?! Nah, silahkan menilai sendiri apakah aku termasuk sukses dalam menjalankan niatku…

Malam Kamis:

Nonton DVD Hanazakari no Kimitachi the movie yang sudah kubeli dari 2 minggu lalu. Ya ampun, ini beneran film Jepang teraneh yang pernah kutonton. Lebaaayyyy bangeettt! Adegan terparah: liat cowok-cowok pake baju balet -yang roknya mengembang itu- nari-nari diiringi lagu sound track Lady Oscar (tuh anime tahun berapa ya?!) Seperti biasa, aku ga terlalu antusias liat aktingnya Shun Oguri (trus kenapa kemaren beli, Nur?!) Sangat-tidak-aku-rekomendasikan!!

Day 1:

Pagi nyuci, siang tidur, akhirnya sore… jalan! Ke ITC dengan niat nyari rok warna coklat gelap karena rokku yang sekarang udah mau robek. Bahaya banget, kan?! Setelah dengan malu-malu kuciang aku minta Ncep nemenin (aku ga terlalu pintar belanja) maka pergilah kami berdua ke sana. Dan… ITC tutup, sodara-sodara! Ga terbayang aku jadi manajer ITC yang memaksa ratusan pedagang di dalamnya untuk libur sehari itu (atau mungkin mereka malah senang ya?) Akhirnya kami berpindah haluan menuju ke Arion Plasa. Ya sih, kalo di sini gimana bisa nyari rok panjang yang kumaksud?! Tujuan utama pun bergeser: nemenin Ncep belanja buat oleh-oleh sodaranya yang akan dia kunjungi besok. Aku juga nyari cemilan buat bekal ngluyur (red: jalan) 2 hari ke depan. Namun dasar cewek, kami berdua malah sama-sama beli sendal (tapi kan emang aku ga punya sendal yang layak buat jalan… >.< –alesan!-) Belanja juga akhirnya habis 50 ribu. Duh! Day 1 => habis duit 200 ribu (termasuk kaos 15 ribu, pulsa dan air galon). Gagal deh berhematnya… T-T

Day 2:

Menyesal setelah kemarin gagal berhemat, hari ini aku memutuskan untuk berhemat. Mau jalan ke Ragunan, aku bikin bekal sendiri: masak nasi, trus beli pepes jamur, perkedel, dan sayur di pasar. Total lauk: Rp 3500. Plus cemilan-cemilan yang dibeli kemaren sih… (kali ni bawa jeruk, cracker, dan coklat). Aku siap berangkat!!

Rute berangkat: Busway jurusan Harmoni => Dukuh atas => Ragunan.

Lontang-lantung sendirian di Ragunan benar-benar tidak mengenakkan. Kebanyakan yang datang adalah keluarga (harusnya aku bawa anak aja, pastinya ga kliatan aneh :P) atau pasangan (yang ini mengganggu sekali, selalu ketemu di tempat sepi) Bahkan bapak penyobek tiket di pusat primata sampai bertanya meyakinkan, “Berapa orang? (kujawab sendirian) Oh, sendirian aja?!”. Seingatku beberapa orang lain juga bertanya demikian. Wah, ternyata jalan sendirian emang aneh sekali ya?

Kesan terhadap Ragunan: biasa aja. Emang enak sih, bisa menghirup hawa segar di tengah Jakarta. Kebersihannya juga lumayan, banyak tempat sampah dan toilet dimana-mana. Lorong gua di pusat primata juga keren. Tapi berhubung aku ga terlalu suka primata, sedang obyek utama di sana adalah primata, dan bangsa aves ragamnya cuma dikit, jadi aku ga terlalu antusias. Hujan rintik turun ketika aku hendak makan siang, membuatku terpaksa membuka bekal di bawah kanopi (yah, emang aku ga bawa tiker juga sih kalo mau gelar-gelar). Kalo tanya apa yang bisa kupotret, ternyata aku cuma sempat memotret ini setelah makan siang, sebelum keluar dari Ragunan:

jerapah...Jerapahnya lucu sekali. Wajahnya imut lho! Padahal tingginya sekitar 5 meter gitu. Sayang, di foto ga kelihatan.

Aku keluar dari Ragunan sekitar pukul 1.30 siang. Ga sempet ke Baby Zoo karena udah capek banget jalan muter-muter dari jam 10 pagi (efek umur dan kurang olahraga, nih!) Trus aku ingat ada juga tempat di Jakarta yang belum pernah kukunjungi, yaitu… Gramedia Matraman!! Duh, dendam banget aku belum pernah ke sana. Karena hari masih siang, kupikir gapapa mampir bentar. Dan tak dinyana, busway yang kutumpangi juga langsung mengarah ke halte Matraman (padahal harusnya ke Dukuh Atas). Merasa didukung oleh takdir, aku membulatkan tekad. Dari halte Matraman, oper ke jurusan Kampung Melayu, turun di Tegalan.

Yatta! Akhirnya berhasil juga aku menjejakkan kaki di Gramedia. Kesan: wow, senangnya liat tumpukan buku!! Sebenarnya ada buku yang kucari, dan kebetulan Gramed lagi diskon 20% sampe tanggal 12 April, namun hanya untuk buku-buku terbitan Gramedia, sementara buku yang kumaksud bukan terbitan Gramedia. Jadi pupus harapan… T-T Mencoba mencari yang lain, ternyata buku-buku yang kusuka selalu dari penerbit yang bukan-penerbit-Gramedia. Buhuhu… tapi untung sih, kan aku berniat untuk berhemat. Pukul 16.00 aku keluar dari Gramed tanpa membawa satu buku pun 😦

Total habis uang:
Transport 3x busway: Rp10.500,-
Retribusi masuk Ragunan: Rp4500,-
Tiket masuk pusat primata: Rp5000,-
Toilet: Rp2000,- (padahal ternyata di Ragunan ada toilet-toilet yang gratis, tapi aku telat tahunya sih!)
Hmm… untuk lontang-lantung seharian, ini lumayan hemat! ^-^

Mou tsuzuku….

Iklan

7 thoughts on “Ngluyur (part 1)

  1. Wah, Nur… kapan-kapan boleh tuh aku ikuuut…
    Pas ke Ragunan aku juga sama keluargaku, Nur. Enaknya ke sono kayaknya emang rame-rame, deh. Bawa bekal sendiri, terus makan bareng-bareng. Emmm, uenake poool…

    Aku pas kesono kok ketemu banyak burung, yah? Apa banyak bagiku belum berarti banyak bagi Nur, ya? Hehehehe…

    Aku juga motret burung unta lagi buang hajat, lho. Hihihi… Duh, kalo keinget jadi pengen ketawa.

    => Loh? aku ga ketemu burung unta… berarti emang aku belum lengkap kliling2nya… maklum, jalan sendirian, jadi males 😛
    Enakan ma kluarga deh! serius!

  2. liburan murahmu (Day 2) masih kalah ma aku.
    hari itu aku cuman habis berapa ribu yah, mari kita itung.

    Sarapan : gak makan, bisnya males
    busway : Rp 3500 (Pasar Cempaka -Kalideres)
    angkot : Rp 8000 (Kalideres-Serpong)

    selebihnya GRATIS!!!!!

    kqkqkkqkq..

    tadi pagi aku denger dari Gen FM, katanya di Ragunan lagi kelebihan hewan. kemaren harusnya dirimu ngangkut satu ato dua gitu, buat ngurangin plus itung2 buat temenmu tidur.

    hehehehhe…

    => Nah… curang nih… sumbangan finansial sodara harusnya diitung juga (hehehe, prasaan kadang gain juga ga ditulis, kalo loss baru wajib ditulis ya?!)
    Wah, aku telat tau. Tau gitu, nyolong satu burung unta buat diternakin kan lumayan, kalo bertelur, telur satu bisa buat 5 orang… 😀

  3. ck… ck… ck…
    liburan yang mengesankan ya mb?

    => Menurutku, sangat!! daripada udah sendirian, ngendon terus di kosan, bisa2 migren sepanjang hari tu ntar…
    Dan ternyata aku lumayan doyan jalan… (asal ga ke mall aja) ^-^

  4. akhirnya ke ragunan juga y

    ahhh hanakimi lucu ahh..justru karena g masuk akal alias lebay itu nur hahahahahaha

    => Iya mbak… balas dendam 😀

    Iya, lucu, tapi aku “ketawa tragis”. Tau nih, padahal biasanya geli ngliat adegan shonen ai, tapi malam itu aku “ngeri” banget… :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s