Hari Pertama Tanpa Abi

Sejauh ini alhamdulillah masih lancar. Hehehe…

Kemarin mz nug berangkat. Sempat terjadi insiden aku marah-marah gara-gara taksi yang telat datang, pake nyasar pula :p Tapi alhamdulillah ga telat sampe bandara dan mz nug akhirnya sampai di Balikpapan dengan selamat. Keluhan pertamanya adalah udara yang panas (yeee, padahal aku dah bilang sebelumnya). Dia nginep di fave hotel. Katanya pemandangannya bagus karena letaknya di atas bukit *jadi-pingin-nyoba Malemnya dia diajak temen-temen kantor Balikpapan makan kepiting *ngiler Sempat telpon-telponan sebentar, tapi dicuekin nindy πŸ˜€ Pengalamanku dulu selama di Balikpapan kembali berulang: Indosat sinyalnya parah! Kemungkinan mz nug akan beli lagi satu kartu telkomsel. Kalo aku sih memang udah 3 bulanan ini menduakan kartu, tapi simpatiku terbatas untuk hal darurat saja. Pagi ini insyaallah mz nug akan mengikuti pelantikan dulu di kanwil baru berangkat ke Samarinda.

Kemarin setelah mengantar kepergian mz nug, aku ke bidan dulu untuk memeriksakan tekanan darah. Agak khawatir karena tidak biasanya kakiku bengkak. Apalagi ini baru jalan 6 bulan, masih jauh dari tujuan. Takut aja kalo sampe preeklampsia, walau sebenarnya aku tidak merasakan keluhan orang yang menderita darah tinggi. Alhamdulillah, tekanan darah normal. Ga perlu ngurangin garam *horeee!!! Kata bidan, kemungkinan besar aku kebanyakan jalan. Apah?! Padahal dari bacaan-bacaan di internet, ibu hamil harus sering gerak biar aliran darah lancar dan kaki ga bengkak. Kok kontradiktif gini?! Tapi dipikir-pikir memang 4 hari ini aku kecapekan parah. Naik turun tangga sehari berapa kali. Jalan kaki berkilo-kilo meter. Maklum, rumah sedang renov. Utamanya sih mau nambal atap-atap yang bocor, tapi merembet jadi ngubah warna kamar nindy (kalo dipake bertiga dan ada anak cowok, masak kamarnya pink?!), ngecat dapur (dari awal beli ga pernah dicat), dan nambah satu kamar kecil di atas (persiapan kalo harus memperkerjakan 2 ART). Habisnya?! Jangan ditanya!!! Tutup mata aja deh sambil berdoa semoga cepet dapet ganti rejeki, biar tenang pas lahiran nanti πŸ˜€

Habis dari bidan, aku berangkat naik KRL ke kantor. Lumayan, dari gondangdia naik kopaja 20AC yang nyaman itu. Meski begitu tetep aja capek karena jalan kaki dari rumah ke tempat bidan tadi, lalu jalan kaki dari tempat turun kopaja ke kantor (kantor yang benar-benar ga bersimpati terhadap pejalan kaki, cih!) Absen di mesin absen pukul 10.03. Hahaha, rekor!

Pulangnya lagi-lagi drama karena ga tahu strategi yang tepat buat nyari bajaj. Akhirnya jalan jauh sampai ke pameran flona *ngos-ngosan Lalu KRL yang bolak-balik ngetem karena memang jam itu merupakan jam-jam keberangkatan banyak kereta ke Jawa. Lalu begitu turun dari KRL, disambut dengan hujan deras berpetir. Karena sudah kebelet pipis parah, jadi pipis dulu di toilet stasiun, sekalian nebeng sholat magrib di musholanya. Lalu karena sholat dulu, tidak ada orang lain lagi yang naik angkot sehingga angkotnya ngetem nungguin KRL ekonomi yang datang belakangan. Basah kuyup kedinginan. Nyampe rumah jam 7 malam. Benar-benar perjuangan di hari pertama :mrgreen:

Tapi kan hal-hal kaya gitu ga bakalan terjadi tiap hari kan?! Jadi mari kita optimis untuk hari-hari berikutnya. Aku bersyukur naik kereta di saat udah hamil besar gini. Karena aku bukan tipe orang yang suka ngambil kursi orang lain, jadi kalo ga dikasih ya diem aja nunggu belas kasihan πŸ˜€ Kalo udah hamil gede gini kan banyak orang ngeh, jadi insyaallah ada aja yang ngasih tempat duduk. Seperti pagi ini, perjalanan lancar jaya. Nyampe kantor pukul 06.50. Wow! Dari yang biasanya hampir selalu flexi! Hihihi…

Kalo nindy nanya “abi mana” selalu dijawab abi kerja. Dan dia bisa meneruskan: Abi keer-jaa… nyari uu-waang… buat beli suu-cuu… susunya niin-dyy… Semoga keadaan terkendali ini bukan karena ibuk masih di sini. Semoga nanti pas ibuk pulang semuanya akan terus lancar.

Komentar terbaik sejauh ini atas kepindahan mz nug berasal dari Filan, teman sekantor satu tingkat di bawahku yang sama-sama berasal dari Malang.

F: Nur, jare bojomu dipindah yo?!

N: Iyo

F: Nandi?

N: Nan Samarinda

F: Hahahaha *ngakak

N: Opo’o?!

F: Gakpopooo… sek iso muleh.

N: *nyengir *spechless

Hahaha, top banget kan?! Aku paling suka komentar sadis tapi sebenarnya menghibur kaya gini. Iya, harus bersyukur Samarinda masih berada dalam jangkauan. Tiket ke Jakarta masih separuh harga tiket dari Papua. Ah, semoga Allah selalu melindungi mz nug. Semoga di sana bersama dan bekerja dengan orang-orang baik. Semoga menjadi jalan untuk menjadi manusia yang lebih baik. Amin…

San nen isshoni… honto ni tanoshikatta…

Iklan

11 thoughts on “Hari Pertama Tanpa Abi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s