Nindy 2 tahun

Pingin mengabadikan perkembangan nindy di sini. Semoga bukan termasuk riya’.

Libur seminggu kemarin memang BENAR-BENAR tidak berasa. Tapi alhamdulillah di samping hambarnya lebaran, aku mendapat “sesuatu” yang lain yang sangat berharga. Yaitu rekaman perkembangan nindy.

Selama ini karena keegoisanku (merasa capek dll) aku kadang kurang merhatiin nindy. Padahal buat ukuranku perkembangannya bagus banget. Istilahe “arek diumbar tapi dadine tetep apik”. Aku bersyukur sekali dengan kekuranganku dalam mendidik dan membimbingnya, nindy tetap bisa mencapai tahapan perkembangan yang menakjubkan. Jujur aku kadang merasa payah sekali sebagai orang tua. Makanya hampir tiap selesai sholat aku berdoa semoga Allah membantuku dalam membesarkan nindy, dalam mendidik dan membimbing anak-anakku. Aku sadar intensitas pertemuan kami cuma sebentar, dan itupun seringkali tidak efektif. Maen di malam hari cuma bisa itu-itu aja, kadang baca buku, kadang nyanyi-nyanyi, kadang malah cuma nonton tv bareng. Kami jarang jalan-jalan mengeksplor tempat baru dengan alasan aku ga kuat jalan jauh. Aku juga orangnya ga kreatif. Ga bisa mbikinin ini itu kaya ibu-ibu lain. Paling mentok nindy kuajak bikin kue yang syukurnya kegiatan ini SANGAT dia sukai.

Sudah ah keluh kesahnya. Semoga ke depan aku bisa menjadi orang tua yang lebih baik lagi. Amin…

Alhamdulillah, nindy 2 tahun ini sudah bisa:   (ini pembagiannya aku juga ga terlalu ngerti)

Motorik kasar:

  1. Lancar banget naik tangga. Aku belum tega ngebiarin kalo turun sendiri. Nindy kalo naik tangga udah pegangan ke railingnya, ga pegangan tangan orang lagi. Mana suka slebor yang dipegang pegangan tangga yang paling tinggi, jadi naiknya pake jinjit gitu. Hadeeuhh, bikin deg-degan aja.
  2. Lari. Anehnya larinya kaya agak jinjit. Ngingetin aku sama mendiang nenekku yang kadang agak jinjit kalo jalan. Oiya, berjalan mundur juga lancar banget.
  3. Naik ke kursi makan dan duduk sendiri di sana. Padahal kan tinggi itu! (-__-!)
  4. Nggenjot ayunan. Waktu itu kami lagi iseng nebeng ayunan di kantor RW. Nindy doank sih yang naik, aku ga berani takut kelebihan beban 😀 Awalnya aku yang nggenjotin. Eh, lama-lama nindy tahu cara nempatin pantatnya biar ayunan itu bergerak. Wah!

Motorik halus:

  1. Menempel stiker
  2. Menggambar bentuk melingkar. Belum lingkaran sih, tapi aku lihat tangannya udah mulai luwes ga kaku kaya dulu. Dulu kan cuma coret-coret garis lurus ga beraturan.
  3. Masukin barang sesuai bentuknya. Ini kusadari waktu di rumah nidya, jadi waktu itu nindy masih berumur kurang dari 2 tahun. Aku ga sempat membelikan maenan yang berlubang segitiga, kotak, lingkaran, dsb itu. Tapi dalam sekali maen nindy udah tahu kalo yang piramida dimasukkan ke lubang segitiga, yang tabung dimasukkan ke lubang lingkaran, dst. Seneng banget lihatnya.
  4. Karena suka banget bikin kue, setelah plastisinnya habis, kemarin kubuatin plastisin dari terigu. Nindy udah bisa mbuletin kecil-kecil. (Oiya, kalo ada mentega betulan atau gambar mentega, pasti dia bilang “buat bikin kue”)

Kecerdasan:

  1. Pinter ngeles! Sumpah ini turunan dari mana sih?! Di keluargaku yang jago ngeles cuma Aziz. Jadi nindy itu kalo lagi ga bisa njawab pertanyaan, dia akan mengalihkan perhatian si penanya dengan menunjuk obyek lain dan balik bertanya.
  2. Pinter ngrayu! Ini juga cuma Aziz yang bisa. Jadi seringnya nindy itu ga ngamuk, tapi merayu. Baca buku yuk… Ayo ummi… Semuanya diucapkan dengan nada mengalun berlagu sambil senyum-senyum yang bikin orang dewasa ga tega untuk menolak.
  3. Pinter akting. Jadi kadang kalo nervous atau malu bertemu orang baru, nindy bisa pura-pura sibuk. Macam drama queen kecil juga (oyeah, ini pasti nurun aku) Jadi kadang kena sakit sedikit mukanya dibikin memelas, trus mengaduh-aduh dengan gaya drama banget. Mulutnya dimonyong-monyongin. Padahal dielus bentar pasti dia cekikikan. Paling ga nahan lihat ekspresi nindy pas lagi mikir. Itu benar-benar kelihatan banget seriusnya.
  4. Menirukan orang dewasa. Di bukunya ada tangan menjentik, jadi aku praktekkan di depannya bagaimana jari-jari itu bisa menimbulkan suara. Dan nindy suka banget. Sampai sekarang dia masih penasaran bagaimana caranya bikin suara jari kaya aku. Oiya, entah ini contoh baik atau buruk, aku juga ngajarin bersiul. Ga sopan ya cewek bersiul?! Tapi kurasa keahlian kaya gini bagus juga. Sejauh ini dia baru bisa meniup tutup bolpoin. Dia juga sudah hapal caranya belanja, bahwa belanja itu dihitung dulu belanjaannya, trus dibayar pake uang. Berkat buku dan Timmy, jadi tahu juga caranya meriksa orang sakit.
  5. Kalo eek atau pipis udah bisa bilang. Kalo BAB pasti di kamar mandi. Dia bisa nahan untuk itu. Tapi kalo BAK kemarin pas ada abinya jadi kebobolan lagi. Eh, begitu abinya ga ada, balik lagi tuh, bilang “pipis” trus bisa kita ajak lari ke kamar mandi.
  6. Udah bisa membayangkan bentuk ruang. Rumah Irsyad mana?! Disana, jawabnya sambil nunjuk samping. Begitu juga letak dapur, kamar abi, dll.

Bahasa:

  1. Saat ini lagi seneng-senengnya ngerangkai 3 kata. Hape abi rusak. Baca buku yuuk. Baju nindy bagus.
  2. Warna yang ga pernah salah sebut adalah hitam dan kuning. Pink dan putih banyak benernya. Biru dan hijau masih ketuker-tuker. Merah, ungu, dan oranye selalu salah. Coklat masih bingung dia mbedainnya dari hitam.
  3. Kayanya aku dah pernah tulis deh kalo nindy sudah bisa membedakan “ini” dan “itu”.
  4. Lagi suka banget ngabsen temennya. Jadi ritual sebelum tidur adalah bertanya “aa’ raka mana? adit mana? kak agni mana? irsyad mana?!”. Bahkan pas dipakein pampers juga nanya “pampers aa’ raka mana? pampers adit mana?” krikkrikkrik…
  5. Kemarin tiba-tiba nyanyi “eraa.. eraa… il be.. il be…” ternyata nyanyi lagu Qui Sera-Sera yang sering tayang di B channel. Peer lagi buat emaknya yang ga bisa boso linggis ini untuk mencari liriknya yang benar. Sampai sekarang lagu bahasa asingnya baru twinkle-twinkle little star, dan dia udah bisa nyanyiin 80% lagu itu.
  6. Kalo lihat kereta api di teve, langsung bilang “eta api.. tut tut tut” Lihat kuda ganti “ada ari inggu…” Yah, seperti yang kubilang, paling sering kan dia kuajakin nyanyi.

Sosial dan kemandirian:

  1. Nindy kalo mau bobo pasti mberesin maenannya dulu dan matiin tv. *bangga
  2. Peer sih bagaimana cara dia agar bisa tidur sendiri. Kadang memang kalo kebangun aku pamitin sholat atau mandi, dia ngerti trus tidur lagi sendiri. Tapi kalo belum tidur dan mau tidur, masih harus dikelonin. Bingung nanti kan ada adeknya.
  3. Maunya mandi sendiri. Kalo dibilang mau keramas, buka sendiri botol shamponya, dituang di tangan, trus diusap-usapin ke kepala. Aslinya juga pingin sabunan sendiri. Tapi karena sabunnya batangan dan gampang jatuh (aku ga suka sabun cair), jadi masih belum aku bolehin.
  4. Bisa pake dan lepas sepatu sendiri.
  5. Bisa nentuin mau pake baju yang mana.

Segitu aja dulu deh. Ga ngerti juga harusnya gimana?! Dutulis di sini biar ga lupa aja.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s