Tradisional VS Modern

Clodi. Sling. Medela swing. Baby wrap. Stroller. Baby bouncer. Baby bather. Training pants.

Buat sebagian orang, apalagi yang belum menikah, saya yakin istilah-istilah itu terasa sangat asing. Ha wong saya sendiri waktu hamil 3 bulan, tiap nemu istilah baru pasti langsung ketik di google dan nyari tahu gambarnya (asli ga mudheng) >.< Maka inilah penterjemahan saya atas istilah-istilah itu:

clodi=cloth diapers a.k.a pampers yang bisa dicuci; sling=gendongan modern yang biasanya pake ring; medela swing=pompa ASI elektrik yang paling mahal; baby wrap=gendongan dari kain spandek yang entah gimana makenya; stroller=kereta bayi, ini juga barang mahal; baby bouncer=ayunan versi modern, kaya kursi malas kakinya besi; baby bather=”kursi” buat naruh bayi untuk dimandiin; training pants=celana buat latihan pipis ke toilet

Kata orang, semua barang itu diciptakan untuk mempermudah kehidupan ibu jaman sekarang. Tapi benarkah kita butuh semuanya?!

Ibuk Malang pernah bilang, anak jaman sekarang benar-benar dimanja. Segala kebutuhan ada. Tinggal beli saja. Kalo ibu-ibu jaman dahulu, bikin sendiri semuanya. Saya ingat ibu menjahit sendiri popok-popok, merajut sendiri sarung tangan dan kaki, bahkan membuat sendiri bantal bayi.

Kalau saya disuruh kaya gitu?! Waduuh..ampun! Saya ga bisa menjahit maupun merajut. Saya masih harus beli barang-barang kebutuhan bayi. Namun untuk beli-beli ini, saya masih bersikukuh untuk menjadi ibu tradisional saja. Saya ga pake clodi. Saya lebih memilih pake popok kain biasa dan nyuci popoknya 2x sehari. Gempor?! Iyaa.. Tapi namanya juga ibu-ibu punya bayi. Saya pake gendongan kain yang sama dengan gendongan jaman saya bayi dulu. Saya pake pompa manual karena merasa pompa itu sudah cukup memadai. Saya belum beli stroller karena buat apa bawa nindy pergi jauh lama-lama, orang masih kecil gitu. Pergi sebentar ya digendong saja. Saya tidak punya baby bouncer dan memilih mengayun nindy di pelukan walau bikin kaki pegal (nindy mintanya gendong berdiri, hadeuhh..). Saya ga punya baby bather karena cukup meletakkannya di pangkuan. Apa itu training pants?! Saya sudah mulai mentatur nindy dari usia dia 1,5 bulan.

Intinya sih pilihan ya, buat jadi ibu modern yang memakai semua barang-barang yang harganya subhanallah itu atau menjadi ibu tradisional yang menerapkan pola asuh ala emak-emak kampung. :p

Di kantor saya ada ruang untuk memerah ASI. Istilah kerennya nursery room. Disini berkumpul ibu-ibu yang memerah ASI untuk anaknya. Maka dimulailah kehidupan sosial saya yang baru, pergaulan antara ibu-ibu. Dan memang ya, tiap orang itu beda-beda. Maka cobalah dengar percakapan berikut ini.

Ibu-ibu tradisional (IT): Wah, keren mbak.. ASI perahnya banyak banget. Kalo saya mentok paling banyak baru 100ml untuk satu PD…

Ibu-ibu modern (IM): Oh, mungkin karena pompa kamu manual…

Hayaah…mentang-mentang situ pake Medela Swing, trus menganggap pompa manual lebih jelek?! Setahu saya pompa pake tangan justru lebih bagus.

Lain waktu lagi.

Ibu-ibu netral (IN): Itu ya, pembantu kamu yang katanya ga bisa nyuci botol?

IM: Iyaa…sampe capek deh gue. Masih licin semua…

IT: Saya sampai sekarang masih nyuci botol-botol ASIP sendiri walau udah ada yang ngemong…

IM: Ya kan kamu paling cuma berapa? Gue 9. Belum botol dr.brown ini kan ribet banget banyak printilannya…bla bla bla..

Hyowesss…Saya heran. Jadi ibu kok ga mau ribet sama sekali gitu ya?!

Sampai sekarang saya masih setrika sendiri, nyuci botol-botol itu sendiri, nyapu ma ngepel rumah juga. Popok-popok yang bertumpuk itu juga mz nug yang nyuci semua.

Pernah saya diceritain ibuk, suatu hari malam-malam saya diare. Umur saya mungkin masih 1 tahun lebih sekian bulan. Hujan badai waktu itu. Tahun 1980-an, angkot masih jarang. Penuh susah payah akhirnya ayah dapat pinjaman motor. Sampai di dokter ibu basah kuyup, kehujanan. Bajunya kotor penuh pup saya yang lagi diare. Jaman segitu mana ada pampers. Sampai-sampai pak dokter merasa kasihan dan tidak mau dibayar. Tapi apakah beliau malu? Atau menganggap saya telah bikin beliau malu? Nggak. Justru kisah itu menjadi kenangan sepanjang masa. Perjuangan orang tua untuk putrinya.

Jadi kalau sekarang ribet, akan  saya nikmati saja. Sekalian mengajarkan pada nindy bahwa hidup harus mandiri.

Nindy, beberapa jam setelah perjuangannya melewati jalan lahir yang sempit.

Iklan

4 thoughts on “Tradisional VS Modern

  1. ealahhh nurrr ga usah ribetttttt, dibuat santai aja ky dipantai…
    aq dikadoin minel ga dipake malah tak jual, lebih enak marmet.. gendongan kmana2 juga pake jarikkkk, ga pake tu bottle warmer segala..cemplungin gayung yg isinya air panas hahahahaha

    intinya apa yg buat kita nyaman saja, jd ibu bukan ajang pamer mahal2an barang dll, yg penting anak sehat daaannnn bahagia

    • ehehhe..iya mbak… eh tapi aku masih pake pompa dan punya juga bottle warmer. Lumayan itu kalo udah ngantuk nyeterilin bisa sambil merem 😀

      Nek jare ibuk, gendongan jarik jauh lebih bagus daripada gendongan modern. Nek buatku, aku emang ga bisa make gendongan modern. Wkwkwk…

      • berarti aq sing terlalu koboikah…anuuu jgn ditiru berarti, botol kaca yg dipake ngasi minum jibran cm di cuci tok kqkqkqkq…di rebus sesekali saja..

        alhamdulillah ga knp2, jangan sampek *ketok meja

        semua itu kan cuma tools, tinggal kita aja memanfaatkan tools yg tersedia 🙂

  2. iya..memanfaatkan gaji 13 suami yang tersedia…hahaha (alhamdulillah, pas banget itu momennya ada uang yg bisa dihambur-hamburkan. Kalo ga ada pasti aku juga pikir2 buat beli harmony ma sterilizer itu :D)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s