Random Review

Ini kenapa ya, kalo lagi stres kerjaan kecenderunganku malah nyampah dimari?! *tengak-tengok-takut-kabag-lewat

Aku tuh orangnya suka kemaruk. Kalo nemu sesuatu yang baru yang menyenangkan, pasti memuji-muji setinggi langit. Ketawa-ketawa sendiri, pokoknya seneng banget. Berikut adalah beberapa produk yang cukup “menyenangkan hatiku”. Random banget, dari kosmetik sampe daster :lol Yah, namapun bukan beauty blogger ye…

1. Luminous Two Way Cake Wardah

Aku sudah kenyang dengan pertanyaan, “emang nur pake bedak?”. Karena males pake bedak tebal-tebal dan yang kupake dulu bedak tabur pula, walhasil kulit gelapku ini tetap kelihatan kucel walaupun sudah pake bedak. Kemudian karena iseng, dulu pas mau nikah aku minta ke mz nug seserahan salah satunya berupa two-way-cake-nya la tulipe. Ceritanya karena sudah tahu (baru tahu dink, payah bener emang) kalo TWC itu sudah mengandung foundation, jadi aku berharap kalo udah ada foundation-nya semoga lebih awet nempelnya ga kaya bedak tabur yang gampang hilang tersapu keringat.

Tapi sayang, ternyata TWC la tulipe tidak seperti yang kuinginkan. Waktu itu aku ambil warna beige. Kayanya terlalu gelap ke mukaku. Alih-alih lebih kelihatan segar, mukaku malah kelihatan merah-hitam kaya habis berjemur. Setelah hampir 2,5 tahun menikah, akhirnya TWC itu habis masa pakainya karena pecah saat dipake main nindy. Bersyukur dalam hati sih, soalnya jadi bisa nyobain yang lain. *emak-pelit ūüėÄ

Aku memang sedang berada dalam masa peralihan mengganti kosmetikku dari la tulipe ke wardah. Bukan karena halal-haram sih, karena la tulipe juga halal kok! Ini lebih karena sejak hamil dan menyusui, aku mulai menghindari kosmetik yang kandungannya berat. Nah, la tulipe buatku termasuk yang “berat”. Lagipula, ibu hamil dan menyusui ga boleh juga pake rangkaian produk anti acne atau whitening (aku dulu pake anti acne la tulipe). Maka semakin mantaplah aku untuk memakai rangkaian produk wardah yang basic series: ringan, ga ada apa-apanya. Karena itu aku akhirnya membeli Luminous TWC wardah untuk menggantikan TWC la tulipe. Harga belinya 35rb di Pasar Baru.

luminous-two-way-cake

Gambar dari sini

Aku pake yang nomor 4: light ivory. Daaann… puas banget dengan hasilnya! Kandungan utama dari TWC ini adalah talc, jadi berasa pake bedak bayi. Teksturnya sangat lembut dan menutup pori dengan sempurna. Aku suka banget elus-elus pipiku setelah make. Terasa halus! Baru kali ini beneran berasa pake bedak! *ndeso Warnanya juga cocok untuk kulitku yang gelap, ga menor tapi bikin wajah kelihatan segar. Ah, pokoknya puas banget dengan bedak yang satu ini.

2. Olive Oil Mustika Ratu dan Kana

Jaman di Malang dulu, kulitku seriiing banget mbesisik (eh, opo bahasa Indonesiane?!) kaya kulit naga. Ini karena Malang di musim kemarau tuh suhunya aneh. Di luar panas luar biasa, di dalam rumah uadem puol. Bahkan tidur siang aja aku pake selimut tebal. Mbesisik itu kulitnya kering kalo digores membekas garis putih karena lapisan epitel kulit terkelupas sehingga terlihat mengerikan. Apalagi memang dasarnya kulitku termasuk kulit kering. Sedangkan semakin ke sini semakin aku malas pake body lotion karena merasa terlalu menutup kulit. Apa ya?! Terasa banget bahan kimia ditempelkan plek-plek ke kulit. Berasa pori-pori ga bisa nafas.

Adalah adikku (ya, adikku yang cowok ituh!) yang punya ide untuk memakai minyak zaitun mustika ratu sebagai body lotion. Aneh sih, dan agak deg-degan wong baca kegunaannya itu untuk massage, ini kok malah dipake harian. Etapi ternyata bermanfaat bener lho! Sekarang kulit nagaku itu sudah hilang. Apalagi sejak pake jilbab yang mana mengharuskan untuk selalu memakai baju berlengan panjang. Sekarang sisa-sisa petak sisik naga itu masih sedikit membayang di bagian tangan yang terbuka, tapi keadaannya ga separah dulu.

Minyak-ZaitunGambar dari sini. Si mbaknya malah make buat rambut! Wew!

Oiya, bagi para pemilik kulit super kering seperti diriku, pernah ngalamin tumit kaki pecah-pecah sampai berdarah?! Saat ini andalanku masih tetap kana, ‘krim lembut untuk kulit kering dan pecah-pecah’. Obat ini masih lebih nampol daripada minyak zaitun saja. Asal telaten mbersihin tumit trus ngolesin kana tiap habis mandi ma mau tidur, insyaallah cepat sembuh.

3. Penerbit Bhuana Ilmu Populer

Untuk urusan buku anak, aku cintaaaa penerbit BIP. Cerita-ceritanya sederhana dan cocok untuk batita. Dan entah bagaimana caranya buku-buku BIP itu bisa dicetak dengan gambar bagus, di atas kertas tebal, kadang ber-hard cover, tapi tetap dijual dengan harga murah! Kemarin pas ke Gramedia Pasar Baru, aku dapet buku-buku BIP seharga 5 ribuan dengan kualitas seperti buku berharga 20 ribu. Kok ga rugi yak?! Oiya, penerbit BIP juga sering menerjemahkan buku-buku terbitan luar negeri. Jadi kita bisa dapet buku dengan kualitas bagus tanpa harus membayar harga impor! Salah satu bukunya yang paling kusuka adalah seri bed time stories. Lain kali akan kubahas khusus di review buku anak (kalo jadi ngereview)

rumah baru si zebra

Salah satu buku yang kubeli kemarin. Yang ini hard cover, jadi bukan 5 ribuan, tapi lumayan sih dapet diskon juga. Nindy sudah punya jadi memang sengaja beli buat kado (minder aku mb hen, bukune mas jibran ternyata mahal-mahal je :D). Gambar diambil dari sini.

4. Daster Batik Kencana Ungu

Bagiku belum ada yang bisa menggeser kedudukan Kencana Ungu untuk urusan daster batik. Ini ketularan ibuk sih, yang sudah duluan ngefans daster-daster Kencana Ungu. Aku punya daster batik yang dibelikan ibuk waktu SMP dan sampe sekarang warnanya masih kinclong. Ya mungkin untuk jahitan sudah ada kancing yang lepas atau keliman yang rusak, tapi ini batik lho! Bahan yang adem tapi biasanya karena tipis jadi agak mudah rusak.

ds-simanis-batokFavoritku yang model ini. Ga kepanjangan. Bahannya bagus, kuat, dan adem. Harganya sesuai dengan web asli gambar ini.

5. Virgin Coconut Oil

Merk-nya terserah. Dulu pas hamil nindy, aku memakai minyak zaitun untuk mencegah strechmark. Dan ternyata gagal. Buhuhu… numpuk-numpuk deh garis-garis itu (sudahlah, suami ga protes ini). Sekarang karena insyaallah isinya 2, perutku jauh lebih melar lagi. Hamil 4 bulan aja sudah kaya hamil nindy 7 bulan. Makanya aku mencoba melirik alternatif lain selain minyak zaitun. Pilihanku lalu jatuh pada VCO. Sejauh ini aku merasa VCO ini enak banget. Aku jarang ngalamin gatel-gatel kaya pas hamil pertam dulu. Ga tau sih apakah memang masih ngabisin hasil pemelaran kulit jaman hamil pertama. Kita lihat nanti setelah 7 bulan. :mrgreen:

Udah ah, ni postingan kok ya random banget. Semoga berguna saja lah. Ga ada niat pamer, wong yang di review di sini barang murah-murah semua kok. ūüėÄ

Dibalik Angka Tiga

Hah?! Nur hamil lagi?! Hamil yang kelima ya?! *plak (tampar Uda)

Eh, denger-denger anaknya nur kembar ya?! Wah, sebentar lagi saingan ma saya donk… *bruk (timpuk mas Eka) -lagian sapa juga yang mau saingan jumlah anak :p –

Emang nargetin 3 ya?! Iya, emang kenapa?! Jarang-jarang gitu ada orang nargetin tiga… ūüôĄ -trus masalah gitu, Kang?!-

Heran deh, ni yang nyerewetin aku kok malah para bapak-bapak muda sih?! *lempar-bom-satu-satu

Memang sih, sejak menikah, aku kok kayane hamil tiap tahun. Hahaha. *ketawa-miris *sungkem-sama-penyusun-jadwal-DL Menikah di akhir tahun 2010, tahun 2011 nindy lahir, tahun 2012 aku KET, tahun 2013 aku hamil lagi. Agak ga enak sama orang kantor karena aku jadinya menolak DL ke luar Jawa (eh, menolak DL yang harus pake pesawat sih) dan menghilang dari kantor selama 2 minggu (pas KET) atau 3 bulan (pas lahiran). Beban kerjaku jadi terpaksa ditanggung teman-teman yang masih single. Maaf ya man-teman…

Sebenarnya, dalam hati aku ingin ideal seperti kisah ibuk. Ibuk menikah umur 23, umur 24 melahirkan aku, umur 28 melahirkan adikku. Anak cukup 2 dengan selisih usia 5 tahun sesuai ketentuan KB :p Tapi kenyataannya, aku menikah umur 25, meleset 1 tahun dari targetku umur 24. Jadi ga bisa mewujudkan keinginan hamil di usia 25, 27, dan 29. Aku sendiri memang ingin punya 3 orang anak sebelum berumur 30 tahun. Alasannya banyak:

  1. Di atas umur 30 tahun, stamina seorang perempuan sudah beda. Yah, kalo ga salah sih batas idealnya bisa sampe umur 35, tapi aku kan males ambil resiko. Lagipula kalo tutup pabrik (bukan tubektomi lho ya) di usia 30-an kaya ibuk, jadi enak seterusnya tinggal fokus nggedein anak. Di bawah umur 30 tahun juga wanita masih punya sifat kekanakan, jadi pas lah kalo mau main seru-seruan ma anak. Eh tapi kalo melihat watakku agak ragu juga sih setelah umur 30 apakah aku sudah bisa bersikap dewasa. Wkwkwkw…
  2. Aku melihat selisih umur aku dan adekku terlalu jauh. Umumnya dalam jarak 4-5 tahun itu kurikulum sekolah sudah jauh berubah. Sayang banget kan beli buku mahal-mahal tapi ga bisa dipake oleh adiknya *emak-pelit Sedang kalo selisih 3 tahun, ga kuat bayar sekolahnya euy… Jadi idealnya ya selisih 2 tahun lah…
  3. Aku melihat kalo cuma 2 bersaudara kaya aku ma adikku, jatuhnya jadi posesif… Sedang kalo kebanyakan kaya keluarga mz nug, jatuhnya jadi agak kurang memperhatikan karena yang harus diperhatikan banyak. Jadi menurutku 3 adalah jumlah yang ideal.
  4. Asline mz nug pingin 4, tapi kan anak ke 4 tidak ditanggung negara. Ga dapet ASKES, ga masuk hitungan PTKP. Makanya ambil jumlah maksimal aja lah biar enak. *nyari-praktis ūüėÄ

Yah, begitulah kenapa aku pingin punya 3 anak. Semoga si kembar ini sehat seterusnya… Jadi udah ga perlu hamil lagi. Amin… :mrgreen:

Btw, walau ga nyambung, aku juga paling suka Ultraman Tiga. Kisah cinta Daigo-Rena yang menghasilkan anak bernama Hikari (eh, aku donk, hikari, hehehe) itu belum pernah kutemui di seri ultraman yang lain. Ultraman yang paling drama banget, dengan ending cerita yang juga menarik. Apalagi pemeran Daigo ini adalah Hiroshi Nagano, anggota V6, boy band Jepang yang menghasilkan lagu-lagu bagus semacam ‘Change The World’ yang menjadi soundtrack anime Inu Yasha. Trus kata “tiga” yang maksudnya adalah tiga bentuk perubahan Ultraman Tiga, benar-benar diambil dari bahasa Indonesia “tiga” lho! Makanya banggalah berbahasa Indonesia! ūüėÄ

Daigo_Rena_PhotoUltraman yang pacaran dan akhirnya menikah dengan rekan sekerjanya ūüôā

School Rumble

Kqkqkq…

Tidak ada kata selain ngikik. Aku kenal manga ini waktu kerja di Paperbook. Dia diterbitkan berseri dalam majalah komik cowok “shonen magz” (kalo ga salah inget). Banyak yang ga ngerti dengan manga ini, menganggapnya aneh, ga menarik, dan sederet penilaian negatif lain. Tapi buatku, School Rumble adalah salah satu manga terlucu yang pernah aku baca. Walau memang untuk mengerti kelucuannya harus capek-capek dan susah payah jungkir balik membaca semua catatan samping (yah, catatan ini ditulis di luar border pinggir) yang ditulis dengan font kuecil-kuecil itu. Eh, plus menerima dengan lapang dada semua keanehan ga masuk akal yang terjadi di manga ini. Huehehehe….

Setelah bekerja, tak kusangka temanku punya DVD animenya. Aku pun meminjam untuk menontonnya di laptop dan mulailah aku ngikik tiada henti selama seminggu. Kalo ga salah, DVD itu memuat season 1 dan 2. Sayang, waktu itu aku ga ngesave karena kupikir puluhan episode itu hanya akan menuh-menuhin memori lappie. Lagipula nanggung karena cerita anime-nya berakhir menggantung. Sedang sekarang aku sudah males nyari DVD atau donlodan lagi.

School Rumble sendiri mengisahkan tentang cewek, imut, kekanakan, polos, lemot, dan agak-agak bodoh bernama Tsukamoto Tenma yang naksir habis dengan cowok aneh bin ajaib namun super multi talented dan ternyata merupakan seorang mangaka terkenal bernama Karasuma Ouji. Sebenarnya, ada laki-laki yang naksir mati-matian dengannya, yaitu cowok berwajah sangar, berkelakuan kasar, bodoh, suka berkelahi, namun aslinya berhati lembut bernama Harima Kenji. Tenma punya adik perempuan bernama Tsukamoto Yakumo yang berbeda jauh dengan kakaknya, merupakan gadis yang dewasa, pintar, kalem, lemah lembut, dan diam-diam sebenarnya bisa berbicara dengan hewan (eh?). Karena suatu kejadian maka si Yakumo ini malah naksir Harima, kalo ga salah karena belum tahu aja Harima itu aslinya kaya apa. Selain cinta segitiga ini (yang sungguh, asline ga fokus ke cinta segitiga kok) School Rumble juga diramaikan oleh teman-teman sekelas Tenma yang menyuguhkan jalinan cerita ruwet akibat kesalah pahaman tiada henti. Sebagai gambaran, hubungan mereka dapat dilihat dalam chart berikut:

school rumble chartLihat kan?! Yang dicintai Karasuma itu nasi kare?! Huahahaha….

Satu yang cukup menyentuh hatiku adalah kisah cinta Sawachika Eri, gadis blasteran Amerika-Jepang yang cantik dan diidolakan banyak cowok. Dia merasa kesepian karena selalu merasa cowok-cowok itu hanya menyukai wajah cantiknya dan tidak akan bisa mencintai dirinya secara tulus. Pokoknya serba ribet. Suara hati Eri ini dituangkan dalam salah satu ending song anime, yang dinyanyikan sendiri oleh pengisi suara Eri. Lagunya melow dan lumayan bagus sampai pernah kujadiin ring tone hapeku. Judulnya “Feel My Feeling”. Beginilah translate-nya berdasarkan situs animelyrics.com:

A¬†boy’s¬†heartfelt¬†confession
It’s¬†not¬†that¬†I¬†hate¬†that¬†sort¬†of¬†thing,¬†but¬†then,¬†you¬†know…
Before¬†I¬†know¬†it¬†there’s¬†a¬†huge¬†crowd¬†staring¬†at¬†me
There’s¬†no¬†hard¬†feelings,¬†but,¬†you¬†know…

No¬†matter¬†how¬†many¬†people¬†like¬†me,¬†I¬†can’t¬†decide
I have no idea what I should do
But,¬†it’s¬†fine,¬†Isn’t¬†it¬†better¬†that¬†way
Until I find my true love?

Feel my feeling, the only one like it in the world
Be my being, with my very own color
I’ll¬†paint¬†an¬†extraordinarily¬†gorgeous¬†sky

A¬†girl’s¬†jealousy¬†of¬†me
It’s¬†not¬†that¬†I¬†hate¬†that¬†sort¬†of¬†thing,¬†but,¬†the¬†truth¬†is
When I get such a refined love letter
It’s,¬†“Thanks…¬†but,¬†uh,¬†sorry.”

It’s¬†not¬†because¬†the¬†passion¬†is¬†cooling¬†any
And¬†it’s¬†not¬†because¬†I’m¬†running¬†away¬†in¬†shyness,¬†either
Something like true love is absolutely
More complicated than that, right?

Feel¬†my¬†feeling,¬†Something¬†like¬†“I¬†love¬†you”
Be my being, Someday even I
Will sing an extraordinarily beautiful love song

Maybe deep down in my heart
I’m¬†a¬†bit¬†lonely
I’m¬†calling¬†somebody
Maybe…¬†perhaps¬†it¬†might¬†be¬†him

Feel my feeling, the one so precious to me
Be my being, with my very own color
I will sing an extraordinarily beautiful love song

Yah, ternyata walau berwajah cantik belum tentu bahagia ya. Oiya, Eri ini akhirnya berkisah dengan Harima. Tentu saja kisahnya penuh dengan pertengkaran tapi manis aja gitu lihat mereka bertengkar. Hehehe. Gimana ga manis wong walau musuhan kaya anjing sama kucing, mereka punya panggilan khusus untuk masing-masing. Harima manggil Eri dengan sebutan “Ojou” (tuan putri-istilah dalam geng Yakuza) sedang Eri memanggil Harima dengan sebutan “Hige” (aku lupa apa artinya). So sweet banget kan?!

Btw, selain “feel my feeling”, soundtrack animenya memang unik-unik karena bercerita tentang masing-masing karakter dan dinyanyikan oleh para pengisi suara anime. Silakan dicari kalau berminat.

Saat ini aku lagi mencoba menamatkan chapter 22, chapter terakhir dari kisah School Rumble. Aku baca di manga reader jadi belum tahu akhirnya. Semoga happy ending.

Oiya, aku ngefans Harima. ūüėÜ

(inti seluruh postingan ini adalah kalimat terakhir :D)

Paperbook In Memory

Di sela-sela kesetresan marilah kita membuat postingan ngelantur.

Sepanjang kuliah di STAN dulu, selain dipanggil dengan nama “Sonora”, mbak-mbak kosku juga kadang memanggilku dengan nama “Sunako”. Sunako Nakahara sejatinya merupakan tokoh utama dalam manga Perfect Girl Evolution. Karakternya ANEH (pake kapital), suka menyendiri, sadis, freak, wajahnya jelek, penampilannya berantakan, dan sederet kejelekan lain. Tapi, di balik ketidakberuntungannya itu, terselip satu keberuntungan padanya; yaitu si Sunako ini selalu dikelilingi oleh 4 pemuda tampan. Namun berhubung karakternya yang kaya tadi, tentu saja para pemuda tampan ini mengelilingi Sunako bukan dalam rangka naksir. Hahaha *miris¬† Selengkapnya cari sendiri deh ceritanya.

Aku memang setuju akan penilaian mbak kosku akan karakterku yang lumayan mirip Sunako itu. Tapi diam-diam dalam hati aku juga menyetujui bahwa aku mewarisi pula sisi lain Sunako. Yaitu keberuntungannya dikelilingi cowok-cowok cakep. Eh, serius?! Iyaaa… serius! Sejujurnya selama hampir setahun aku ber-arubaito alias bekerja paruh waktu sebagai penjaga persewaan komik bernama Paperbook, aku lumayan dimanjakan dengan pemandangan cowok-cowok cakep baik personil Paperbook maupun para penghuni Saung Bandung, kosan cowok tempat Paperbook bernaung. Dan beginilah ceritanya:

1. Kisah Tono, Toni, dan Tino

Tiga serangkai Tono, Tino, dan Toni adalah cowok-cowok lulusan Aktuaria yang sama-sama pinter, cakep, putih, tinggi, dan berbadan bagus ala pemain basket. Tono adalah direktur Paperbook, atau dengan kata lain he was my boss. Beberapa pelanggan Paperbook yang perempuan mengaku tertarik pada mas Tono. Syukurlah, aku tidak sampai jatuh hati karena sudah sifatku dari dulu untuk tidak bisa naksir ke laki-laki yang terlalu ganteng *opo-sih Mas Tono di otakku selain identik dengan “tajir” *eaaaa ūüėÄ juga identik dengan wangi. Iya, wangi! Even habis pulang kerja pun (yang mana tampilan awut-awutannya tetap menggoda) wangi parfumnya masih bisa tercium olehku dari jarak 2 meter *lebay

Yang kedua adalah Toni, penghuni Saung Bandung. Mas Toni ini cowok Lampung, jadi wajar lah ya kalo putih. Sempet punya kisah (to the point aja: naksir) ke mbak kosku yang menjadi manajer Paperbook. Masih teringat di otakku bagaimana mbak kosku ini di hari ultahnya sampe banjir buket bunga. Huaaa… ngiri! Satu buket dari pacar resminya, dan buket lain dari penggemarnya. Ah, itulah keberuntungan wanita cantik. Hehehe. Aku masih ingat bunga-bunga putih itu memenuhi kamar. Keren banget! Juga masih ingat bagaimana mbak kosku ini diajak kondangan ke kawinan saudara mas Toni, yang mengakibatkan mbak kosku yang lain ikutan heboh mendandani mbak kosku ini. Ah, masa lalu ūüėÄ Oiya, yang identik dari mas Toni adalah penampilannya yang selalu rapi.

Yang terakhir adalah mas Tino. Dibandingkan dengan kedua temennya, mas Tino ini adalah yang paling sederhana. Makanya aku sebenarnya tertarik tapi ga berani ngaku karena salah satu mbak kosku ternyata juga naksir dia. Hihihi. Kadang kalo lagi ngomongin mas Tino, kami berandai-andai (eh, apa aku aja ya?!) andai mas Tino dipakein bajunya mas Toni dan dikasih parfumnya mas Tono. Hemm, pasti jadinya perfect. Wkwkwkw…

Pernah ada satu kejadian lucu. Waktu itu aku lagi sendirian menjaga Paperbook yang lagi sepi. Aku duduk di lantai menghadap ke pintu terbuka yang menghubungkan Paperbook dengan Saung Bandung. Rupanya waktu itu mas Tino lagi mandi dan ada anak kosan yang menyalakan alat elektronik entah apa yang intinya menyebabkan listrik di kosan njeglek (Halah, bahasane. Apa sih?! Maksudnya meterannya turun). Aku mendengar mas Tino mengomel jadi aku mendongak dan paaass: melihat mas Tino melintas di depan pintu dengan hanya memakai celana boxer (panjang selutut woy! jangan ngeres dulu). Yang lucu adalah reaksi mas Tino yang tampak kaget sekali begitu melihatku dan langsung balik lagi ke belakang. Selanjutnya dia kembali melintas dengan kaos di badan menuju ke meteran listrik di depan dan menaikkan saklar. Aku tentu saja waktu kejadian tadi juga malu banget dan langsung nunduk (sumpaaahh, ga sengaja mas!) tapi gimana ya…. disuguhi pemandangan indah cowok t*pless dengan rambut basah… *kemudian-mimisan

2. Mas Eko dan Mas Eka

Udah ah, seriusan! Ga boleh cerita jorok lagi!

Mas Eko dan mas Eka adalah salah satu penyumbang buku-buku di Paperbook. Mereka jauh-jauh lebih senior di atasku. Kebanyakan buku yang disumbang mas Eko adalah buku-buku serius. Pintu kamar mas Eko berhadapan dengan pintu penghubung Paperbook ke Saung Bandung, jadi kalo kedua pintu itu sedang terbuka, aku bisa melihat sebagian isi kamar mas Eko yang menurutku cukup rapi untuk ukuran cowok. Aku ga pernah ngobrol dengan mas Eko karena orangnya serius dan pendiam, yang selalu membuatku sungkan kalo ketemu. Setelah bekerja, aku bertemu mas Eko ketika sedang monev ke kantor sebelah. Tak kusangka, beliau sudah menjadi Eselon IV di kantornya. Wew! Emang orangnya pintar sih… Yang jelas agaknya beliau sudah ga ingat dengan wajahku.

Sedang mas Eka hanya pernah kubaca namanya di buku-buku keagamaan yang ada di Paperbook, tanpa sekali pun pernah bertemu. Dan kemudian siapa sangka, takdir mempertemukan dan menyatukan kami. Ya, disinilah kami berada. Di unit Eselon II yang sama. Benar-benar ya, dunia hanya selebar daun kelor. Saat ini beliau sudah memiliki 5 orang anak :p

3. Para yunior: Soni, Sunu, Sani

Soni adalah yunior yang paling menyenangkan. Dia benar-benar serupa adik bagiku. Tingkahnya yang slengekan semakin membuatku gemas-gemas sebal. Di antara semua kamar di Saung Bandung, hanya ke kamar Soni lah aku pernah masuk sendirian, tentu saja pas lagi ga ada orang, semata-mata untuk mengambil buku-buku Paperbook yang selalu saja lupa dia kembalikan ke raknya. Benar-benar penjaga paling ceroboh! Tapi paling aku sayang. Hehehe. (note: sayang sebagai adik lho ya!)

Sunu berasal dari Bali. Para penghuni kosan cewek di depan Paperbook (kalo ga salah) banyak yang meleleh oleh ketampanan wajahnya, sehingga aku kebagian tugas menyampaikan salam-salam itu. Si Sunu ini (mungkin karena beda budaya) suka membuatku jengah dan malu kalo dia ke Paperbook dengan hanya bercelana pendek sehingga ketika dia duduk celana itu akan naik ke atas dan menampakkan sebagian pahanya. Aurat ihhh… Sunu adalah tamu pria pertama dalam hidupku (aku saat itu belum pernah berbincang berdua saja dengan laki-laki) saat dia ke kosanku untuk mengambil sesuatu dan akhirnya ga bisa pulang karena terjebak hujan. Eh, aku udah nawarin untuk minjemin payung lho! Tapi mungkin dia lagi butuh teman ngobrol saja. Dialah yang mengajariku cara menikmati hujan berpetir. Satu-satunya memori paling menyenangkan darinya.

Sani adalah penjaga Paperbook yang kariernya paling singkat. Orangnya hitam manis dengan perwakan tinggi besar. Keberadaan Sani semakin menegaskan betapa di Paperbook aku dikelilingi banyak laki-laki tampan dan wanita cantik sedang aku menjadi satu-satunya itik buruk rupa. Tak perlulah dijelaskan lagi soal banyaknya cewek yang naksir dia, tapi yang jelas kisahnya berakhir manis karena sekarang dia menikah dengan temanku dan kini mereka sedang menanti kelahiran anak kedua. ūüôā

4. Para ikhwan: Hasan, Husein, Akhmad

Hasan adalah salah satu ikhwan di Saung Bandung. Sebagai ikhwan, tentu saja aku ga banyak cakap dengannya. Memori pertamaku adalah saat aku terjebak oleh hujan dan ga bisa pulang, Hasan dan Mas Tino sama-sama menyodoriku payung. Tentu saja aku lebih memilih meminjam payung Hasan ketimbang menerima tawaran dari mas Tino. Lebih karena sama Hasan aku pasti ga ada apa-apa sih. Kalo minjem punya mas Tino kan nanti bisa-bisa kebawa mimpi. Hihihi. Memori keduaku adalah saat kami sama-sama mengikuti tes D4. Cuma pandang-pandangan dari jauh, sambil bilang dalam hati, “oh, dia ikutan juga to?!” Hasil akhirnya kami sama-sama keterima D4. Bedanya dia langsung masuk sedang aku setelah perjalanan panjang akhirnya ga jadi masuk D4. :p Memori terakhirku dengannya adalah saat psikotes untuk para pelaksana. Aku saat itu termasuk gelombang dua. Jadwal tes siang. Aku sampai di tempat tes dengan dianter mz nug. Saat itu aku sedang menyusui nindy, jadi bawaannya laper mulu. Karena kelaparan, aku pergi duluan meninggalkan mz nug yang sedang memarkir motor. Aku cuek makan bekal di pos satpam (kebetulan saat itu kosong) ketika rombongan gelombang pertama berhamburan keluar dari gedung tanda tes sudah selesai. Aku melihat dengan sudut mata segerombolan laki-laki berjalan ke arahku sambil membawa nasi kotakan hasil pembagian dari panitia. Seperti biasa, aku ga memandang wajah-wajah mereka. Begitu dekat, salah satunya berkata padaku, “Boleh duduk di sini, mbak?!” Aku bilang silakan tanpa memandang wajah si pembicara. Orang yang berbicara tadi akhirnya duduk paling dekat denganku, sementara teman-temannya duduk di sekeliling kami. Aku sebenarnya ga enak berada di tengah pria kaya gitu, apalagi dari perawakannya pastilah mereka dari salah satu unit di instansiku yang isinya cowok semua. Tapi mau pindah kok males. Kan aku yang duluan duduk. Lalu datanglah mz nug, yang spontan berseru menyapa laki-laki di sebelahku. Aku akhirnya mendongak memandang wajahnya. Ternyata Hasan! Dia juga kaget melihatku. Dia pun menyimpulkan dari keberadaan aku dan mz nug kalo kami sudah menikah. Dia bertanya untuk memastikan dan kami jawab iya. Kemudian dia langsung menggoda mz nug dengan mengatakan bahwa berarti sejak Paperbook dulu kami sudah saling naksir. Kami serentak menjawab enggak seperti itu ceritanya.

Husein adalah yunior. Beda dengan Hasan yang pendiam, Husein ini cerewet banget. Berhubung sudah sejak dulu aku males dengan cowok yang terlalu cerewet (kecuali adikku Aziz :D) maka aku pun paling males nanggepin adik yang satu ini. :p

Akhmad adalah ikhwan yang paling misterius. Sejujurnya, sepanjang berada di Paperbook, aku sama sekali tidak tahu nama ikhwan ini. Bahkan ga tau letak kamarnya yang mana. Dia sangat sangat super duper pendiam. Saat Saung Bandung rame di malam minggu pun karena semua anak kos yang ga ngapel pada nonton Liga Inggris, aku jarang banget melihat penampakan batang hidungnya. Kesempatan melihat dia nongol hanya saat adzan berkumandang, karena dia akan segera berangkat ke masjid terdekat. Satu-satunya informasi yang terekam di otakku adalah bahwa mas Akhmad ini seangkatan dengan mbak kosku, artinya hanya setingkat di atasku, berdasarkan kaos Dinamika yang dia kenakan. Selebihnya, aku ga tau apa-apa. Cuma memang, setiap kali melihat dia berkelebat, aku merasakan perasaan aneh. Jelas bukan perasaan naksir. Di kemudian hari, barulah aku mengerti perasaan itu. Ialah firasat akan takdir kami di masa depan. Karena ya, dengan akhmad inilah aku sekarang menikah. ūüôā

So Hasan, begitulah aku dan mz nug menikah. Tidak, tidak ada naksir-naksiran sepanjang masa Paperbook itu. Kenal nama aja tidak. Tapi memang begitulah Tuhan bermain-main dengan takdir. Kalo ga gini kan ceritanya ga bakalan menarik. ūüôā

Tautan

Ada pada beberapa orang, ketika pertama bertemu, hati ini seketika bertaut, entah oleh rasa apa.

Juga ada pada beberapa, seiring dengan berjalannya masa, membangun tautan dari yang tak kasat mata hingga menjulang mengangkasa.

Namun sayang ada pada beberapa pula, sejak pertama jumpa, bahkan telah melewati berpuluh waktu, tak kunjung dapat menemu titik temu.

Maka untuk yang terakhir, tak perlulah memaksakan diri. Tautan yang dipaksa hanya akan menyakiti.  Tak perlulah bermain hati. Dia akan tahu kemana seharusnya dia berlabuh.

 

 

(lama ga bikin tulisan kaya gini, jadi kaku banget… ah, saya sudah menjadi terlalu teknis)

 

WIP

Baru tahu istilah WIP: Work In Process

WIP: belajar sabar, menyadari bahwa hormon ini bikin darah cepet naik ke ubun-ubun, kalo stres ngefek ke dedek, ga malu dilihatin satpam karena dipikir ada ibu hamil mau pingsan?!

WIP: belajar rileks, walau kerjaan lagi kaya air bah, kalo kecapekan mimisan terus mau nur?!

WIP: belajar menahan diri, walau sangat menyebalkannya seseorang dan betapa public enemy-nya beliau, berusaha untuk tidak ikut-ikutan hossip, naudzubillah kamu kan lagi hamil

WIP: belajar … (yang ini rahasia), harus ngasih contoh yang baik ke dedek, jangan sampe niru kelakuan burukmu!

Gambarimasu!!

Pasar Gambir

Pasar Gambir, Kota Betawi

Ai Kota Betawi

Ai indung disayang

Sampai di Gambir, Nona

Sampai di Gambir, Nona… membeli pala

Buah pala di pinggir kali

Yang baju merah, Nona… manis sekali

Anak kepiting di lubang batu

Sudah dilubang merayap lagi

Badanlah miskin tambah piatu

Sudah piatu melarat lagi

(pasar gambir… Huu… ) 2x

Dari jauh saya kemari

Ai saya kemari

Ai indung disayang

Mencari makan, Nona

Mencari makan, Nona… jual suara

Buah kedondong di pinggir kali

Ini keroncong, Nona… enak sekali

Ini keroncong, Nona… enak sekali

 

(lirik hasil nyomot dari kapanlagi.com)

 

btw, kalo saya nyanyi aneh2 biasae saya lagi stres *jangan-deket2