Dan Rembulan itu Jatuh ke Pangkuan…

Nindy Kirani Tsabita Nugroho. Tak terasa sudah hampir 3 bulan usianya. Sebelum lupa, tak ada salahnya menuliskan runtutan proses kelahirannya di sini.

Minggu ke 34.

Aku masih ikut konsinyering (konser) pembahasan SOP Itjen. Di sana ngobrol dengan salah satu mas-mas. Ditanyain, “Sudah berapa minggu mbak? Kok masih konser?”  Mungkin dia penasaran karena melihat perutku yang sudah sangat besar.

“34 mas.”

“Lha, istri saya dulu lahiran pas 36 minggu. Satunya pas 38.”

Ha? Kaget. Panik. Kirim SMS ke suami. Nyeritain apa yang barusan aku dengar. Rencana awal memang aku mau pulang lahiran di Malang tanggal 29 aja, sekitar 37w3d. Tapi begitu tahu bahwa 36w itu bayi sudah matang dan siap lahir kapan saja, keluarlah titah suami, “Udah, dimajuin aja pulangnya!”

Minggu ke 36.

Tanggal 18 malam priksa ke RSIA Tambak. Dokter bilang, dedek masih kecil. Masih 2,2kg. Tapi posisi sudah masuk panggul. Ah, sudahlah, pulang saja. Tanggal 19 adikku nyampe Jakarta. Tanggal 20 aku mulai resmi cuti. Tanggal 21, aku dan Aziz dalam perjalanan kereta menuju ke Malang. Walau di kereta bolak-balik wira-wiri ke kamar mandi, tetap saja sampai di Malang kakiku bengkak dengan suksesnya.

Minggu 38.

Malam 1 ramadhan. 37w5d. Walau tidak ada niat ikutan puasa, tapi masih semangat ikutan sholat tarawih pertama. Sebelahan sama mbak Ning, tetangga depan rumah. Ditanyain, “Kuat tah, Yah?!”  (panggilanku di rumah adalah Diyah)

“Ya kalo ga kuat 8 rakaat aja mbak,” jawabku sambil cengar-cengir.

Benar saja. Rakaat ke 7, aku mulai ngos-ngosan. Akhirnya memantapkan diri mundur setelah selesai rakaat 8. Sampai di rumah terasa ada basah di bawah. Kupikir keputihan karena selama hamil memang aku sering keputihan.  Tapi kok rasanya banyak ya?! Ketika mau ganti celana dalam, baru tahu,yang keluar ternyata lendir berwarna merah.

Eh eh eh, kalo keluar lendir kan berarti sudah waktunya ya?! Tenang nur…Tenang… Ngendap-ngendap ke mushola, minta panggilin ibuk yang waktu itu berada di shaf kedua. Ibuk datang, aku berbisik, “Buk, wes nge-flek”

Maka dimulailah “sedikit” kepanikan malam itu. Sedikit, karena ibuk bilang waktu lahiran aku dulu, jarak antara nge-flek dengan lahir sampe seminggu. “Yo gapopo, dipriksakno ae”. Ibuk manggil aziz, nyuruh aziz manggil ayah yang waktu itu jadi imam sholat tarawih. “Bilangin, kalo ceramah jangan lama-lama. Diyah wes nge-flek”.

Seharusnya ayah ngasih ceramah awal ramadhan, tapi malam itu singkat saja dan langsung lanjut witir. Ayah pulang, budhe Tut datang. Berempat kami pergi ke bidan di Kromengan. Sayangnya, ditolak karena ibu bidan lagi mbantu persalinan. Banting setir jauh ke Sumberpucung. Bidan lain yang rada ketus. Dipriksa dalam. Katanya belum pembukaan. “Masih lama ini mbak”. OK. Jadi tenang. SMS suami. Masih lama, kataku.

1 Agustus, 1 Ramadhan

Pukul 2 dini hari, aku terbangun. Kok mules banget sih, masak kebelet pup?! Ah, males turun ah! Suhu udara di Malang lagi super dingin. Tidur lagi. Pukul 03.30, orang-orang pada sahur. Aku terbangun lagi. Kok masih mules sih?! Ahhh, males banget deh. Tidur lagi. Pukul 05.00 beneran bangun. Kok masih mules aja? Umm, apa iya ini kontraksi?! Mulai ambil hp, ngitung jangka waktunya. E lho? Kok udah 10 menitan?!

Pukul 06.00, aku mulai masuk-masukin baju ke tas. Kata ibuk, “Ngapain kok udah ngepakin baju?!”

Aku bilang gapapa. Kalo ga jadi ngamar kan tinggal bawa balik pulang.

Hari ini memang kami berniat ke RSI buat check up. Sekalian mau lihat-lihat rumah sakitnya karena berencana lahiran di sana. Jauh sih, sekitar 1 jam perjalanan dari rumah. Tapi aku dan suami ngotot nyari dokter bersalin perempuan. Ya jatuhlah pilihan ke RSI ini.

Pas mau berangkat, pamitan ke aziz. Dia bilang, “Wes, ndang metu ae. Ndang mari ndang uwes” (Ayo, cepet keluar aja. Cepet selesai, cepet kelar). Enak aja, balasku.

Dalam perjalanan ke rumah sakit, rasa mulesnya hampir 5 menit sekali. Padahal masih sempet SMS dan fesbukan, juga ngobrol ketawa-ketiwi, tapi tiap mulesnya datang, udah deh, diem aja. Tarik napas panjang, hembuskan. Hehehe…

Dokter spesialis kandungan berpraktek di gedung poliklinik sebelah gedung RSI. Jadwal dokter mulai jam 8. Kami datang jam setengah 9. Dan ternyata baru masuk ruangan pukul 10.00. Padahal kami dapat giliran pertama lho itu. Begitu periksa dalam, dokternya dengan kalem ngomong “Ini udah pembukaan 3, mbak”.

Bengong. Gimana nih?! Mz nug posisi masih di Jakarta. Dokter nambahin, karena anak pertama biasanya lama, waktu lahiran nanti kira-kira pukul 5 sore. Ya sudahlah. Dihadapi saja…

Pekerjaan pertama begitu keluar dari ruang periksa adalah menelpon suami. Aku memintanya pulang saat itu juga (yang kemudian baru tahu ternyata aku menelepon ketika dia sedang bicara dengan Ketua Tim dan ada Kepala Kantor pula di sana :p). Maafkan aku suamiku, bikin kamu panik gitu >.<

Karena aku memilih langsung ambil kamar di RSI, dokter bilang sudah telpon ambulan. Sebenarnya aku rada bingung, mau dibawa sejauh apa kok pakai ambulan? Begitu ambulan datang, kami (aku dan ibuk) naik. Asli itu pertama kalinya aku naik ambulan. Udah deg-degan excited ngira bakal lewat jalan pake nguing-nguing heboh gitu, ndilalah ternyata rutenya cuma dari jalan keluar RS di kiri muter ke jalan masuk RS di sebelah kanan. Yaelah, gini aja kok ya lebay banget pakai ambulan segala. Hm..mungkin ini pelayanan maksimal dari RS?! 😀

Sampai di RS , sesuai petunjuk dokter, aku langsung menuju UGD. Di UGD disuruh daftar ke front office. Sesudahnya aku agak lupa proses sekitar 1 jam itu. Bolak-balik sambil nahan kontraksi, ngurusin berkas-berkas, milih kamar, ke ATM ambil uang, mbayar DP, balik ke UGD buat ditensi, nunggu lama, sampai akhirnya disuruh ke atas. Ruang bersalin memang terletak di lantai 2. Melihat aku sendiri yang wira-wiri ngurus semuanya, salah satu suster sampe nyletuk pake bahasa malangan, “Wah, ibuke tahes yo…” (tahes=sehat, basa walikan.red). Hoho. Padahal itu sambil nahan kontraksi yang 5 menitan :p

Masuk ruang bersalin sekita pukul setengah 12. Cek dalem, masih pembukaan 3. Disuruh nunggu di ruang nifas di sebelah. Telpon suami. Nanyain kabar. Ternyata pesawat ke Malang sudah habis. Dapat penerbangan Garuda ke Surabaya pukul setengah 3. Pasrah. Kontraksi makin sering. Bosen. SMS-an sama Ncep. Telpon travel agar menjemput mz Nug di bandara. Sekitar pukul 1, tiba-tiba ketubanku pecah.

Bidan yang nungguin kaget. Kok udah ijo?! Aku lebih kaget lagi karena selama ini tidak pernah merasakan kelainan. Dedek selalu aktif di dalam. Takut kena infeksi lebih lanjut, aku langsung disuruh masuk ruang bersalin dan tidak boleh keluar lagi. Ditanyain, selama hamil apa keputihan? Kujawab iya. Rasanya waktu itu hampir nangis. Aku merasa bersalah sekali ke dedek. Jika dia telat keluar, bisa-bisa kejadian seperti temen kos ku akan terulang. Bayinya mati di dalam karena keracunan air ketuban. Hiks. Naudzubillah. Selamatkan bayiku, ya Allah…

Cek dalam. Udah pembukaan 6. Teringat nasihat mbak ayu, jika kontraksi datang aku istighfar. Tapi kata bidan sebaiknya aku atur nafas. Jadinya cuma bilang, “Allah … Allah…”. Kontraksi mulai 3 menitan. Di ruang bersalin aku sendirian. Ibu di luar, ga tega liat aku kesakitan. Ayah pulang ngambil sesuatu. Bidan dengan tenang sibuk sendiri di mejanya. Mati gaya. Tiap kontraksi jadinya aku remas-remas itu pinggiran ranjang. Kadang nyerewetin bidan nanya ini itu. Sedih, udah sendirian , suami belum nyampe juga. Bidan nasehatin agar aku lebih tegar.

Waktu rasanya berjalan begitu lambat. Pukul 4, masih pembukaan 9. Aku tambah cerewet. Nyariin dokter. Sakitnya membuatku berpikir untuk caesar aja. Sama ibuk ditelponin mz Nug yang ternyata sudah mendarat dengan sukses di Surabaya. Aku disuruh minta maaf kalo selama ini ada salah (kok kaya siap mati ya?!) Disuruh juga minta doa biar semua lancar. Pukul setengah 5, masih mentok di pembukaan 9,5. Bidan lagi-lagi nasehatin, agar tidak nungguin suami (bersyukur lahiran di RSI, bidan dan susternya ramah-ramah). Akhirnya bilang ke dedek, “Udah deh nak, ga usah nungguin abi”. Pukul 5 dokter datang. Ternyata udah lengkap terbuka. Harus siap-siap ngejan.

Aku ngejan sekitar 5 kali. Sempat lupa caranya ngejan dan sempat salah ambil nafas. Pukul 17.20, kudengar tangisannya yang keras. Langsung hilang semua sakit. Berkali-kali mengucap alhamdulillah. Dedek dibersihin sebentar di kotak kaca di sebelah ranjangku. Aku terus ngliatin ga puas-puas sambil nungguin ari-ari keluar. Adzan magrib berkumandang. Setelah ari-ari keluar, IMD sambil dijahit di bawah. IMD gagal karena aku kesakitan gara-gara proses jahit-menjahit. Baru sesudah dijahit, dedek dibedong, diadzanin ayah (mz nug belum juga nyampe) dan aku sempat minum susu (aku sempet gemeteran kedinginan karena kehabisan tenaga), aku diminta nenin dedek. Langsung bisa nenin dengan posisi setengah duduk. Alhamdulillah, kolostrum juga bisa keluar. Mz nug baru sampai ketika semua proses sudah selesai.

Nindy Kirani Tsabita Nugroho. Perempuan. Lahir di RSI Aisyiah Malang, 1 Agustus 2011, 1 Ramadhan 1432H. Berat 3 kg. Panjang 49cm. Kelahiran normal.

Iklan

12 thoughts on “Dan Rembulan itu Jatuh ke Pangkuan…

  1. Huaaa, makin deg2an jelang lahiran.. Mbak, yang ketuban ijo itu kenapa? Sebelumnya emang ga ada indikasinya ya? USGnya tetep kelihatan jelas? Parno nih, hehe, aku juga ngrasa dedek aktif2 aja dan ‘penampakan’ USG juga kliatan jelas… Thanks for shaaaare 😀

    • Dia panik sih, sampe lupa kalo naik pesawat harus bawa jaket biar ga kedinginan (dia cuma pake kaos lengan pendek). Tapi kayane juga ga segitunya deg2an wong bisa cerita nonton ini itu di tv pesawat :p

      Dan kayane mending tau beres gitu deh. Kalo dia ada pasti aku jadi lebih cengeng (manjanya kumat) atau dia yg habis kuremas2 (atau kucakarin malah?!) hahaha 😀

  2. aku slalu mbayangkan saat melahirkan nanti,,,bojoku entek tak remes2 kr tak cakar2..hahahaha…
    seneng banget bacanya…jd pengen cpt2 nyusul.. 😀

    • iya fi..bawaannya pengin nyari “pelampiasan”. Itu habis kelar semuanya, aku beneran minta maaf ke bidan yang nungguin aku. “Maaf ya mbak..saya pasien paling cerewet ya?!” Hehehe. Soale emang harus nyari pengalih perhatian gitu.

      Ayo ayo..ndang nyusul! Barengan karo reni sisan… 😀

  3. aku paling jengkel kalo dengar ada petugas kesehatan sinis sama pasiennya, dan paling senang dengar ada petugas rumah sakit yang sabar dan raamah. RSI Panjen opo Malang cedhake AL iku nur?

  4. Ping-balik: Tentang Gadis Rembulan « Cahaya Rembulan Usai Hari Hujan

  5. Ping-balik: Mens Pad | Cahaya Rembulan Usai Hari Hujan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s