About This Black Kepepet Period #2

#confession

Sejauh ini:

Nindy sekolahnya hanya di PAUD RW, bukan playgroup islami/bilingual/nge-hits lainnya. Murah soale yang ngajar tetangga dewe. Fasilitas seadanya. Ruangannya di balai pertemuan RW. Ga ada AC, cuma kipas baling-baling di plafon. Habis sekolah semua bangku diberesin. Bahkan lemari buat nyimpen rapot aja ga ada. Jadi rapot disimpen sendiri2 di rumah sampe waktu mau diisi lagi. Kalo bentrok ma jadwal posyandu maka sekolah harus diliburkan dulu.

Lha kan tujuannya cuma buat maen-maen. Belajar sosialisasi. Kenapa harus yang mahal kalo cuma pingin begituan?! Lagian deket. Jalan kaki cuma 5 menit. Teman-temannya tetangga sendiri.

Kami kemana-mana naiknya angkutan umum kalo ga sepedaan atau jalan kaki. Sejauh ini nindy udah pernah ngerasain naik angkot, naik bajaj, naik krl, bahkan naik metromini yang kaya kaleng kerupuk berjalan itu. Si kembar juga sudah nyobain naik bajaj.

Semoga bisa menjadi pembelajaran bahwa hidup ga selalu berisi hal yang enak-enak. Ga selamanya kita mampu/punya rejeki buat naik mobil/taksi.

Aku sudah 2 kali ini skip ikut makan-makan di luar sama teman-teman seruangan. Padahal pinginnya itu jadi me time or guilty pleasure gitu, sekali sebulan doank, bahkan sudah bertekad buat nabung untuk itu. Tapi nyatane keinginan kalah ma angka-angka di rekening yang teriak-teriak minta diperhatikan.

Ikhlas deh walau jadinya “jauh” ma teman-teman. Kalo lagi ada kebutuhan ya jalan sendiri ke tempat yang “ga asyik”. Semoga nanti bisa jalan-jalan dan makan-makan enak ma anak-anak dan keluarga, instead makan enak ma teman-teman “doank”.

Mz nug lebih sering memasak makanan sendiri. Kasihan ya bujang lokal yang masih harus puyeng mikirin keluhan istrinya soal naiknya gas lah, naiknya tagihan listrik lah…

Semoga selain jadi kegiatan yang mengirit pengeluaran, juga menjadi kegiatan yang membawa kesehatan. Menghindarkan dari kegiatan-kegiatan tanpa guna semacam nonton tv doank atau tidur seharian.

Jadi setiap anggota telah melakukan penghematan dengan caranya masing-masing. Semoga bukan membebani (cih, lha nulis iki kan goro-goro ditinggal kabeh sak ruangan kok ngono ngakune ga terbebani se nur?!) dan bisa menjadi pembelajaran untuk hidup sederhana.

Hidup sederhana.

Bukan hidup nelangsa.

Tapi kalo tetiba dapat Ertiga tentu saja akan sangat berbahagia.

Atau tetiba semua utang lunas.

Amin…

(ndonga kan sak karepe to? sopo ngerti ono malaikat lewat terus dicatet… :p)

2 thoughts on “About This Black Kepepet Period #2

  1. sama Nur..MIA juga sekolahnya di PAUD kelurahan sebelah rumah persis..cma gara2 gak ada yg ngasuh kemarin sama yangtinya didaftarin di PAUD yang agak mahal tapi masih punya sodara n teman kerja jadi banyak diskonnya…
    aku sekarang juga tahap irit .hehehehehehe…

    • iya… sampai kapan ya tahap irit ini bakal berakhir?! *menerawang

      tapi aku yo ancen pingin ndidik hidup sederhana sih as… lg mikir juga apa emang ditakdirkan gini ini ya biar anak2 belajar hidup sederhana…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s