Mens Pad

Note: tulisan ini bukan iklan

Tahun kelahiranku 1985, pertama kali mens waktu SMP (1998), tapi aku pernah ngalamin pakai pembalut kain lho… Terdengar ndeso sekali bukan?!

Dari pertama kali mens, memang aku pakai pembalut kain. Ibuk yang memberikannya kepadaku. Terbuat dari kain jarik atau kain handuk yang dipotong-potong. Pemakaiannya dijepit dengan peniti ke celdam. Ribet? Iya. Gampang tembus? Iya. Capek nyuci? Iya. Bukan berarti aku ga mengenal pembalut modern. Aku pakai pembalut sekali pakai untuk keluar rumah. Jadi pembalut kain hanya untuk di rumah, atas nama pengiritan. Hehehe.

Aku meninggalkan pemakaian pembalut kain itu sejak kos di Bintaro Jurangmangu. Malu lah, masak di kamar mandi kos-kosan mau ada rendeman kain berbau anyir?! Belum nanti pas njemur pasti ditanyain, itu apa? Tapi emang sih, pembalut sekali pakai itu boros sekali. Sampah lingkungan pula.

Oiya, sejak remaja aku sudah bermasalah dengan yang namanya keputihan. Dulu emang jorok sih, ganti celdam sehari cuma sekali. Ganti bra malah dua hari sekali. Maklum, di Malang kan dingin. Jarang keringetan (pembelaan). Namun sejak melahirkan nindy dan trauma atas air ketubannya yang berwarna hijau, aku semakin aware dengan kebersihan area V. Ganti celdam 2 kali sehari. Ganti bra tiap hari. Mulai juga melirik pembalut herbal, tapi khawatir setelah mendengar bahwa pembalut herbal kadang disalahgunakan untuk aborsi (hiii…).

Gegara suka ngliatin OS (online shop), mulai kenallah aku dengan namanya mens pad. Pada dasarnya mens pad adalah pembalut kain yang dibuat dan didesain secara modern. Tertarik mencoba, belilah aku merk yang paling murah (ga mo rugi). Harganya sekitar 15 ribu sebiji. Yah, emang sih harga segitu seharusnya bisa dapet 50 buah pembalut sekali pakai. Tapi ini kan demi kesehatan (lagi2 pembelaan)

Setelah pakai? Wuenaaakkk tenannn… (emang makanan nur?!) Karena bahannya kain lembut, untuk pemakaian jangka panjang aku ga usah khawatir iritasi. Berbeda bila aku memakai pembalut biasa. Eh, kenapa untuk pemakaian jangka panjang? Soale hari haidku sekarang bertambah lama gara-gara pemakaian IUD. Nyucinya juga enak sih. Ga usah pake rendem-merendem kaya pas jaman pakai pembalut kain dari handuk dulu. Cukup dikucek dengan sabun mandi batangan (kalo mau irit ya beli sabun yang seribuan aja). Sayangnya emang ga boleh dikeringin pakai mesin. Tapi buatku sih ga masalah. Model kancingnya juga bikin nyaman, ga kaya pas jaman pake peniti. Tapi emang tetep akan geser kalo kita aku terlalu pecicilan. Satu kekurangan adalah dia benar-benar ga tahan menampung haid yang lagi deras-derasnya (lagi-lagi nyalahin IUD). Ga tau juga sih kalo pake merk yang lebih mahal. Jadi ya mens pad ini kupakai untuk hari haid yang biasa.

So far, aku cukup puas dengan performa mens pad murahan yang kupunya. Sekarang baru punya 3 (cuci kering pakai gantian shift). Tapi memang belum terpikir buat nambah koleksi (kecuali ada yang mau mbeliin) πŸ˜€

Iklan

8 thoughts on “Mens Pad

    • ehehehe..ini mens beneran mbak..menstrual pad maksude… πŸ˜€

      jadi ya pembalut kain gitu mbak..lebih ramah lingkungan karena ga sekali pakai. Juga menurutku lebih aman karena “ga ada apa2nya”, cuma kain doank… Kadang suka serem mbayangin pembalut sekali pakai yg katanya pakai pemutih pencetus kanker, juga utk pembalut herbal ga ngerti bahan2 apa aja yg dimasukin sampe bisa buat aborsi gitu…makanya aku prefer pembalut kain ini. Tapi masih pakai pembalut biasa juga kok…
      takut tembus karena aku pake yg murahan…hehehe

      • aku dulu sempat pake pembalut yang herbal2an tuh, ternyata bisa sampe segitunya ya? jadi takut deh…untung dah agak lama aku brenti pake yang herbal. Suwer ewer ewer baru tau tentang mens pad dari postinganmu niy, tapi kalo popok bayi yang sejenis kaya gini udah pernah tau, tapi belum punya (popok bayinya)…Bisa jadi lahan jualan baru niy…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s