Renungan Akhir Tahun 2013

Pertengahan 2004. Saat menerima berkas wisuda, tertera tulisan bahwa reuni akbar angkatan 2004 akan diselenggarakan 10 tahun mendatang. Waktu itu usiaku menjelang 19 tahun. Berarti reuni dimaksud akan diadakan ketika usiaku 28 jelang 29. Dengan kondisiku saat itu, aku membayangkan pada usia 28 nanti aku masih akan berstatus lajang, entah sudah bekerja atau masih lontang-lantung nyari kerjaan…

And here i’am… 28 years old… dengan status sudah menikah dan memiliki 3 orang anak. Alhamdulillah bahwa kekhawatiranku tidak terwujud. Alloh telah memberiku banyaaaak sekali hal yang melampaui harapanku. Maka nikmat manakah yang kamu dustakan?!

Walaupun memang 3 tahun pernikahan rasanyaaa… umm… sibuk! Gitu aja deh. Masih teringat bagaimana di pertengahan 2010, aku mengarungi sungai sekonyer nun jauh di pelosok Pangkalan Bun sana, dengan perasaan membuncah akan status baru: aku punya calon suami. Lalu masa-masa tinggal berdua saja di kontrakan kecil yang sering banget berbau jengkol itu (maklum, empunya kontrakan orang Betawi asli). Masa kelahiran nindy. Masa ditinggal Budhe Miyem yang menyebabkan nindy harus dititipkan. Bertemu dengan mbak prih yang sangat setia (namun ternyata kami harus berpisah dengan tidak baik, hiks!). Masa-masa pindahan dan renovasi rumah. Bertemu dengan mbak saroh yang sampai sekarang rasanya kaya sodara sendiri (dan kami berpisah dengan baik-baik, dengan mewek-mewekan segala). Lalu mutasinya mz nug. Lalu lahirnya si kembar. Lalu perjuangan yang sampai sekarang tidak pernah habis

Mengenang semua itu perasaan jadi terasa campur aduk. Entahlah waktu berjalan sangat cepat atau sangat lambat. Ketika terkenang akan perjuangan-perjuangan itu, terasa waktu berjalan panjaaang sekali. Seperti bulan Desember tahun ini. Tapi jika teringat hal-hal menyenangkan, betapa waktu berjalan terlampau singkat.

Talk about 2013 it self… Mungkin lebih enak kalo menengok kembali apa yang sudah diharapkan di awal tahun.

  • Semua orang di keluarga ini (keluarga kecil kami, keluarga Malang, keluarga Purworejo) sehat, jauh dari penyakit. -Mulai sadar bahwa kesehatan adalah nikmat terbesar-. Nindy tumbuh dengan baik, staminaku dan mz nug selalu terjaga, Ayah dan Ibuk selalu sehat, mbah putri Pangen dan mbah Nggunung sembuh.

Innalillahi, 2013 memang tahun yang berat buat kami. Kami mengawali tahun dengan meninggalnya Mbah Nggunung. Lalu Mbah putri yang sakit-sakitan, bahkan kemarin sempat koma. Aku sendiri sekarang menderita wasir (ok, woro-woro di blog soal penyakit yang agak memalukan, mau dimana lagi ngasih tahunya?!). Ada 2 bekas luka sayatan di perut yang membuatku ga bisa terlalu capek. Nindy sempat stres, sempat muntah-muntah ga karuan, diare, demam tinggi, macem-macem. Yang masih patut disyukuri adalah mz nug dan keluarga Malang tetap sehat.

  • Mz nug mutasi di tempat yang lebih baik, tetap dapat pulang ke rumah gang kelinci kami setiap hari. Lebih syukur lagi kalo yang tempatnya melawan arah sehingga tidak terjebak kemacetan dan tidak capek di jalan. Tentu saja akan sangat bersyukur kalo tetap searah denganku sehingga kami tetap dapat pulang pergi bersama setiap hari seperti sekarang. Amin.

Hah! Sebenarnya sudah dapet feeling kalo bakal mutasi kan?! Dan ternyata jadinya ga bisa tiap hari pulang. Dan ternyata di sana pun masih ketemu macet. Ah, masih bisa pulang sebulan sekali juga harus bersyukur deh!

  • Pengganti mbak prih, siapapun itu, adalah orang yang baik, sayang pada nindy, taat beragama, dan rajin bekerja. Dan jika orangnya baik, maka panjangkanlah jodoh kami dengannya, ya Allah…

Mbak Saroh was SUPERB!! Semoga dirimu bahagia di sana ya mbak… Mbak Kus, ah, alhamdulillah jodoh kita pendek saja. Mbak Wik dan Budhe Jah, apapun itu, terimakasih atas bantuannya. Kalo ga ada kalian aku bakal ga ngerti kata sabar, ikhlas, dan kemandirian. *biggrin

  • Hamil di waktu yang tepat. Pingin punya anak laki-laki yang sholeh. Amin…

Allohu akbar, langsung dikasih DUA jagoan! Waktunya tepat ga?! Tepat lah, karena jadi mendesakku untuk memikirkan lebih matang lagi soal masa depan.

  • Mobil pribadi?! Pingin juga sih. Tapi kok rasanya lebih bersyukur kalo bisa bebas dari hutang ya… (takut membebani keturunan dan ditagih di akhirat)

Ini apa kabar utang sih?! Ga ada harapan keknya. Ish, yang penting kesehatan lah. Materi masih bisa dicari…

  • Keinginan pribadi: belajar naik motor dan belajar nyetir mobil.

Seperti kubilang kemarin, rasanya memang harus menunda dulu belajar motornya. Soal mobil?! Memang sampai saat ini belum berjodoh. Ayah bilang rumah dan mobil itu kaya jodoh kok! Suatu saat mereka akan datang di waktu yang tepat.

  • Ketrampilan yang ingin dikuasai: menjahit. Syukur-syukur kalo beneran bisa merenda juga.

“Terpaksa” ditunda dulu. Semoga suatu saat nanti beneran bisa belajar njahit. Yang harus dikejar tuh belajar merenda, mumpung mbak wik masih ada.

  • Buka 2 toko online dan lancar dalam menjalankannya.

Ternyata susah ya… Hehehe. Ya semoga nanti bisa lebih sukses lagi. Beneran butuh rejeki tambahan kan?! Sementara ini cukup dengan berhemat dulu deh. Semoga nanti bisa ketemu jalan.

  • Aziz lancar kuliah, cepat lulus, dan cepat dapat kerja. Fuad cepat dapat kerja dan bisa mulai membantu keluarga. Uut segera bertemu jodohnya dan segera menikah. Adik-adik lancar sekolahnya. Teman-teman yang ingin hamil segera hamil. Teman-teman yang belum menikah semoga segera menikah.

Subhanalloh. Aziz terkendala skripsinya, hiks! Fuad mulai bekerja di Astra Daihatsu (baru nyadar kalo tahun lalu itu belum kerja). Uut masih belum ketemu jodoh. Kiki juga. Septi juga. Sedih ih… Semoga tahun depan. Amin… Shindy juga belum hamil. Tapi reni akhirnya hamil juga.. dan sekarang si junior sudah lahir :)

  • Konser ditiadakan, frekuensi DL berkurang drastis. Apapun deh yang penting selalu bisa pulang tepat waktu (ga pulang malem dan ga ninggalin keluarga berhari-hari) -pindah biro, po?!-

Oh, tentu saja… coz saya ijin ga ikut! Hmm, with plenty of drama tentunya… Bismillah, semoga tahun depan udah ga ada lagi drama-drama kaya gini. #kode

  • Keluarga ini tetap adem ayem tentrem. Amin…

Alhamdulillah. Tiga tahun yang hebat. Tiga tahun yang sibuk.

Begitulah gambaran umum untuk 2013. Untuk 2014?! Tentu saja sudah ada harapan-harapan. Malah seperti yang kutulis di status g-talk: BANYAK SEKALI HARAPAN. Tapi biarlah untuk sementara menjadi rahasia pribadi dulu. Garis besarnya sih semoga diberi nikmat kesehatan, keimanan, rejeki yang halal, kemudahan, kenyamanan, ketenteraman, dan kebahagiaan. Amin…

The “Abal-abal” Mama-chari

Apa to mama-chari?! Buat yang belum tahu, silakan baca postingan ini. Singkatnya sih sepeda onthel yang spesial didesain buat ibu-ibu biar bisa bawa anak-anaknya.

Udah ngeh?! So please meet my new gear:

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Jadi semenjak ditinggal mz nug, plus punya adik kembar, nindy jadi jaraaang banget jalan-jalan. Padahal kan umur 2 tahun itu lagi seneng-senengnya jalan, lagi seneng-senengnya maen keluar. Pokoknya kalo di rumah terus, aku lihat kayanya dia agak stres gitu, bawaannya jadi rewel. Makanya mulai bulan November kemarin aku masukin nindy ke PAUD. Biar ga bosen di rumah.

Terus beres?! Yah, sudah mendingan sih. Tapi soal jalan-jalan itu aku tetep merasa bersalah kalo pas weekend nindy dibiarin ndekem aja di rumah. Sebisanya kami (aku ma nindy doank) keluar, entah ke pasar, entah cuma ke taman, pokoknya masih yang deket-deket rumah. Karena ga bisa/ ga mungkin/ga berani nggendong dengan alasan barusan operasi sesar, jadinya kami jalan-jalan dengan nindy dinaikkan di  sepeda yang roda 5 itu. Kalo tujuannya agak jauh ya jalan kaki ke depan gang (sekarang udah mulai nekad kadang-kadang nggendong belakang sih), lanjut naik angkot. Metode ini seringnya hanya dipake pas berangkat. Pulangnya ya nge-bajaj. Capek+ribet+ga praktis+boros, yes?! Sementara nindy belum bisa dibonceng sepeda ontel di belakang karena belum ngerti konsep pegangan. Dan ga aman juga sih naruh anak (batita pula) di belakang dengan kursi boncengan yang lempeng itu.

Lha kan ada motornya mz nug to?!

Iya sih ada. Tapi bueraaaat bu… Ayahku aja yang laki-laki bilang kalo motor abi ini berat sekali dan ga nyaranin aku buat make. Sementara mau tukar motor, abi kelihatan banget keberatannya (biasa abi mah gitu, bilang boleh tapi kliatan lhoo, asline ga rela… ya masak istrinya ini tega sik?!) Jadi untuk sementara marilah kita tunda dulu belajar motornya.

Hingga hari sabtu kemarin, entah kesambet apa, mumpung anak-anak semua masih pada tidur, aku iseng keluar sendirian ke toko sepeda di dekat pasar perumnas dan nyamber dudukan depan seperti gambar di atas. Sebenarnya ada sih dudukan belakang yang kelihatan lebih kokoh karena bahannya semua dari logam. Tapi kata penjualnya sepeda tuaku yang kubeli bekas ini terlalu tua untuk dipasangin dudukan belakang itu. Ga kompatibel lah intinya. Ya sutralah. Berpuas diri dengan dudukan depan ini. Kan jadi lebih enak pula ngontrolnya.

So far… enak bangeeettt… Kini kami bisa menjangkau tempat yang ga mungkin terjangkau via jalan kaki. Hari minggunya kami test drive ke pasar. Pulang bawa belanjaan segambreng. Sorenya maen ke taman di kompleks seberang. Enak banget yaaa… nggowes menikmati udara sore hari bersama si gadis tersayang.

Mungkin kalo di Jepang, aku harus ambil mama-chari asli kaya di gambar ini:

khususon buat ibu beranak 3

Khususon buat ibu beranak 3. Gambar ambil maksa tanpa ijin dari sini.

Pamer Pagi-Pagi

Apa lagi sih yang lebih membahagiakan perempuan selain dibilang “cantik” dan “kurusan”?!

Hahaha… iya lho, ternyata dua kata itu ajaib bener efeknya. Eh, kalo soal “cantik” sih saya tahu diri ya… Ga ngarep orang lain bilang cantik kecuali misua dewe. Tapi kalo udah banyak beberapa orang bilang saya kurusan… aaaaah, buat perempuan berstatus ibu dari 3 anak seperti saya, tentu saja itu berkah. Yaaay, alhamdulillah! :mrgreen:

tolong abaikan penampakan kloset di belakang

tolong abaikan penampakan kloset di belakang

Padahal BB masih stuk di angka 60 kg lho! Apa kabar kalo sampe bisa 45-an kaya kamu, As… Hehehe. Jadi walau pinggul masih melar dan perut masih bergelambir, tapi orang-orang sepakat kalo saya terlihat kurus. Ah, ini tentu efek merawat 3 bayi dan menyusui kembar.

Targetnya ga muluk-muluk sih, ingin bisa make lagi baju-baju lama jaman kuliah atau paling ga jaman awal masuk kerja. Demi apa?! Ya demi pengiritan donk kakaaakk… Kan kalo bisa make lagi baju-baju lama, penampilan bisa berubah tanpa harus beli baru. Hihihi *alasan-klasik-nur Eh, tapi sudah terbukti lho, si nindy aja pas lihat aku pake baju yang udah lama ga kepake, matanya langsung berbinar, mengelus bajuku, dan bilang “ajuuussss….”. Tuh kan tuh kan… 😀

Sementara segini aja dulu lah. Turunnya pelan-pelan aja. Soale misua lebih suka istrinya pipinya chubby *lirik-manja-suami 

Happy monday every one!! 

About This Black Kepepet Period

Jadi sebelum menulis hal ini (itu sekitar akhir November kan ya?!), aku masih sempat berfoya-foya dengan membeli smartphone untuk menggantikan dua hapeku yang hilang karena kecopetan di Kopaja P20 (nulisnya lengkap banget). Sesudah melakukan pengeluaran besar itu (hapenya harga 2 juta men! dua kali lipat harga hape misua. Ish, tak tahu malu kau nur!), aku baru mindah-mindahin tabungan seperti yang kuceritakan di tulisan tersebut sehingga menemukan fakta bahwa kami sedang bokek tingkat akut. Jadi kayanya pengeluaran berfoya-foya itu akan menjadi pengeluaran foya-foya terakhirku. Apa pasal?!

Nah, kan kemarin aku menulis sudah give up sama file excelku. Tapi nyatanya di awal Desember aku masih ngulik rekapan untuk bikin anggarannya. ANGGARAN lho ya… jadi bukan nyatet-nyatet pengeluaran. Kalo soal nyatet pengeluaran aku sudah beneran putus asa dan patah hati. Sekarang sudah resmi pake sistem amplop sih. Nah, pas nyusun anggaran itulah aku menemukan fakta MENGERIKAN kedua yaitu bahwa untuk bulan Desember ini, besarnya pengeluaran yang kutanggung (iya, ini di luar pengeluaran yang dilakukan mz nug, yang itu tutup mata aja dah) adalah dua kali lipat pemasukanku!

Apa-apaan ini?!

Reaksi pertamaku saat menemukan angka itu adalah termenung.

Lalu nge- whats app abi.

Lalu ketawa miris + nyengir-nyengir sendiri.

Secara angka di atas kertas, kalo kami keukeuh dengan apa yang ada dan tanpa mencolek-colek tabungan (yang sudah dipisahkan itu) maka seharusnya bulan Desember ini kami ga bisa makan!

Tapi namanya Alloh pasti punya perhitungan sendiri ya… Tiba-tiba ada honor cair… Tiba-tiba ada IPK… Dari yang semula pengeluaran 2x lipat pemasukan, sekarang alhamdulillah sudah bisa bayar aqiqoh (walau baru satu-satu per anak -doain ya nak, biar tahun depan bisa lunas aqiqoh kalian-) malah KAYANYA bakal ada sisa buat tabungan persiapan lebaran. Alhamdulillaaaahhh…

Namun tetap sih, mesti hati-hati. Dan sekarang aku beneran EKSTRA hati-hati. Selisih seribu dua ribu aja kuperhitungkan banget. Jalan kaki demi menghemat 2 ribu selisih bayar bajaj. Bawa bekal untuk full sarapan dan makan siang (dulu cuma buat sarapan dengan alasan berat bawanya, sekarang mah hayoo aja secara di sini beli maksi mahal bener). Belanja mingguan di pasar (alhamdulillah sekarang udah kuat sepedaan lagi, soale pas awal-awal sesar pasti bleeding deh). Beli pampers nindy di supermarket dekat kantor yang lebih murah harganya. Beli barang-barang juga perhitungan banget mana yang lebih murah di alf* atau ind*mar*t. Membujuk nindy agar bisa ngurangi konsumsi susunya. Nge-switch susu menyusui dari Pr*n*g*n ke susu instan biasa. Beliin nindy baju diskonan. Bahkan kekurangan botol ASIP aku minta-mintain saja ke teman-teman (ugh, terimakasih mbak ephie, neny, rita, mama faradina, ana) dan bahkan ke kantin di kompleks kantor (iya, segitu ga tau malunya ya…)

Yah, ternyata “the power of kepepet” tidak saja berlaku kalo mau ujian atau didesak deadline kerjaan… Kepepet macam ini pun memaksa kita untuk lebih pintar, lebih sabar, lebih nerimo, dan lebih positive thinking terhadap ketentuan Alloh.

Karena sejatinya Alloh itu sayang bener sama kita. *ngomongmakaca

Dewamata, Nara-kun…

Nara-kun e, tengoku ni…

Seharusnya kita lengkap berenam seperti 6 mata cincin ummi ini kan, Nara-kun?! Setiap kali memandang cincin ini, ummi membayangkan 6 n yang lengkap… nug, nur, nindy, nara, nashir, dan nazar.

the ring

Waktu itu sekitar bulan Januari. Entah kenapa ummi tiba-tiba tertarik untuk mencari nama anak laki-laki. Padahal ummi tidak sedang program punya anak. Masih ada spiral IUD di rahim ummi. Namun tiba-tiba saja ummi ingin sekali memberi nama “nara” pada anak laki-laki ummi nanti. Meskipun saat itu ummi tidak tahu apa arti nama “nara”.

Padahal di otak ummi, yang terkenang saat menyebut kata “nara” adalah kuburan di Jepang. Kota tua itu memiliki kompleks makam kuno, persis seperti yang sekilas muncul di salah satu ending song anime Kenshin.

“Nara” pula yang ummi pilih untuk menjadi kampung halaman dari tokoh-tokoh di cerpen ummi ini.

Lalu kenapa ummi memilih kata yang identik dengan kuburan?! Ah, mungkin memang itu sudah “takdir” kita bukan?!

Nara-kun sayang…

Maaf ummi tidak sempat menguburkanmu dengan layak. Entah dikemanakankah “jasadmu” yang hanya 2 cm itu. Mereka tidak pernah menyerahkannya kepada ummi.

Nara-kun…

Suatu saat nanti, insyaallah kita akan bertemu. Semoga kita berenam bisa berkumpul di syurga ya onii-san…

Dewamata, Nara-kun… Ummi selalu menyayangimu…

NB:

  • Tertuju kepada anakku yang belum pernah kutemui, yang keberadaannya tidak pernah kuduga, walau begitu dia tetap anakku juga
  • Ternyata “nara” dalam bahasa sanksekerta adalah titisan dewa Wisnu yang berarti “manusia”. Sumber dari sini.

Si Kembar: 3 bulan

Alhamdulillah, si kembar sudah menginjak usia 3 bulan.

Ga kerasa bener, tau-tau udah gede aja. Si nazar yang dahulu sempat masuk jalur ijo paling bawah di KMS, alhamdulillah sekarang udah bisa masuk jalur ijo yang tengah. Kalo nashir mah jangan ditanya. Tu anak pinter banget. Jadi walau minum ASIP-nya lebih sedikit daripada nazar, tapi pas mik langsung dia pasti tetap lebih rakus. Jadi ya tetap dirinya yang lebih berat. Terakhir mereka timbang hari minggu kemarin, bersamaan dengan imunisasi DPT II, BB nashir 6,6kg sedangkan BB nazar 6,4kg.

Dua anak ini sudah bisa cerewet. Bubblingnya banyak bener. Sampe rasanya mereka lebih banyak omong daripada nindy dulu. Mungkin efek para pengasuhnya: si mbak yang heboh dan budhe yang rajin ngajakin ngobrol. Dalam hati berterimakasih sungguh ke dua orang itu karena aku sendiri mengakui kalo jarang pegang si kembar, waktuku banyak tersita ke nindy.

Nazar sebagai anak bontot selalu ngikut-ngikut masnya. Dia yang dulu nangisnya model “memelas”, eh sekarang sudah bisa “nangis marah” kaya nashir. Sekarang juga sudah bisa miring-miring kaya nashir. Kemarin ummi mbongkar-mbongkar mainan kak nindy dulu, dapet maenan rattle. Nashir disodorin maenan langsung matanya melotot, penasaran banget, asyik sekali sampe ditinggal lama diem aja asyik sendiri. Kalo nazar agak lama baru bisa asyik dengan maenan kaya masnya. Yah, anak kembar juga pasti berbeda kan?!

Bisa nebak kan?! Mana nashir mana nazar?!

Sejauh ini mereka masih konsisten, nazar si imut dan nashir yang fotogenik. Heran deh, cakep banget sih si nashir ini kalo difoto?! Padahal kalo kenyataan lebih lucuan nazar daripada nashir. Hehehe.

Ah, postingan ini bahasanya acak adul banget. Maaf ya nak kalo ga konsisten nyatet perkembanganmu. Semoga Alloh selalu melindungi kalian berdua…

Nindy dan si Kembar: First Fighting

Katanya tu ya… kalo anak banyak, siap-siap lah dengan kehebohannya.

Yang tengkar lah, rebutan mainan lah, macem-macem. Apalagi kalo anaknya cowok. (Tapi senengnya juga dobel-dobel sih ^-^v)

Nah, semalam untuk pertama kalinya aku sebagai ibu ngeliat sendiri kalo anak-anak pada tengkar. Aduuh… ni kan masih bayi semua yak?!

Jadi si Nashir (3m) ini kalo denger umminya pulang, pasti deh langsung mogok ga mau mik botol. Sementara Nindy (2,5y) kakaknya, sebagai balita tentu udah langsung “ngerebut” umminya. Menuruti nasehat bu Kasubbag, untuk menangani sibling rivalry, sebaiknya kita fokus ngasih perhatian ke si kakak. Soale adik bayi kan belum ngerti sama hal-hal kaya gitu. Yang penting kebutuhannya terpenuhi, udah. Jadilah jadwalku begitu sampe rumah itu sholat magrib, ngatur ASIP, mandi, makan, sholat isya, semua kulakukan bersama nindy (eh, mandi ga termasuk sih). Baru bisa pegang si kembar setelah semuanya kelar. Mungkin sekitar jam 8 – setengah 9 malam. Kebayang kan kalo si kembar dari magrib udah mogok minum, berapa lama mereka nunggu untuk bisa mik langsung dari aku?!

Semalam sekitar jam 8. Untungnya hanya Nashir yang melek. Nazar bobo dengan tenang. Karena kasihan lihat Nashir yang udah nunggu lama untuk “kupegang” (udah agak-agak mulai rewel), aku pun segera menggendongnya. Begitu lihat aku mangku dedeknya, Nindy spontan ngrengek, “mimik ucuu…”. Maksudnya minta susu UHT, ditaruh di botol dot. Dibujuk mimik susu sama mbak aja malah nangis teriak-teriak ga mau. “Ma ummi ajaaa….” Aku yang udah spanneng (masih flu berat) cuma diam nahan sabar lihat nindy mulai tantrum gitu. Sementara Nashir kulihat melotot ke nindy. Kemudian dalam detik yang sama ada yang teriak-teriak:

Nindy: Mik ucuuu…!!!! (sambil nangis, narik-narik ummi)

Mbak wik: Sama mbak aja yaa!!! (nada meninggi)

Ummi: Nindy sama mbak aja… kasihan dedeknya hausss… (berusaha sabar)

Nashir: Aaaaaa!!!! (tiba-tiba teriak marah sambil nendang-nendang)

Hape: *berdering, panggilan dari abi

Aku bengong. Lah, ni adek marahin kakaknya?! Dua kali si Nashir teriak keras, dijeda dengan pandangan melotot ke Nindy.

Ahahaha… masih bayi aja udah bisa marahin kakaknya. Apa kabar ntar kalo udah besar?!

NB: Pas hamil si kembar, baru sekali itu aku berani ngebentak sopir angkot yang semena-mena terhadapku. Kalo kondisi biasa mah ga mungkin berani lawan orang Batak gitu. Mungkin keberanian dateng dari oroknya Nashir kali ya?! Huehehehe…