Bonek VS Aremania

Sebenarnya aku cuma setengah berdarah Malang, soalnya setengahnya Kediri. Tapi karena lahir dan besar di Malang, boleh donk aku bilang: “Saya ini Arema” (arek Malang)

Omong-omong soal perseteruan bonek dengan aremania yang sudah mendarah daging itu, kalo ga salah inget adikku pernah cerita bahwa memang dulu (jaman tahun 80-an) aremania terkenal brutal. Orang isinya preman semua. Kebrutalan itulah yang membuat sering timbul perselisihan dengan bonek yang waktu itu masih lebih kalem dari aremania. Karena sering diusik, lama-lama bonek membalas dengan kebrutalan yang sama. Bahkan ketika sekarang aremania sudah tobat (kapok setelah berkali-kali kena sanksi mungkin ya?!), bonek masih tetap dengan kebrutalannya. (err…semoga cerita sejarah ini ga salah)

Bentar, sebenarnya ini mau mbahas apa sih nur?!

Err… entah apa hubungannya dengan permusuhan turun temurun itu, aku merasa susah akur sama orang Su**ba**. Yah, ada beberapa sih yang masih sapa-sapa’an, sekedar say hello. Tapi bukan yang bisa akrab. Malah ada satu yang sampai sekarang jadi musuh (gimana ga musuhan kalo aku dicaci langsung begitu, di umur yang sudah kepala 2 seperti ini…)

Mau cerita ah… Bukan yang aku musuhan itu sih. Yang itu dilupain aja ah. Daripada stres lagi. :p Jadi dulu aku pernah ikut diklat di kawasan puncak. Diklatnya memang sesuai dengan basic pendidikanku dulu. Jadi meski udah lewat waktu 3 tahun dari kelulusan, masih ingetlah materinya dikit-dikit. Nah, di situ aku kenalan dengan ibu-ibu dari satu unit dinas dari Su**ba** (beda Kementerian). Umurnya sekitar 44 tahun. Karena membayangkan diriku kalo udah umur 40-an tahun pasti susah buat mikir, aku jadi sering membantu ibu itu belajar materi diklat. Pun waktu ujian aku kasih contekan lumayan banyak. Pikir-pikir ga ada ruginya buatku. Kan kasihan kalo udah jauh-jauh ternyata ga lulus. Begitu pengumuman kelulusan di web sekitar 2 bulan kemudian, aku menemukan namanya di peringkat nomor 6. Seneng donk ya… berhasil bikin orang lulus dengan nilai bagus. Antusias aku SMS tuh ibu, bilang selamat lulus diklat. SMS sent. Lama kutunggu. Dan ga berbalas! Memang begitu diklat usai, ga pernah ada komunikasi lagi. Padahal pas diklat beliau sering banget SMS aku nanya ini itu.

Eh, bukan mengharap beliaunya bilang makasih gitu sih, tapi kok kayane “habis manis sepah dibuang” banget. Habis temenan langsung dilupakan. :p

Yah, mungkin memang hanya segelintir bonek yang kaya gitu. Tapi mengingat caci maki seorang warga Su**ba** kepadaku yang membuatku sampe stres dan menurunkan produksi ASI-ku itu (lho, jare ga usah diinget-inget nur?!), jadi pingin bilang:

BONEK, AREMANIA, END!

gambar dari sini

NB: Iya, warga Su**ba** itu barusan mampir sini. Liat wajahnya doank aku langsung emosi sendiri. Hehehehe…