Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan

Insyaallah besok aku sudah mulai cuti melahirkan.

Eh, HPL kapan to? Sekarang kan masih 34 minggu?!

Iya, kalo berdasarkan haid, HPL-ku sekitar tanggal 28 September. Masih lama ya… Tapi kata dokter, karena kembar, maka HPL-nya dihitung 38 minggu, bukan 40 minggu. Malah kalo merujuk ke babycenter.com, kembar 2 itu 37w, kembar 3 36w. Nah, daripada ngrepotin orang kantor karena tiba-tiba mbrojol pas kerja, jadi mending kita ambil spare waktu 1 bulan sebelum 38w.

Bagaimana rasanya di trimester III ini?!

Alhamdulillah ya, dianugerahi Allah berbagai jenis kehamilan: dari hamil ngebo tanpa keluhan, hamil di luar kandungan, sampe hamil kembar *naudzubillah, jangan yang aneh-aneh lain ah Dan di saat hamil kembar inilah, aku bisa mengalami segala macam derita cerita ibu hamil dari mual parah saat trimester I, babymoon yang menyenangkan di trimester II, hingga trimester III yang lengkap dari segala kaki bengkak, pinggang nyut-nyutan, gusi berdarah, dan tangan kesemutan 😀

Masalah kaki bengkak, kalo kata dokter, wajar karena berat bayi yang mulai membesar. Apalagi kembar, jadi beratnya dobel. Yang penting tekanan darah normal. Ga bisa dikurangi dengan dinaikin pas tidur? Bisa sih berkurang dikit, tapi beneran ga bisa hilang lagi. Dokter nyaranin aku banyak-banyak makan protein. Katanya putih telur itu sumber protein terbesar. Uhh, aku kan ga suka telur rebus. Berharap bapak yang biasa nganter susu sapi segar segera nganterin susu lagi.

Pinggang paling kerasa nyut-nyutan kalo lagi di rumah. Soale sepanjang itu ga pernah pake korset *males Jadi beban yang ditanggung tulang punggung bener-bener ga ada yang ngurangin.

Akhir-akhir ini hampir tiap kali gosok gigi gusiku berdarah. Padahal perasaan juga sudah pelan-pelan. Tapi ga panik sih, secara udah tahu kalo ibu hamil itu memang pembuluh darahnya melebar dan semakin tipis, jadi mudah bleeding (ini pula penyebab mimisan di trimester II)

Soal tangan kesemutan, itu juga kata dokter gara-gara aliran darah yang mampet. Solusinya sering-sering dipakai meremas-remas *kok-jadi-ngeres Sedang kata dokter-nya temenku, itu tandanya kalsiumnya banyak diambil dedeknya. Jadi musti banyak minum susu. Ok deh, beneran ngarep kiriman susu sapi deh ini *ngiler

Oiya, terakhir periksa ke dokter (Jumat kemarin, 34w) BB bayi yang satu sekitar 2,3kg, yang satu sekitar 2,2kg. Jadi kalo ditotal udah hampir 4,5kg ya?! Alhamdulillah. Semoga pas lahiran BB si kembar di atas 2,5kg semua *amin…. Seneng banget melihat si kembar baik-baik saja walau akunya beneran ga stabil, yang galau ART lah, yang galau biaya lahiran lah :p Ada yang lucu. Kan walau kembar tapi aku merasa dari awal mereka sudah beda sifat. Nah, biasanya yang pecicilan itu BB-nya lebih kecil, biasanya posisinya di sebelah kanan. Sedang yang anteng BB-nya lebih besar, biasanya di sebelah kiri. Kemarin itu kok ndilalah tumben yang pecicilan BB-nya lebih besar, tapi posisi mereka masih sama sih. Ga ketuker nur? Enggak ah, wong selama di USG juga si aktif ini nendang kesana-kemari ga bisa diem *sudah-sifat

Terakhir USG juga posisi yang satu masih oblik, sedang yang satu melintang. Gara-gara nanya-nanya biaya lahiran *sudah-kok-pingsannya :p aku jadi beneran berharap semoga bisa lahiran normal. Ga cuma masalah biaya, tapi juga recovery. Kan mau lahiran sendirian di sini. Jadi harus cepet sembuh biar bisa mandiri. Takut kalo masih luka, tapi nindy minta gendong dsb. Semoga yang oblik segera masuk ke posisi, dan semoga yang lintang juga segera turun kepalanya. Atau mau tukeran tempat juga gapapa. Karena kalo kembar gini ga bisa pake rumus banyak sujud. Murni harus mereka sendiri yang bekerja sama nyari jalan. Yang akur ya nak… *elus-perut

Namun pada akhirnya, tetep berpasrah juga sih, terserah Gusti Alloh yang ngatur bagaimana baiknya…

NB: Berhubung ga punya modem, dengan ini tentu saja aku menyatakan hiatus dari dunia perbloggingan sampai masa cuti berakhir *blogger-ga-modal Paling aku cuma blogwalking kalo sempet dan tidak akan meninggalkan komen karena aku ga tega memaksa hape low end itu untuk dipake macem-macem. :mrgreen: Ah, aku akan merindukanmu blog… *kecup

Nindy: Kooperatif

Buatku, yang paling berat dalam menjalani kehidupan sebagai single parent (sementara) adalah “ga ada yang bisa dioperin njaga anak saat malam hari saat badan lagi capek-capeknya”

Mau dioper ke si mbak, ga tega secara mb saroh udah kerja dari pagi sampe malem. Tapi Allah itu Maha Adil kan?! Jadi ya selalu berlaku yang namanya “inna ma’al ‘usri yusro”…

Bersyukur sekali ditengah kondisiku saat ini, aku dianugerahi anak yang sangat kooperatif seperti nindy (dan semoga adik-adik nindy ini nanti juga menjadi anak-anak yang manut dan kooperatif, mau mbantuin dan ga ngrepotin ortunya). Seperti kejadian tadi malam:

Semalam nindy tidur jam setengah tujuh. Rekor! Tentu saja. Kayane gara-gara kecapekan bangun tidur siang jam 12 dan ga tidur lagi. Lalu jalan-jalan sore denganku sampe jauh, sampe jalan besar. Aku menyesal sekali menuruti kemauan nindy untuk tidak makan pas acara JJS (padahal memang seharusnya dan sebaiknya begitu :p), karena sepulang jalan-jalan nindy benar-benar ga berselera makan gara-gara udah ngantuk. Jadilah nindy malam itu tidur tanpa sempat makan sore.

Sebenarnya mz nug udah wanti-wanti, aku harus segera makan, sholat, lalu tidur biar nanti pas nindy kebangun tengah malam akunya sudah cukup istirahat. Tapi ya gimana mau tidur, orang sore tadi aku sempat tidur jadi belum ngantuk dan ngobrol ngalor ngidul ma mb saroh itu menyenangkan (menikmati hari-hari terakhir bersama mb saroh). Dan jreng jreng, terbukti kan?! Pas sudah selesai sholat isya, sekitar jam 9 malam, nindy melek!

Aku sih awalnya ga keberatan, karena memang masih kuat. Tapi setelah nyuapin, maen bentar, trus baca buku, aku merasa tanganku kesemutan (penyebabnya akan kuceritakan kemudian). Aku ga lihat jam waktu itu tapi mungkin sekitar pukul setengah 11 malam. Aku mengeluh ke nindy, tangan ummi sakit nduk. Nindy baca buku sendiri ya… Lalu dengan o’onnya aku langsung ketiduran. Bangun-bangun aku lihat nindy sedang dalam posisi berdiri kaya mau mbangunin aku. Aku spontan nanya, nindy mau gosok gigi?! Dia mengangguk mengiyakan. Sambil jalan ke kamar mandi aku lihat hape (sejak 3 jam dinding di rumah rusak, kami ga punya jam dinding), ternyata pukul setengah 12. Lah?! Selama sejam aku ketiduran, nindy tadi ngapaian aja?!!

Sungguh, semalem aku terharu banget! Pingin nangis rasanya. Selama sejam nindy maen sendiri tanpa mbangunin umminya yang kecapekan. Lalu mau gosok gigi atas inisiatif sendiri. Habis pipis, pake pampers, ganti baju, minum susu, lanjut tidur tanpa rewel. Subhanallah nak… Alhamdulillah! Makasih banyak ya nak… *mewek

Galau ART

Jadi begini.

Insyaallah mb saroh bulan depan mau nikah. Nikahnya ga tanggung-tanggung, ma orang Sulawesi bo! Dan ada kemungkinan besar habis nikah bakal dibawa ke Kolaka sana. Maka berakhirlah sudah jodoh kami dengan mb saroh. Sejujurnya aku sayang banget sama mb saroh, secara selisih usia kami cuma 3 tahun -mb saroh lebih tua-, jadi udah kaya temen dewe. Dan secara dia tetangga kampung yang dekat dengan keluarga Paklik-ku, jadi udah berasa sodara sendiri. Tapi tentu saja aku ga akan menghalangi pernikahan seseorang. Wong aku udah pernah ngalamin rasanya ketar-ketir ga juga kunjung nikah. Apalagi perjuangannya untuk bisa nikah itu, wooo, rumit bin mbulet ala sinetron. Makanya aku beneran ikhlas dan turut senang akhirnya mb saroh bisa nikah.

Sudah tau donk, nyari ART jaman sekarang lebih susah dari nyari pacar. Bahkan ada yang bilang lebih susah dari nyari suami. Hahaha. Nah, aku malah butuhnya dua je! Ya gimana?! Ga ada suami, mau punya anak kembar, kakaknya masih batita pula. Mana mungkin ART-less (bunuh diri itu namanya!) atau ART cuma satu (kasihan nian beliaunya pasti kerepotan). Maka semakin semakin beratlah persoalan per-ART-an ini bagiku.

Sempat lewat bantuan mb heni, ada harapan untuk mendapatkan ART dari Temanggung. Udah OK soal gaji dsb, namun begitu sudah mepet hari H keberangkatan, si ibunya dihubungi lagi, ternyata sudah kerja aja donk di pabrik. Sampe mb heni merasa bersalah banget ke aku. Padahal akunya sudah matur nuwun banget dibantuin usaha.

Next, ada tetangga mb saroh yang pernah kerja di Surabaya, usianya di bawah 20 tahun, anak orang ga mampu. Ditanyain paklik, bilangnya iya. Eh, belum sempat dibeliin tiket ke sini, kemarin anaknya ujug-ujug minggat dari rumah, Bahkan ortunya juga lagi nyariin. Ealaaaahh… piye to?! Nek mau minggat ke sini aja dek… huhuhu…

Lalu ada juga tetangga Gus Anis (kakaknya bulikku) tapi ternyata anaknya sakit-sakitan. Tangannya gemetaran gitu. Wah, gimana donk kalo ntar mau nggendong bayi. Serem ah! Akunya serem, ibuknya si anak juga ga tega. Yo wes lah…

Terakhir aku memberanikan diri telpon mb prih. Orangnya bilang baru aja teken kontrak di proyek. Walau gajinya kecil tapi seneng banyak temennya (iya, mb prih emang orangnya suka bergaul sih, jadi agak tertekan gitu kalo ga ngobrol ma orang). Juga enak bisa nungguin dan ngawasin anaknya. Ya sutralah, aku juga ga terlalu berharap kok.

Jadi sekarang gimana?! Beneran pusing tingkat dewa! Soale kalo misale ART-less dan cuma berdua aja ma adek, kan nanti pas lahiran Aziz bakal wira-wiri rumah sakit. Lha nindy karo sopo?! Trus kalo ga secepatnya dapet, aku takut waktunya ga cukup buat adaptasi ma nindy. Ntar tak tinggal nginep lahiran nindy-nya rewel gimana?! Ibu hamil dan ibu menyusui kan ga boleh stres.

Duh Gusti… Kulo nyuwun pitulungan… T-T

Masquerade

Aku lupa gimana ceritanya bisa nyasar ke salah satu blog yang mereview film ini. Tapi sejak itu reviewnya langsung nancep di otakku. Aku dibikin penasaran banget sama filmnya. Ternyata ga perlu menunggu tahunan (biasa, fans ga modal, walau suka sesuatu tetep ga mau usaha :D) akhirnya sampai juga file film ini di kompiku. Terimakasih arif dan kiki. :mrgreen:

Masquerade-banner

Film ini bergenre sageuk, artinya mengambil kisah jaman baheulanya Korea, tepatnya saat dinasti Joseon (ah, semakin banyak ternyata pengetahuanku soal Korea). Ini film sageuk entah keberapa yang sudah kutonton, setelah Jewel in The Palace (Jang Geum) dan The Moon that Embraces The Sun. Dibandingkan dengan drama Korea biasa, aku memang lebih suka genre sageuk. Rasanya menyenangkan melihat baju-baju warna-warni yang bagus-bagus itu *cetek banget Eh, intriknya juga biasanya bagus sih…

Oiya, maafkan kalo ga nyebut nama-nama tokohnya ya. Maklum, kan otakku isinya Jepang semua, susah banget ngapalin nama Korea :p

Masquerade bercerita tentang tukar peran antara raja dengan seorang biasa yang berwajah mirip dengannya. Sound familiar right?! Kayanya ide tukar posisi ini udah jadi barang basi deh. Tapi entah kenapa, masquerade dengan seluruh konfliknya menjadikan cerita klasik ini menjadi sebuah film yang mendebarkan sepanjang 2 jam. Pantesan kalo film ini menyapu bersih sembilan penghargaan dimana ia dinominasikan dan menembus posisi tiga dalam daftar film berpendapatan box-office domestik terbesar sepanjang sejarah perfilman Korea.

Dikisahkan suatu hari Raja marah besar dan curiga kalo ada orang yang mau meracuninya. Ini gara-gara sendok perak yang dia gunakan untuk makan tiba-tiba berubah warna menjadi hitam. Walau setelah ditelusuri tabib kerajaan, penyebab reaksi kimia tersebut adalah penggunaan garam bambu sebagai bumbu, tapi sang Raja tetap parno dan menyuruh sekretaris pribadinya (eh, bentar, dia sespri apa perdana mentri sih?!) untuk mencari orang yang berwajah mirip dengannya untuk menggantikan posisinya di malam hari. Takut kalo ada pembunuh datang dan membunuhnya saat dia lagi tidur (ih, ni raja paranoid banget yak!) Apalagi saat itu lagi santer isu kalo kakak iparnya alias mas-e sang permaisuri sedang menyusun rencana pemberontakan untuk menurunkannya dari tahta.

Setelah nyari-nyari, dapetlah Pak PM (anggaplah dia perdana menteri ya) seseorang yang berwajah mirip sekali dengan raja. Orang ini adalah pelawak di rumah gisaeng (rumah pelacuran). Dasar basicnya pelawak alias aktor, jadi dia cepet bisa niruin sang raja baik gesture maupun suara. Suka citalah sang Raja. Dia pun bebas plesir ke rumah selirnya yang berada di luar istana.

Tak disangka, setelah itu sang Raja jatuh sakit. Tabib bilang ini bukan racun, tapi semacam obat bius. Pak PM langsung menduga kalo di rumah selir itulah sang Raja kena bius. Karena kondisi kerajaan lagi genting (ingat isu pemberontakan tadi?!), pak PM memutuskan bahwa jabatan raja ga boleh kosong dan kondisi raja yang sebenarnya harus dirahasiakan dari siapapun.

Maka dikontraklah si pelawak tadi untuk menjadi raja (sekarang ga cuma malam hari, tapi juga siang hari), sementara raja asli diasingkan untuk diobati di kuil. Tentu saja pada awalnya banyak kejadian lucu gara-gara kegagapan si pelawak dalam menjalankan peran sang raja. Namun lama kelamaan entah kerasukan arwah apa, tapi menurutku sih gara-gara emang dia aslinya orang baik, tingkah laku raja yang ini jauh lebih baik daripada raja asli. Sikapnya dalam menghadapi para menteri korup, sikapnya dalam memperbaiki hubungan raja ratu yang sempat tegang gara-gara fitnah atas kakak Ratu, juga sikapnya terhadap para bawahan -kasim, dayang, dan penjaga pribadinya-. Benar-benar menyentuh hati. Aku sampe nangis dibuatnya, hal yang selalu terjadi kalo aku lihat ada pemimpin yang adil (jadi inget film Omar bin Khattab) Ah, semoga anak-anak dalam kandunganku kelak menjadi pemimpin-pemimpin yang baik. Amin…

Intinya, dalam 15 hari itu (iya, ternyata cuma 15 hari) si pelawak berhasil meluruskan berbagai kekacauan yang tidak bisa ditangani Raja asli. Lha terus sang Raja asli gimana?! Ah, tonton sendiri lah… Btw, ternyata pemeran Raja (dan pelawak, dia kan akting ganda) di film ini rupanya baru nikah sama pemeran Gil Da Ran, tokoh wanita di serial drama BIG yang sempat kuikuti sinopsisnya. Wah, selamat ya mas dan mbakyu… *tetep-buntute-nggosip

NB: Aku suka pakaian Ratu di sini. Biasanya kan baju ratu itu mewah dan berat yak! Disini Ratu memakai baju-baju warna pastel yang manis, tampak ringan, dengan tatanan rambut sederhana. Yang mengingatkanku kalo dia ratu cuma tusuk konde yang dia pakai, sama dengan tusuk konde Ratu di Moon Embrace. 🙂

Nindy 2 tahun

Pingin mengabadikan perkembangan nindy di sini. Semoga bukan termasuk riya’.

Libur seminggu kemarin memang BENAR-BENAR tidak berasa. Tapi alhamdulillah di samping hambarnya lebaran, aku mendapat “sesuatu” yang lain yang sangat berharga. Yaitu rekaman perkembangan nindy.

Selama ini karena keegoisanku (merasa capek dll) aku kadang kurang merhatiin nindy. Padahal buat ukuranku perkembangannya bagus banget. Istilahe “arek diumbar tapi dadine tetep apik”. Aku bersyukur sekali dengan kekuranganku dalam mendidik dan membimbingnya, nindy tetap bisa mencapai tahapan perkembangan yang menakjubkan. Jujur aku kadang merasa payah sekali sebagai orang tua. Makanya hampir tiap selesai sholat aku berdoa semoga Allah membantuku dalam membesarkan nindy, dalam mendidik dan membimbing anak-anakku. Aku sadar intensitas pertemuan kami cuma sebentar, dan itupun seringkali tidak efektif. Maen di malam hari cuma bisa itu-itu aja, kadang baca buku, kadang nyanyi-nyanyi, kadang malah cuma nonton tv bareng. Kami jarang jalan-jalan mengeksplor tempat baru dengan alasan aku ga kuat jalan jauh. Aku juga orangnya ga kreatif. Ga bisa mbikinin ini itu kaya ibu-ibu lain. Paling mentok nindy kuajak bikin kue yang syukurnya kegiatan ini SANGAT dia sukai.

Sudah ah keluh kesahnya. Semoga ke depan aku bisa menjadi orang tua yang lebih baik lagi. Amin…

Alhamdulillah, nindy 2 tahun ini sudah bisa:   (ini pembagiannya aku juga ga terlalu ngerti)

Motorik kasar:

  1. Lancar banget naik tangga. Aku belum tega ngebiarin kalo turun sendiri. Nindy kalo naik tangga udah pegangan ke railingnya, ga pegangan tangan orang lagi. Mana suka slebor yang dipegang pegangan tangga yang paling tinggi, jadi naiknya pake jinjit gitu. Hadeeuhh, bikin deg-degan aja.
  2. Lari. Anehnya larinya kaya agak jinjit. Ngingetin aku sama mendiang nenekku yang kadang agak jinjit kalo jalan. Oiya, berjalan mundur juga lancar banget.
  3. Naik ke kursi makan dan duduk sendiri di sana. Padahal kan tinggi itu! (-__-!)
  4. Nggenjot ayunan. Waktu itu kami lagi iseng nebeng ayunan di kantor RW. Nindy doank sih yang naik, aku ga berani takut kelebihan beban 😀 Awalnya aku yang nggenjotin. Eh, lama-lama nindy tahu cara nempatin pantatnya biar ayunan itu bergerak. Wah!

Motorik halus:

  1. Menempel stiker
  2. Menggambar bentuk melingkar. Belum lingkaran sih, tapi aku lihat tangannya udah mulai luwes ga kaku kaya dulu. Dulu kan cuma coret-coret garis lurus ga beraturan.
  3. Masukin barang sesuai bentuknya. Ini kusadari waktu di rumah nidya, jadi waktu itu nindy masih berumur kurang dari 2 tahun. Aku ga sempat membelikan maenan yang berlubang segitiga, kotak, lingkaran, dsb itu. Tapi dalam sekali maen nindy udah tahu kalo yang piramida dimasukkan ke lubang segitiga, yang tabung dimasukkan ke lubang lingkaran, dst. Seneng banget lihatnya.
  4. Karena suka banget bikin kue, setelah plastisinnya habis, kemarin kubuatin plastisin dari terigu. Nindy udah bisa mbuletin kecil-kecil. (Oiya, kalo ada mentega betulan atau gambar mentega, pasti dia bilang “buat bikin kue”)

Kecerdasan:

  1. Pinter ngeles! Sumpah ini turunan dari mana sih?! Di keluargaku yang jago ngeles cuma Aziz. Jadi nindy itu kalo lagi ga bisa njawab pertanyaan, dia akan mengalihkan perhatian si penanya dengan menunjuk obyek lain dan balik bertanya.
  2. Pinter ngrayu! Ini juga cuma Aziz yang bisa. Jadi seringnya nindy itu ga ngamuk, tapi merayu. Baca buku yuk… Ayo ummi… Semuanya diucapkan dengan nada mengalun berlagu sambil senyum-senyum yang bikin orang dewasa ga tega untuk menolak.
  3. Pinter akting. Jadi kadang kalo nervous atau malu bertemu orang baru, nindy bisa pura-pura sibuk. Macam drama queen kecil juga (oyeah, ini pasti nurun aku) Jadi kadang kena sakit sedikit mukanya dibikin memelas, trus mengaduh-aduh dengan gaya drama banget. Mulutnya dimonyong-monyongin. Padahal dielus bentar pasti dia cekikikan. Paling ga nahan lihat ekspresi nindy pas lagi mikir. Itu benar-benar kelihatan banget seriusnya.
  4. Menirukan orang dewasa. Di bukunya ada tangan menjentik, jadi aku praktekkan di depannya bagaimana jari-jari itu bisa menimbulkan suara. Dan nindy suka banget. Sampai sekarang dia masih penasaran bagaimana caranya bikin suara jari kaya aku. Oiya, entah ini contoh baik atau buruk, aku juga ngajarin bersiul. Ga sopan ya cewek bersiul?! Tapi kurasa keahlian kaya gini bagus juga. Sejauh ini dia baru bisa meniup tutup bolpoin. Dia juga sudah hapal caranya belanja, bahwa belanja itu dihitung dulu belanjaannya, trus dibayar pake uang. Berkat buku dan Timmy, jadi tahu juga caranya meriksa orang sakit.
  5. Kalo eek atau pipis udah bisa bilang. Kalo BAB pasti di kamar mandi. Dia bisa nahan untuk itu. Tapi kalo BAK kemarin pas ada abinya jadi kebobolan lagi. Eh, begitu abinya ga ada, balik lagi tuh, bilang “pipis” trus bisa kita ajak lari ke kamar mandi.
  6. Udah bisa membayangkan bentuk ruang. Rumah Irsyad mana?! Disana, jawabnya sambil nunjuk samping. Begitu juga letak dapur, kamar abi, dll.

Bahasa:

  1. Saat ini lagi seneng-senengnya ngerangkai 3 kata. Hape abi rusak. Baca buku yuuk. Baju nindy bagus.
  2. Warna yang ga pernah salah sebut adalah hitam dan kuning. Pink dan putih banyak benernya. Biru dan hijau masih ketuker-tuker. Merah, ungu, dan oranye selalu salah. Coklat masih bingung dia mbedainnya dari hitam.
  3. Kayanya aku dah pernah tulis deh kalo nindy sudah bisa membedakan “ini” dan “itu”.
  4. Lagi suka banget ngabsen temennya. Jadi ritual sebelum tidur adalah bertanya “aa’ raka mana? adit mana? kak agni mana? irsyad mana?!”. Bahkan pas dipakein pampers juga nanya “pampers aa’ raka mana? pampers adit mana?” krikkrikkrik…
  5. Kemarin tiba-tiba nyanyi “eraa.. eraa… il be.. il be…” ternyata nyanyi lagu Qui Sera-Sera yang sering tayang di B channel. Peer lagi buat emaknya yang ga bisa boso linggis ini untuk mencari liriknya yang benar. Sampai sekarang lagu bahasa asingnya baru twinkle-twinkle little star, dan dia udah bisa nyanyiin 80% lagu itu.
  6. Kalo lihat kereta api di teve, langsung bilang “eta api.. tut tut tut” Lihat kuda ganti “ada ari inggu…” Yah, seperti yang kubilang, paling sering kan dia kuajakin nyanyi.

Sosial dan kemandirian:

  1. Nindy kalo mau bobo pasti mberesin maenannya dulu dan matiin tv. *bangga
  2. Peer sih bagaimana cara dia agar bisa tidur sendiri. Kadang memang kalo kebangun aku pamitin sholat atau mandi, dia ngerti trus tidur lagi sendiri. Tapi kalo belum tidur dan mau tidur, masih harus dikelonin. Bingung nanti kan ada adeknya.
  3. Maunya mandi sendiri. Kalo dibilang mau keramas, buka sendiri botol shamponya, dituang di tangan, trus diusap-usapin ke kepala. Aslinya juga pingin sabunan sendiri. Tapi karena sabunnya batangan dan gampang jatuh (aku ga suka sabun cair), jadi masih belum aku bolehin.
  4. Bisa pake dan lepas sepatu sendiri.
  5. Bisa nentuin mau pake baju yang mana.

Segitu aja dulu deh. Ga ngerti juga harusnya gimana?! Dutulis di sini biar ga lupa aja.

“Together”

Insyaallah besok pagi abi udah di rumah! *loncat2 *koprol (dedek yang koprol, bukan aku :p)

Pulangnya sih insyaallah hari ini. Tapi kan penerbangan malem, jadi kemungkinan nyampe rumah itu Sabtu dinihari. Semoga lancar dan sampai rumah dengan selamat. Amin…

Dalam rangka kangen (ecieee…) jadi pagi ini ndengerin lagu yang bersejarah banget karena selalu ngingetin sama jaman awal-awal memutuskan untuk bersama dulu. Ada 2 sih yang berarti buatku: Together-nya Monkey Majik sama Dream-nya Depapepe. Kali ini mau ngebahas yang lagu pertama dulu ah..

Sebenarnya aku sudah pernah menulis soal together ini di sini. Tapi waktu itu yang kubahas malah video klipnya. Walau video klipnya kaya gitu, entah kenapa lagu ini seperti lagu yang memantapkan hatiku untuk menikah dengan mz nug. Padahal saat itu aku belum tahu artinya lho… Barusan karena penasaran jadi nyari tahu, dan ternyata arti liriknya cocok-cocok aja tuh buat mereka yang baru “jadian”. Hehehe

english translation-nya aja:

*If I had wings on my back
I’d want to deliver you
Overwhelming joy right now

**I’ll ride the rustling wind
And grab the shining future
Together forever

I saw this scene in my dreams
When I listen with my heart I hear harmony
“It’s okay. Isn’t this the right path for you?”
I was always shaking with unease

I’ve never looked back
And have been able to come quite far
Everything moves too quickly and changes too much
It’s never gonna stop, we’ll keep it on top
And be together

I got this feeling deep inside me
It’s a miracle, a miracle that we met
I don’t believe that I’m alone
You tried to tell me and now I see
You knew it all along
But now I’ve opened up my heart
I can’t wait to hold you in my arms

Ah, segitu aja ah… Latar belakangnya sih begini. Saat itu hubungan kami baru berjalan sekitar 1,5 bulan. Lalu ada masalah. Besar banget buatku. Yang membuatku meradang dan mutusin: ga usah nikah aja kalo masalah ini ga bisa diselesain! Benar-benar gonjang-ganjing. Hampir tiap hari aku nangis. Hubungan ini akhirnya terselamatkan setelah mz nug minta maaf ke aku, sambil ngeforward sms dari Bapak (waktu itu camer) yang mendukung hubungan kami. Beberapa hari setelah kejadian itu, aku pergi dinas luar ke Pangkalan Bun. Di sana sempat mampir ke Tanjung Puting, dan lagu inilah yang selalu menemaniku sepanjang perjalanan di atas sungai Sekonyer. Jadi intinya lagu yang keputer setelah bentrok ya?! Hehehe. Alhamdulillah, sejak itu hubungan kami ga pernah lagi ada masalah yang serius hingga kami menikah. Pernah sih sekali muncul lagi, tapi ga parah, dan aku tinggal ngingetin sama kejadian sebelumnya. Dan semoga kejadian kaya dulu tidak akan pernah terjadi di dalam pernikahan (amit2… *getok-meja

Met liburan semuanya. Met mudik buat yang mudik. Semoga selamat sampai tujuan. Maaf lahir batin ya….