Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan

Insyaallah besok aku sudah mulai cuti melahirkan.

Eh, HPL kapan to? Sekarang kan masih 34 minggu?!

Iya, kalo berdasarkan haid, HPL-ku sekitar tanggal 28 September. Masih lama ya… Tapi kata dokter, karena kembar, maka HPL-nya dihitung 38 minggu, bukan 40 minggu. Malah kalo merujuk ke babycenter.com, kembar 2 itu 37w, kembar 3 36w. Nah, daripada ngrepotin orang kantor karena tiba-tiba mbrojol pas kerja, jadi mending kita ambil spare waktu 1 bulan sebelum 38w.

Bagaimana rasanya di trimester III ini?!

Alhamdulillah ya, dianugerahi Allah berbagai jenis kehamilan: dari hamil ngebo tanpa keluhan, hamil di luar kandungan, sampe hamil kembar *naudzubillah, jangan yang aneh-aneh lain ah Dan di saat hamil kembar inilah, aku bisa mengalami segala macam derita cerita ibu hamil dari mual parah saat trimester I, babymoon yang menyenangkan di trimester II, hingga trimester III yang lengkap dari segala kaki bengkak, pinggang nyut-nyutan, gusi berdarah, dan tangan kesemutan😀

Masalah kaki bengkak, kalo kata dokter, wajar karena berat bayi yang mulai membesar. Apalagi kembar, jadi beratnya dobel. Yang penting tekanan darah normal. Ga bisa dikurangi dengan dinaikin pas tidur? Bisa sih berkurang dikit, tapi beneran ga bisa hilang lagi. Dokter nyaranin aku banyak-banyak makan protein. Katanya putih telur itu sumber protein terbesar. Uhh, aku kan ga suka telur rebus. Berharap bapak yang biasa nganter susu sapi segar segera nganterin susu lagi.

Pinggang paling kerasa nyut-nyutan kalo lagi di rumah. Soale sepanjang itu ga pernah pake korset *males Jadi beban yang ditanggung tulang punggung bener-bener ga ada yang ngurangin.

Akhir-akhir ini hampir tiap kali gosok gigi gusiku berdarah. Padahal perasaan juga sudah pelan-pelan. Tapi ga panik sih, secara udah tahu kalo ibu hamil itu memang pembuluh darahnya melebar dan semakin tipis, jadi mudah bleeding (ini pula penyebab mimisan di trimester II)

Soal tangan kesemutan, itu juga kata dokter gara-gara aliran darah yang mampet. Solusinya sering-sering dipakai meremas-remas *kok-jadi-ngeres Sedang kata dokter-nya temenku, itu tandanya kalsiumnya banyak diambil dedeknya. Jadi musti banyak minum susu. Ok deh, beneran ngarep kiriman susu sapi deh ini *ngiler

Oiya, terakhir periksa ke dokter (Jumat kemarin, 34w) BB bayi yang satu sekitar 2,3kg, yang satu sekitar 2,2kg. Jadi kalo ditotal udah hampir 4,5kg ya?! Alhamdulillah. Semoga pas lahiran BB si kembar di atas 2,5kg semua *amin…. Seneng banget melihat si kembar baik-baik saja walau akunya beneran ga stabil, yang galau ART lah, yang galau biaya lahiran lah :p Ada yang lucu. Kan walau kembar tapi aku merasa dari awal mereka sudah beda sifat. Nah, biasanya yang pecicilan itu BB-nya lebih kecil, biasanya posisinya di sebelah kanan. Sedang yang anteng BB-nya lebih besar, biasanya di sebelah kiri. Kemarin itu kok ndilalah tumben yang pecicilan BB-nya lebih besar, tapi posisi mereka masih sama sih. Ga ketuker nur? Enggak ah, wong selama di USG juga si aktif ini nendang kesana-kemari ga bisa diem *sudah-sifat

Terakhir USG juga posisi yang satu masih oblik, sedang yang satu melintang. Gara-gara nanya-nanya biaya lahiran *sudah-kok-pingsannya :p aku jadi beneran berharap semoga bisa lahiran normal. Ga cuma masalah biaya, tapi juga recovery. Kan mau lahiran sendirian di sini. Jadi harus cepet sembuh biar bisa mandiri. Takut kalo masih luka, tapi nindy minta gendong dsb. Semoga yang oblik segera masuk ke posisi, dan semoga yang lintang juga segera turun kepalanya. Atau mau tukeran tempat juga gapapa. Karena kalo kembar gini ga bisa pake rumus banyak sujud. Murni harus mereka sendiri yang bekerja sama nyari jalan. Yang akur ya nak… *elus-perut

Namun pada akhirnya, tetep berpasrah juga sih, terserah Gusti Alloh yang ngatur bagaimana baiknya…

NB: Berhubung ga punya modem, dengan ini tentu saja aku menyatakan hiatus dari dunia perbloggingan sampai masa cuti berakhir *blogger-ga-modal Paling aku cuma blogwalking kalo sempet dan tidak akan meninggalkan komen karena aku ga tega memaksa hape low end itu untuk dipake macem-macem.:mrgreen: Ah, aku akan merindukanmu blog… *kecup

17 thoughts on “Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan

  1. Semoga persalinan Nur lancar, si kembar sehat semua, Nindy tambah pinter, dan Nur cepet sembuh abis lahiran ntar..

    Kayaknya pas Nur masuk, akunya giliran yang cuti.😀

  2. Ping-balik: Manajemen ASI Anak Kembar | Hikari no Monogatari

  3. Ping-balik: Perayaan 6 Tahun Nge-blog | Hikari no Monogatari

  4. Mbk critain pengalaman melahirkannya dong. Normal atw SC? Aq jg lg hmil kembar jln 7 bln,terakhir usy posisi 1 bokong , yg 2 kepala. Aq pengen bgt lahir normal, punya info dokter yg bgs ga di jkt timur? Aq tunggu ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s