Kono asa wa…

Mau cerita campur-campur, jadi ga tau sebaiknya dikasih judul apa. Makanya judulnya “pagi ini…” (ketok lek wes kentekan ide)

Pagi ini dimulai dari pukul 3 pagi. Aku bangun, dengan mata setengah merem pergi ke dapur ngisi botol susu nindy dengan susu UHT, balik ke kamar, ngasih susu nindy, ngelepas pampersnya, lalu… bobo lagi. Itu gara-gara ibuk bangun trus langsung ke kamar mandi. Jadi karena males ngantri dan mau ngelonin nindy biar cepet bobo lagi *alasan aku pun ketiduran. Bangun-bangun sudah pukul setengah 4. Buru-buru ke kamar mandi, wudhu, trus sholat tarawih.

Kok tarawihnya malam subuh buk?!

Yah, karena aku ga tega ninggal nindy sholat berlama-lama. Jadi mending sholat pas nindy tidur.

Kenapa ga malem aja pas nindy udah tidur buk?!

Yah, karena semalam kemarin sore itu pas pulang kantor turun hujan badai sodara-sodara! *cetar-membahana-sekali-sih Nunggu hujan agak reda, ganti kemacetan yang melanda. Hujan-hujanan sama temen nunggu bajaj yang tak kunjung datang atau yang menolak untuk mengangkut kami karena kami “cuma” mau ke stasiun Juanda dan jalan wahidin sudah nampak macet total. Akhirnya ada taksi yang mau berbaik hati melawan arus lalin mengangkut kami. Sudah?! Oh, tentu belum. Begitu dapet KRL jam 18.15 (iya, udah lewat magrib kakaaak!) ternyata KRL-nya ditahan-tahan. Lamaaaa… Sampe temenku yang bawa anak umur 3 tahun anaknya bosen dan tantrum dan ga mau turun dari gendongan. Walhasil terpaksa temenku ini nggendong anak yang mungkin beratnya 1/4 berat tubuhnya itu (temenku ini kecil sekali) sepanjang perjalanan kereta. Dengan perjuangan demikian, aku baru sampe rumah pukul setengah 8. Gem to the por. So, yang bisa kulakukan malam itu cuma makan, mandi, menjamak sholat, trus tidur. πŸ˜€

Anoo… bukannya mau cerita soal “pagi ini” ya?!

Oiya, balik ke pagi ini. Insyaallah aku akan puasa. Tapi ga mau ngoyo sih. Kalo udah gemeteran ga kuat ya mau mokel aja (sek, “mokel” ki bahasa Indonesia-ne opo to?!) Soalnya belakangan ini nafsu makanku sungguh luar biasa. Mungkin karena makan bertiga?! Mungkin karena dedeknya lagi tumbuh pesat-pesatnya?! Entahlah. Jadi mari kita mengucap “bismillah” dan berdoa semoga dikuatkan.

Soal target Ramadhan, kalo pun ga bisa puasa full, aku pingin tarawihku full (walau tentu sholatnya sendirian bukan jamaah di masjid) dan pingin khatam Quran. Namun sayang berdasarkan pengalaman nderes (tadarus) beberapa hari terakhir, nafasku hanya kuat untuk setengah ayat! Payah bener! Biasanya sekali nderes aku bisa dapet 3 lembar. Sekarang dapet 1 lembar aja ngos-ngosan. Mungkin karena perut yang semakin besar. Sedih deh. 😦 Padahal kan aku ingin selama hamil ini khatam Quran 3 kali (saat ini baru 2 kali khatam). Sepertinya lagi-lagi aku “ga boleh ngoyo” untuk mengejar target Ramadhanku. Tinggal tarawih aja nih. Moga-moga tetep lancar.

Tadi pagi aku berangkat sedikit lebih pagi dari biasanya. Mau jalan pelan-pelan dengan tujuan menghemat energi *ok, lebay emang Dan aku suka sekali waktu lewat sebelah masjid. Banyak ibu-ibu lagi nderes Quran bareng-bareng. Dilihat dari jumlahnya sih, kalo seorang dapet jatah baca 1 juz, kayane bisa tuh khatam Quran dalam 2 hari dengan waktu baca pagi hari saja. Kalo plus habis tarawih pasti sehari juga khatam. Yang menyenangkan, suara mereka saat nderes itu mendengung mirip lebah. Menentramkan. Beda dengan jaman di kampung dulu yang bacanya giliran dan hanya baca kalo lagi pegang mic. Lama khatamnya, dapet sombongnya (pamer bacaan), dan mengganggu orang (kalo suaranya melengking nyakitin telinga).

Oiya, hari minggu malem senin kemarin ada pawai obor menyambut Romadhon. Banyak yang ikutan, karena RW kami terdiri dari 19 RT. Lumayan panjang rombongannya. Seneng deh lihatnya, seolah semangat menyambut Romadhon. Walau memang agak aneh karena biasanya kan pawai obor itu pas malam takbiran. Ah, hal-hal kaya gini yang membuatku tidak menyesal tinggal di gang kecil. Walau mungkin orang bilang lingkungannya pasti ga kondusif. Mungkin harga jual kembalinya juga ga akan sebaik rumah kompleks yang punya garasi. Tapi mengenal budaya warga yang berbeda dengan budayaku di kampung juga satu pengalaman yang membahagiakan. Btw, aku juga dapat jatah menyediakan ta’jil di masjid nanti pas puasa ke 21. Kira-kira ada ide bikin makanan apa ya?!

Iklan

16 thoughts on “Kono asa wa…

      • Notes dari facebook-ku :
        http://www.facebook.com/notes/rima-pusparani/es-kuwud-a-la-rima/135607005828

        Aku pertama makan es kuwud ni di Serang, enak banget, seger banget… pengen makan lagi tapi gak ada yang jual di sorong, jadinya bikin sendiri deh…

        Bahan :
        Melon, serut kecil-kecil
        Kelapa Muda, serut juga kecil-kecil
        Selasih
        300 gram gula
        air biasa/air kelapa, mana-mana yang lebih disukai
        es batu
        jeruk nipis

        How2Make :
        1. Didihkan 200 ml air, masukkan300 gram gula, aduk-aduk sampai gula larut, sisihkan
        2. Cara penyajian : Untuk gelas ukuran 300 ml : larutan gula sekitar 50 ml ditambahkan dengan 2 sendok melon, 2 sendok kelapa muda, 1 sendok selasih, es batu, tambahkan air sampai gelas penuh. Tambahkan perasan dari setengah butir jeruk nipis. aduk-aduk. ready to drink…

        • kayane enak mb, cuma mending buat konsumsi sendiri aja πŸ˜€ *pelit

          kebetulan kemarin juga beli selasih, cuma kelapanya paling yg ga mungkin diserut kecil coz kalo beli jadi kan biasanya udah diserutin ma penjualnya dan biasanya serutannya besar2 :mrgreen:

  1. Setuju, puding aja Nur.. πŸ™‚

    Sajian andalanku juga kalo dulu ketempatan ngerjain tugas kelompok pas kuliah.. Gampang cepet bikinnya, dan banyak yg suka puding. πŸ˜€

  2. Ping-balik: Cerita si Kembar: Gagal Puasa Ramadhan | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s