Dunia Nindy

Dulu aku sempat khawatir dengan kepindahan tempat tinggal kami. Takut nindy ga punya teman-teman baik seperti pas di kontrakan dulu. Apalagi pemilik lama rumah kami bilang bahwa daerah itu daerah pensiunan. Wah, kalo pensiunan berarti udah ga punya anak kecil donk?! Ditambah setiap kali aku berkunjung untuk melihat progress renovasi, jaraaang banget kulihat anak kecil di situ. Aduh, kasihan kamu nak…

Tapi ternyata ketakutanku tidak terbukti. Alhamdulillah, di sini nindy mendapat banyak teman baru. Rupanya anak-anak di gang ini punya kebiasaan, hanya muncul ketika habis ashar. Kebiasaan yang menurutku baik karena aku ga suka anak kecil keluyuran malam-malam (di kontrakan dulu kadang malam hari anak-anak yang sudah agak besar bikin gaduh di jalan depan rumah, expecially pas liburan). Dan ini denah lokasi rumah teman-teman nindy:

Mulai dari kiri atas. Dua gadis kecil Raisya (3th) dan Fina (2th) yang suka manggil-manggil mz nug sebagai “papanya nindy”. Fina selalu mengekor apapun yang dikatakan kakaknya. Termasuk tidak percaya bahwa aku mamanya nindy. Hiks! Mereka pikir mamanya nindy ya mbak prih (efek jarang keluar rumah)

Arya jarang kutemui karena sudah duduk di sekolah dasar. Dia juga agak cuek dengan nindy. Raka (5th) adiknya masih TK, menurutku lebih cakep daripada kakaknya 😀 Raka juga sayang banget sama nindy. Suka manggil-manggil dan megang-megang. “Adek…”, katanya.

Adit (6th), si pemimpin gank. Lumayan cakep walau sering selebor nongkrong di pintu pagar cuma pake celana dalam 😀 Kalau maen suka menangan, ngatur temannya begini begitu. Aku ga tahu les apa yang harus dia jalani setiap sore hari.

Ucup alias Yusuf (4th), sebagai keturunan Sumatera tidak mau dipanggil Kak atau Mas. Harus Bang Ucup! Anaknya agak kasar walau sebenarnya hatinya baik. Contoh dialog di suatu sore:

Bu Arya: Kamu mau adek, Cup? (ngliatin Ucup yang pegang-pegang nindy)

Bang Ucup: Iya (sambil mengangguk)

Bu Arya: Ya sudah, minta ke mamamu sana!

Bang Ucup: Ga mau. Mau yang ini aja. *lempeng *nunjuknindy

Hehehe. Meski sayang ke nindy, aku agak takut kalo Ucup dekat-dekat. Takut ga sengaja dia nyakitin nindy (strollernya nindy pernah ditabrak pake sepeda T-T)

Raihan (5th), si pendiam yang cakep banget. Rumahnya Raihan ini lagi ditawarkan untuk dijual lho! Barangkali ada yang berminat :p

Agni, sudah SD. Sama seperti Arya, aku jarang berinteraksi dengannya (anak jaman sekarang ya, baru SD udah sibuk banget). Dino, adik Agni. Walau seumuran dengan Adit, orangnya ga suka ngatur. Tapi menurutku si Dino ini “laki banget”. Kecil-kecil udah kelihatan bakat gentleman-nya. Mungkin nurun sifat bapaknya yang TNI AD.

Asyar (or Ashar?!) sudah SMP. Jadi jarang banget ngliat. Nanda, sudah SD. Anaknya manis. Baik juga ke nindy. Irsyad (5bln), hmm… ya gitu deh. Baru bisa senyum-senyum doank. Hehehe.

Dari teman-teman, mari berpindah ke barang-barang favorit nindy:

Beruang pink bernama momo ini sebenarnya merupakan kado dari mz nug pas ultahku dulu. Kenapa momo? Karena momo-iro berarti pink :p Momo beruntung mendapat ciuman pertama nindy. Iya, nindy lebih gampang disuruh nyium momo dibanding disuruh nyium umminya 😦

Aku menyebutnya ayam lompat, karena bisa melompat-lompat kalo tuasnya diputar. Ayam lompat ini hadiah dari temanku Nora saat masih kuliah dulu. Cukup ampuh buat memecah kebekuan nindy pas lagi tegang ketemu orang baru.

Dan the most favorite thing-nya adalah:

Nindy sukaaa sekali cerita “Tidurlah, Beruang”. Ampuh menenangkan dia kalo lagi susah tidur. Umminya juga suka sekali. Obsesi pribadi memiliki buku dongeng hard cover dengan gambar bagus dan cerita sederhana seperti ini. 🙂

Liburan Produktip

Weekend kemaren plus libur kejepit Pilkada DKI bisa dibilang salah satu liburan yang cukup produktip buatku. Walau ga ikut milih karena belum 7 bulan memegang KTP DKI (kata petugas lho, jadi aku golput karena disuruh –dan kebetulan lagi males milih) namun aku berdoa semoga siapapun yang nantinya terpilih akan membawa Jakarta ke arah yang lebih baik. Amin…

BELANJA LEBARAN

Lebaran sebentar lagi. Karena tahun lalu ga mudik (ya iya wong sebelum puasa udah di Malang), jadi tahun ini insyaallah mau mudik ke Purworejo. Karena ga enak kalo dateng tanpa bawa apa-apa, jadi pingin mbeliin baju-baju buat keluarga Purworejo. Karena males belanja di bulan puasa, maka dikebutlah belanja mumpung lagi weekend. 🙂

Pas libur Pilkada, kelar mz nug nyoblos ke TPS dan ngurus kartu ATM yang patah entah dari tahun kapan, sorenya kita belanja term pertama. Deket aja, ke Ramayana Klender. Alhamdulillah, dapat baju-baju buat semua adik (Malang dan Purworejo) plus 1 kaos untuk mz nug. Sebelum pulang, sempet ngopi-ngopi cantik di Dunkin deket situ. Kenapa ditulis? Karena aku dan mz nug jarang banget kaya gini (sedih, hiks) so bisa jadi ini moment setahun sekali. T-T

Lanjut hari minggu, pergi ke Thamrin City. Ssstt, ini pertama kalinya aku menginjakkan kaki di thamcit (keliatan banget kupernya). Dapat sarung buat 2 mbah yut, mukena buat mbah yut putri, ma baju koko buat Ayah dan Bapak.

BEKAM

Hari sabtu. Mbak prih yang sudah dari lama ngompor-ngomporin aku, antusias sekali begitu akhirnya aku setuju untuk mencoba berbekam. Yang mbekam? Tetangga sendiri. Hehehe. Dari dulu aku memang takut bekam karena khawatir dengan riwayatku yang cenderung selalu kurang darah, HB rendah, dan tekanan darah rendah.

Kesan setelah dibekam? Enak sih. Urat yang kenceng-kenceng lumayan lemes. Tapi memang belum terlalu kerasa efeknya karena baru sekali. Semoga nanti setelah rutin, bisa ngobatin kakiku yang uratnya rada ga beres ini.

BERKEBUN

Sebenarnya hari sabtu berencana ke Puskesmas buat tambal gigi, tapi ternyata poli gigi bukanya cuma pas hari kerja. Akhirnya malah melipir ke pasar dan…: membeli tanaman. Bismillah, mulai mencanangkan gerakan berkebun. Semoga aku istiqomah dalam hobi baruku. Dulu pas di kontrakan pernah mencoba menanam pandan. Antusias di awal namun begitu malesnya datang, tanaman tak terurus dan akhirnya mati 😥 Semoga kali ini tidak. Demi lingkungan, rumah, dan udara yang lebih baik! Semangat!

Sebagai emak-emak yang sedang berusaha irit, kemarin beli tanaman cuma sedikit, trus kupecah biar cepet jadi banyak. Bahkan ada yang kupecah kecil-kecil dan kutanam di gelas aqua. Ceritanya disemai gitu. Nanti kalau sudah besar dan kuat, dipindah ke pot yang layak. Sekalian tunggu tabungan buat beli pot karena TERNYATA harga pot itu MAHAL ya sodara! (buatku yang mengira pot bagus itu harganya cuma 5 rebu) Seterusnya, aku berencana minta bibit ke tetangga-tetangga saja. 😀

Oiya, dapet ilmu baru dari mbak prih. Ternyata bikin lubang air untuk gelas aqua itu bukan di dasar, tapi di pinggir. Bukan ditusuk, tapi disobek pake gunting/pisau. Hmm… baru tahu. Makasih mbak…

DIY

Akhir-akhir ini keranjingan baca blog tentang kerajinan dan DIY alias Do It Yourself. Terinspirasi dari semangat crafting para emak-emak di luar sono, kemarin alih-alih beli gembor untuk menyiram tanaman, akhirnya aku coba bikin sendiri dari tempat sabun bekas yang sudah pecah. Cuma kulubangi pake obeng yang dipanaskan di kompor, lalu kusambung dengan pipa paralon (err, sebenarnya itu pipa untuk kabel) pake kawat tali. Sebagai seorang yang pernah dapat nilai 4 untuk kerajinan tangan, penampakan prakaryaku tentu saja berantakan seperti ini:

Kesalahan: lubang airnya kebanyakan

Pesan: kawat tali itu beda jauh dengan benang

Sementara aku berasyik-masyuk dengan tanaman, mz nug sendiri asyik merakit meja belajar. Beli di carefour pas lagi diskon, harganya sekitar 300-an. Lumayan lah. Buat isi-isi kamar nindy biar ga melompong. Jadi pingin beli lemari baju buat nindy ih… (jare irit nur?!)

Hikmah Menyusui

Sepertinya, menyusui memang obat penat yang paling ampuh. Sepertinya lho ya… Soalnya baru ngerasa sesiang tadi. Mungkin itu sebabnya para SAHM bisa kuat mengerjakan semua pekerjaan rumah yang tidak ada habisnya itu. Jadi buat para WM yang lagi stres dan super capek dengan kerjaan, cobalah pergi ke nursery room and… happy pumping!

ttd

Ibu pekerja yang hari ini lagi super lelahnya

I ♥ PhotoScape

Dari 1-10, tingkat kegaptekanku ada di level 9. (parah lah pokoknya)

Selain males belajar dan males ngikutin perkembangan terbaru, aku juga orangnya males ribet. Makanya kalo ada aplikasi yang mudah tapi hasilnya lumayan, tentu saja aku akan sangaaatttt cinta.

Itulah kenapa aku cinta banget sama photoscape. Walau aplikasinya terlihat cemen, tapi hasilnya lumayan banget buat orang gaptek macem aku. (dadah-dadah ke corel dan sotosop)

Barusan diajari kiki caranya bikin animasi gif

Lucu kan?! 😀

Lalu terinspirasi dari Septi, aku merubah foto yang biasa saja menjadi bergaya vintage (masih banyak fitur yang lain)

Sebelum

Sesudah

Daaan, tentu saja, photoscape adalah aplikasi andalanku untuk membuat scrapbook

Yes, I do love photoscape 🙂

NB: aku paling suka fitur “ngilangin jerawat dan noda hitam dari wajah”  :mrgreen:

Nindy 11 bulan

  • Gagal MPASI. Sudah makan nasi lembek dengan lauk sayur yang berbumbu gula garam (Salahkan aku yang tidak kuat memasak selama sakit pasca operasi kemaren T-T)
  • Belum bisa ngomong. Masih ber-tatatata. Tapi makin cerewet. Suka nimbrung kalo ada orang ngobrol. Sebel kalo ga diajak ngobrol.
  • Terakhir priksa ke Posyandu: BB 8,5kg; TB 73cm
  • Sudah bisa “cul culan ngadeg dhewe” alias berdiri sendiri tanpa bantuan/topangan, walau belum bisa bertahan lama. Kalo ketahuan lagi nyoba berdiri, trus kita puji “pinteer…”, langsung tersenyum lebar kliatan bangga.
  • Suka jalan tapi jarang minta titah. Paling dorong-dorong kursi tinggi trus jalan sendiri puter-puter ruangan.
  • Sudah bisa maen cilukba sendiri. Sudah bisa masukin balok donat ke tiangnya. Sudah ngerti barang-barang dan nyariin kalo disuruh ngambil barang tertentu (bola mana bola? sapi mana sapi?). Tapi belum bisa suka tepuk tangan.  😦  (PR, PR…!)
  • Sifat yang menonjol: SANGAT pemalu kalo ketemu orang baru, tapi bisa jadi cerewet LUAR BIASA kalo sudah kenal (pengalaman sama mbah uti dan mbah kung kemaren).
  • Kalo lagi malu: ndusel-ndusel nyembunyiin muka. Kalo lagi takut: lari meluk orang. Kalo ga suka: cemberut + diem seribu bahasa. Kalo lagi frustasi: jambak-jambak rambut. (hadeuh!)
  • Apapun itu, ni anak tambah lucu aja… >.<

Ini berdiri sendiri lho…