Ada Bunkasai di STAN

Aku dengar kabar itu dari forum komunitas penggemar Laruku (yang kuikuti tanpa pernah aktif di dalamnya). Harinya jatuh di hari Minggu, tanggal 31 Januari 2010 kemarin. Karena belum pernah ke bunkasai (festival Jepang) sebelumnya, dan kebetulan ada beberapa hal yang harus diurus di Bintaro, maka aku nekat pergi sendirian dengan membolos tahsin (astaghfirullah, maafkan aku ya Allah, sudah menuruti nafsuku)

Naek KRL

Aku memutuskan untuk pergi ke Bintaro naek KRL. Itu sebenarnya alternatif ketiga selain naek bus AC P44 atau oper-oper busway ke blok M. Pertimbangannya: KRL lebih cepet, jadi ga capek di jalan. Aku berangkat pukul setengah 8 lebih. Molor dari rencana awal jam 7. Dari halte Rawa Selatan naek metromini (bus) P14 jurusan Tanjung Priok-Tanah Abang. Bus ini masih kepunyaan PO Mayasari Bakti, tapi sumpah bagus banget. Lupakan metromini yang degil. Dengan hanya Rp2000 saja, kita bisa menikmati bus yang nyaman, bersih, suara mesinnya halus, dan sopirnya ga ugal-ugalan. Belum pernah aku sepuas itu naek metromini. (halah!)

Nyampe di Tanah Abang sekitar pukul setengah 9. Rencananya mau naek KRL Ekonomi AC jurusan Tanah Abang-Serpong yang bernama Ciujung. Eh, ternyata pemberangkatan berikutnya pukul 09.50. Jah, padahal tadinya ada yang berangkat pukul 08.05. Sebenarnya samar-samar aku masih ingat akan jadwal itu, tapi dasar lelet, tetep aja berangkatku nelat. Akhirnya daripada tua di stasiun (hehehe, bukan tua di jalan) aku memutuskan untuk naek KRL terdekat, pemberangkatan pukul 09.05. KRL ekonomi non AC, harga tiket Rp1500.

Dengan pengalaman terakhir naek KRL 1500-an di Jatinegara beberapa bulan lalu, aku jadi khawatir setengah mati. Deg-degan banget, takut kejadian itu terulang. Maka dari awal aku sudah mulai pasang tampang sangar (lebih tepatnya sih judes). Begitu kereta datang, ternyata keadaannya longgar. Aku dapat tempat duduk. Karena capek cemberut terus, aku ganti taktik dan beralih muka menjadi bertampang ngantuk. Jadi kan kalo ngantuk-ngantuk berarti dia udah biasa banget naek kereta dan ga bingung turun dimana. Dan sukses! Perjalanan aman sampai ke stasiun Pondok Ranji. (Alhamdulillah, berkat pertolongan Allah juga tentunya)

Bunkasai

Sebelum ke Bunkasai aku mampir ke kostan mbak Ephie untuk mengurus beberapa hal. Mbak Ephie ini mantan mbak kost selama kuliah dulu. Sekarang dia sedang kuliah DIV. Kami ngobrol selama sekitar 1 jam selayaknya cewek yang demen nggosip ngalor-ngidul.

Sekitar pukul setengah 12, aku minta ijin mau ke kampus. Ternyata mbak Ephie mau nganter. Syukurlah, batal jadi anak ilang di sana. Kami berangkat melewati jalan-jalan tikus yang hampir kulupakan. Maklum, sudah 2 tahun lebih semenjak aku lulus.

Begitu sampai di kampus.. wow, aku terpana! Kampus yang dulu terkenal sebagai sekolah tinggi kaum dhuafa (motivasiku dulu masuk sini juga karena sekolah ini ga bayar) sekarang wajahnya telah berubah total. Jalannya jadi mulus, gedungnya jadi bagus. Bangunannya bergaya modern semi futuristik gitu. Tak ada lagi kambing berkeliaran. Sebagai gantinya, ada kolam air mancur di bagian depan. Hoo… kerennya.

Belum 100% jadi, tapi kemaren sudah diresmikan sama Bu Menteri

Foto yang diambil sekitar jam 12 siang, tulisan STAN-nya berbayang di air

Masuk area bunkasai, aku harus bayar Rp5000 karena bukan mahasiswa (alumni bukan mahasiswa ya? Haduh, harusnya kartu mahasiswaku dulu ga kugunting :p). Kami disambut dengan gelegar musik rock dan hard rock yang dimaenkan oleh band-band visual kei. Hehehe…kasihan mbak Ephie. Agak-agak ga tahan gitu (sebenarnya aku juga ga tahan, tapi berusaha sok cool). Karena ga terlalu ngikutin perkembangan musik Jepang, tak ada satu pun dari lagu-lagu yang dimainkan itu yang kukenal. Tapi lumayanlah, menikmati dandanan mereka yang ajaib-ajaib itu.

Sebagai duo emak-emak, kami lebih suka muterin stand-stand yang ada di sana. Ada baju impor Rp20.000-an (berpikir itu baju dari jaman apa) yang ga bisa dibeli karena rata-rata ukurannya S (menghina sekali, huh!) atau nrawang. Selain itu ada stand DVD, pernik-pernik, kaos dengan sablon tokoh-tokoh anime, tempat maen fukuwarai (memasang potongan kertas pada wajah yang kosong, dilakukan dengan mata tertutup), dan banyak stand makanan. Tapi dari semua stand makanan, yang khas Jepang cuma sushi ma takoyaki. Penasaran dengan sushi, mbak Ephie membeli yang tuna crunch (bener ga ya, agak lupa deh) yang direkomendasikan penjualnya sebagai sushi yang paling ga amis. ๐Ÿ˜‰ Sementara mbak Ephie membeli sushi, aku mengantri di stand takoyaki yang naudzubillah antriannya. Bahkan sampai mbak Ephie mendapatkan sushinya, dan kami menghabiskan sushi itu berdua, aku belum juga mendapatkan takoyaki pesananku. Begitu dapat, kami ngabur bentar dan makan di sebelah kolam air mancur (iya, foto-foto di atas diambil setelah makan tako). Kesan mbak Ephie: sushi rasanya aneh, tapi takoyakinya sedap. Hehehe, padahal menurutku takoyakinya kurang matang.

Setelah puas makan dan foto-foto, kami kembali ke area bunkasai. Dari tadi mbak Ephie memang tertarik pada stand shodo (kaligrafi) yang menyediakan jasa penulisan nama dalam huruf kanji. Tarif per lembar, Rp50.000. Hiks, buatku itu mahal sekali. Tapi ternyata emang bagus sih. Nama tersebut ditulis pada kertas berlatar kain motif Jepang yang biasa kita lihat menempel di dojo. Mbak Ephie memesan 1 lembar berisi nama dia dan suaminya. Yah, kalo bagus gitu sih emang ga sayang ngeluarin 50 rebu. (tapi tetep, aku ga mau ikutan)

Sesudah mbak Ephie mendapatkan gulungan namanya, aku mengajak ke stand pernik-pernik. Hla wong udah jauh-jauh pergi kok ga bawa oleh-oleh. Pilihan jatuh pada pin bertulisan kanji. Aku tertarik pada 1 pin bertuliskan kata โ€œeikouโ€. Artinya kejayaan. Ga tau kenapa, padahal pin itu ga matching sama tas atau bajuku, tapi aku sudah jatuh hati sejak pandangan pertama. Rasa-rasa kata eikou itu sesuai dengan nama fauziah. Ternyata begitu nyampe di kos, setelah dia terpasang di ranselku, aku baru sadar, kanji kedua โ€œkouโ€ diambil dari huruf โ€œhikariโ€ yang artinya โ€œcahayaโ€. Sama dengan arti kata โ€œnurโ€. Oh, pantesan pikiran bawah sadarku memaksaku untuk membelinya. ๐Ÿ˜€

Sesudah berbelanja, kami muter sekali lagi, berfoto dengan latar bendera hinomaru (ck, ga nasionalis ya), dan asyik ngeliatin para cost-player yang super pede dengan dandanannya.

Umm…aku lupa dia ini siapa. Ada yang tahu? Keknya tokoh game, ya?!

Sojiro Seta habis makan bakwan Malang. Cepet-cepet kabur karena cuma bawa uang yen. Padahal bayarnya harus pake rupiah. Hihihi…

Pukul 1, kami cepat-cepat pulang karena aku harus mengejar kereta jam 3. Sempat clingak-clinguk nyari anggota Le Ciel Indonesia, tapi kok ga keliatan. Ya sudah. Maaf ya, nur ga pernah ikut gathering. Mbantu doa aja biar kalian sukses mendatangkan Laruku ke Indonesia. Kalo Haido sama udah di sini, insyaallah ikutan nonton deh. ^-^v

NB: Selain gedung-gedungnya jadi bagus, ada satu perubahan mencolok yang terjadi di pemukiman sekitar STAN, yaitu menjamurnya laundry kiloan. Wah, segitu sibuknyakah para mahasiswa sehingga ga sempat nyuci bajunya sendiri?! Selain itu, warnet ga seramai dulu. Apalagi rental komputer, sepiii banget. Keknya mahasiswa STAN sekarang udah tajir-tajir. Udah punya laptop dan modem sendiri. Jadi keinget jaman kuliah dulu, ngenet cukup setengah jam dan ngetik dibatasi maksimal 3 jam. Hahaha, lain dulu lain sekarang… :p๏ปฟ

Iklan

11 thoughts on “Ada Bunkasai di STAN

  1. Asslmkm Wr Wb
    wah,,ada Mayumi Itsuwa ga mba ??
    hm,,dlm rangka pa ada event Bunkasai di STAN?
    kayanya asiiik ;D

    salam kenal y mba ^,^

    => Mayumi Itsuwa? hihihi, kasihan lah mbak nya kalo ada. Berdampingan ma musik jeglar-jegler kaya gitu… ๐Ÿ˜€

    Wah, lupa nyari tau. Kayane ada banyak acara lain. Tapi ga tau dalam rangka apa ๐Ÿ˜ฆ

    Salam kenal juga, Sitha… ^-^

  2. wah wah.. itu yang cosu temen saia..

    salam kenal mba.. (^_^)b

    => waduh, jadi maluu… >.<

    yg mana temennya? yg cewek atau cowok?! tau gitu minta foto bareng ๐Ÿ˜€

    Salam kenal juga… ๐Ÿ˜‰

  3. Lha,,emg musiknya jeglar jegler piye toh mba??
    yg sitha tau cm kokoronotomo sh..
    lague slow but sure gitu..hi4.. =)
    STAN emg suka ngadain event2 berbau jepang y mba?? wkwk

    => ya kan kalo band-band visual kei, rata2 alirannya ya musik2 cadas gitu.

    Suka yang slow? pasti tau “first love”-nya Utada Hikaru donk… ๐Ÿ™‚

    Hm, kira2 semenjak tahun 2008, kayanya acara seperti ini jadi rutin di STAN. Jaman aku kuliah dulu sih belum ada ๐Ÿ˜€

  4. Aku penasaran, pengen main ke Jurangmanguuu…
    Gedung F udah jadi kayak gimana, Nur?

    Kambing udah pada ga ada?
    Kucing jugakah?
    T.T

    => Kemaren ga sempet ke gedung F. Gedung2 lama penampakanya masih sama, tapi dalamnya dah brubah total (ini kata mbak ephie)

    Iya, sekolah elit tuh sekarang. Tapi ga tau kalo kucing kegusur juga apa ga. ๐Ÿ˜€

  5. ckckckckck…
    hm,,blm tau mba..kokoronotomo aja dikasih tau..
    tp abz comment ni,,sitha cari tau deh,he4 ^0^
    O,,y bguslah..brarti ada inovatif mba..

    hm,,katanya dah gda kambing liar lg di STAN..
    emg dulu ngapain z mreka di kmpus mba??

    => Hm, dulu ngapain ya? ngecengin para mahasiswa kali?! hihihi…

    • wah wah wah,,STAN diincar byk kalangan yah mba..
      kLo skrg dah gda,,brarti kambingnya dah pensiun ngecengin dong..alias dah g jomblo mba,hahai.. ^0^

  6. bilang ama efi…sushi itu enyaaaakkkkkk, aq pengennnnnn

    => ya tapi berhubung itu sushi festival, rasanya ya emang biasa2 aja sih mbak. Mungkin mbak heni mau nraktir kami ke sushitei?! hehehe

  7. epada siapa yang tahu info pada bulan maret 08 ada mahasiswa / alumni stan yang meninggal dunia di jepang.?? kalau tidak salah namanya Indra (tapi saya tidak tahu nama lengkapnya) mohon di balas ke email saya.
    terima kasih atas bantuannya

    => Mohon maaf belum bisa membantu ๐Ÿ˜ฆ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s