Bonek VS Aremania

Sebenarnya aku cuma setengah berdarah Malang, soalnya setengahnya Kediri. Tapi karena lahir dan besar di Malang, boleh donk aku bilang: “Saya ini Arema” (arek Malang)

Omong-omong soal perseteruan bonek dengan aremania yang sudah mendarah daging itu, kalo ga salah inget adikku pernah cerita bahwa memang dulu (jaman tahun 80-an) aremania terkenal brutal. Orang isinya preman semua. Kebrutalan itulah yang membuat sering timbul perselisihan dengan bonek yang waktu itu masih lebih kalem dari aremania. Karena sering diusik, lama-lama bonek membalas dengan kebrutalan yang sama. Bahkan ketika sekarang aremania sudah tobat (kapok setelah berkali-kali kena sanksi mungkin ya?!), bonek masih tetap dengan kebrutalannya. (err…semoga cerita sejarah ini ga salah)

Bentar, sebenarnya ini mau mbahas apa sih nur?!

Err… entah apa hubungannya dengan permusuhan turun temurun itu, aku merasa susah akur sama orang Su**ba**. Yah, ada beberapa sih yang masih sapa-sapa’an, sekedar say hello. Tapi bukan yang bisa akrab. Malah ada satu yang sampai sekarang jadi musuh (gimana ga musuhan kalo aku dicaci langsung begitu, di umur yang sudah kepala 2 seperti ini…)

Mau cerita ah… Bukan yang aku musuhan itu sih. Yang itu dilupain aja ah. Daripada stres lagi. :p Jadi dulu aku pernah ikut diklat di kawasan puncak. Diklatnya memang sesuai dengan basic pendidikanku dulu. Jadi meski udah lewat waktu 3 tahun dari kelulusan, masih ingetlah materinya dikit-dikit. Nah, di situ aku kenalan dengan ibu-ibu dari satu unit dinas dari Su**ba** (beda Kementerian). Umurnya sekitar 44 tahun. Karena membayangkan diriku kalo udah umur 40-an tahun pasti susah buat mikir, aku jadi sering membantu ibu itu belajar materi diklat. Pun waktu ujian aku kasih contekan lumayan banyak. Pikir-pikir ga ada ruginya buatku. Kan kasihan kalo udah jauh-jauh ternyata ga lulus. Begitu pengumuman kelulusan di web sekitar 2 bulan kemudian, aku menemukan namanya di peringkat nomor 6. Seneng donk ya… berhasil bikin orang lulus dengan nilai bagus. Antusias aku SMS tuh ibu, bilang selamat lulus diklat. SMS sent. Lama kutunggu. Dan ga berbalas! Memang begitu diklat usai, ga pernah ada komunikasi lagi. Padahal pas diklat beliau sering banget SMS aku nanya ini itu.

Eh, bukan mengharap beliaunya bilang makasih gitu sih, tapi kok kayane “habis manis sepah dibuang” banget. Habis temenan langsung dilupakan. :p

Yah, mungkin memang hanya segelintir bonek yang kaya gitu. Tapi mengingat caci maki seorang warga Su**ba** kepadaku yang membuatku sampe stres dan menurunkan produksi ASI-ku itu (lho, jare ga usah diinget-inget nur?!), jadi pingin bilang:

BONEK, AREMANIA, END!

gambar dari sini

NB: Iya, warga Su**ba** itu barusan mampir sini. Liat wajahnya doank aku langsung emosi sendiri. Hehehehe…

Iklan

29 thoughts on “Bonek VS Aremania

  1. aku Arema asli, bapak-ibu Arema ndeles, tidak menyembunyikan identitas Arema-ku, kalo Arema menang ikut senang, kalo Arema kalah ikut kasihan. Tapi aku ga pernah sekalipun bermasalah dengan orang dari kota-kota lain terkait klub sepakbola, bahkan dengan orang asli dari daerah yang kamu sebitkan itu. Dulu sekelas sama orang daerah itu dan tak ada masalah sama sekali. Menurutku yang ibu itu bukan karena masalah Bonek-Aremania, tapi dasarnya ibu itu aja sih. Dan sebaiknya, tiadakanlah kotak-kotakan itu, karena pada intinya kita semua sama, karena kita pendukung Garuda… (ceileee…., peace ya Nur)
    Satu lagi, pertikaian mengatasnamakan klub sepakbola (baik lokal maupun internasional) itu ga dewasa banget…. ga ada untungnya buat klub yang dibela… (curhatan terkait hujat-menghujat di socmed antara pendukung klub sepakbola dunia)

    • eh, aku juga bilang masih bisa temenan kok mb, cuma kok ga bisa dekat gitu ya… Kupikir ini terkait tipikal orang jatim yg sama2 keras. Emang ga baik ngotak2in, tapi sejauh yg kualami, ya ini yg kualami. Belum pernah bisa temenan ikrib (kalo sekedar sapa2an sih masih).

      err…ga baik emang nulis dalam keadaan emosi (liat kalimat terakhir) Aku lagi emosi gara2 liat dia di sini (tu orang pas nyaci aku udah kaya sinetron je mb, sampe sekarang sakit atiku ga bisa ilang)

      • komen ku di atas, ga cuma buat Nur doank koq…harapanku sih, semua orang bisa ngertiin itu biar dunia tentram ga ada perang apalagi cuma tawuran doank…

        • ehehehe, mb rima ngotot menasihatiku dan aku ngotot ngeyel… cuma di otakku udah kadung menggeneralisir orang SBY=bonek, orang Malang=aremania. Ga menjurus ke klub, tapi identitas daerah. Kalo perseteruan ini kubawa-bawa ke arah klub malah kurasa hanya sebagai intermezo. Hehehe, maafkeun saya yg lagi emosi… piss ah mbak… ^-^v

    • kata AREMA bukan hanya AREMA FC yg berkaitan dg sepakbola kata AREMA telah ada jauh sebelum AREMA fc ada kata AREMA adalah identitas dan jatidiri sebagai kebanggan sebagai AREK MALANG terutama di perantauan

      • terimakasiiihhh…. ambiguitas ini memang kadang menyusahkan ya… maksud hati bangga sebagai arek Malang (harfiah: warga Malang), namun kadang penerimaannya adalah anggota dari klub tertentu 😦

        sama seperti kata “akhwat” yg identik dengan sesuatu padahal arti katanya cukup umum *meracau

    • waduh, sepurane sam lek ayas dianggep ngisruh… iki cerito antar kodew… dan ayas wes ngomong, pemakaian istilah arema dan bonek sebenernya hanya untuk merujuk daerah, bukan klub ybs. Ngerti dewe masalahe singkatan arema=arek malang. Masio ga ndukung arema yo tetep areke arek malang. Lak ngono a?! Piss ah, sam.. ^-^v

  2. NGOMONG TAEK TA…
    AREMA ASU, TAEK, KEREK, WEDUS, CELENK,
    TIKUS, JIANCOK, GIATEL, JIAMPUT,
    DOBOLAN!!!! HEY AREMANIA, CANGKEMMU
    KOK YO PODO NGGEDABRUS KABEH C COX,
    KAKEAN KOMENTAR KAKEAN GAYA, MAIN
    ORA TAU MENANG.. ASEM2 PICEK MATAMU
    PANCEN AREMANIA WEDUS KABEH.
    BUKTINO MENGKO NEK KETEMU TIMKU DES
    BEDES!! AWAKMU PANCEN GORONG TAU
    DIPANCALI CANGKEMU SIJI SIJI HEEEH!!,
    AKU PANCEN WIS BUENCI KARO
    RAIMU… AWAS TAK PATENI KOEN NEK
    SAMPE MAIN NANG NGGONANKU, WEDUS
    BABI KEREK JANCOOOOKK!!!

  3. Bonekmania sampah masyarakat
    Bonekmania sampah masyarakat
    Dari pada BONEKMANIA
    Lebih baik AREMANIA
    Bonek JANCOK…
    MUTASI saja…………

  4. jancok matamu…….koen nggae artikel seng bener cik..nek koen g seneng karo wong suroboyo siji ojo d gowo kabeh cok….artikelmu provokasi cok…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s