Mari Kita Sebut: Perayaan Anniversary yang (Hampir) Telat

Sebel deh sama kantor. Tiap aku lagi mau ngerayain sesuatu kok ya malah selalu ada rapat! :p

Masih inget banget ultah mz nug di bulan Mei lalu yang gagal kurayain gara-gara harus nge-handle rapat di hari H-nya. Eh, ternyata berulang lagi dengan peringatan hari pernikahan. Kali ini terganjal karena diundang rapat oleh unit seberang. Padahal keinginanku cuma sederhana: ngabur makan siang berdua sama mz nug. Tapi kok ya keinginan sesepele itu ternyata susaaah banget terpenuhi. Itulah sebabnya aku senewen dan ngotot bikin rainbow cake di hari itu. Basecake-nya kubikin subuh-subuh, creamnya kubikin sepulang kantor. Riweuh! Tapi gapapa deh, daripada ga ada “sesuatu” sama sekali. :p

Saking gemesnya aku pun berdoa, semoga ada satuuu aja kesempatan dimana aku bisa menikmati waktu berdua dengan mz nug, sebelum bulan November ini berakhir. Aku memang ga mau ngambil waktu weekend karena merasa bersalah kalo ngurangin jatah waktu buat nindy. Aku pernah melakukannya ketika ngabur ke closing ceremony Jak-Japan Festival di Monas. Ternyata aku ga enjoy. Jadi mending sedikit korupsi waktu kantor daripada korupsi waktu untuk rumah. (PNS-tidak-teladan)

Dan akhirnyaaa… doaku terkabul. Berawal dari tertahannya aku di kantor oleh kerjaan hingga terpaksa pulang sedikit lebih larut (setengah 6 kok udah bilang larut sih! malu sama yang pulangnya lebih malam!). Aku minta mz nug njemput ke kantor saja. Kami baru keluar kantor sekitar pukul 17.34. Baru masuk Rawamangun, hujan mulai turun. Aku usul ke mz nug, maghriban di jalan saja (aku sendiri ga sholat karena lagi dapet *curang). Rencananya mau sholat di masjid deket Tiptop saja yang bagus dan bersih. Namun karena baru nyampe depan UNJ hujannya tambah deras, akhirnya kami memutuskan sholat di masjid dalam gang di deket Nasi Uduk Kebon Kacang.

Kebetulan, sambil nunggu mz nug, aku jadi bisa mampir ke toko herbal favoritku di deket situ (btw, di sini obat-obatan herbal diskonnya luar biasa lho! *iklan) Begitu selesai, eh kok mz nug ngajakin sekalian mampir aja ke Nasi Uduk Kebon Kacang-nya. Wah, gayung bersambut. Udah kehujanan+kelaperan diajak makan ditraktir pula. Siapa yang ga mau?! šŸ˜€

Karena lantai bawah penuh, kami pun naik ke lantai atas. Ternyata di situ kami sendirian, jadi sempatlah berfoto sebentar. Maaf kalo fotonya ngaco, karena kami sebenarnya sama-sama pemalu *halah

Mz nug yang sok cool dan istrinya yang kulu-kulu. Maklum udah kehujanan, seharian ga ketemu air wudhu pula. Jadi maaf kalo foto sudah sedikit diedit demi kesehatan mata pembaca. šŸ˜†

Trus foto makanannya mana? Ampuun… orang lauk belum datang aja aku sudah habis nasi 1/4. Laper luar biasa! Kami pesan sayur asem (terfavorit nih! tapi kata mz nug enakan punya mas miskun yang kubawa kemaren *yang dapet konsumsi rapat malah ga makan), ayam goreng (keciil euy!), paru goreng (keciiil juga.. T-T), teh manis anget dan juz alpukat (standar). Ditambah nasi uduk dan ayam dibungkus buat mbak prih, total kerusakan sekitar 60 ribuan. Puas lah! Kan tujuannya emang pingin punya waktu buat berdua. Hehehe.

Nyampe rumah, ternyata si anak kecil udah nungguin. Maaf ya, nduk… :p

Iklan

3 thoughts on “Mari Kita Sebut: Perayaan Anniversary yang (Hampir) Telat

  1. Ping-balik: Jak-Japan Festival dan Me Time Yang Gagal | Hujan Cahaya Bulan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s