Tentang Pilihan

“Bego banget sih, udah 12 tahun nunggu dan ga nonton?!”

Mungkin akan ada yang mengatakan hal itu kepadaku. Secara sekarang aja aku masih histeris dan nangis-nangis membaca komentar orang-orang yang nonton konser Laruku semalam.

Iya, 12 tahun itu bukan waktu yang singkat untuk menyebut sebuah penantian. Dari SMP aku sudah membayangkan bisa hadir di konsernya. Dan tentu bukan tanpa BANYAK alasan aku tidak menontonnya. Siapa sih yang ga pingin sing along bersama hyde dan ribuan cielers?! Siapa sih yang ga pingin ikutan nangis menyanyikan “anata” di bawah gerimis?! Siapa sih yang ga pingin ikutan merinding ndengerin “the 4th avenue cafe”?! Siapa sih yang ga pingin ketawa bareng ndenger banyolan ken?! Aku juga pingin dapet lolipop or bulu angsa dari tetsuya…

Tapi aku punya anak bayi yang sudah sering kutinggal. Tapi aku masih menyusui (gimana kabar PD nanti kalo ga disusukan berjam-jam?!). Tapi aku ga mau sendirian desek-desekan malam-malam tanpa muhrimku di sisiku. Tapi aku ga mau ujan-ujanan sampe sakit yang bisa menular ke anakku.

Hidup itu pilihan. Dan jujur, air mata yang tumpah saat ini adalah air mata bahagia. Aku bahagia mendengar cielers semua yang puas dengan konser semalam. Aku bahagia melihat Laruku yang terlihat enjoy konser di sini. Aku sudah mengambil pilihan, dan aku tentu saja akan menanggung semua konsekuensinya.

Apa yang kualami sekarang membuatku teringat masa 2 tahun lalu. Ketika aku mengundurkan diri dari percaturan kursi DIV. Temanku mencemooh aku di notesnya, menyebutku pengecut. Hei, aku bukan tanpa BANYAK alasan memutuskan itu. Kamu tidak tahu betapa banyak air mata tertumpah ketika memutuskannya.

Rasa-rasa dengan umur kepala 2 sekarang, tidak pada tempatnya mencemooh pilihan orang lain. Kita masing-masing sudah dewasa. Kita tentu sudah bisa mengetahui konsekuensinya.

NB: note to myself. Jangan pernah nyalahin pilihan orang lain!

Iklan

17 thoughts on “Tentang Pilihan

  1. Menertawakan pilihan seseorang sih sah-sah saja. Yang penting kita menghormati dia dan segala macam preferensinya. Kan begitu?

    Menyenangi sesuatu juga sah-sah saja. Terserah preferensi masing-masing orang untuk menyenangi sesuatu, apapun itu. Yang penting janganlah berlebihan. Kan begitu? πŸ˜€

    • post ini ga ku repost ke fesbuk tapi cepet banget kamu komennya…hahahaha

      eh, tadi beneran lho ada yg bilang “kalo aku sih nonton”. Walah ,secara dia nontonnya jason miraz (eh, tulisane bener ga sih?!), ditemani suami, dan lagunya kan ga jingkrak2 kaya laruku.

      oiya iya, jangan berlebihan. Harus menghormati dan jangan berlebihan! *repeat 100x

      btw, aku nangisnya ga kaya ABG gagal ketemu suju kok.. cuma tiba2 aja netes, hati hangat gitu… πŸ˜€

      • Pan aku follow blog Mbak di WordPress Reader. πŸ˜€

        Makanya, waktu kemarin Mbak bilang duit segitu buat nonton itu masih terjangkau, rada-rada gimana gitu rasanya.

        Masing-masing orang juga pan punya prioritasnya masing-masing. Gak usah iri apalagi dengki. πŸ˜€

        • nye…emang siapa yg bilang aku mau beli VIP?! kqkqkqkq…

          yg paling murah kan sama persis ma uang makan sebulan (alokasi yg bebas dipakai buat apa aja selain pengeluaran rutin)

          eh, aku lagi iri sama sesuatu lho… ah, sudahlah!

          • Iri sama sesuatu atau akan sesuatu atau dengan sesuatu? πŸ˜€

            Biasanya pan seorang ibu tentu bakal berpandangan duit segitu mending buat beli popok anak, susu anak, mainan anak, atau apa saja buat anaknya, Mbak.

            • wah, seolah2 aku ga sayang anak nih…

              tapi seandainya semua keperluan anak sudah kualokasikan, dan ada sisa dana yang layak untuk bersenang-senang, apakah tidak boleh digunakan?! *hanyabertanya

              • Bukan gitu, Mbak. Temen-temenku di sini semuanya pasti gitu jawabnya kalo ditanya. Seolah-olah gak ada alokasi dana buat dirinya sendiri.

                Kan kembali lagi ke masalah menghargai pilihan, keputusan, dan preferensi orang lain. Terserahlah kita mau menghabiskan duit kita buat apa. Orang duit duit sendiri, dari hasil kerja sendiri, dsb. Kan begitu? πŸ˜€

                Agak beda aja sik Mbak sekarang menurutku. πŸ˜›

                • ehehehe…semua orang berubah..walau aku ga ngerasa apa yg berubah dari diriku.. gpp kok…teman yg baik akan mengingatkan temannya yg salah

                  (eh, jadi inget mb rima di postingan sebelumnya nih…aduh mbak…maaf aku ngeyelan ya…tapi mau ngubah tulisan juga aku males…hehehehe)

                  • Gak gitu itu sik. Dulu tuh menurutku Mbak eman sama duitnya. Sekarang aku ngerasanya udah gak gitu. Respeknya jadi lain. Gitu aja sik. Ya emang dunia ini tuh berubah. Gak ada salahnya juga kok berubah. πŸ™‚

                    • ahahaha…kamu membuatku ingin share cerita yang diceritain mantan kasubbagku kepadaku…hal yg mendasari kenapa aku berubah seperti sekarang…ntar deh kapan2 (kalo inget)

  2. 1. Apakah ini tulisan bertema menghibur diri? Aku kalo lagi menghibur diri akan nulis bernada begini biasanya. πŸ˜€
    2. Itu lucu deh komennya jadi kotak hitam di dalam kotak putih berturut-turut. πŸ˜€

    • 1. yup, benar sekali…sedang menghibur diri…hehehe

      2. malah pusing deh liatnya, kaya lingkaran tumpuk2 yg buat hipnotis orang aja…tapi kadung suka ma theme-nya sih (membungkuk mohon maaf kepada pembaca yang ga suka)

  3. Mbak Nuuuur :D. Kan Hyde janji balik ke Indonesia. Semoga laruku balik pas Nindy udah bisa ditinggal dan Mas Ohok udah ga di Aceh, heheheheheeee..

    • aminn….

      aku beneran ngaminin lho nen…biar ada temen nonton (secara misua beda aliran gini)

      eh, aku lupa itu hyde ngomong makilin laruku atau ga?! soale kalo dia kesini keduanya bareng VAMPS mah aku males…ehehehe

  4. Ping-balik: Uangku Uangku, Uangmu Uang Kita | Cahaya Rembulan Usai Hari Hujan

  5. pilihan punya konsekuensinya masing masing, yak semoga laruku dateng lagi someday ^^ .
    tapi bagi seorang fans tidak ada kebahagiaan tersebar selain melihat idolanya (*yak penggalauan kabooor)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s