Koi no Wakaremichi…

Sebenarnya bukan mau mendramatisir keadaan, cuma kok ya ga terasa tahu-tahu ini adalah minggu terakhir menikmati diantar-jemput suami…

Pas awal-awal ndenger berita mutasi itu, bawaannya memang pingin nangis mulu. Kebayang yang aneh-aneh. Dari yang berat sampe sesepele “siapa yang bakal ngganti gas nanti?!”. Eh tuh kan jadi inget kalo sampe detik ini belum belajar nyabut dan masang selang regulator :p Masih panjang ceklist hal-hal yang mesti dikerjain sebelum dan sepeninggal mz nug. Tuh kan (lagi) bahwa perempuan ma laki itu ga bisa disamain. Perempuan ma laki itu memang diciptain buat saling melengkapi kok! *pendapat-terselubung-anti-feminist

Pagi ini aku mendapat bocoran judul Itazurana Kiss LIT untuk episode 14 nanti. Koi no Wakaremichi. Bahwa perpisahan itu juga bagian dari jalan cinta. *tsaaahh… Aku sih beneran berharap bahwa jarak yang membentang antara kami ini akan menjadi jalan untuk tambah mendekatkan hati. Amin… 😳 Soale pengalaman dulu pas belum nikah, kami seriiiing banget tengkar gara-gara miskom. Dan itu gara-gara komunikasi via SMS atau chat g-talk. Kalo inget masa-masa itu beneran bikin frustasi deh! Aku benar-benar berharap kali ini semuanya akan berjalan lancar. Pe-er khusus untukku: harus lebih dewasa, harus lebih sabar, dan mesti lebih ati-ati milih diksi. :p

Saat ini yang aku pusingkan tentu saja masalah melahirkan nanti. Aku masih berharap bisa lahiran normal, dengan pertimbangan bahwa nanti tidak ada yang mbantuin (nasib ibu dan ibu mertua sama-sama guru, jadi ga punya hak cuti). Kalo lahiran normal kan bisa langsung pegang anaknya, ga harus melalui masa tepar dan nyeri-nyeri pasca bius hilang *trauma Untuk hal darurat, semisal ga ada taksi, aku sudah ngesave nomor telpon ambulan (ya moga-moga ga usah sampe harus pake ambulan) Kemarin juga sudah nanya biaya melahirkan dan rate kamar untuk kelas 2 . Jumlahnya bikin miris. Semoga nanti banyak porsi yang ditanggung ASKES. Pe-er lagi buat nanya dokumen apa aja yang harus disiapin buat ASKES. Soalnya kalo normal kan ga bisa diprediksi waktunya, jadi ga bisa ngarepin mz nug ada saat dibutuhkan. Pengalaman lahiran nindy dulu, mz nug baru nyampe pas nindy udah diadzanin. Memang sih insyaallah nanti mau “impor” Aziz kemari. Tapi kan kalo dokumen semua sudah lengkap dan aku sudah paham alur prosedurnya, jadi gampang ngarahin Aziz buat kesana-kemari.

Pusing terberat kedua adalah masalah membagi perhatian. Ini baru kepikiran akhir-akhir ini, dan ternyata bikin puyeng tingkat dunia! Membayangkan nindy tidak hanya diduakan, tapi ditigakan! :p Aku khawatir nanti perhatianku lebih terpusat ke si kembar dan nindy jadi tersisihkan. Hal ini tentu tidak akan terjadi andai mz nug di sini, karena nindy lengket banget sama abinya. Mengingat hal itu membuatku sangat sedih. Tapi mau bagaimana lagi?! Kenyataan harus dihadapi. Jadi saat ini selain mbilangin nindy bahwa nanti bakal ada adek, aku juga bilang ke si kembar buat lebih mandiri. Aku pingin ga cuma anak pertama yang mengalah, tapi anak kedua juga harus supporting kakaknya. Ada satu skenario yang kuajukan tapi belum mendapat acc mz nug, yaitu nindy kuajak ke kantor, dititip di TPA. Jadi dia akan mendapatkan kebersamaan denganku saat berangkat, pulang, dan makan siang. Dan saat di rumah aku tinggal mengurusi dua adiknya. Kendala saat ini selain belum dapat acc mz nug, penitipan anak di sini juga sedang penuh. Ya Allah, mudahkanlah jalanku…

Pusing terberat ketiga tentu saja soal pengasuh. Aku benar-benar berharap si kembar membawa rejekinya sendiri, sehingga mendapat pengasuh yang baik. Nyari orang jaman sekarang susah, apalagi nyari orang yang bisa dipercaya.

Resign biar bisa ngurus anak?! Apa kabar ikatan dinas yang belum kelar dan SK PNS yang masih di bank itu?!

*edisi-emak-galau

NB: Berhubung hari ini seharian mendung, play listku nyetel It’s Gonna Rain-nya Bonnie Pink. Pas banget karena kalo ga salah itu lagu saat Kaoru ditinggal Kenshin ke Kyoto. Futari wa ima koko ni michibikareta, Subete wa ame no sei, uun, okage na no 🙂

Iklan

6 thoughts on “Koi no Wakaremichi…

  1. Hari2 terakhir yang berat ya Nur.. Ndak bisa bantu banyak, cuma bantu doa dari jauh.. Nanti belajar ini itunya bisa seiring waktu, kadang bisa karena kepeksa, hehe.. Nur pasti bisa! 🙂

    • Asline persis yang kutulis di kalimat awal, malah ga kerasa kok ren… kesini-sini aku udah ga mau mikir biar ga bikin berat dedek2nya nindy… dijalanin aja, dilaksanakan apa2 yg harus dilakukan satu2… insyaallah pasti bisa! kayane banyak juga kan yang LDR-an… 😀

  2. sabar ya sonora..insyaAllah jalanmu dimudahkan. Allah tdk akan mmberikan cobaan yg tdk mampu ditanggung hamba-Nya. Kalo suatu saat bth bantuanku bilang aja ya..

    -eve-

  3. nur mau lahirannya di provider askes/ngga? klo di provider pengalamanku cukup FC kartu askes aja si nur, ama tar begitu anaknya lahir langsung diurus surat apa gitu namanya (ga membantu haha) yg menyebutkan si anak ketanggung ngikut askes ibunya (cm berlaku sebulanan)

    ngurusnya di kantor askes terdekat (tanya aja yang jaga booth/loket askes di RS provider)

    • kemarin pas nanya2 biaya katanya booth ASKES di omni adanya pas jam kerja, sementara aku pasti ceknya pas hari sabtu… jadi memang peer buat nanya itu, mungkin ntar pas aku udah cuti… gara2 ini aku sampe ngarep biar lahiran pas jam kerja pas dokternya praktek biar semua2nya jadi mudah ngurusnya (amin…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s