Galau ART

Jadi begini.

Insyaallah mb saroh bulan depan mau nikah. Nikahnya ga tanggung-tanggung, ma orang Sulawesi bo! Dan ada kemungkinan besar habis nikah bakal dibawa ke Kolaka sana. Maka berakhirlah sudah jodoh kami dengan mb saroh. Sejujurnya aku sayang banget sama mb saroh, secara selisih usia kami cuma 3 tahun -mb saroh lebih tua-, jadi udah kaya temen dewe. Dan secara dia tetangga kampung yang dekat dengan keluarga Paklik-ku, jadi udah berasa sodara sendiri. Tapi tentu saja aku ga akan menghalangi pernikahan seseorang. Wong aku udah pernah ngalamin rasanya ketar-ketir ga juga kunjung nikah. Apalagi perjuangannya untuk bisa nikah itu, wooo, rumit bin mbulet ala sinetron. Makanya aku beneran ikhlas dan turut senang akhirnya mb saroh bisa nikah.

Sudah tau donk, nyari ART jaman sekarang lebih susah dari nyari pacar. Bahkan ada yang bilang lebih susah dari nyari suami. Hahaha. Nah, aku malah butuhnya dua je! Ya gimana?! Ga ada suami, mau punya anak kembar, kakaknya masih batita pula. Mana mungkin ART-less (bunuh diri itu namanya!) atau ART cuma satu (kasihan nian beliaunya pasti kerepotan). Maka semakin semakin beratlah persoalan per-ART-an ini bagiku.

Sempat lewat bantuan mb heni, ada harapan untuk mendapatkan ART dari Temanggung. Udah OK soal gaji dsb, namun begitu sudah mepet hari H keberangkatan, si ibunya dihubungi lagi, ternyata sudah kerja aja donk di pabrik. Sampe mb heni merasa bersalah banget ke aku. Padahal akunya sudah matur nuwun banget dibantuin usaha.

Next, ada tetangga mb saroh yang pernah kerja di Surabaya, usianya di bawah 20 tahun, anak orang ga mampu. Ditanyain paklik, bilangnya iya. Eh, belum sempat dibeliin tiket ke sini, kemarin anaknya ujug-ujug minggat dari rumah, Bahkan ortunya juga lagi nyariin. Ealaaaahh… piye to?! Nek mau minggat ke sini aja dek… huhuhu…

Lalu ada juga tetangga Gus Anis (kakaknya bulikku) tapi ternyata anaknya sakit-sakitan. Tangannya gemetaran gitu. Wah, gimana donk kalo ntar mau nggendong bayi. Serem ah! Akunya serem, ibuknya si anak juga ga tega. Yo wes lah…

Terakhir aku memberanikan diri telpon mb prih. Orangnya bilang baru aja teken kontrak di proyek. Walau gajinya kecil tapi seneng banyak temennya (iya, mb prih emang orangnya suka bergaul sih, jadi agak tertekan gitu kalo ga ngobrol ma orang). Juga enak bisa nungguin dan ngawasin anaknya. Ya sutralah, aku juga ga terlalu berharap kok.

Jadi sekarang gimana?! Beneran pusing tingkat dewa! Soale kalo misale ART-less dan cuma berdua aja ma adek, kan nanti pas lahiran Aziz bakal wira-wiri rumah sakit. Lha nindy karo sopo?! Trus kalo ga secepatnya dapet, aku takut waktunya ga cukup buat adaptasi ma nindy. Ntar tak tinggal nginep lahiran nindy-nya rewel gimana?! Ibu hamil dan ibu menyusui kan ga boleh stres.

Duh Gusti… Kulo nyuwun pitulungan… T-T

Iklan

3 thoughts on “Galau ART

  1. sama galaunya Nur. (saat ini aku juga masih digantung ART yg gak jelas batang hidungnya)..tapi bayangin keadaanmu wahhhhh g tega juga…moga2 cepat ada solusi yaaa

  2. Ping-balik: Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s