Balik Jaman Kuliah

Apanya?!

Bokeknya.

Hahaha….

Jadi semenjak kerjanya udah nerima gaji full (kalo 850rb/bulan itu mah ga usah dihitung ya… ) alhamdulillah ga pernah ngerasain lagi yang namanya saldo tabungan di bawah 100rb. Somboong… Ya kan aku emang orangnya medit, jadi walau ada duit selalu dieman-eman. Tanggungan ngasih ortu ga ada. Paling kalo udah ngumpul banyak bisa mbeliin tv, hape adek, ikutan urunan beli mobil… Gaya hidupku juga sederhana. Jarang makan di tempat hip, ga ngikutin fashion, ga perawatan badan, pokoke ga neko-neko. Alhamdulillah sih berkat hidup kaya gitu pas nikah tabungannya bisa dipake buat resepsi yang 2 hari 1 malam itu (biasa, nikah ala kampung). Pas setelah nikah juga bisa buat DP rumah.

Namun roda kehidupan memang benar-benar harus berputar. Setelah ngerenov rumah, lalu lahiran sesar yang biayanya tinggiiii sekali (yang kupikir bisa ditalangi mz nug namun ternyata mz nug ada tanggungan lain), aku kini dihadapkan pada kenyataan bahwa bayar ART sekarang itu MAHAL jendral! Hampir ga ada ART yang mau ngurus bayi dengan bayaran 800rb/bulan. Rata-rata minta 1jt. Lha sekarang kan kami mempekerjakan 2 orang, jadi 2 jt/bulan. Belum ibu cuci PP yang kami bayar 500rb/bulan. Kenapa sok-sok an pake ibu cuci?! Soalnya bayinya kembar jadi cucian menggunung. Makan waktu banget kalo harus ngurusin nyuci setrika pula. Lalu tiba-tiba Budhe (ART yang sepuh) protes ga mau disamain bayarannya dengan yang muda dan ngancem mau balik kampung, sehingga kami gajilah sesuai yang dia minta yaitu 1,5jt. Maka demikianlah, keluarga ini harus membayar 3jt/bulan untuk ART saja.

Belum cicilan KTA. Belum cicilan koperasi. Belum biaya air dan listrik yang membengkak gara-gara cucian yang banyak dan AC yang hampir ga pernah mati. Belum biaya transportku yang lebih mahal daripada nebeng mz nug dulu. Belum belanja bulanan yang jadi luar biasa karena yang dikasih makan memang jadi tambah banyak.

Maka aku pun berputus harapan dengan file excel yang dulu rajin kuisi itu. Ngenes bok lihat angkanya! Jadi aku putuskan untuk merubah (lagi) metode pengelolaan anggaran rumah tangga. Kali ini mau coba pake sistem amplop dan pemisahan rekening.

Kelemahan sistem yang dulu adalah tabungan dan uang belanja bulanan tergabung dalam satu rekening. Ini menyebabkan kalo pas kebalasen make tabungan aku masih bisa excuse: yah, bulan depan harus diganti. Rasa “kere” itu ga pernah muncul karena melihat bahwa saldo tabungan penuh terus, padahal isinya tabungan, bukan uang belanja!

Sekarang aku sudah mindahin tabungan ke rekening tabungan khusus. Jadi kliatan sih betapa mengenaskannya posisi keuangan kalo lihat jumlah tabungan yang ngumpul ternyata enggak seberapa. Hehehe. Lalu rekening gaji dan TC (opo iku?! tunjangan As, barangkali kamu bakal nanya :D) bener-bener buat belanja aja. Yang mandiri buat bayar tagihan-tagihan, yang BRI buat belanja bulanan. Hasilnya? Ya itu tadi, saat akhir bulan begini beneran bokek. Saldonya di bawah 100rb. Udah deh, diemlah kalo kaya gini. Ga berani neko-neko. Kerasa bener “kere”-nya.

Sampe-sampe tadi pagi pas Kasubbag mau pinjem uang 500rb gara-gara beliau ga bawa ATM, jawabanku adalah: maaf banget mbak, saya lagi ga punya uang. (iya,  soale ATM yang isinya tabungan sengaja ditinggal di rumah)

Yak, makan siang di warung “murah baek” aja yuk! *nyiapinkakibuatgempor

9 thoughts on “Balik Jaman Kuliah

  1. Sekarang ART emang mahal.. Tapi masih untung juga karena udah dapet. Aku udah naikin harga penawaran juga belum dapet2 yang mau ngasuh bayi.

    Sekarang mungkin baru awal2 menyesuaikan dg pola pengeluaran yg baru Nur, jd krasa banget bokeknya. Tapi lama2 kayaknya ntar Nur terbiasa, terus bisa nabung lagi, terus bisa berlimpahan lagi..😀

    • iya, dan sampai kapan kita akan bisa bertahan dg seluruh masalah per ART an ini?! *nanyakedirisendiri

      amin… iya, mungkin masih shock aja. agak pening sih, tapi kan kata orang kalo berumah tangga itu ga bisa pake itung2an… ntar anak bakal bawa rejekinya sendiri (kaya ART itu juga rejekinya si kembar to?!)

    • hehehe, seenggaknya kan ada tuh cincin kawin mbak…

      Kmrn baca blog orang p*j*k juga, dulu dirinya ketipu kontraktor yg renov rumahnya, sampe harus jual2 perhiasan buat bayar utang. Emang tiap keluarga selalu ada masa berada di titik terendah. Skr anaknya dah 3 dah punya mobil pula. Insyaallah ada laah rejeki anak… *optimis

  2. hahahha kok tau sih kalo aku bakal nanya…ah nasib kita sama. tapi Alhamdulilah disyukuri aja, kadang aku mikir secara logika kayake gak cukup tapi selalu ada rejeki tak terduga dari allah SWT

    • hehehe…

      iya, beneran ga masuk akal itungannya.. (pengeluaran 2x lipat pemasukan je) Tp skr setelah ngalamin drama berkali2 kmrn, selama masih bisa makan dan tidur di bawah atap, rasanya aku harus banyak bersyukur…

  3. Ping-balik: About This Black Kepepet Period | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s