Random Review

Ini kenapa ya, kalo lagi stres kerjaan kecenderunganku malah nyampah dimari?! *tengak-tengok-takut-kabag-lewat

Aku tuh orangnya suka kemaruk. Kalo nemu sesuatu yang baru yang menyenangkan, pasti memuji-muji setinggi langit. Ketawa-ketawa sendiri, pokoknya seneng banget. Berikut adalah beberapa produk yang cukup “menyenangkan hatiku”. Random banget, dari kosmetik sampe daster :lol Yah, namapun bukan beauty blogger ye…

1. Luminous Two Way Cake Wardah

Aku sudah kenyang dengan pertanyaan, “emang nur pake bedak?”. Karena males pake bedak tebal-tebal dan yang kupake dulu bedak tabur pula, walhasil kulit gelapku ini tetap kelihatan kucel walaupun sudah pake bedak. Kemudian karena iseng, dulu pas mau nikah aku minta ke mz nug seserahan salah satunya berupa two-way-cake-nya la tulipe. Ceritanya karena sudah tahu (baru tahu dink, payah bener emang) kalo TWC itu sudah mengandung foundation, jadi aku berharap kalo udah ada foundation-nya semoga lebih awet nempelnya ga kaya bedak tabur yang gampang hilang tersapu keringat.

Tapi sayang, ternyata TWC la tulipe tidak seperti yang kuinginkan. Waktu itu aku ambil warna beige. Kayanya terlalu gelap ke mukaku. Alih-alih lebih kelihatan segar, mukaku malah kelihatan merah-hitam kaya habis berjemur. Setelah hampir 2,5 tahun menikah, akhirnya TWC itu habis masa pakainya karena pecah saat dipake main nindy. Bersyukur dalam hati sih, soalnya jadi bisa nyobain yang lain. *emak-pelit πŸ˜€

Aku memang sedang berada dalam masa peralihan mengganti kosmetikku dari la tulipe ke wardah. Bukan karena halal-haram sih, karena la tulipe juga halal kok! Ini lebih karena sejak hamil dan menyusui, aku mulai menghindari kosmetik yang kandungannya berat. Nah, la tulipe buatku termasuk yang “berat”. Lagipula, ibu hamil dan menyusui ga boleh juga pake rangkaian produk anti acne atau whitening (aku dulu pake anti acne la tulipe). Maka semakin mantaplah aku untuk memakai rangkaian produk wardah yang basic series: ringan, ga ada apa-apanya. Karena itu aku akhirnya membeli Luminous TWC wardah untuk menggantikan TWC la tulipe. Harga belinya 35rb di Pasar Baru.

luminous-two-way-cake

Gambar dari sini

Aku pake yang nomor 4: light ivory. Daaann… puas banget dengan hasilnya! Kandungan utama dari TWC ini adalah talc, jadi berasa pake bedak bayi. Teksturnya sangat lembut dan menutup pori dengan sempurna. Aku suka banget elus-elus pipiku setelah make. Terasa halus! Baru kali ini beneran berasa pake bedak! *ndeso Warnanya juga cocok untuk kulitku yang gelap, ga menor tapi bikin wajah kelihatan segar. Ah, pokoknya puas banget dengan bedak yang satu ini.

2. Olive Oil Mustika Ratu dan Kana

Jaman di Malang dulu, kulitku seriiing banget mbesisik (eh, opo bahasa Indonesiane?!) kaya kulit naga. Ini karena Malang di musim kemarau tuh suhunya aneh. Di luar panas luar biasa, di dalam rumah uadem puol. Bahkan tidur siang aja aku pake selimut tebal. Mbesisik itu kulitnya kering kalo digores membekas garis putih karena lapisan epitel kulit terkelupas sehingga terlihat mengerikan. Apalagi memang dasarnya kulitku termasuk kulit kering. Sedangkan semakin ke sini semakin aku malas pake body lotion karena merasa terlalu menutup kulit. Apa ya?! Terasa banget bahan kimia ditempelkan plek-plek ke kulit. Berasa pori-pori ga bisa nafas.

Adalah adikku (ya, adikku yang cowok ituh!) yang punya ide untuk memakai minyak zaitun mustika ratu sebagai body lotion. Aneh sih, dan agak deg-degan wong baca kegunaannya itu untuk massage, ini kok malah dipake harian. Etapi ternyata bermanfaat bener lho! Sekarang kulit nagaku itu sudah hilang. Apalagi sejak pake jilbab yang mana mengharuskan untuk selalu memakai baju berlengan panjang. Sekarang sisa-sisa petak sisik naga itu masih sedikit membayang di bagian tangan yang terbuka, tapi keadaannya ga separah dulu.

Minyak-ZaitunGambar dari sini. Si mbaknya malah make buat rambut! Wew!

Oiya, bagi para pemilik kulit super kering seperti diriku, pernah ngalamin tumit kaki pecah-pecah sampai berdarah?! Saat ini andalanku masih tetap kana, ‘krim lembut untuk kulit kering dan pecah-pecah’. Obat ini masih lebih nampol daripada minyak zaitun saja. Asal telaten mbersihin tumit trus ngolesin kana tiap habis mandi ma mau tidur, insyaallah cepat sembuh.

3. Penerbit Bhuana Ilmu Populer

Untuk urusan buku anak, aku cintaaaa penerbit BIP. Cerita-ceritanya sederhana dan cocok untuk batita. Dan entah bagaimana caranya buku-buku BIP itu bisa dicetak dengan gambar bagus, di atas kertas tebal, kadang ber-hard cover, tapi tetap dijual dengan harga murah! Kemarin pas ke Gramedia Pasar Baru, aku dapet buku-buku BIP seharga 5 ribuan dengan kualitas seperti buku berharga 20 ribu. Kok ga rugi yak?! Oiya, penerbit BIP juga sering menerjemahkan buku-buku terbitan luar negeri. Jadi kita bisa dapet buku dengan kualitas bagus tanpa harus membayar harga impor! Salah satu bukunya yang paling kusuka adalah seri bed time stories. Lain kali akan kubahas khusus di review buku anak (kalo jadi ngereview)

rumah baru si zebra

Salah satu buku yang kubeli kemarin. Yang ini hard cover, jadi bukan 5 ribuan, tapi lumayan sih dapet diskon juga. Nindy sudah punya jadi memang sengaja beli buat kado (minder aku mb hen, bukune mas jibran ternyata mahal-mahal je :D). Gambar diambil dari sini.

4. Daster Batik Kencana Ungu

Bagiku belum ada yang bisa menggeser kedudukan Kencana Ungu untuk urusan daster batik. Ini ketularan ibuk sih, yang sudah duluan ngefans daster-daster Kencana Ungu. Aku punya daster batik yang dibelikan ibuk waktu SMP dan sampe sekarang warnanya masih kinclong. Ya mungkin untuk jahitan sudah ada kancing yang lepas atau keliman yang rusak, tapi ini batik lho! Bahan yang adem tapi biasanya karena tipis jadi agak mudah rusak.

ds-simanis-batokFavoritku yang model ini. Ga kepanjangan. Bahannya bagus, kuat, dan adem. Harganya sesuai dengan web asli gambar ini.

5. Virgin Coconut Oil

Merk-nya terserah. Dulu pas hamil nindy, aku memakai minyak zaitun untuk mencegah strechmark. Dan ternyata gagal. Buhuhu… numpuk-numpuk deh garis-garis itu (sudahlah, suami ga protes ini). Sekarang karena insyaallah isinya 2, perutku jauh lebih melar lagi. Hamil 4 bulan aja sudah kaya hamil nindy 7 bulan. Makanya aku mencoba melirik alternatif lain selain minyak zaitun. Pilihanku lalu jatuh pada VCO. Sejauh ini aku merasa VCO ini enak banget. Aku jarang ngalamin gatel-gatel kaya pas hamil pertam dulu. Ga tau sih apakah memang masih ngabisin hasil pemelaran kulit jaman hamil pertama. Kita lihat nanti setelah 7 bulan. :mrgreen:

Udah ah, ni postingan kok ya random banget. Semoga berguna saja lah. Ga ada niat pamer, wong yang di review di sini barang murah-murah semua kok. πŸ˜€

Iklan

4 thoughts on “Random Review

  1. halah..soale bukunya J cuman dikiiitttt nurrr πŸ™‚
    lebih tertarik mobil mobilan dia T_T

    klo cerita yg pop up baru deh mau dengerin, setelah ibunya cerita huebohhh menggebu gebu πŸ˜€

    • Kayane emang harus gitu deh mb…nindy juga aku lihat lebih seneng kalo aku bacanya heboh… Seneng liat umminya teriak2…hahaha…lumayan lah buku2 itu karena aku ga bisa cerita ndongeng seru tanpa teks kaya ayahku dulu

  2. Ping-balik: Perayaan 6 Tahun Nge-blog | Hikari no Monogatari

  3. Ping-balik: Diari Parenting: The Project | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s