Hari Pertama Tanpa Abi

Sejauh ini alhamdulillah masih lancar. Hehehe…

Kemarin mz nug berangkat. Sempat terjadi insiden aku marah-marah gara-gara taksi yang telat datang, pake nyasar pula :p Tapi alhamdulillah ga telat sampe bandara dan mz nug akhirnya sampai di Balikpapan dengan selamat. Keluhan pertamanya adalah udara yang panas (yeee, padahal aku dah bilang sebelumnya). Dia nginep di fave hotel. Katanya pemandangannya bagus karena letaknya di atas bukit *jadi-pingin-nyoba Malemnya dia diajak temen-temen kantor Balikpapan makan kepiting *ngiler Sempat telpon-telponan sebentar, tapi dicuekin nindy 😀 Pengalamanku dulu selama di Balikpapan kembali berulang: Indosat sinyalnya parah! Kemungkinan mz nug akan beli lagi satu kartu telkomsel. Kalo aku sih memang udah 3 bulanan ini menduakan kartu, tapi simpatiku terbatas untuk hal darurat saja. Pagi ini insyaallah mz nug akan mengikuti pelantikan dulu di kanwil baru berangkat ke Samarinda.

Kemarin setelah mengantar kepergian mz nug, aku ke bidan dulu untuk memeriksakan tekanan darah. Agak khawatir karena tidak biasanya kakiku bengkak. Apalagi ini baru jalan 6 bulan, masih jauh dari tujuan. Takut aja kalo sampe preeklampsia, walau sebenarnya aku tidak merasakan keluhan orang yang menderita darah tinggi. Alhamdulillah, tekanan darah normal. Ga perlu ngurangin garam *horeee!!! Kata bidan, kemungkinan besar aku kebanyakan jalan. Apah?! Padahal dari bacaan-bacaan di internet, ibu hamil harus sering gerak biar aliran darah lancar dan kaki ga bengkak. Kok kontradiktif gini?! Tapi dipikir-pikir memang 4 hari ini aku kecapekan parah. Naik turun tangga sehari berapa kali. Jalan kaki berkilo-kilo meter. Maklum, rumah sedang renov. Utamanya sih mau nambal atap-atap yang bocor, tapi merembet jadi ngubah warna kamar nindy (kalo dipake bertiga dan ada anak cowok, masak kamarnya pink?!), ngecat dapur (dari awal beli ga pernah dicat), dan nambah satu kamar kecil di atas (persiapan kalo harus memperkerjakan 2 ART). Habisnya?! Jangan ditanya!!! Tutup mata aja deh sambil berdoa semoga cepet dapet ganti rejeki, biar tenang pas lahiran nanti 😀

Habis dari bidan, aku berangkat naik KRL ke kantor. Lumayan, dari gondangdia naik kopaja 20AC yang nyaman itu. Meski begitu tetep aja capek karena jalan kaki dari rumah ke tempat bidan tadi, lalu jalan kaki dari tempat turun kopaja ke kantor (kantor yang benar-benar ga bersimpati terhadap pejalan kaki, cih!) Absen di mesin absen pukul 10.03. Hahaha, rekor!

Pulangnya lagi-lagi drama karena ga tahu strategi yang tepat buat nyari bajaj. Akhirnya jalan jauh sampai ke pameran flona *ngos-ngosan Lalu KRL yang bolak-balik ngetem karena memang jam itu merupakan jam-jam keberangkatan banyak kereta ke Jawa. Lalu begitu turun dari KRL, disambut dengan hujan deras berpetir. Karena sudah kebelet pipis parah, jadi pipis dulu di toilet stasiun, sekalian nebeng sholat magrib di musholanya. Lalu karena sholat dulu, tidak ada orang lain lagi yang naik angkot sehingga angkotnya ngetem nungguin KRL ekonomi yang datang belakangan. Basah kuyup kedinginan. Nyampe rumah jam 7 malam. Benar-benar perjuangan di hari pertama :mrgreen:

Tapi kan hal-hal kaya gitu ga bakalan terjadi tiap hari kan?! Jadi mari kita optimis untuk hari-hari berikutnya. Aku bersyukur naik kereta di saat udah hamil besar gini. Karena aku bukan tipe orang yang suka ngambil kursi orang lain, jadi kalo ga dikasih ya diem aja nunggu belas kasihan 😀 Kalo udah hamil gede gini kan banyak orang ngeh, jadi insyaallah ada aja yang ngasih tempat duduk. Seperti pagi ini, perjalanan lancar jaya. Nyampe kantor pukul 06.50. Wow! Dari yang biasanya hampir selalu flexi! Hihihi…

Kalo nindy nanya “abi mana” selalu dijawab abi kerja. Dan dia bisa meneruskan: Abi keer-jaa… nyari uu-waang… buat beli suu-cuu… susunya niin-dyy… Semoga keadaan terkendali ini bukan karena ibuk masih di sini. Semoga nanti pas ibuk pulang semuanya akan terus lancar.

Komentar terbaik sejauh ini atas kepindahan mz nug berasal dari Filan, teman sekantor satu tingkat di bawahku yang sama-sama berasal dari Malang.

F: Nur, jare bojomu dipindah yo?!

N: Iyo

F: Nandi?

N: Nan Samarinda

F: Hahahaha *ngakak

N: Opo’o?!

F: Gakpopooo… sek iso muleh.

N: *nyengir *spechless

Hahaha, top banget kan?! Aku paling suka komentar sadis tapi sebenarnya menghibur kaya gini. Iya, harus bersyukur Samarinda masih berada dalam jangkauan. Tiket ke Jakarta masih separuh harga tiket dari Papua. Ah, semoga Allah selalu melindungi mz nug. Semoga di sana bersama dan bekerja dengan orang-orang baik. Semoga menjadi jalan untuk menjadi manusia yang lebih baik. Amin…

San nen isshoni… honto ni tanoshikatta…

Cerita si Kembar: Trimester Kedua

Bismillahirohmanirohim…

Kalo berdasarkan lilypie, minggu ini masih masuk ke 26w. Cuma entah kenapa tiap ke dokter kok perkiraan usia kehamilan selalu selisih seminggu. Jadi kalo nurut hitungan dokter sih minggu ini harusnya udah 27w. Maka dari itu, untuk seterusnya mari kita ngikut hitungan dokter aja ya…

Perkembangan

Alhamdulillah si kembar baik-baik saja. Sempat kontraksi pas aku stres kemarin (masalah kantor ma masalah mutasi mz nug) tapi alhamdulillah pergerakannya masih lincah. Semoga sehat terus ya nak… Maafkan ummimu yang masih suka stres dan kecapekan ini…

Trimester II tentu saja masanya menikmati pergerakan janin yang dahsyat dan menyenangkan itu! ^-^ Pas 22w, aku sama dsog disuruh untuk USG screening. Oiya, sekarang aku pindah ke Omni Pulomas, ke dokter Ervina Ningsih. Pertimbangannya karena insyaallah mau lahiran di Omni aja (hermina ga nerima askes, hiks!). Pake dokter Ervina karena salah satu temenku pernah ditangani oleh beliau dan ternyata orangnya memang enak. Sabar. Antriannya ga panjang (penting ini!). Dan terutama: orangnya nyantai luar biasa! Aku sudah pernah ditakut-takutin bidan bahwa PASTI bakal lahiran secara c-sect. Namun begitu dokter Ervina baca riwayatku, beliau dengan santainya bilang: Ah, bisa kok normal… Asal pas cukup bulan nanti posisi bayi yang mau pertama keluar ga nyungsang. Yang penting bayi pertama. Kalo bayi kedua mau posisi gimana aja nanti gampang tinggal diputer. Eaaaa… jawaban yang luar biasa! Walau kemudian memang beruntut dijelaskan perihal syarat dan ketentuan berlaku, aku kagum aja sama sikap optimis beliau.

Eh, back to topic! Jadi screening itu gunanya untuk melihat apakah ada kelainan pada janin. Beneran ye, hamil itu selalu beda-beda! Dulu pas hamil nindy, aku tes TORCH, tes darah lengkap, tes gula, tapi ga pernah disuruh screening. Yang sekarang ga pake tes ini itu tapi disuruh screening (screening mahal buuuu… tapi kalo dibandingin ma tes TORCH ya sebelas duabelas lah habisnya). Karena di Omni tidak ada dokter yang spog.k (jangan tanya apa itu kepanjangannya huruf “k”), jadi aku hendak dirujuk ke Hermina or RSCM. Namun atas dasar lebih familiar, aku minta ke Tambak saja. Di Tambak aku USG ditangani oleh dokter Yuyun. Alhamdulillah semua fungsi organ lengkap. Perkembangan bagus sesuai usia. Insyaallah jenis kelaminnya dua-duanya laki-laki. Berhubung si kembar tiap USG ga pernah bisa diem (bawaan cowok ga sih itu?! ada yang pernah ngalamin?! gimana mbak heni?!) jadi ga dapet deh foto 4 dimensinya yang bagus. Hiks, iki larang lho leee….

Update: Kenapa bisa kembar?!

Kalo di postingan terdahulu aku bilang ga ngerti kenapa bisa dapet anak kembar padahal ga punya turunan kembar, kesini-sini beberapa anggota keluarga dari suami menyatakan bahwa keluarga suami memang punya riwayat kembar. Oiya, dari hasil screening, dapat dilihat bahwa selaput pemisah ketuban si kembar tipis banget. Jadi kemungkinan besar si kembar lahir dari 1 telur dan 1 sperma. Tambahan dari dokter Ervina, kembar yang berasal dari satu telur biasanya akan menjadi kembar identik. Probabilitasnya meningkat bila jenis kelaminnya cowok. Wiihh, ga sabar mengalami kebingungan ga bisa mbedain mana si kakak dan mana adeknya… 😳

Babymoon

Yay! Lewat masa 4 bulan, lewat pula masa maboknya. Jadi aku semangat buat ngajak nindy jalan-jalan. Mumpung masih bisa nggendong. Mumpung masih kuat jalan. Mumpung udah ga mabok dan ga beser-an (hahaha, beneran deh, masuk trimester 3 aku mulai gampang beser). Berikut daftar “kunjungan” kami:

  1. Ke taman dekat rel kereta api (ini mah biasa ye)
  2. Berenang (HTM-nya dah naik ternyata… hiks!)
  3. Ke Ragunan (horee!!! ketemu macan *lho?! nindy seneng ketemu salah satu tokoh favoritnya di Gazoon: si burung unta :p) Pulang naik KRL berdua aja ma nindy.
  4. Ke Ancol (woooww!!! pertama kali ke pantai festival bukan-dalam-rangka-konser :p) Berangkat naik KRL berdua aja ma nindy.
  5. Ke rumah mbak Heni (asyikkk… ketemu rumput! *halah!)
  6. Ke rumah Nidya (aduh, kalo dibandingin ma mbak Nada sih sudah pasti nindy kalah cerewetnya, hahaha)
  7. Ke rumah mbak Ephie (mampir STAN lhoo… terharu, pertama kali ke STAN bareng keluarga)
  8. Ke Taman Suropati (err… ini tempat paling berharga untuk dikenang karena… *tiiiiiiit *off-the-record)
  9. Beberapa kali ke karpur (eh, biasa aja dink)
  10. Ke Arion Rawamangun (ini dulu dalam rangka apa ya?! kok jadi lupa gini)

Cih, ke tempat-tempat yang masih seputaran Jakarta aja udah seneng! Yeee… masalahnya ummi ma abinya nindy ini dua-duanya tipe orang rumahan yang maleeesss banget keluar rumah. Jadi ya pergi-pergi ke tempat seperti itu butuh perjuangan tekad super besar.

Sek sek, iki cerita tentang jalan-jalan apa tentang si kembar sih?!

Hehe, nebeng dikit boleh kan ya?! 😀 Babymoon juga kuisi dengan 2 DL: ke Bogor dan ke Bandung, walaupun kemudian aku menyesali kedua DL tersebut. DL ke Bogor berakhir dengan drama mimisan berkali-kali selama 2 minggu. DL ke Bandung berakhir dengan drama ISK. Eh, ga yakin sih ISK, tapi yang jelas miss V terasa gatal akibat pipis di sembarang tempat. Bukan di pinggir jalan, tapi di rest area toll dan di kantor-kantor yang kukunjungi. Sempat ngalamin anyang-anyangen juga gara-gara nahan pipis, padahal bentar doank. Kapok deh nahan pipis!

Bawaan Bayi

Dulu aku ga terlalu percaya dengan yang namanya bawaan bayi. Tapi kali ini mau ga mau aku harus mengakuinya. 😦

Sejak hamil, walau memang jadi lebih sabar, tapi aku juga jadi maleees banget dengan yang namanya mengerjakan-pekerjaan-rumah-tangga. Ampun deh! Nyapu males, nyuci baju males, beres-beres males. Terparah musuhannya adalah dengan kegiatan nyuci piring! Syukurlah sekarang kadar kemalesannya sudah sedikit berkurang. Eh, males yang lain adalah males mandi! Tapi ga bisa diturutin karena kalo ga mandi badanku pasti gatal-gatal. Jadi ya terpaksa deh mandi. Sekarang yang masih nyisa paling males keramas. >.<

Beberapa temanku berkomentar bahwa hamilku kali ini hedon banget *tutup-muka Kalo dulu nindy anti banget makanan warung, HARUS makan masakan sendiri, kali ini aku malah punya kecenderungan menghabiskan lauk untuk sekali sarapan (padahal mz nug mbungkusinnya buat 2 kali makan :p) lalu keluar ikut anak-anak se-bagian nyari makan siang di luar. Semua juga heran dengan perubahan sikapku dari yang dulu SELALU menolak ajakan keluar kantor pas jam makan siang. Tapi gapapa lah, sekali-kali ini. :mrgreen: Trus aku juga suka beli-beli barang, ngabisin uang lah pokoknya. Piye iki?! Kok anak cowok malah gini?!

Soal makanan, aku juga jadi suka banget daging sapi. Rendang-nya Uni Gadis tuh top markotop banget! Trus ga terlalu suka ayam. Males makan sayur (untung buah masih doyan) dan bener-bener ga bisa makan sea food. Kalo makan sea food pasti mual! Tapi herannya makan takoyaki kok gapapa ya?! Apa karena daging guritanya cuma seiprit?!

Hopes

Aku berharap semoga si kembar selalu sehat, tumbuh dengan baik dan sempurna, serta lahir saat cukup bulan. Aku ga lagi terlalu ngoyo sih soal lahiran normal. Yang penting si kembar dan aku sehat dan selamat. Oiya satu lagi. Semoga proses lahiran nanti lancar dan banyak bantuan. Benar-benar berharap si kembar lahir saat ada banyak orang yang bisa mbantu. Amin…

Tsundere

Ada satu kata sifat yang akhir-akhir ini melekat di otakku. Kata sifat itu ialah “tsundere“.

Kata ini pertama kali kudengar ketika booming rurouni kenshin the movie. Ada salah satu blogger (aku lupa siapa) yang berkata: apakah bisa Emi Takei menampilkan sifat Kaoru yang tsundere itu?! Sejak itu aku penasaran dengan kata ini. Memang apa itu tsundere?! Lama-lama aku mendapat info (maaf, lupa juga link-nya) bahwa kata sifat ini memang termasuk satu kata yang sulit diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Arti bebasnya sih: di luar nampak cuek tapi sebenarnya perhatian. Weeew… Iya iya, kalo diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia jadi apa tuh?! *ga-kepikiran

Kata ini jadi sedemikian lekat di otakku gara-gara salah satu akun tumblr berkomentar: because Irei Naoki is tsundere!! Irie Naoki, tokoh utama pria di dorama Itazurana Kiss – Love in Tokyo (bener-bener deh demam Itakiss, maaf ya pembaca, barangkali sampeyan udah bosen :D) ini memang contoh paling pas buat menampilkan sifat “tsundere“. Cuek, cool, tapi asline perhatiaaan banget sama Kotoko.

itakiss-wishGambar nyulik dengan semena-mena dari blog hazuki

Entah mengapa semakin memikirkannya, aku semakin merasa kalo sifat sebagian besar laki-laki di Indonesia ya tsundere ini. Berapa persen sih cowok Indonesia yang beneran romantis?! (eh, mungkin banyak sih, cuma gagal romantis kali, hihihi) Suami juga termasuk orang yang ga romantis. Tapi aku ga meragukan perhatiannya ke keluarga. Dan semakin kesini-sini kok ya rasanya memang aku semakin ga tahan sama laki-laki yang keterlaluan romantis ya?! Ada satu temanku yang baru menikah dan jadi omongan karena mengumbar kemesraan di media sosial. Ya gapapa sih, wong ke istri sendiri. Mungkin euforia juga karena masih fresh, baru nikah gitu lho! Cuma ternyata banyak orang yang merasa risih dengan status-statusnya itu.

Masih berkaitan dengan tsundere, salah satu temenku yang lain baru-baru ini memasang status yang intinya berkomentar bahwa dia mengagumi laki-laki yang bercerita soal istri/pacar dengan mata berbinar penuh cinta. Mungkin kelakukannya di depan istri/pacarnya biasa saja, tapi di belakang dia memuji-muji dan bercerita dengan penuh semangat kepada teman-temannya. Kasus ini sih mirip sekali dengan sifat ayah. Ayah mana pernah muji di depan. Tapi aku tahu beliau sedang senang/gembira dari perbuatannya menceritakan sesuatu itu kepada teman-temannya.

Jadi, enakan mana?! Asli romantis atau tsundere?! Kalo aku sih tsundere lebih menarik, lebih bikin gregetan. 😀

Koi no Wakaremichi…

Sebenarnya bukan mau mendramatisir keadaan, cuma kok ya ga terasa tahu-tahu ini adalah minggu terakhir menikmati diantar-jemput suami…

Pas awal-awal ndenger berita mutasi itu, bawaannya memang pingin nangis mulu. Kebayang yang aneh-aneh. Dari yang berat sampe sesepele “siapa yang bakal ngganti gas nanti?!”. Eh tuh kan jadi inget kalo sampe detik ini belum belajar nyabut dan masang selang regulator :p Masih panjang ceklist hal-hal yang mesti dikerjain sebelum dan sepeninggal mz nug. Tuh kan (lagi) bahwa perempuan ma laki itu ga bisa disamain. Perempuan ma laki itu memang diciptain buat saling melengkapi kok! *pendapat-terselubung-anti-feminist

Pagi ini aku mendapat bocoran judul Itazurana Kiss LIT untuk episode 14 nanti. Koi no Wakaremichi. Bahwa perpisahan itu juga bagian dari jalan cinta. *tsaaahh… Aku sih beneran berharap bahwa jarak yang membentang antara kami ini akan menjadi jalan untuk tambah mendekatkan hati. Amin… 😳 Soale pengalaman dulu pas belum nikah, kami seriiiing banget tengkar gara-gara miskom. Dan itu gara-gara komunikasi via SMS atau chat g-talk. Kalo inget masa-masa itu beneran bikin frustasi deh! Aku benar-benar berharap kali ini semuanya akan berjalan lancar. Pe-er khusus untukku: harus lebih dewasa, harus lebih sabar, dan mesti lebih ati-ati milih diksi. :p

Saat ini yang aku pusingkan tentu saja masalah melahirkan nanti. Aku masih berharap bisa lahiran normal, dengan pertimbangan bahwa nanti tidak ada yang mbantuin (nasib ibu dan ibu mertua sama-sama guru, jadi ga punya hak cuti). Kalo lahiran normal kan bisa langsung pegang anaknya, ga harus melalui masa tepar dan nyeri-nyeri pasca bius hilang *trauma Untuk hal darurat, semisal ga ada taksi, aku sudah ngesave nomor telpon ambulan (ya moga-moga ga usah sampe harus pake ambulan) Kemarin juga sudah nanya biaya melahirkan dan rate kamar untuk kelas 2 . Jumlahnya bikin miris. Semoga nanti banyak porsi yang ditanggung ASKES. Pe-er lagi buat nanya dokumen apa aja yang harus disiapin buat ASKES. Soalnya kalo normal kan ga bisa diprediksi waktunya, jadi ga bisa ngarepin mz nug ada saat dibutuhkan. Pengalaman lahiran nindy dulu, mz nug baru nyampe pas nindy udah diadzanin. Memang sih insyaallah nanti mau “impor” Aziz kemari. Tapi kan kalo dokumen semua sudah lengkap dan aku sudah paham alur prosedurnya, jadi gampang ngarahin Aziz buat kesana-kemari.

Pusing terberat kedua adalah masalah membagi perhatian. Ini baru kepikiran akhir-akhir ini, dan ternyata bikin puyeng tingkat dunia! Membayangkan nindy tidak hanya diduakan, tapi ditigakan! :p Aku khawatir nanti perhatianku lebih terpusat ke si kembar dan nindy jadi tersisihkan. Hal ini tentu tidak akan terjadi andai mz nug di sini, karena nindy lengket banget sama abinya. Mengingat hal itu membuatku sangat sedih. Tapi mau bagaimana lagi?! Kenyataan harus dihadapi. Jadi saat ini selain mbilangin nindy bahwa nanti bakal ada adek, aku juga bilang ke si kembar buat lebih mandiri. Aku pingin ga cuma anak pertama yang mengalah, tapi anak kedua juga harus supporting kakaknya. Ada satu skenario yang kuajukan tapi belum mendapat acc mz nug, yaitu nindy kuajak ke kantor, dititip di TPA. Jadi dia akan mendapatkan kebersamaan denganku saat berangkat, pulang, dan makan siang. Dan saat di rumah aku tinggal mengurusi dua adiknya. Kendala saat ini selain belum dapat acc mz nug, penitipan anak di sini juga sedang penuh. Ya Allah, mudahkanlah jalanku…

Pusing terberat ketiga tentu saja soal pengasuh. Aku benar-benar berharap si kembar membawa rejekinya sendiri, sehingga mendapat pengasuh yang baik. Nyari orang jaman sekarang susah, apalagi nyari orang yang bisa dipercaya.

Resign biar bisa ngurus anak?! Apa kabar ikatan dinas yang belum kelar dan SK PNS yang masih di bank itu?!

*edisi-emak-galau

NB: Berhubung hari ini seharian mendung, play listku nyetel It’s Gonna Rain-nya Bonnie Pink. Pas banget karena kalo ga salah itu lagu saat Kaoru ditinggal Kenshin ke Kyoto. Futari wa ima koko ni michibikareta, Subete wa ame no sei, uun, okage na no 🙂

Pencegahan TORCH

Mengingat bahwa saat ini ada beberapa teman saya yang sedang hamil, maka saya mau share isi brosur dari RSIA Tambak ini. Lumayan banyak pengetahuan baru yang saya dapat. Itung-itung juga biar blog ini ada tulisan yang bermanfaat walaupun sedikit.

*lalu diteriakin Kasubbag, “Nur, slidenya udah selesai?!”

*ntar ah mas, lagi bete nih gara-gara dibetein temen :p

Pencegahan Toxoplasmosis

  1. Hindari makanan yang dimasak setengah matang (<80 derajat), misalnya: sate, steak setengah matang, dll; => padahal lagi ngidam banget makan sate, hiks
  2. Minumlah susu yang sudah dipasteurisasi;
  3. Telur harus dimasak sampai matang;
  4. Kupas kulit buah sebelum dimakan; => terutama buah durian *kalem
  5. Makanlah sayur yang sudah direbus;
  6. Cuci tangan sebelum makan;
  7. Pada saat hamil jangan bermain dengan kucing, kelinci, burung; => hadeuh, mesti nahan diri ga elus-elus kelinci di pameran flona nih…
  8. Bersihkan kotoran hewan peliharaan setiap hari, karena kista tidak menular sebelum 24 jam; => oh gitu?! *bersihin kotoran cicak
  9. Berilah kucing makanan frieskas; => buang aja kucingnya kalo ga pingin bokek :p
  10. Hindari lalat pada makanan.

Pencegahan Rubella

Lakukan vaksinasi MMR => heh?! is that the only solution??!

Pencegahan CMV (Cytomegalo Virus)

  1. Jagalah kebersihan;
  2. Cucilah tangan setelah kontak dengan: air liur, tissue, pampers; => wah, kalo saya ngganti pampers malem-malem pasti langsung tidur lagi je…
  3. Jangan minum bekas minuman anak kecil karena 70% anak kecil di bawah 3 tahun menderita Cytomegalo Virus. => hah? serius? waduh, piye iki?! kalo jalan ma nindy kan tempat minumnya satu aja (-___-)!

Pencegahan HSV (Herpes Simplex)

  1. Hindari air liur dan hubungan sexual dengan penderita herpes; => ndak boleh ciuman lho ya!
  2. Gunakan kondom sebagai pelindung;
  3. Hindari kontak dengan luka terbuka. => err, kalo pake jilbab dan baju tertutup gitu lumayan ngefek ga sih?! kan walau desek-desekan di tempat umum ga akan langsung tersentuh kulit

Sekian dan terima puk-puk…

Perfect Blue

Mabushii taiyou ga boku no kokoro wo
Massao na sora no moto e tsure dashite yuku

Dakedo kono machijuu ni wa boku kara jiyuu wo
Ubatte nigeteku hora anata wa dare?

Donkan na sono egao no shita no wow tsumi wo wakattenai
Onaji me ni awanakereba zenzen kimi wa wakaranai no ka?

Sonna tsukuribanashi made youi shite te ni ireta
Okane nante hakike ga suru ze

Maru de aka shingou wo mou supiido de hashirinuketeku
Sandee doraivaa mitai sa wow

Donkan na sono egao no shita no wow tsumi wo wakattenai
Onaji me ni awanakereba zenzen kimi wa wakaranai no ka?

Boku ni dekiru koto to ieba nakayubi wo tateru dake

Oh…donkan na sono egao no shita no wow tsumi wo wakattenai
Onaji me ni awanakereba zenzen kimi wa wakaranai no ka?

Kaiinu ni te wo kamareteru maru de sonna kibun da yo ne
Ki ga tsukeba shisen darake no no koko wa doubutsuen ja nai yo

Tooku nigeyou minami no shima made nigeyou

 

Music and lyrics by tetsuya (L’arc-en-Ciel).

Aaahh, kono kanashimi no kimochi ya

Bye Bye Kemayoran

Suatu hari di penghujung Desember 2012. Aku turun dari boncengan motor mz nug, lalu memandang sekeliling. Ke gedung KPP Pratama Kemayoran, ke masjid Angkasa Pura, ke gedung RMCI, ke pohon-pohon akasia dan si daun kupu-kupu yang mengapit jalan ber-paving block itu di kanan-kiri. Akankah tahun depan aku masih bisa melihat pemandangan ini setiap pagi?!

Dan ternyata firasatku benar. Tahun ini gelombang mutasi kembali melanda Kemayoran. Salah satu teman mz nug ke Sampit, mas Wida ke Batu Licin, dan mz nug sendiri ke Samarinda.

Bagiku, Kemayoran adalah salah satu tempat yang “masuk ke hati”. Bermula dari sebuah novel Nh. Dini, nama Kemayoran menyelinap ke dalam hatiku. Lalu aku penempatan Jakarta, daerah Senen tepatnya. Maka aku pun mencari kos di daerah yang masih dekat dari kantor. Cempaka Sari, sekitar 15 menit perjalanan dari kantor, disanalah aku tinggal selama 3 tahun pertama. Ternyata daerah ini masih masuk kecamatan Kemayoran. Panas, sumpek, airnya asin, gotnya bau, dan banyak nyamuk. Itulah kesan selama tinggal di Kemayoran.

Suatu waktu gelombang pengangkatan plus mutasi melanda teman-teman sekelasku di STEI. Aku yang saat itu belum dekat dengan mz nug, spontan berbisik “yokatta ne, sempai!” begitu tahu dia diangkat di Kemayoran. Sebegitu saja menyeletuk saat metromini yang aku tumpangi sedang berhenti di salah satu perempatan merah di jalan Bungur.

Kemudian aku menikah dengan mz nug, dan jalurku setiap pagi selama 2,5 tahun adalah Rawamangun-Cempaka Putih-Kemayoran-Senen. Sekarang bertambah Klender sejak kami pindah ke gang kelinci ini. Mengunjungi Kemayoran adalah seperti bermeditasi di tengah heningnya gedung-gedung tinggi. Jalan yang lebar. Gedung-gedung yang sepi. Ah, aku benar-benar akan merindukan bola berputar di atas gedung BMG itu. Juga megahnya warna biru gedung RMCI, walau aku tidak mengerti tulisan latin yang tertera di sana “sola gratia sola fide”?! Entahlah, aku bukan penganut agama itu. 🙂 Juga jalan berkelok yang kukatakan bagian dari Jakarta yang paling menawan. Deretan pohon daun kupu-kupu… Aku akan merindukan bunga-bungamu yang cantik. Pohon akasia di depan Kejaksaan, semoga kamu bisa menang melawan benalu itu. Abang tukang bubur yang buburnya enak banget. Para penjual lain yang aku tidak kenal. Ternyata kenanganku hanya sampai segini saja. Bye Kemayoran… :’)

NB: Terimakasih untuk semua anggota kelompok II. Khususon bapak ketua tim yang baik hati. Teman-teman fungsional semua. Seluruh keluarga besar Kemayoran. Ibu yang menyapaku walau aku ga pernah hapal (maaf ya bu…). Terimakasih semuanya…