Si Pembuat Sensasi: Vanilla Blue

Sapa tuh vanilla blue?!

Hehehe, itu adalah nama ngaco untuk sepeda bekas jenis citybike merk wimcycle seri vanilla yang kubeli di Pasar Rumput awal bulan ini. Warnanya biru jadi untuk lebih mudahnya biarlah aku menyebutnya Vanilla Blue (VB).

Itu ijo nur! Bukan biru!

O yeah, maafkeun saya yang lupa motret si VB. Pokoknya penampakan VB hampir kaya sepeda di atas cuma warnanya biru, minus lampu depan, namun bonus goresan-goresan karena nama pun sepeda bekas… Tapi VB ga buluk-buluk amat kok! Bahkan hampir semua tetangga mengira aku beli baru. Si VB mungkin keluaran lama ya, karena besi yang melengkung penghubung stang dan sadel VB seingetku berbeda dengan gambar di atas. Gambar itu kuambil dari web-nya Toko Sarana Jatinegara, yang me-release harga baru untuk ukuran 24 inchinya seharga 995rb sajah! Padahal aku beli bekas dapetnya 625rb. Kok ga beda jauh sih?! Tapi mengingat VB nampak lebih kokoh, yo wes lah, aku ikhlas dapet harga yang “mungkin” masih mahal. (ngomong ae ga iso nawar! *nawar kok! itu udah turun sekitar 100rb :p)

Berkat VB aku jadi rajin nggowes (ya iyalah!) dan rajin masak (kok?!). Jadi sejak ada VB, aku jadi rajin ke pasar karena belanja ke pasar sudah tak seberat dulu. Jaman masih jalan kaki, kalo belanja berangkatnya semangat tapi pulangnya males banget karena harus jalan kaki sambil bawa belanjaan berkilo-kilo. Sekarang ngeeeng, tinggal ditaruh di keranjang depan dan ngabur. Ini tentu SEHARUSNYA lebih menghemat karena mbak prih ga harus belanja di tukang sayur yang harganya jauh lebih mahal daripada di pasar. Namun ternyata, berkat seringnya aku ke pasar, aku jadi rajin beli bahan-bahan buat baking-baking. Walhasil, penghematan yang dibuat menjadi sebanding dengan pengeluaran tambahan karena keusilanku. Eh, kalo rajin nggowes jadi lebih langsing donk? Ternyata oh ternyata, sama saja dengan pengeluaran belanja: kalori yang terbakar dari nggowes langsung terisi lagi dengan kue-kue hasil baking dan kekalapanku makan karena serius ya, nggowes itu bikin perut cepet laper! Kesimpulan: total result nol. Pengeluaran tetap besar dan aku tetap gemuk. Benar-benar deh! :p

Lha trus apa sensasinya?!

Begini. Aku sering nggowes ke pasar itu pagi-pagi habis subuh, sebelum nindy bangun. Jadi pas nindy bangun aku sudah di rumah lagi. Namun kalo ternyata nindy bangun pas aku ngeluarin sepeda?! Ya harus diajak donk! FYI, aku tuh jenis ibu jadul yang lebih suka make gendongan jarik dan menganggap semua gendongan modern itu terlalu ribet. Macem beginilah aku nggendong nindy:

Gambar diambil dari sini.

Nah, bayangkan pemandangan berikut: di kota besar seperti Jakarta, pada pagi hari yang masih gelap, seorang ibu muda *halah nggowes ke pasar dengan sepeda keranjang, sambil menggendong anaknya di kain jarik. Awalnya aku ga berpikir bahwa itu sesuatu yang luar biasa walau aku memang sadar, setiap kali ketemu orang di jalan, semua orang langsung memandangiku. Barulah aku ngeh maksudnya ketika tadi pagi sepulang dari pasar, seorang bapak dengan motornya menyalipku dari belakang sambil bilang “hati-hati…”. Oalaaah, ternyata mereka semua mengkhawatirkanku. So sweeet dah! Memang langka bukan, orang-orang kaya kami di sini?! :mrgreen:

Mari Kita Sebut: Perayaan Anniversary yang (Hampir) Telat

Sebel deh sama kantor. Tiap aku lagi mau ngerayain sesuatu kok ya malah selalu ada rapat! :p

Masih inget banget ultah mz nug di bulan Mei lalu yang gagal kurayain gara-gara harus nge-handle rapat di hari H-nya. Eh, ternyata berulang lagi dengan peringatan hari pernikahan. Kali ini terganjal karena diundang rapat oleh unit seberang. Padahal keinginanku cuma sederhana: ngabur makan siang berdua sama mz nug. Tapi kok ya keinginan sesepele itu ternyata susaaah banget terpenuhi. Itulah sebabnya aku senewen dan ngotot bikin rainbow cake di hari itu. Basecake-nya kubikin subuh-subuh, creamnya kubikin sepulang kantor. Riweuh! Tapi gapapa deh, daripada ga ada “sesuatu” sama sekali. :p

Saking gemesnya aku pun berdoa, semoga ada satuuu aja kesempatan dimana aku bisa menikmati waktu berdua dengan mz nug, sebelum bulan November ini berakhir. Aku memang ga mau ngambil waktu weekend karena merasa bersalah kalo ngurangin jatah waktu buat nindy. Aku pernah melakukannya ketika ngabur ke closing ceremony Jak-Japan Festival di Monas. Ternyata aku ga enjoy. Jadi mending sedikit korupsi waktu kantor daripada korupsi waktu untuk rumah. (PNS-tidak-teladan)

Dan akhirnyaaa… doaku terkabul. Berawal dari tertahannya aku di kantor oleh kerjaan hingga terpaksa pulang sedikit lebih larut (setengah 6 kok udah bilang larut sih! malu sama yang pulangnya lebih malam!). Aku minta mz nug njemput ke kantor saja. Kami baru keluar kantor sekitar pukul 17.34. Baru masuk Rawamangun, hujan mulai turun. Aku usul ke mz nug, maghriban di jalan saja (aku sendiri ga sholat karena lagi dapet *curang). Rencananya mau sholat di masjid deket Tiptop saja yang bagus dan bersih. Namun karena baru nyampe depan UNJ hujannya tambah deras, akhirnya kami memutuskan sholat di masjid dalam gang di deket Nasi Uduk Kebon Kacang.

Kebetulan, sambil nunggu mz nug, aku jadi bisa mampir ke toko herbal favoritku di deket situ (btw, di sini obat-obatan herbal diskonnya luar biasa lho! *iklan) Begitu selesai, eh kok mz nug ngajakin sekalian mampir aja ke Nasi Uduk Kebon Kacang-nya. Wah, gayung bersambut. Udah kehujanan+kelaperan diajak makan ditraktir pula. Siapa yang ga mau?! 😀

Karena lantai bawah penuh, kami pun naik ke lantai atas. Ternyata di situ kami sendirian, jadi sempatlah berfoto sebentar. Maaf kalo fotonya ngaco, karena kami sebenarnya sama-sama pemalu *halah

Mz nug yang sok cool dan istrinya yang kulu-kulu. Maklum udah kehujanan, seharian ga ketemu air wudhu pula. Jadi maaf kalo foto sudah sedikit diedit demi kesehatan mata pembaca. 😆

Trus foto makanannya mana? Ampuun… orang lauk belum datang aja aku sudah habis nasi 1/4. Laper luar biasa! Kami pesan sayur asem (terfavorit nih! tapi kata mz nug enakan punya mas miskun yang kubawa kemaren *yang dapet konsumsi rapat malah ga makan), ayam goreng (keciil euy!), paru goreng (keciiil juga.. T-T), teh manis anget dan juz alpukat (standar). Ditambah nasi uduk dan ayam dibungkus buat mbak prih, total kerusakan sekitar 60 ribuan. Puas lah! Kan tujuannya emang pingin punya waktu buat berdua. Hehehe.

Nyampe rumah, ternyata si anak kecil udah nungguin. Maaf ya, nduk… :p

Postingan Singkat

Sekedar ngisi blog. Tertarik nulis gara-gara baca tulisan orang tentang suaminya 😆 #kompetitip

Tempat dan waktu:

Minggu, 18 November 2012. Rumah gang Kelinci. Sekitar pukul 11.30.

Latar belakang permasalahan:

Pembukaan Ramayana di dekat rumah. Nganterin mbak prih yang sudah ngebet banget pingin lihat diskonan. Mbak prih masuk duluan. Dompet kutitipkan ke mbak prih karena susah membawanya sembari menyepeda. Ternyata parkir ramayana penuh. Terpaksa parkir di pasar sebelah. Hujan mulai turun. Nyampe ramayana ngubungin hape mbak prih berkali-kali ga diangkat-angkat. Clingak-clinguk ga kelihatan. Panik. Padahal dompet di mbak prih. Ga ada uang sepeser pun. Ga berani pegang barang satu pun yang memungkinkan ngiler pingin beli padahal ga bawa uang. Mulai marah. Mana perut lapar. Akhirnya dengan sebal pulang nggenjot sepeda di tengah hujan. Nyampek rumah setengah basah.

Kejadian:

Nur: *$%$$&(*%&$%(. Gimana sih telpon bolak-balik ga diangkat-angkat! Kan jadinya #^*$&%)*!!!!  (ket: kata-kata penuh makian kemarahan)

Mz nug: *senyum-senyum kadal tanpa komentar

Nur:$#@#^#%#&%&(^%$&^(*#&*(&)(^*&%&!!!!

Mz nug: *masih senyum-senyum

Nur: (-___-)a *jadi ilang mood marah lihat yang dicurhatin cuma senyum doank

Cintaaaa… memang begitulah seharusnya dirimu ada… Terimakasih sudah melengkapiku :-*

Semua Tak Sama

Mungkin ini postingan tandingan (salahmu nen, nggawe blog kok ga iso di-komen :D) atau memang kesadaran yang mulai tumbuh dan sudah saatnya dituliskan.

Ah, memang saya super labil. >.<

Kadang saya sangat bersemangat, kadang tiba-tiba down dengan sangat. 😦

Beberapa waktu lalu saya membaca ini. Lalu ini. Dan neni menyinggungnya kembali di sini.

Tertohok? Nggak sih. Cuma ngakak. Karena aku pun sebenarnya juga begitu.

Hari Minggu kemarin aku sedang menyuapi nindy di gang depan rumah ketika aku melihat Mama Nanda keluar rumah. Iya, Mama Nanda yang super itu. Mama Nanda sedang menyuapi Irsyad (10bln), anaknya yang paling bungsu. Maka adegan pun berlanjut seperti umumnya percakapan ibu-ibu di gang sempit.

MN: Nindy sarapan apa?

NH: Ini nih, sayur asem… (melongok ke makanan Iryad) Bubur bikin sendiri?

MN: Iya… kalo sempet bikiin… kalo ga sempet beli. Hidup cuma sekali kok dibikin susah.

Ahay… bahkan Mama Nanda yang sekarang jadi kepala PAUD Wijayakusuma itu juga nyantai banget menjalani hidupnya. Ga ngoyo. (Duh padahal umminya nindy ini lagi semangat masak khusus buat nindy)

Membaca kembali semangatku di postingan yang di link sama neni, aku merasa amat sangat malu. Sejujurnya dari semua rencanaku itu, baru berkebunlah yang bisa kuteruskan. Itu pun karena dibantu musim penghujan jadi sebenarnya tidak banyak yang kulakukan. Bahkan kalo dipikir lagi, saat aku mulai cuek, tanaman-tanaman itu malah tumbuh dengan cepat. Mungkin mereka merasa terlepas dari beban berat memenuhi harapanku yang tinggi itu. Eh, mungkin ga sih tanaman bisa stres?! :p

Soal menjadi kreatif?! Ga jalan blas. Aku sadar bakat itu perlu. Aku juga sadar diri, sedikit saja aku memforsir diriku, badanku bakal drop dan jadinya malah jatuh sakit. Malah keluar uang banyak buat berobat dan semua jadi tambah berantakan. Jadi sekarang aku suka-suka aja. Sempet nyoba resep baru ya dikerjain, tapi kalo ga ada waktu atau lagi males ya sudah. Nindy kalo ga mau makan ya makan kue aja or beli makanan di luar. Suka suka lah kan masih ASI ini (kata mbak apoteker K24 deket rumah, kalo masih ASI ga perlu tambahan vitamin walau nindy agak susah makan)

Semakin mengenal internet, semakin sering ketemu figur manusia yang bikin iri. Kok bisa sih tetap bekerja, ART less, 2 anak, masak, nyuci, nyetrika, beres-beres rumah, dan tiap hari PP Serpong-Banteng sekeluarga. Analisa iri saya: stamina mbak-e luar biasa, mbak-e di unit yang jarang DL dan konser, suaminya sangat-sangat mendukung, tidak ada kemungkinan mutasi, dsb. Sudahlah. Mereka ya mereka. Kamu ya kamu. Dia hebat dan kamu biasa saja?! Masih banyak kok temennya. :p

ni nen

10:05 AM fairuz.darin: assalamu’alaykum
10:06 AM happy anniversary ya nur.. all the best f0r y0u and y0ur family.. 🙂
Hebat ya, ada teman yang inget tanggal akad nikahku. 121110. 😀
Alhamdulillah. Sudah 2 tahun. Ingiiin sekali menulis banyak hal, tapi apa daya kerjaan kantor sedang menggila. Tidak ada yang spesial untuk merayakan, hanya 1/2 resep rainbow cake yang kukira gagal pada awalnya namun ternyata enak sekali rasanya. Lain kali akan kutulis resepnya (kalo inget).

Maaf ya, yang difoto cuma sisanya 😀
Semoga keluarga kecil ini semakin bahagia. Semua anggotanya sehat jauh dari penyakit. Semoga makin kompak dan selalu akur. Dapat selalu menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warohmah di dunia dan akhirat. Amin…

Welcome November

Beberapa hari lalu ketika mbak prih membuka pintu pagi-pagi, ucapan pertamanya adalah, “Wah, kaya musim semi…”. Ini akibat melihat bunga melati di halaman sempit rumah kami mulai bermekaran. Pohon adenium pun mulai bermunculan kuncupnya. Sedangkan bunga bougenville dan bunga euphorbia yang sudah lebih dulu mekar, masih mempertahankan warna merah dan jingganya. Cantik! Bahkan tadi pagi aku baru menyadari bahwa bunga pukul empat yang tingginya masih sejengkal itu juga ga mau kalah menghadirkan kuncup. Subhanallah!

Selamat datang November adalah selamat datang pula bagi musim penghujan. Udara mulai sejuk, tidak sepanas bulan Agustus (walau aku dan nindy lahir di bulan Agustus, aku tetap tidak tahan dengan panasnya). Suasana pun mulai menyenangkan. Mbak Rima nun jauh di Pontianak sana malah sudah berkesempatan melihat pelangi. Mbak Heni yang sedang sibuk dengan persiapan melahirkan, tentu sedang mempersiapkan semuanya dengan gembira (OK, semoga semua perkiraan biaya melahirkan itu tidak mengurangi kadar kebahagiaan 😀) Reni sedang memulai hobi barunya menulis. Dan hey, Aski, walau ga jadi cuti, tapi Balita MIA kan tumbuh sehat. Itu sudah kebahagiaan terbesar bagi seorang ibu, bukan?! Semoga lulus diklat dengan nilai yang memuaskan ya… 🙂 Oiya, tak lupa aku ucapkan selamat kepada suami adik kosku Neni yang mana perjuangannya telah menghasilkan buah manis, kantornya berhasil meraih peringkat pertama KPKNL se Kementerian Keuangan. Jujur, membaca sendiri perjuangannya membuatku terharu sekali. Sebagai anggota panitia sudah tahu dari lama sih, cuma kan masih rahasia jadi baru bisa ngasih selamat setelah pengumuman pemenang. 😀

Kamu sendiri, nur?! Aku cukup bahagia mendengar nindy memanggilku “Miii… miii…”. Rasanya sungguh luar biasa. Juga terimakasih kepada mz nug yang sudah membelikan sepeda buat nindy, TV baru, tiket PP untuk mbak prih (oh, sangat menolong anggaran belanja bulan ini), dan juga sepeda keranjang buatku (kami beli bekas tapi masih bagus). Alhamdulillah, berkah SPN 2012. Hidup SPN! *eaaa…

Welcoming November, welcoming happiness.