Ummi Ga Boleh Bo’ong

Dulu saat aku cerita ke ibu’ kalo’ dedek dah mulai kerasa gerakannya, ibu’ langsung berpesan, “Sering-sering diajak ngobrol!”

Tentu saja dengan polos aku balik nanya, “Ngobrolin apa, bu’?!”

“Ya kalo mau ngapa-ngapain diajak. Sholat diajak, makan diajak… Itu Nug juga kalo mau pergi-pergi pamit dulu ke anaknya, biar anaknya tahu bapaknya mau kemana…”

Sejak itu aku jadi lumayan sering ngajak omong dedek. Awal-awal sempat ragu, bicara sendiri kaya orang ga waras ini ngefek ga ya?! Tapi akhirnya semakin mantap setelah Dr. Onni juga menyarankan hal yang sama. Bahkan beliau mengajarkan triknya. “Kalau ngajak ngobrol, sambil pegang perut. Kalau ga dipegang, kan bayinya ga tahu ibunya lagi ngomong sama siapa.” Oh, begitu…

Mula-mula sih memang respon dedek agak lambat. Selisih beberapa menit baru dia mulai merespon dengan gerakannya. Lama-lama tenggang waktu antara omongan dan respon mulai memendek. Yang bikin aku takjub, adalah bagaimana dia bisa begitu mengerti apa yang kita omongkan. Jadi ceritanya, si Abi kan mulai ikut-ikutan ngajak ngobrol. Tapi dedek sama sekali ga mau merespon abinya. Akhirnya suatu malam, pas lagi sendirian, aku coba membujuk dedek. “Nak, lain kali kalo Abi ngajak ngobrol, dedek njawab ya.. Kan kasihan Abi didiemin terus. Dedek selain nurut ke Ummi, juga harus nurut ke Abi. Dedek ngerti kan?!”

Dan besok sorenya, ketika abinya nyapa, dedek benar-benar merespon dengan tendangannya. Kyaa..subhanallah!

Tapi, kadang aku kena “getah” juga dari aktifnya dedek. Misalnya kemarin. Sebagai hasil dari libur panjang, hari Senin meja di ruangan penuh dengan makanan oleh-oleh dari mereka yang pulang kampung. Salah satunya adalah tape ketan bungkus daun jambu khas Kuningan. Sebenarnya, wanita hamil dilarang makan tape. Tapi karena tergoda, aku makanlah tape itu sebungkus. Sore hari, saat mau pulang, ternyata masih banyak tape yang tersisa. Inisiatif, kubungkuslah empat buah buat mz Nug. Di kontrakan, ketika kusodorkan tape itu, mz Nug ngajakin makan. Aku berkilah, “Adek kan ga boleh makan  tape…”

Begitu selesai mengucapkan kalimat itu, tiba-tiba: Dug! Dug!

Eh, dedek protes! Dua kali perutku ditendang keras banget. Buru-buru aku meralat. “Yaa..sebenarnya adek tadi udah makan sebungkus di kantor…” ucapku malu-malu. Melihat itu, mz Nug ketawa ngakak, terus elus-elus perutku. “Dedek pinter ya… Bagus gitu. Jangan tiru-tiru Ummi. Bo’ong itu ga baik..”

(-_-!)

Kena deh!

Iklan

6 thoughts on “Ummi Ga Boleh Bo’ong

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s