Orang Rumahan

Gara-gara reni bilang kalo dirinya orang rumahan, aku jadi inget nindy. Hehehe.

Kata orang, anak itu nurun sifat orang tuanya. Kalo ortunya suka jalan, pasti anaknya suka jalan. Ya gimana kalo sedari bayi tiap weekend diajak ke mall?! Aku bilang gini soalnya ada 2 orang temen kantor yang kaya gitu dan cerita ke aku. Mereka suami istri ga bisa kalo weekend disuruh tinggal diem di rumah. Akhirnya anaknya pun ketika sudah bisa ngomong, liat logo carefour aja langsung tunjuk-tunjuk, “kerpur! kerpur!” ngajakin ke sana.

Lha aku ma suami kebetulan memang tipe yang males jalan. Libur 2 hari ga kemana-mana sudah biasa. Paling mentok belanja, itu pun rata-rata makan waktu hanya 1 jam. Aku lebih suka diajak ke taman pagi-pagi, trus sarapan di angkringan pinggir jalan daripada puter-puter di mall. Seneng sih sebenernya puter-puter di mall, cuma males inget gempor sesudahnya dan tokh aku yang irit ini ga bisa boros-boros belanja macem-macem. Masih suka makan ati kalo sadar udah ngabisin banyak uang untuk hal yang ga berguna. Hehehehe.

Nah, aku rasa, sifat males jalan ini juga nurun ke nindy. Sebagai ibu, tentu aku ingin anaknya ga sampe anti sosial. Tiap sore pasti nindy diajak keluar rumah, makan sambil liat kakak-kakak lagi maen. Tiap belanja ke pasar juga aku berusaha mengajaknya. Memang kalo liat anak kecil maen, dia lumayan senang. Namun kalo aku perhatiin, tiap kali ke pasar yang jaraknya cuma jalan kaki sekitar 500m dari rumah itu, nindy pastiiii cemberut! Nah lho?!

Kemarin Sabtu, untuk melatih nindy hidup di keramaian, kuajaklah dia ke karpur terdekat. Bertiga ma mbak prih naik bajaj. Seperti biasa, di bajaj dia diem dan mulai cemberut. Masuk gerbang mall buaran, lihat ada anak kecil pake seragam sekolah, sepertinya mulai rileks. Memang jam setengah 10 pagi itu belum ada banyak orang. Kemudian kami turun ke karpur. Kulepas dia dari gendongan dan kuletakkan di trolley yang punya tempat khusus untuk bayi. Kuiketlah dia di sana (pasang sabuk pengaman maksudnya). Dan hasilnya…

Nindy tegang banget!! Tangannya kaku. Mukanya kaku. Badannya membeku kaya boneka. Mungkin dia takut, tapi ga nangis. Aku sudah mencoba menghiburnya, tapi apapun yang kulakukan tidak berhasil membuatnya tersenyum. Mbak prih sampe bilang, “Untung ini nindy belum bisa ngomong. Kalo udah bisa ngomong pasti udah teriak-teriak minta pulang”. Nyeeee… :p

Sepanjang waktu lebih dari setengah jam di karpur, aku ngerasa kaya lagi bawa boneka. (Woi, lik Aziz, iki lho nindy tenanan koyo susan :p). Nindy baru “bergerak” pas ngantri di kasir dan kukasih maenan sebungkus wafer (bungkusnya doank, isinya belum boleh). Ini ekspresi nindy yang udah agak rileks:

Masih cemberut

Sorenya kuceritakan hal nindy itu ke mz nug dengan embel-embel: ini ga boleh dibiarin! Maka besok paginya aku, mz nug, dan nindy ke pasar dengan naik motor (biasanya jalan kaki). Rupanya awalnya mz nug mau ngajakin ke BKT, tapi aku protes karena outfit nindy pagi itu bukan untuk jalan jauh. Sepanjang jalan naek motor, nindy seneng banget, merhatiin apa-apa yang menarik menurutnya. Tapi begitu nyampe deket pasar, liat dagangan yang digelar di pinggir jalan (iya, kalo pagi memang pasarnya tumpah ke jalan), langsung deh: cemberut lagi 😦 Dan kali ini ga cuma cemberut. Baru dapet setengah belanjaan, nindy udah lonjak-lonjak di gendongan minta turun (atau minta pulang?!). Mukanya itu yang bosen dan bete berat. Eh, begitu nyampe rumah, langsung seger merangkak ke sana kemari sambil teriak-teriak heboh. Kayane kok lega banget udah ada di rumah. :p

Sorenya, lagi-lagi dalam misi membawa nindy ke keramaian, kuajaklah dia ke arisan RT. Awalnya membik-membik mau nangis, takut ngeliat banyak ibu-ibu ga dikenal (yang dia kenal cuma bu arya ma mamanya adit). Setelah mojok dan ada kak nana, kukasih nindy plastik bungkus sedotan aqua, baru deh agak mau ketawa (sebelumnya kukasih pisang tetep ga mempan). Habis mainin plastik, 10 menit kemudian, tidur deh dia di pangkuan :p

So, kayane masih PR besar buat kami agar nindy ga takut di keramaian. Hm.. weekend ini maen ke ramayana po ya?!

Iklan

4 thoughts on “Orang Rumahan

  1. Kedua ortuku boleh dibilang tipe orang yang suka tampil, suka keramaian, tapi jatuh ke aku hasilnya beda. Bawaan bayi yang sangat kuat mungkin. 😀 Tapi kata ibuku, ada juga masa dimana aku pernah suka tampil, gampang ikut orang baru, suka joget2 dan nyanyi2 depan orang, dsb.
    Kalo dilatih agar ga takut keramaian sepertinya langkah yang bagus. Tapi kadarnya pas, kalo berlebihan takutnya malah ada momen yang bikin trauma. (Eh, ga tahu juga ding, ini pendapat pribadi dari orang yang ga punya pengalaman dengan anak, hehehe.)

    • eh iya, kedua ortuku juga gitu…ga tau deh akunya kok kaya gini…

      iya sih, aku juga ga suka kalo nantinya nindy biasa nge-mall… yg sedang2 aja…aku lebih tertarik bawa nindy ke taman/museum… cuma dr klender jauh sih, harus nunggu agak gede…

  2. klo jibran sumeh ama orang, dan ga takutan..wlo jarang pergi nge-mall juga si nur kami, cm emang klo ke pasar/ belanja 2 bulanan di ajakin. truz mbah pon yg ngasuh jibran klo pagi sore suka diajakin jalan-jalan keliling. jadi temennya jibran banyak.. ibu bapaknya yg emg ansos haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s