Balik Jaman Kuliah

Apanya?!

Bokeknya.

Hahaha….

Jadi semenjak kerjanya udah nerima gaji full (kalo 850rb/bulan itu mah ga usah dihitung ya… ) alhamdulillah ga pernah ngerasain lagi yang namanya saldo tabungan di bawah 100rb. Somboong… Ya kan aku emang orangnya medit, jadi walau ada duit selalu dieman-eman. Tanggungan ngasih ortu ga ada. Paling kalo udah ngumpul banyak bisa mbeliin tv, hape adek, ikutan urunan beli mobil… Gaya hidupku juga sederhana. Jarang makan di tempat hip, ga ngikutin fashion, ga perawatan badan, pokoke ga neko-neko. Alhamdulillah sih berkat hidup kaya gitu pas nikah tabungannya bisa dipake buat resepsi yang 2 hari 1 malam itu (biasa, nikah ala kampung). Pas setelah nikah juga bisa buat DP rumah.

Namun roda kehidupan memang benar-benar harus berputar. Setelah ngerenov rumah, lalu lahiran sesar yang biayanya tinggiiii sekali (yang kupikir bisa ditalangi mz nug namun ternyata mz nug ada tanggungan lain), aku kini dihadapkan pada kenyataan bahwa bayar ART sekarang itu MAHAL jendral! Hampir ga ada ART yang mau ngurus bayi dengan bayaran 800rb/bulan. Rata-rata minta 1jt. Lha sekarang kan kami mempekerjakan 2 orang, jadi 2 jt/bulan. Belum ibu cuci PP yang kami bayar 500rb/bulan. Kenapa sok-sok an pake ibu cuci?! Soalnya bayinya kembar jadi cucian menggunung. Makan waktu banget kalo harus ngurusin nyuci setrika pula. Lalu tiba-tiba Budhe (ART yang sepuh) protes ga mau disamain bayarannya dengan yang muda dan ngancem mau balik kampung, sehingga kami gajilah sesuai yang dia minta yaitu 1,5jt. Maka demikianlah, keluarga ini harus membayar 3jt/bulan untuk ART saja.

Belum cicilan KTA. Belum cicilan koperasi. Belum biaya air dan listrik yang membengkak gara-gara cucian yang banyak dan AC yang hampir ga pernah mati. Belum biaya transportku yang lebih mahal daripada nebeng mz nug dulu. Belum belanja bulanan yang jadi luar biasa karena yang dikasih makan memang jadi tambah banyak.

Maka aku pun berputus harapan dengan file excel yang dulu rajin kuisi itu. Ngenes bok lihat angkanya! Jadi aku putuskan untuk merubah (lagi) metode pengelolaan anggaran rumah tangga. Kali ini mau coba pake sistem amplop dan pemisahan rekening.

Kelemahan sistem yang dulu adalah tabungan dan uang belanja bulanan tergabung dalam satu rekening. Ini menyebabkan kalo pas kebalasen make tabungan aku masih bisa excuse: yah, bulan depan harus diganti. Rasa “kere” itu ga pernah muncul karena melihat bahwa saldo tabungan penuh terus, padahal isinya tabungan, bukan uang belanja!

Sekarang aku sudah mindahin tabungan ke rekening tabungan khusus. Jadi kliatan sih betapa mengenaskannya posisi keuangan kalo lihat jumlah tabungan yang ngumpul ternyata enggak seberapa. Hehehe. Lalu rekening gaji dan TC (opo iku?! tunjangan As, barangkali kamu bakal nanya :D) bener-bener buat belanja aja. Yang mandiri buat bayar tagihan-tagihan, yang BRI buat belanja bulanan. Hasilnya? Ya itu tadi, saat akhir bulan begini beneran bokek. Saldonya di bawah 100rb. Udah deh, diemlah kalo kaya gini. Ga berani neko-neko. Kerasa bener “kere”-nya.

Sampe-sampe tadi pagi pas Kasubbag mau pinjem uang 500rb gara-gara beliau ga bawa ATM, jawabanku adalah: maaf banget mbak, saya lagi ga punya uang. (iya,  soale ATM yang isinya tabungan sengaja ditinggal di rumah)

Yak, makan siang di warung “murah baek” aja yuk! *nyiapinkakibuatgempor

Mimpi Buruk itu Bernama “Sibling Rivalry”

Tak pernah terbayangkan di benakku penolakan dari nindy akan adiknya. Yah, sebenarnya sempat terlintas sih, karena hingga detik-detik terakhir mau lahiran pun jawaban nindy tetap “ga mau punya adek”.

Memang ini salahku, memaksakan kehendak tanpa berpikir akibat di belakangnya. Dulu kupikir jarak terlalu jauh itu bikin mubazir, karena kurikulum cepat sekali berganti. Seperti aku dan adikku yang berjarak 5 tahun. Buku-buku yang kupakai, nyaris tidak ada lagi yang masih bisa dipakai adikku. Sementara jarak 3 tahun akan terasa berat ketika keduanya sama-sama masuk sekolah. Biayanya tentu besar. Jarak 1 tahun pastinya juga terlalu dekat. Kasihan, bagaimana nanti ASI-nya?! Makanya aku berpikir bahwa jarak 2 tahun adalah yang ideal.

Ternyata aku salah. Salah besar! Dua tahun adalah usia yang masih patut untuk bermanja. Nindy masih butuh pelukan. Butuh gendongan. Dan tiba-tiba saja semua privilege itu hilang darinya. Mungkin tidak akan seberat ini bila abi masih di sini, masih ada orang lain untuk bermanja. Tapi tentu saja tidak boleh menyalahkan takdir kan?! Lagipula setelah bertanya-tanya kesana-kemari, jawabannya adalah sama: hampir semua anak yang punya adik di usia 2 tahun selalu memberontak.

Ya, selisih 2 tahun ternyata adalah yang terburuk! Karena di usia 1 tahun mereka belum mengerti, di usia 3 tahun mereka sudah beraktivitas di luar rumah sehingga tidak terlalu tergantung pada orangtua. Belum lagi soal kebutuhan ASI. Nindy akhirnya gagal S3 ASIX karena self weaning saat usia 18 bulan. Tidak! Ini bukan masalah “memperkenalkan” dan “menyiapkan datangnya adik” karena dari hamil pun aku sudah memperkenalkan. Nindy suka mengelus perutku, mengerti bahwa ada adik di sana. Aku percaya, ini hanya soal kebutuhan kasih sayang di usia golden age 1-3 tahun.

Masih ingat bagaimana awal-awal si kembar hadir dulu. Nindy hampir tidak terurus! Aku masih lemah karena bekas jahitan sesar. Tidak ada ART. Hanya ada adikku laki-laki di rumah. Saat harusnya nindy sarapan, aku sibuk mandiin si kembar. Saat dia ingin jalan-jalan, aku terus saja sibuk dengan si kembar yang menyusu hampir tiap jam. Aku menyusui sambil membacakan buku, sambil menyuapi dan makan untuk diri sendiri. Sedih sekali. Si kembar kurang ASI karena aku stres, capek, kelelahan, dan juga kelaparan. Nindy uring-uringan. Ngompol. Ga mau makan. Tiap malam dia tidur sambil mengigau, sambil menangis. Aku pun hampir tiap hari menangis. Ah… maafkan ummi nak… Itu adalah masa-masa terburuk buat kita semua… *meweklagi

Alhamdulillah sekarang masa itu sudah lewat. Nindy sudah mulai masuk PAUD, jadi mulai ada kegiatan. Aku sudah ada yang membantu, jadi tidak kecapekan. Si kembar mulai montok karena aku tidak lagi stres/kelaparan. Walau kadang masih ada masa saat menyusui tandem dan nindy nangis-nangis sendirian, tapi semuanya jauuuhh lebih baik daripada dulu.

Yah, terbukti benar apa kata Bayu (teman senasip yang juga mengalami sibling rivalry -1,5y-) : Badai pasti berlalu!

NB: Kamu mengalami juga mimpi buruk ini?! Kuncinya memang cuma sabar… sabar… dan sabar. Coba beri si sulung kegiatan di luar biar perhatiannya teralihkan. Terima saja seluruh kemarahan (dan mungkin kebandelan) yang muncul. Kamu stres?! Si sulung itu jauh lebih stres dari pada kita! Dan memang kok, kalo anak masih kecil-kecil itu wajar kalo capeknya dobel-dobel, ribetnya dobel-dobel. Bersabarlah, badai pasti berlalu! Aku sendiri sampai sekarang juga masih sering kelepasan, marah-marah, ngomel-ngomel, nangis-nangis. Tapi sungguh, dari ini semua baru aku mengerti arti kata sabar. Setiap peristiwa pasti ada hikmahnya.

Review Duo Medela dan Tandem Pumping

Iseng ngereview breast pump ah…

Gara-gara punya anak kembar, kebutuhan ASIP juga dua kali lipat donk. Dulu pas nyusuin nindy, ada temen nursery room yang walau anaknya 1 cowok, dia merahnya tandem pake dua pompa: medela mini elektrik (minel) dan medela harmony. Karena melihat hasil perahan beliau luar biasa (iya, pemegang rekor ASI terbanyak tuh – kalo aku pemerah tercepat – penting gitu diomong?!) aku kepikiran buat si kembar ini “harus” tandem juga (ga harus sih, tapi kan biar lebih efektif efisien :p) Berhubung aku punyanya cuma harmony bekas jaman nindy dulu, dengan memberanikan diri aku meminta kado dari kantor berupa medela minel (yang ternyata harganya sekarang muahaaal yak? hiks! maaf man-teman…)

So far, alhamdulillah, target 1 liter/hari selama di kantor bisa terpenuhi. Kadang bisa sampe 11 botol juga sih. Sementara aku nyetok buat kebutuhan si kembar selama kutinggal adalah 12 botol per hari. Sisanya yang 2 botol kuperah pas malem sambil nyusuin si kembar, dengan syarat ga lagi nyusuin tandem (ya iyalah, menurut ngana?!)

Back to topic, menurutku medela itu…

Kelebihan umum:

  • Ada dijual spare part-nya, jadi kalo rusak bisa beli printilan (penting banget ini, secara harga BP kan mahal)
  • Bisa dipasang botol merk apa aja, ga harus botol medela. Kaya aku sekarang pake botol huki 250ml karena kadang perahan bisa lebih dari 180ml (batas maks botol medela) kan ribet kalo lagi LDR harus ganti-ganti botol
  • Printilan sedikit jadi mbersihinnya juga ga ribet (mbandingin ma avent sih)

Kekurangan umum:

  • Mahal! (tapi mahal itu relatif kan?! mahal buat yang kere, murah buat yang kaya :p) 
  • Harga naik kualitas bahan menurun?! (ga tahu ya kalo BP merk lain juga gitu) Aku mbandingin harmony punyaku yang kubeli tahun 2011 dengan minel hadiah temen-temen, plastiknya terasa lebih tipis dan ringan. Beda banget dengan medela jaman dulu yang part-nya lebih tebel-tebel dan berat (kan mantep kalo berat gitu)

Kelebihan medela harmony (keluaran lama):

  • Suara senyap
  • Corong silikonnya ga nyakitin PD. Tapi hasil omong-omong ma temen, katanya corong silikon ini sekarang udah jadi barang langka! Dia nyari-nyari, adanya tinggal di ebay. Huhuhu… harus dieman-eman nih
  • 2 phase Expression-nya bikin kita cepet LDR

Kekurangan medela harmony:

  • Hampir ga ada sih menurutku, puas banget ma harmony jadul ini *ciumsayang

Kelebihan minel (keluaran baru):

  • Tarikannya kuat… beneran kerasa bedanya ma harmony

Kekurangan minel:

  • Kalo buatku masih agak sakit sih ya… atau semua BP elektrik memang gitu?! Atau karena corongnya yang plastik dan bukan silikon?! Jadi aku makenya selalu kekuatan terendah
  • Susah mancing LDR. Makanya kuduet dengan harmony buat mancing LDR
  • Berisik pake banget! Jadi sungkan kalo ga mompa di nursery room

Oiya, sebenarnya buat tandem ga harus duo harmony-minel gitu sih. Cuma buatku ya itu tadi, harmony buat mancing LDR, minel buat kekuatan. Kenapa ga harmony-harmony?! Soalnya sempet kepikiran mau nyusuin sambil sebelah dipompa. Kupikir kalo harmony bakal  susah karena tuasnya panjang. Sedangkan kita kan sambil mangku anak. Tapi ternyata kesini-sini aku lebih suka pake harmony. Ga kebayang kalo pake minel, yang satunya pasti kebangun donk berisik gitu… :mrgreen:

Temen nursery room dulu ada yang tandem pake duo manual avent. Dapetnya banyak juga. Dan tuas avent mendukung untuk tandem karena bentuknya pendek dan arahnya ke bawah, enak buat dipegang kanan-kiri.

Gimana? Tertarik buat tandem pumping?! 🙂

Tips minel:

Pertama kali pake minel, putingku berdarah! Argghhh… Kasubbag yang lihat cuma komentar: kalo pake elektrik emang gitu nur *lempengbanget Jadi aku membatasi pemakaian minel sekitar 15 menit aja pake kekuatan terendah. Kalo udah ga netes ga aku terusin. Aku nerusin mompa pake harmony yang lebih lembut buat ngabisin ASI yang tersisa. Dapet 1 LDR lagi baru beneran bersih. Oiya, posisi corong juga pengaruh lho! Usahakan menempatkan tulisan “medela”-nya pas simetris di bagian atas. Buatku posisi ini less pain sih. Semoga bermanfaat.

Cerita si Kembar: Arti Namamu

Posting singkat saja. Maaf ya nak, kalo tulisan ini tidak akan sedramatis milik kakakmu.

Alhamdulillah. Ummi bersyukur sekali akhirnya kalian berdua lahir dengan selamat. Bayangkan. Kembar! Dari awal tahu kalau kalian ada berdua, perasaan ummi bukannya senang, tapi malah takut! Iya, jujur ummi takut sekali. Bisakah kalian nanti akhirnya lahir dengan selamat?! Bayangan kematian salah satu janin, kembar dempet, ataupun kelahiran prematur selalu membayang-bayangi ummi. 14 minggu, 17 minggu, 27 minggu, 29 minggu, 34 minggu, hingga 36 minggu, ummi lalui setiap angka itu dengan perasaan cemas. Setiap angka itu terlewat dan merasa (serta melihat) bahwa kalian baik-baik saja, hati ummi lega luar biasa. Tapi kelegaan itu hanya sementara karena akan berlanjut dengan deg-degan berikutnya.

Itulah kenapa ummi memilih nama Nazar. Dalam satu perjalanan ke kantor, di dekat kantor lama abimu di Kemayoran, ummi tiba-tiba tercetus ide untuk bernadzar. Apabila kalian berdua lahir dengan sehat dan selamat, maka ummi akan menyembelih seekor kambing (yang mana sampai sekarang nadzar itu belum terlaksana, maaf ya nak) Walau tahu nantinya kalian akan lahir sebagai laki-laki, yang berarti ummi harus menyembelih 4 ekor kambing lain sebagai penebus, entah kenapa dalam hati ummi yang tercetus adalah nadzar kurban dan bukannya puasa. Hehehehe.

Lalu kenapa kamu, si kecil, yang ummi beri nama Nazar?! Entahlah. Dari awal ketika kalian masih bisa jumpalitan berputar-putar, kamu, yang selalu diperiksa pertama, yang berat badannya selalu lebih besar, selalu ingin sekali ummi panggil sebagai kakak. Sedangkan nama yang sudah tersedia baru satu, Nazar. Maka mungkin memang nama itu khusus untukmu. Namun akhirnya nama itu pantas kau sandang karena ketika menginjak usia 7 bulan, tiba-tiba fisikmu kalah dengan saudaramu. Terus begitu hingga mau lahir. Dan posisimu itu, haduhh, ummi sungguh tidak tega membayangkan perutmu ditindih sekian lama oleh saudaramu. Maafkan saudaramu yang pecicilan itu ya nak… Dan terimakasih sudah menjadi anak yang sabar.

Lalu kamu, si adik yang ternyata menjadi kakak! 😀 (ummi ga marah, ummi pingin ngakak kok ini) Dari awal mengada kamu selalu pecicilan ga bisa diam. Tuh kan, jadi kelilit ari-ari deh. Ummi gemes banget karena kamu selalu aktif, selalu merespon kalo ummi ajak ngobrol. Ummi bisa membayangkan kamu itu cowok banget (dan setelah lahir kamu membuktikan hal itu). Kelilit ari-ari?! Kata orang nantinya justru bikin kamu jadi tampan. Pantesan make baju apa saja. Makanya namamu semula sebenarnya adalah Nazir. Seharusnya ditulis sebagai Nadhir, dengan huruf asli dho, yang berarti istimewa. Namun sampai 38 minggu pun ummi ragu. Apa baik memaksakan satu nama hanya agar spellingnya terlihat bagus sementara artinya mungkin bergeser?!

Hingga tibalah drama semalam sebelum operasi sesar yang harus kita jalani. Drama yang betul-betul bikin ummi merasa capek dengan semua ujian yang kita jalani 3 bulan terakhir. Malam itu ummi tidak bisa tidur, padahal kita harus istirahat. Ummi hanya bisa berpasrah kepada Allah, memperbanyak membaca dzikir laa haula wa laa quwwata… hingga menemu frasa itu. Nashir! Kamu adalah penolong! Ummi menggantungkan banyak harap kepadamu. Lindungilah kakak dan adikmu! Kamu adalah laki-laki yang bisa diandalkan!

Maka demikianlah. Nazar dan Nashir. Walau mungkin ke depan akan terasa berat bagi ummi, tapi ummi yakin janji pertolongan Allah pasti akan selalu datang.

Lalu nama tengah kalian, Ali. Dari dulu ummi berharap anak-anak laki-laki ummi akan seperti syaidina Ali yang sholeh, pintar, pemberani, tampan, dan halus budi. Sekaligus nama tengah yang bagus untuk menghubungkan dengan nama abimu yang akan diletakkan di belakang. Kalian tahu kan obsesi ummi untuk membentuk N family?! Susah sekali mencari nama laki-laki yang berarti baik dan berima bagus dengan akhiran nugroho nanti. Karena N di depan akan bertemu N di belakang. Dengan kata pendek berhuruf 3 dan berinisial vokal itu, akhirnya nama Nugroho bisa disematkan.

Maka selamat datang, Nashir Ali Nugroho dan Nazar Ali Nugroho. Bantu ummi untuk menghadapi dunia ini.