Cerita si Kembar: Trimester Kedua

Bismillahirohmanirohim…

Kalo berdasarkan lilypie, minggu ini masih masuk ke 26w. Cuma entah kenapa tiap ke dokter kok perkiraan usia kehamilan selalu selisih seminggu. Jadi kalo nurut hitungan dokter sih minggu ini harusnya udah 27w. Maka dari itu, untuk seterusnya mari kita ngikut hitungan dokter aja ya…

Perkembangan

Alhamdulillah si kembar baik-baik saja. Sempat kontraksi pas aku stres kemarin (masalah kantor ma masalah mutasi mz nug) tapi alhamdulillah pergerakannya masih lincah. Semoga sehat terus ya nak… Maafkan ummimu yang masih suka stres dan kecapekan ini…

Trimester II tentu saja masanya menikmati pergerakan janin yang dahsyat dan menyenangkan itu! ^-^ Pas 22w, aku sama dsog disuruh untuk USG screening. Oiya, sekarang aku pindah ke Omni Pulomas, ke dokter Ervina Ningsih. Pertimbangannya karena insyaallah mau lahiran di Omni aja (hermina ga nerima askes, hiks!). Pake dokter Ervina karena salah satu temenku pernah ditangani oleh beliau dan ternyata orangnya memang enak. Sabar. Antriannya ga panjang (penting ini!). Dan terutama: orangnya nyantai luar biasa! Aku sudah pernah ditakut-takutin bidan bahwa PASTI bakal lahiran secara c-sect. Namun begitu dokter Ervina baca riwayatku, beliau dengan santainya bilang: Ah, bisa kok normal… Asal pas cukup bulan nanti posisi bayi yang mau pertama keluar ga nyungsang. Yang penting bayi pertama. Kalo bayi kedua mau posisi gimana aja nanti gampang tinggal diputer. Eaaaa… jawaban yang luar biasa! Walau kemudian memang beruntut dijelaskan perihal syarat dan ketentuan berlaku, aku kagum aja sama sikap optimis beliau.

Eh, back to topic! Jadi screening itu gunanya untuk melihat apakah ada kelainan pada janin. Beneran ye, hamil itu selalu beda-beda! Dulu pas hamil nindy, aku tes TORCH, tes darah lengkap, tes gula, tapi ga pernah disuruh screening. Yang sekarang ga pake tes ini itu tapi disuruh screening (screening mahal buuuu… tapi kalo dibandingin ma tes TORCH ya sebelas duabelas lah habisnya). Karena di Omni tidak ada dokter yang spog.k (jangan tanya apa itu kepanjangannya huruf “k”), jadi aku hendak dirujuk ke Hermina or RSCM. Namun atas dasar lebih familiar, aku minta ke Tambak saja. Di Tambak aku USG ditangani oleh dokter Yuyun. Alhamdulillah semua fungsi organ lengkap. Perkembangan bagus sesuai usia. Insyaallah jenis kelaminnya dua-duanya laki-laki. Berhubung si kembar tiap USG ga pernah bisa diem (bawaan cowok ga sih itu?! ada yang pernah ngalamin?! gimana mbak heni?!) jadi ga dapet deh foto 4 dimensinya yang bagus. Hiks, iki larang lho leee….

Update: Kenapa bisa kembar?!

Kalo di postingan terdahulu aku bilang ga ngerti kenapa bisa dapet anak kembar padahal ga punya turunan kembar, kesini-sini beberapa anggota keluarga dari suami menyatakan bahwa keluarga suami memang punya riwayat kembar. Oiya, dari hasil screening, dapat dilihat bahwa selaput pemisah ketuban si kembar tipis banget. Jadi kemungkinan besar si kembar lahir dari 1 telur dan 1 sperma. Tambahan dari dokter Ervina, kembar yang berasal dari satu telur biasanya akan menjadi kembar identik. Probabilitasnya meningkat bila jenis kelaminnya cowok. Wiihh, ga sabar mengalami kebingungan ga bisa mbedain mana si kakak dan mana adeknya… 😳

Babymoon

Yay! Lewat masa 4 bulan, lewat pula masa maboknya. Jadi aku semangat buat ngajak nindy jalan-jalan. Mumpung masih bisa nggendong. Mumpung masih kuat jalan. Mumpung udah ga mabok dan ga beser-an (hahaha, beneran deh, masuk trimester 3 aku mulai gampang beser). Berikut daftar “kunjungan” kami:

  1. Ke taman dekat rel kereta api (ini mah biasa ye)
  2. Berenang (HTM-nya dah naik ternyata… hiks!)
  3. Ke Ragunan (horee!!! ketemu macan *lho?! nindy seneng ketemu salah satu tokoh favoritnya di Gazoon: si burung unta :p) Pulang naik KRL berdua aja ma nindy.
  4. Ke Ancol (woooww!!! pertama kali ke pantai festival bukan-dalam-rangka-konser :p) Berangkat naik KRL berdua aja ma nindy.
  5. Ke rumah mbak Heni (asyikkk… ketemu rumput! *halah!)
  6. Ke rumah Nidya (aduh, kalo dibandingin ma mbak Nada sih sudah pasti nindy kalah cerewetnya, hahaha)
  7. Ke rumah mbak Ephie (mampir STAN lhoo… terharu, pertama kali ke STAN bareng keluarga)
  8. Ke Taman Suropati (err… ini tempat paling berharga untuk dikenang karena… *tiiiiiiit *off-the-record)
  9. Beberapa kali ke karpur (eh, biasa aja dink)
  10. Ke Arion Rawamangun (ini dulu dalam rangka apa ya?! kok jadi lupa gini)

Cih, ke tempat-tempat yang masih seputaran Jakarta aja udah seneng! Yeee… masalahnya ummi ma abinya nindy ini dua-duanya tipe orang rumahan yang maleeesss banget keluar rumah. Jadi ya pergi-pergi ke tempat seperti itu butuh perjuangan tekad super besar.

Sek sek, iki cerita tentang jalan-jalan apa tentang si kembar sih?!

Hehe, nebeng dikit boleh kan ya?! 😀 Babymoon juga kuisi dengan 2 DL: ke Bogor dan ke Bandung, walaupun kemudian aku menyesali kedua DL tersebut. DL ke Bogor berakhir dengan drama mimisan berkali-kali selama 2 minggu. DL ke Bandung berakhir dengan drama ISK. Eh, ga yakin sih ISK, tapi yang jelas miss V terasa gatal akibat pipis di sembarang tempat. Bukan di pinggir jalan, tapi di rest area toll dan di kantor-kantor yang kukunjungi. Sempat ngalamin anyang-anyangen juga gara-gara nahan pipis, padahal bentar doank. Kapok deh nahan pipis!

Bawaan Bayi

Dulu aku ga terlalu percaya dengan yang namanya bawaan bayi. Tapi kali ini mau ga mau aku harus mengakuinya. 😦

Sejak hamil, walau memang jadi lebih sabar, tapi aku juga jadi maleees banget dengan yang namanya mengerjakan-pekerjaan-rumah-tangga. Ampun deh! Nyapu males, nyuci baju males, beres-beres males. Terparah musuhannya adalah dengan kegiatan nyuci piring! Syukurlah sekarang kadar kemalesannya sudah sedikit berkurang. Eh, males yang lain adalah males mandi! Tapi ga bisa diturutin karena kalo ga mandi badanku pasti gatal-gatal. Jadi ya terpaksa deh mandi. Sekarang yang masih nyisa paling males keramas. >.<

Beberapa temanku berkomentar bahwa hamilku kali ini hedon banget *tutup-muka Kalo dulu nindy anti banget makanan warung, HARUS makan masakan sendiri, kali ini aku malah punya kecenderungan menghabiskan lauk untuk sekali sarapan (padahal mz nug mbungkusinnya buat 2 kali makan :p) lalu keluar ikut anak-anak se-bagian nyari makan siang di luar. Semua juga heran dengan perubahan sikapku dari yang dulu SELALU menolak ajakan keluar kantor pas jam makan siang. Tapi gapapa lah, sekali-kali ini. :mrgreen: Trus aku juga suka beli-beli barang, ngabisin uang lah pokoknya. Piye iki?! Kok anak cowok malah gini?!

Soal makanan, aku juga jadi suka banget daging sapi. Rendang-nya Uni Gadis tuh top markotop banget! Trus ga terlalu suka ayam. Males makan sayur (untung buah masih doyan) dan bener-bener ga bisa makan sea food. Kalo makan sea food pasti mual! Tapi herannya makan takoyaki kok gapapa ya?! Apa karena daging guritanya cuma seiprit?!

Hopes

Aku berharap semoga si kembar selalu sehat, tumbuh dengan baik dan sempurna, serta lahir saat cukup bulan. Aku ga lagi terlalu ngoyo sih soal lahiran normal. Yang penting si kembar dan aku sehat dan selamat. Oiya satu lagi. Semoga proses lahiran nanti lancar dan banyak bantuan. Benar-benar berharap si kembar lahir saat ada banyak orang yang bisa mbantu. Amin…

Iklan

10 thoughts on “Cerita si Kembar: Trimester Kedua

  1. untuk hopes nya –> aaaaamiiin

    komen ttg hamil anak cowo –> mbuh yo nur, kan aq 2x hamil cowo semua jd g bisa membandingkan haha, tp anak anakku aktif selama di kandungan, hobi salto kayanya, sampe yg pertama muntir muntir gitu koq ahaha

    • ihiiyyy… jadi adik-e delisha juga cowok ya ndah?! selamat ya… 😀 dikasih cowok biar jadi temen ibunya nih, sementara bapake di rantau 😀

      amin… semoga begitu pula buat dedeknya endah 🙂

  2. Aku malah selalu selisih 3 minggu sama perhitungan dokter. Menurut dokter sekarang 13, kalau itunganku 16..

    Aamiin juga untuk hopes-nya. 🙂

  3. Ping-balik: Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan | Hikari no Monogatari

  4. Ping-balik: Manajemen ASI Anak Kembar | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s