Nindy dan si Kembar: First Fighting

Katanya tu ya… kalo anak banyak, siap-siap lah dengan kehebohannya.

Yang tengkar lah, rebutan mainan lah, macem-macem. Apalagi kalo anaknya cowok. (Tapi senengnya juga dobel-dobel sih ^-^v)

Nah, semalam untuk pertama kalinya aku sebagai ibu ngeliat sendiri kalo anak-anak pada tengkar. Aduuh… ni kan masih bayi semua yak?!

Jadi si Nashir (3m) ini kalo denger umminya pulang, pasti deh langsung mogok ga mau mik botol. Sementara Nindy (2,5y) kakaknya, sebagai balita tentu udah langsung “ngerebut” umminya. Menuruti nasehat bu Kasubbag, untuk menangani sibling rivalry, sebaiknya kita fokus ngasih perhatian ke si kakak. Soale adik bayi kan belum ngerti sama hal-hal kaya gitu. Yang penting kebutuhannya terpenuhi, udah. Jadilah jadwalku begitu sampe rumah itu sholat magrib, ngatur ASIP, mandi, makan, sholat isya, semua kulakukan bersama nindy (eh, mandi ga termasuk sih). Baru bisa pegang si kembar setelah semuanya kelar. Mungkin sekitar jam 8 – setengah 9 malam. Kebayang kan kalo si kembar dari magrib udah mogok minum, berapa lama mereka nunggu untuk bisa mik langsung dari aku?!

Semalam sekitar jam 8. Untungnya hanya Nashir yang melek. Nazar bobo dengan tenang. Karena kasihan lihat Nashir yang udah nunggu lama untuk “kupegang” (udah agak-agak mulai rewel), aku pun segera menggendongnya. Begitu lihat aku mangku dedeknya, Nindy spontan ngrengek, “mimik ucuu…”. Maksudnya minta susu UHT, ditaruh di botol dot. Dibujuk mimik susu sama mbak aja malah nangis teriak-teriak ga mau. “Ma ummi ajaaa….” Aku yang udah spanneng (masih flu berat) cuma diam nahan sabar lihat nindy mulai tantrum gitu. Sementara Nashir kulihat melotot ke nindy. Kemudian dalam detik yang sama ada yang teriak-teriak:

Nindy: Mik ucuuu…!!!! (sambil nangis, narik-narik ummi)

Mbak wik: Sama mbak aja yaa!!! (nada meninggi)

Ummi: Nindy sama mbak aja… kasihan dedeknya hausss… (berusaha sabar)

Nashir: Aaaaaa!!!! (tiba-tiba teriak marah sambil nendang-nendang)

Hape: *berdering, panggilan dari abi

Aku bengong. Lah, ni adek marahin kakaknya?! Dua kali si Nashir teriak keras, dijeda dengan pandangan melotot ke Nindy.

Ahahaha… masih bayi aja udah bisa marahin kakaknya. Apa kabar ntar kalo udah besar?!

NB: Pas hamil si kembar, baru sekali itu aku berani ngebentak sopir angkot yang semena-mena terhadapku. Kalo kondisi biasa mah ga mungkin berani lawan orang Batak gitu. Mungkin keberanian dateng dari oroknya Nashir kali ya?! Huehehehe…

 

3 thoughts on “Nindy dan si Kembar: First Fighting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s