The “Abal-abal” Mama-chari

Apa to mama-chari?! Buat yang belum tahu, silakan baca postingan ini. Singkatnya sih sepeda onthel yang spesial didesain buat ibu-ibu biar bisa bawa anak-anaknya.

Udah ngeh?! So please meet my new gear:

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Jadi semenjak ditinggal mz nug, plus punya adik kembar, nindy jadi jaraaang banget jalan-jalan. Padahal kan umur 2 tahun itu lagi seneng-senengnya jalan, lagi seneng-senengnya maen keluar. Pokoknya kalo di rumah terus, aku lihat kayanya dia agak stres gitu, bawaannya jadi rewel. Makanya mulai bulan November kemarin aku masukin nindy ke PAUD. Biar ga bosen di rumah.

Terus beres?! Yah, sudah mendingan sih. Tapi soal jalan-jalan itu aku tetep merasa bersalah kalo pas weekend nindy dibiarin ndekem aja di rumah. Sebisanya kami (aku ma nindy doank) keluar, entah ke pasar, entah cuma ke taman, pokoknya masih yang deket-deket rumah. Karena ga bisa/ ga mungkin/ga berani nggendong dengan alasan barusan operasi sesar, jadinya kami jalan-jalan dengan nindy dinaikkan di  sepeda yang roda 5 itu. Kalo tujuannya agak jauh ya jalan kaki ke depan gang (sekarang udah mulai nekad kadang-kadang nggendong belakang sih), lanjut naik angkot. Metode ini seringnya hanya dipake pas berangkat. Pulangnya ya nge-bajaj. Capek+ribet+ga praktis+boros, yes?! Sementara nindy belum bisa dibonceng sepeda ontel di belakang karena belum ngerti konsep pegangan. Dan ga aman juga sih naruh anak (batita pula) di belakang dengan kursi boncengan yang lempeng itu.

Lha kan ada motornya mz nug to?!

Iya sih ada. Tapi bueraaaat bu… Ayahku aja yang laki-laki bilang kalo motor abi ini berat sekali dan ga nyaranin aku buat make. Sementara mau tukar motor, abi kelihatan banget keberatannya (biasa abi mah gitu, bilang boleh tapi kliatan lhoo, asline ga rela… ya masak istrinya ini tega sik?!) Jadi untuk sementara marilah kita tunda dulu belajar motornya.

Hingga hari sabtu kemarin, entah kesambet apa, mumpung anak-anak semua masih pada tidur, aku iseng keluar sendirian ke toko sepeda di dekat pasar perumnas dan nyamber dudukan depan seperti gambar di atas. Sebenarnya ada sih dudukan belakang yang kelihatan lebih kokoh karena bahannya semua dari logam. Tapi kata penjualnya sepeda tuaku yang kubeli bekas ini terlalu tua untuk dipasangin dudukan belakang itu. Ga kompatibel lah intinya. Ya sutralah. Berpuas diri dengan dudukan depan ini. Kan jadi lebih enak pula ngontrolnya.

So far… enak bangeeettt… Kini kami bisa menjangkau tempat yang ga mungkin terjangkau via jalan kaki. Hari minggunya kami test drive ke pasar. Pulang bawa belanjaan segambreng. Sorenya maen ke taman di kompleks seberang. Enak banget yaaa… nggowes menikmati udara sore hari bersama si gadis tersayang.

Mungkin kalo di Jepang, aku harus ambil mama-chari asli kaya di gambar ini:

khususon buat ibu beranak 3

Khususon buat ibu beranak 3. Gambar ambil maksa tanpa ijin dari sini.

4 thoughts on “The “Abal-abal” Mama-chari

  1. Ping-balik: Renungan Akhir Tahun 2013 | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s