Menata Ulang Anggaran

Gara-gara postingan md yang ini, aku jadi keinget anggaran keluarga yang selalu kacau balau.

Biasanya, tiap bulan aku bikin format anggaran seperti ini:

File excel sederhana itu merupakan rekap dari buku kas (bentuk buku tulis) yang kuisi tiap hari. Buku kasnya kupake sistem single entry, dimana pemasukan dan pengeluaran dicatat terpisah. Tujuannya untuk mengetahui sisa cash on hand tanpa harus ribet ngitung saldo tiap saat. Rekap kulakukan mingguan atau dwi mingguan, tergantung waktu luang. Akhir bulan otomatis akan tersedia laporan untuk apa saja uang kami habis digunakan.

Note: habis digunakan! T-T

Iya, sistem yang kulakukan ini ada banyak sekali kelemahan. Terutama yang terasa SETIAP BULAN aku pasti over budget. Hiks! Benar-benar ga disiplin memang. Padahal kan adanya pagu itu sebagai guidance dan jangan sampai melebihi batas yang sudah ditetapkan. Tapi ga bisa… Selalu saja ada pengeluaran yang menurutku mendesak. Entah beli barang-barang rumah tangga (which is tidak masuk dalam pengeluaran rutin), kalap belanja bahan makanan di pasar (over budget pos belanja pasar), keseringan ke alfamart (over budget pos belanja toko), sampai bulan-bulan penuh kondangan (over budget social cost… kaya orang desa aja ya, ngeluh kalo udah bulan besar). Untungnya over budget itu masih bisa ketutup dengan honor-honor dan uang makan. Tapi tetep sedih. Karena membandingkan dengan diriku jaman belum nikah dulu, yang selalu bisa nabung dengan uang-uang tambahan itu… Ya untunglah di situ ada pos investasi. Kalo ga jangan-jangan kami ga punya tabungan sama sekali.

Dan puncaknya adalah sepanjang Maret-April ini, aku minta ijin ke mz nug untuk ga nyatet pengeluaran bulanan. Selain mutung belum nemu sistem yang tepat, juga karena pengeluaran kami sedang gila-gilaan dalam rangka pembelian dan renovasi rumah. Aliran dananya ruwet (alesan ae asline males ribet). Yang kulakukan hanya sebatas mencatat pengeluaran renov (yang sukses bikin hati nangis).

Terinspirasi dari artikel di md tadi, aku jadi kepingin menata ulang anggaran keluargaku. Kayane emang harus bener-bener disiplin (WAJIB!). Poin-poin yang ingin kuterapkan:

  1. Tata ulang pembagian tiap pos (kayane pembagian yang kulakukan masih kurang tepat, mungkin perlu dirinci lagi)
  2. Patuhi pagu! (bismillah…semoga bisa)
  3. Sistem amplop untuk pengeluaran mingguan (kayane ini harus banget deh… jadi kalo di akhir minggu uang cash-nya udah habis ya ga mupeng jalan-jalan lagi -semoga bisa-)
  4. Kurangi frekuensi belanja ke alfamart/karpur
  5. Kurangi frekuensi ke ATM
  6. Bikin catatan belanja sebelum pergi ke pasar (dan susun menu mingguan)
  7. Kurangi fesbukan di hape (ini bikin pos pulsa suka jebol)
  8. Beli barang setelah yakin memang ada uang sisa anggaran (eh, kalo ada honor gimana ya? suka tergoda sih)
  9. Err… walau ga yakin: buka pos tabungan, minimal 10% dari total pengeluaran bulanan (soale dana darurat kemaren ikut tersedot buat bayar rumah, jadi harus bikin lagi)

Sementara itu dulu deh. Mungkin ada yang bisa nambahin/ngasih masukan?! Deg-degan juga nih. Bisa ga ya?! Kurang seminggu lagi dari bulan baru. >.<

Bismillah…

Iklan

11 thoughts on “Menata Ulang Anggaran

  1. aq dulu rajin banget nyatet nur.. selama setaon.. abis itu udah g pernah nyatet lagi hahahaha *toyor diri sendiri.. mau nyatet lagi ahhhhh πŸ˜€ klo diriku : oiya aq m suamiku sistemnya uang di pegang sendiri sendiri tp bagi-bagi pos pengeluaran

    1. blanjar besar (detergen, pel,minyak,gula,dll yg refill refill) 2 bulan sekali di c4/giant udah di catat kira2 per item butuh berapa, dan beli sesuai list yg udah dibuat dari rumah (klo mlenceng 1 2 item di maafkan lah hahaha)
    2. blanja sayur+daging+dapur printilan seminggu sekali ato terserah si mbah tp di budget maksimal 200rb seminggu
    3. ke atm seminggu sekali (untuk ambil uang belanja mingguan, transport, plus uang jajan-ku)
    4. klo ada kepengenan nunggu uang makan hahahahahaha krn g ada honor (tp sekarang uang makan sepertinya harus kepake ke pos kontrol dokter )

    mari saling mendoakan πŸ˜€

    • iyaa…kami juga pegang uang sendiri2 mb… mz nug kebagian uang bensin dan gaji mbak prih, juga asuransi dia dan tagihan air. Makanya di list itu ga ada. Tapi aku kepikiran pingin nambahin kolom buat nyatet pengeluaran2 mz nug itu…

      Saran mb yg nomor 1 itu aku kepikiran tadi pagi…mau nyatet butuhnya sebulan berapa aja…

      nomor 2 itu agak susah, soale kalo ke pasar aku suka kalap… tapi biasanya kalo belanja mingguan dulu pas di kontrakan sekali ke pasar habis 100rb

      nomor 3 juga aku pingin nerapin… gegara kemaren ambil uang tiap minggu buat bayar tukang, kok kayane enak kaya gini ya? tapi kemarin belum kucatet dan bukan pagu mingguan

      nomor 4 yg agak susah… uang makan sekarang masuk rekening, jadi suka ga tahu jumlahnya berapa (dulu aku dibayar cash secara bulanan). Ish, kalo udah anak 2 mesti rearrange anggaran lagi ya mb… hadeuh…

      yup yup…ayo semangat!! ^-^9

      (NB: makasih banyak sarannya)

      • iyo re-arrange anggaran lah hehehe.. terutama anggaran periksa dokter itu yg harusnya jd personal expense ku….
        tp lillahi ta’ala nur yg penting usaha pannnn
        ayo semangat!!!

  2. kalo aku ga mau kasih contoh ah nur, karena pengelolaan anggaranku worst than two of you…malah kudunya blajar menata anggaran dari kalian ni…(kalo gitu ngapain komen mbak, ngabis2in tempat aja ==> kata Nur) hehehe…
    aku ga ada honor, banyak tanggungan, ga punya asuransi dan tagihan utang guedhe (+ ga ada tabungan yg mencukupi), aku bahkan belum ada anggaran buat mudik tahun ini, pokoke worst scenario ever. Jadi solusi yang aku ambil, aku nyari uang lagi diluar gaji+tunjangan+uang makan (maxudnya bukan korupsi, tapi bisnis), ceileeeee……..

    • err… kami juga masih punya tanggungan keluarga sih mbak… dan utangnya sekarang ga kira2…ehehehe

      gapapalah pelan2…tapi aku murni salut ma mb rima yg udah bisa bikin usaha riil gitu… aku juga pingin cari tambahan penghasilan, tapi tetep, belum kepikiran mau usaha apa (eh, pernah sih ngobrol ma siapa ya dulu, kalo di pusat emang agak susah bikin usaha sampingan… beda ma daerah… ga tau pendapat ini benar apa ga)

      • hehehe…jadi malu, bismillah Nur, baru mulai niy, semoga berkah dan berlimpah…. Amiiinnn….
        Aku senin sampe jumat sibuk banget sih, waktunya habis buat kerjaan kantor dan kerjaan rumah tangga, bisnisnya dijalani di sabtu-minggu ato kalo ada sela-sela di hari kerja barang cuma10 menit ato setengah jam…
        Dimana ada kemauan, pasti ada jalan…. (SokBijaksana…)
        Btw, artikelnya diperluas donk Nur, aku mau blajar ngatur keuangan niy…ajari ya….

        • tapi tetep aja kan mb…niatnya itu lho yg patut ditiru…aku kurang nekad (niat+tekad) nih…

          Laahh…aku ini bergurunya ke mb heni kok mb… jujur deh! Mb heni tuh suhu-nya πŸ˜€ Coba cari di blog mb heni, mungkin masih ada arsip lamanya. Kalo kurang jelas, sumonggo ditanyakeun ke ybs…

  3. Ping-balik: Semua Tak Sama | Hujan Cahaya Bulan

  4. Ping-balik: Balik Jaman Kuliah | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s