Menjelang Episode Terakhir

Menjelang episode terakhir Itazurana Kiss – Love In Tokyo, para fans ramai mengutuk dan menyumpah serapah tindakan Naoki. Bahkan banyak yang berharap agar Kotoko menikah dengan Kinchan saja. Ah, padahal takdir mereka kan sudah digariskan di buku sejak tahun 1993 dulu. Hehehe… Berikut pendapatku tentang Itakiss LIT (nasib yang temen fansnya jauh disana *dadah2keAski)

1. Tentang Naoki

Entah kenapa, aku “agak” paham tindakan Naoki, karena mengira-ngira kalo berada di posisi dia, dengan latar belakangnya yang seperti itu, aku juga akan melakukan hal yang sama. IQ tinggi, tapi minim pengalaman. Teman sedikit, jadi mau curhat sama siapa?! Dari yang semula anak mama, hidup lempeng-lempeng saja, tiba-tiba dihadapkan pada kekacauan seperti itu. Kalo mengedepankan logika, sepertinya Naoki memang akan berpikir seperti ini:

“Sekarang fokus pada perusahaan aja dulu. Itulah yang paling mendesak sekarang. Lalu mana yang akibatnya lebih buruk? Perusahaan hancur atau aku menikah dengan orang yang tidak kucintai?! Kalo perusahaan hancur, papa pasti juga sedih. Keluarga ini mau makan apa?! Aku baru saja jatuh cinta pada Kotoko. Soal impian jadi dokter itu juga baru saja kepikiran. Dua hal itu walau sangat penting, tapi lama-lama juga bakal kulupakan. Sahoko itu cantik, perfect. Menikah dengannya tidak akan ada masalah. Perusahaan akan terbantu. Cinta?! Dulu aku benci sama Kotoko, tapi setelah sekian lama bersamanya, ternyata aku jatuh sayang juga sama tu anak. Dalam berkeluarga ga butuh cinta doank kan?! Pasti setelah menjalani bertahun-tahun, aku akan bisa mencintai Sahoko dan melupakan Kotoko. Manajemen perusahaan?! Kayaknya ilmu manajemen lebih gampang daripada kedokteran maupun teknik deh! Gampang lah itu.”

Hehehe, sotoy banget yak! Tapi memang dulu aku juga sempat berpikir bahwa menikah dengan orang yang tidak kucintai itu tidak masalah. Lama-lama juga bakal cinta. Perasaan itu mudah beralih-alih kok. Buktinya orang jaman dulu yang nikahnya dijodohkan juga awet-awet saja. Tapi kemudian aku berubah pikiran. Masak iya aku menikah dengan orang yang padanya tidak ada setitikpun sesuatu yang bisa membuatku merasa suka. Pas bete berat dengannya, bawaannya sumpek aja donk?! Ga ada sesuatu hal manis yang bisa diingat-ingat. Jangan-jangan dikit-dikit minta cerai?! *ihhh, amit-amit Makanya, akhirnya aku memutuskan untuk mengejar cinta *tsaahh

2. Tentang Kotoko

Dari awal aku bilang kalo aku suka banget karakter Kotoko yang satu ini. Aku suka cewek kuat. Dan dia bener-bener bukan “pengganggu” kaya Itakiss 96 (yang itu buatku berisik banget). Tapi yah, memang sebagai emak-emak, jiwa emak-emakku kadang-kadang muncul. Betul begini saja ah cerita Itakissnya.Β  Ga usah ada adegan aneh-aneh apalagi hanimun. Kotoko kan masih di bawah umur. Aku ga tega ngeliat anak di bawah umur disuruh melakukan adegan yang aneh-aneh. Aku bersyukur adegan ciuman di Itakiss LIT ini ga se-hot Itakiss yang lain. Walau tetep kalo inget umurnya Kotoko aku jadi merasa sedih.

3. Tentang Kin-chan

Aku sudah ngintip sedikit Kin-chan berbagai versi, dan kusimpulkan yang paling tampan memang Kin-chan versi Korea. Asline di manga Kin-chan itu jelek banget, ber-mutu (muka tua) gitu. Makanya aku ngakak pas membaca komentar para fans yang mengharapkan Kotoko jadian sama Kin-chan. Aku sadar sih, tindakan-tindakan dan kata-kata Kin-chan di Itakiss LIT ini memang heroik dan bikin jatuh hati banget. Tapi aku bertanya-tanya, semisal orang yang melakukan dan mengatakan hal itu mukanya jelek, apakah para gadis masih bisa menerimanya?! Secara Kin-chan di Itakiss LIT ini mukanya lumayan (Gokai Blue!). Bukannya aku diskriminatif atau apa, lha wong mukaku juga ga cantik. Cuma pingin tahu saja karena umumnya orang masih suka menimbang tampilan fisikΒ  (Hmm, mungkin karena aku udah berkali-kali ngalamin diskriminasi fisik, jadi punya pikiran kaya gini?! :p)

4. Tentang story line

Mbalik ke pendapatku soal Kotoko, aku suka dengan story line Itakiss LIT. Tapi entah kenapa aku tidak terlalu berharap untuk season 2. Season 2 ceritanya mau kaya apa?! Aku lebih berharap ada SP (spesial) kaya Nodame Cantabile gitu. Singkat, tapi mengena. Mau dibikin 2-3 SP juga ga papa, tapi 11 episode lagi rasanya terlalu jenuh. Dan kalo mau nurutin keinginan para fans yang pingin OTP-nya beradegan lebih mesra, tentu saja aku berharap SP (atau season 2 :p) dibikin 2 atau 3 tahun lagi saat di Kotoko sudah dewasa.

Oiya, hampir ketinggalan. Aku sudah nonton beberapa dorama, dan memang biasanya di 2 episode terakhir sudah ada gejala-gejala menuju ending. Tapi banyak juga kok dorama yang endingnya diringkas di episode akhir, bahkan 15 menit terakhir. Soal orang yang kabur dari altar nikah, itu di Proposal Daisakusen malah ceritanya si pemeran utama cewek udah nikah, udah ijab kabul. Jadi mungkin memang kalo Naoki bakal kabur dengan baju pengantinnya, aku akan manggut-manggut dan kalem saja menerimanya. Eh, jadinya running bridegroom yak?! Hahahaha…

Iklan

7 thoughts on “Menjelang Episode Terakhir

  1. Eciye ciye, yang masternya dorama ngasih ulasan. Aku lagi jenuh nonton serial Jepang, Mbak, apalagi yang drama-dramaan. Lagi demennya nonton serial Amrik. Lumayan, buat nemenin sahur. πŸ˜₯

    • Ah, ini cuma curhat panjang lebar, gatel pingin komen. Akhirnya nyampah di blog sendiri karena takut kalo nyampah di blog orang bakal dikeplak πŸ˜€ (eiya, ga pernah ikutan forum sih, jadi ga bisa nyampah di sana juga)

      Aku juga malah lagi asyik ngikutin drama2 korea, walau cuma baca sinopsis sih (bahasa korea itu di kupingku bikin gatel, hahaha, mungkin udah terlalu biasa ma bahasa jepang aja)

      Serial amrik pertama dan terakhir yang kuikutin cuma heroes. Ah, tapi kalo sahur sambil nonton itu ntar makannya jadi lama, tahu2 udah imsyak :mrgreen:

        • Jam 3 aku nggantiin pampers nindy, ngasih susu. Jam setengah 4 baru beneran bangun, trus tarawih. Jam 4 baru sahur. Jadi beneran mepet waktunya πŸ˜€

          Aku penasaran ma POI itu gara2 bang Ando ngereview. Biasanya seleranya bang Ando lumayan bagus. Tapi udah emak2 gini mulai males mikir je. Pikirannya paling seputar “susu nindy habis” ma “harga cabe naik”… :mrgreen:

    • iyo ik… hidungnya itu lho… aduh, tinggi bener πŸ˜€

      tapi emang kok kin-chan versi ini heroik banget.

      btw kmrn sempet baca2 sekilas manganya, ternyata kotoko yg paling kusuka ya kotoko itakiss ini… yg di manga asli berisik dan njelehi banget kaya dorama tahun 96 itu :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s