Nindy 6 Bulan (lebih 22 hari)

Jiah. Apaan tuh? Kelewat kok lama bener?

Sedih, ga sempat nulis perkembangan nindy tepat pada waktunya [nglirik bete kerjaan kantor]. Padahal kan 6 bulan itu tahapan penting dalam perkembangan… [mewek]

Kesehatan

Alhamdulillah, sehat. Paling flu hidung mampet dikit. Mungkin memang karena jarang berjemur. Ya gimana yak? Kalo weekday kan pagi itu habis kumandiin plus mik, nindy langsung bobo. Kesempatan bobo digunakan mbak Prih buat ngucek baju-baju nindy [nindy ga pernah pake diapers kecuali lagi pergi]. Sekarang kalo nindy lagi melek, mbak Prih ga berani ninggalin dia sendirian. Alasannya akan kuceritakan di bawah. Praktis dengan begitu kesempatan nindy berjemur hanya ketika aku ada di rumah. Itupuuunn…karena sekarang musim penghujan, matahari jarang banget mau muncul pagi-pagi. Tau-tau jam 8 udah mak byar panas banget. Mana tega aku njemur nindy di panas terik begitu. Bismillah aja deh, semoga nindy terus sehat.

Karena imunisasi dasar udah lengkap [eh, kurang campak dink, nanti pas 9 bulan] nindy ga ke bidan lagi. Jadi ga tau beratnya sekarang berapa. Perkiraan sih 8kg-an. Udah ga ada kenaikan BB gila-gilaan. Jadi kliatan lebih kurus. Tapi so far belum ada yang perlu dikhawatirkan. Memang lagi masa aktif.

Makanan

Alhamdulillah, lulus ASI eksklusif. Eh, lulus ga ya? Soalnya nindy sempet kemakan kertas pas umur 5 bulan akhir. Cuma dikit sih, tapi nyesel banget. Kejadiannya ketika aku bawa setumpuk kertas print-printnan berisi iklan rumah-rumah dijual. Ternyata dari setumpuk itu, cuma beberapa yang masih available. Karena gemas, kukasihlah kertas yang ga kepake itu ke nindy buat mainan [nindy suka banget kertas dan plastik kresek]. Eh, lupa kalo kertas HVS itu beda ma kertas majalah yang biarpun diemut-emut ga mudah luluh. Dan, kemakanlah itu ujung kertas. Hiks hiks! Masih merasa bersalah kalo inget kejadian itu.

MPASI pertama nindy baru dimulai tanggal 3 Februari. Molor 3 hari dari jadwal karena seminggu itu aku pulang malem terus. Ga sempat masak. Sementara aku pingin masakin nindy dan jadi orang pertama yang nyuapin makanan kepadanya. Hari Jumat karena masih ST, aku pulang siang (baca: kabur dari kantor). Makanan pertama yang dicoba adalah bubur gasol beras merah. Cuma mau beberapa suap. Yo wes lah. Kata ibuk dan mbak Prih, wajar wong namanya baru perkenalan. Cuma aku curiga aku masak gasolnya kurang lama. Istilahe kurang tanek gitu.

Hari Sabtu dicoba lagi, masak lebih tanek. Makannya nindy agak lebih banyak. Tapi mentok tetep cuma mau beberapa sendok. Gapapalah. Hari Minggu karena aku akan pulang malem lagi selama seminggu, mbak Prih usul agar nindy dikasih pisang. OK. Beli pisang di tip top ternyata bukan pisang kepok merah. Kayane karbitan pula. Jadi nindy ga suka. Hari Senin nitip uang ke mbak Prih biar dibeliin pisang ambon di tukang sayur. Mbak Prih bilang nindy suka. Syukurlah. Seminggu selama aku tinggal itu nindy makan pisang terus. Sampe akhirnya mbak Prih bilang, kayane nindy udah bosan pisang. Hahahaha…

Baiklah. Karena udah ga pulang malem lagi, aku mulai bereksperimen. Dan nindy pun sampai saat ini udah ngicipin: puree buncis baby, puree zucchini, puree jagung manis, puree apel, puree terung ungu, puree labu siam, dan bubur gasol kacang hijau. Makanan favorit nindy ternyata…treng treng treng…. PUREE LABU SIAM. Hehehehe. Ni anak emang nurun lidah orang tua kali ya, maunya masakan jawa… 😀

Untuk persiapan 7 bulan, lagi nglirik harga slow cooker. Hiks. Semoga ada honor yang cair… [emak pelit]

Aktivitas

Karena sampe umur 5 bulan dia kliatan ogah-ogahan tengkurap, aku mulai khawatir soal perkembangannya. Sebagai deadliner sejati, aku akhirnya ngasih deadline ke nindy. Kalo sampai 5 bulan 2 minggu (batas waktu dari referensi yang kubaca) dia masih males tengkurap, harus dipaksa dilatih dengan cara sering-sering ditengkurapin. Ternyata menginjak 6 bulan, nindy rajiinn bener. Guling sana-sini. Dipangku pun meliuk kesana-kemari. Ini nih yang bikin mbak Prih ga berani ninggalin nindy sendirian kalau anaknya lagi terjaga. Takut ngglundung. Soalnya ketika tengkurap, nindy udah bisa mundur-mundur sampai keluar kasur. Malah udah ongkong-ongkong ngangkat pantat dan perut mau maju buat merangkak, tapi masih nyungsep. Hehehehe.

Udah bisa dilepas duduk sendiri beberapa saat. Fase oral masih jalan. Semua-mua masuk mulut. Kata-kata yang diucapin makin banyak. Ada mama, emoh, nggaa, dan lain-lain. Kalau lagi sebel teriak-teriak. Pokoknya kalo nindy melek, rumah jadi rame.

Omong-omong soal deadline, aku dulu juga ngasih deadline nindy boleh minta gendong terus sampe umur 3 bulan. Aku cuek dengan omongan orang yang bilang kalau anak bayi digendong terus selamanya akan begitu. Ternyata menginjak 2 bulan, kebiasaan minta gendongnya berhenti tuh. Hm..masih ada deadline-deadline lain lho nak… Siap-siap ya… [ibu macam apa ini?!]

Mainan dan Lagu

Mainan gantung sudah tidak menarik dan membahayakan. Karena nindy suka menendang tiang-tiangnya, gantungannya jadi sering lepas dan jatuh menimpa tubuhnya. Akhirnya mz nug mberesin semuanya, masuk kotak deh. Sekarang paling mainin rattle, boneka gajah, dan bola. Mainan favorit lain adalah majalah, bantal, korden, kursi, lemari. Hehehehe. Paling anteng kalo ditaruh di stroller. Tapi tetep ya, yang paling bikin dia ketawa bahagia adalah nepuk-nepuk motor abi. :p

Lagu favoritnya udah nambah. Kayane pok ame-ame mulai membosankan baginya. Sekarang lagunya selain nindy bobo, adalah matahari terbenam, heli guk-guk, serta pelanduk dan kelinci.

Tetap semangat belajar ya Nduk… xoxo

Iklan

6 thoughts on “Nindy 6 Bulan (lebih 22 hari)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s