Pengalaman Pertama Puasa Syawal… dan Saya Gagal!

Seumur hidup, saya belum pernah puasa syawal.

Tapi tentu saja bukan karena “belum pernah” itu yang membuat saya ingin berpuasa syawal.

Terus terang, ramadhan kemarin adalah ramadhan terburuk bagi saya. Melakukan beberapa dosa di siang hari (yang tidak bisa saya ceritakan di sini), marah-marah selama puasa, tarawih yang karena berbagai alasan jarang dilakukan di masjid, dan berbagai hal buruk lain mewarnai ramadhan tahun ini. Karena konon pahala sholat sunah bisa dijadikan “tambalan” buat sholat wajib yang bolong-bolong, maka saya pun berpikir barangkali puasa sunah di bulan syawal nanti akan mampu menambal pahala puasa ramadhan saya yang bolong-bolong. Dan begitulah, saya jadi ngebet banget pengin puasa syawal. Sebegitu kepenginnya, sama seperti kepenginnya saya back packing ke Yogya. :p

Hm, apa sih susahnya puasa 6 hari saja? Kalau kita bisa puasa sebulan penuh, masak puasa 6 hari saja ga bisa?

Nah, ternyata puasa syawal itu beraaaaatt, sodara-sodara! Bukaaan! Bukan karena di bulan syawal habis lebaran dan banyak makanan. Tapi kondisi tubuh yang kelelahan setelah puasa 30 hari (kalo cewek sih ga penuh ya) dan kegiatan wira-wiri selama lebaran, membuat badan tidak seprima ketika ramadhan. Apalagi bila ternyata pekerjaan kantor sedang menggila. Dan khusus untuk perempuan… siapa bilang puasa CUMA 6 hari?! Karena kami harus membayar “hutang” puasa dulu (saya menganut paham bahwa sunah dan wajib tidak bisa digabung) walhasil bila hutang puasanya 6 hari ya total jendral kami harus puasa 12 hari. Nah lho, hampir setengah bulan tuh!

Dikdiyah: Yee, mbak, itu kan tinggal nggeser dari yang bolong kemaren…
Mbaknur: Ya tapi kan kondisi lingkungannya beda! Banyak makanan, banyak godaan, ga ada teman! Mana udah bosan juga puasa kelamaan…:p

Baik. Mari kita kesampingkan segala macam alasan kondisi tubuh, banyaknya hari, dan beban pekerjaan tersebut. Tadi sudah saya bilang, saya kepengin puasa syawal. Dan bila nur sudah memutuskan, maka apapun yang terjadi akan saya hadapi. Tapi…kenapa saya masih gagal juga ya?! Berikut saya mencoba mengingat-ingat kejadiannya:

  • Tanggal 23-28, masih di rumah. Ga enak donk kalo mau puasa. Mumpung bisa makan makanan rumah kok dipake puasa. Apalagi jamuan-jamuan di rumah saudara. Dan hei, saya juga lagi “dapet”. Hehehe, alibi yang kuat, kan?!
  • Tanggal 29, nyampe Jakarta, tepar, meriang. Males juga sahur di kereta.
  • Tanggal 30, hari pertama masuk kantor, saatnya icip-icip oleh-oleh dari teman, lagi-lagi bikin malas puasa.
  • Tanggal 1, “bayar hutang” hari pertama.
  • Tanggal 2, acara halal bihalal di kantor, banyak makanan, tergoda untuk tidak puasa.
  • Tanggal 3-7, “bayar hutang” sampai lunas. Senin, Selasa, Rabu, beban pekerjaan benar-benar menggila karena adanya kegiatan menyambut Hari Keuangan. Sementara 5 pelaksana (yang seumuran) di bagian saya, 4 orang ga masuk (2 sedang diklat, 1 sedang sakit, dan 1 sedang cuti dengan alasan penting). Walhasil saya harus bekerja sendiri, ga ada yang mbantuin. Apalagi karena saya ga makan siang, sehingga tidak ada waktu untuk istirahat kecuali istirahat untuk sholat. Sedangkan malamnya saya masih harus kuliah pula.
  • Tanggal 8-9, puasa syawal 1 & 2.
  • Tanggal 10, membatalkan niat puasa karena harus menjalani rute senen-jatinegara-mangga dua-senen-rawamangun dalam sehari (baca: wira-wiri ke 5 tempat)
  • Tanggal 11, puasa syawal hari ke 3, ternyata masih wira-wiri ke 5 tempat, jalan kaki beberapa kilo.
  • Tanggal 12, puasa syawal hari ke 4
  • Tanggal 13, puasa syawal hari ke 5, perjalanan kereta ke Bandung, monev ke Kanwil BC.
  • Tanggal 14, ga puasa karena masih DL
  • Tanggal 15, tumbang karena sakit. Maag akut.

See?! Sebenarnya saya tinggal puasa 1 hari lagi! Tapi fatwa ibu sudah turun, saya ga boleh puasa lagi. Sebenarnya salah saya sendiri sih. Selama puasa pada hari kerja, tiap kali buka, saya ga pernah ketemu nasi. Lebih sering makan sisa konsumsi rapat yang seringnya berupa lemper. Alasannya, takut telat masuk kelas. Nasi hanya dimakan ketika sahur, itu pun dengan lauk pecel ayam/lele. Pedes + ketemu lalap kol. Bagus! Semua pantangan orang maag saya langgar. Tapi bukan itu saja. Saya sadar, selama 2 minggu terakhir ini tingkat stres saya cukup tinggi akibat beban pekerjaan. Dan bodohnya, saya juga mengurangi tidur. Gara-gara kepengin bisa tidur larut seperti teman-teman, sedangkan saya tetap mewajibkan diri saya untuk bangun jam 3 pagi seperti biasa (malah kemarin jam 1 atau jam 2). Kurang makan + capek + kurang tidur. Seperti hukum tarik-menarik, semuanya memang membawa saya untuk jatuh sakit.

Saya jadi sebal dan bertanya-tanya. Kenapa sih rasanya mau puasa saja beraaat banget halangannya? Kenapa semua pekerjaan datang bertubi-tubi? Kenapa saya merasa hampir ga punya waktu? Dan kenapa saya harus tumbang ketika target saya tinggal 1 hari?! Apakah dosa pada ramadhan kemarin begitu besar sehingga saya tidak diijinkan untuk menebusnya dengan puasa syawal?

Tentu saja hanya Allah lah yang bisa menjawab semua rangkaian takdir itu. Tapi tenang, saya masih menyimpan keinginan untuk berpuasa syawal kok!

Semoga saya dipertemukan dengan ramadhan dan syawal tahun depan.

NB: Tulisan ini dibuat sama sekali bukan untuk nyombong, melainkan sekedar catatan kenapa saya bisa gagal, sekaligus peringatan untuk tidak lagi mengulang. Jujur, sampai sekarang saya masih gregetan!

Iklan

One thought on “Pengalaman Pertama Puasa Syawal… dan Saya Gagal!

  1. hehehe, Alhamdulillah diriku kemarin 7 hari malah bisa puasa Syawal. Buatku puasa itu prioritas utamanya adalah menahan hawa nafsu birahi, wekekeke.

    Asal tahu saja, 5 hari puasa itu aku lagi dalam kondisi yang ga fit. Pilek dan batuk. Juga sempat sahur di kereta, makan roti. Yang jelas asal niat InsyaAllah terlaksana.

    => Kamu terlalu blak2an wis.. huehehe…

    Iya, kalo ngikutin status fb-mu aku sempet mikir, ga capek pa puasa2 tetep nggowes. Salut ah, wis… semoga aku bisa mengikuti jejakmu… ^-^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s