Random Post Januari

Berhubung saat ini sedang sok sibuk dengan dunia perlakipan, maka isi pikiran curhatan-curhatan yang terlintas kutulis dengan sistem rekapan kaya gini aja deh, daripada lupa ga kecatet (padahal juga ga penting buat dicatet)

SI KEMBAR 4 BULAN

Alhamdulillah per tanggal 11 Januari kemarin, si kembar genap menginjak usia 4 bulan. Apa yang baru?! Nashir makin lancar rajin tengkurep. Nazar pun mulai miring-miring (eh, ini kok kaya bulan kemarin?! ya pokoknya emang nazar belum selancar nashir, tapi mengingat bahwa dulu nindy juga skip fase “tengkurep sendiri” maka kumaklumkan saja kalo nazar seperti itu). Nashir sudah bisa “marah-marah” yang mana marah-marahnya ini model ngomel mbentak-bentak gitu (serius, ga ada air mata!) dengan suara besar sehingga tentu saja “keahlian” ini ga bisa ditiru nazar, si imut yang murah senyum dan lembut itu.

BB belum timbang karena belum imunisasi lagi. Terkahir timbang waktu posyandu, jadi sekitar usia 3,5 bulan, si nashir udah 7kg. Kenapa belum imunisasi lagi adalah karena jadwal imunisasi terakhir kemarin adalah tanggal 15 Desember, harus kasih jeda sebulan, sementara bu bidan mintanya imunisasi dilakukan tiap hari minggu aja jadi ya agak susah nyari hari yang tepat. Selain itu memang sudah rencana sih mau ngebotakin rambut dulu. Entah kenapa rambut nashir yang dulu tebal itu tetiba rontok parah kaya orang lagi kemo. Pun rambutku ikut-ikutan rontok parah (tentu saja aku ga ngebotakin rambutku!).

Dan inilah foto si kembar versi upin ipin (jangan lama-lama botaknya ya nak… cepatlah tumbuh rambut tersayang…)

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur deh!

NINDY 29 BULAN

Ah, sudah lama banget ya ga nulis tentang nindy. Menjelang usia 2,5 tahun ini makin banyak kemampuannya. Sudah hapal hampir semua warna (masih bingung soal warna abu-abu) sehingga pernah berdebat denganku soal warna tosca yang kataku biru tapi kata dia hijau :p Sudah hapal angka 1-10 walau belum tahu kegunaannya untuk apa. Nindy ini ingatannya kuat banget jadi ga ada tuh istilah short term memory. Dijanjiin sesuatu, ditinggal tidur, bangun tidur pasti inget lagi dan nagih lagi. Peristiwa yang agak lama pun masih inget semisal beberapa bulan lalu pergi ke ITC sama om fuad dsb.

Setelah terhitung hampir 3 bulan ikut PAUD, sudah mulai bisa ngikutin gerakan senam. MASIH juga kolokan kalo yang nganterin ortu sendiri bakal mogok dan pake drama, beda kalo dianter mbak wik. Kemarin sudah bisa masuk ke kolam bola walau batas minimal 90cm sedang nindy baru 88cm. Sueneeeng banget dia di sana walau emaknya ini gempor ikutan naik-naik, panjat-panjat, seluncuran. Jadi ada destinasi baru kalo weekend nih, yay! (eh, apa nanti nindy bakal kaya mbah utinya ya?! mbah uti njenar dan mbah uti malang sama-sama “ga tinggi”, sama-sama berambut ikal…)

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

LAKIP OH LAKIP

LAKIP 2013 ini akan menjadi LAKIP ke-7 yang kutangani. Gila! Hampir 7 tahun menangani hal yang sama. Ga mutasi blas tah nur?! Mutasi reeekk!! Tapi aku mutasi mengikuti tusiku. Jadi begitu tusi LAKIP pindah ke bagian baru, ditransferlah diriku ini kesana. Yah, memang sih berkat sedikit ilmu yang diremehkan orang ini aku jadi bisa dapat sedikit rejeki tambahan (asisten ngajar diklat, diundang ngasih asistensi) dan punya kenalan dikenal eselon II kementerian lain, cuma yaa… aku sudah benar-benar sampai pada tahap bosen-dan-jenuh-tingkat-akut. Please! Berharap banget ini adalah LAKIP terakhir… #kode

ABI PULANG (dan banjir Jakarta)

Setelah 2 bulan ga pulang (iya, DUA BULAN!) gegara tiket pada mahal di liburan semester-natal-tahun baru kemarin, akhirnya si abi bisa pulang juga ke rumah gang kelinci kami. Ambil cuti 4 hari, jadi bisa dapet seminggu lebih. Senaaangg… tapi sedih soale gegara banjir jadi ga bisa kemana-mana. Tapi harus bersyukur ga kebanjiran (walau rumah bocor semua). Tetap harus bersyukur ga kena pemadaman. Si kiki kontrakannya di Bukit Duri kebanjiran, air masuk sampe sepinggan. Sempatlah dia nginep di pengungsian. Si mia (teman SMA 3) rumahnya di Cipinang Indah kebanjiran sampe selutut. Ngungsilah dia ke sodaranya di Duren Sawit. Jadi inget pertengahan Januari tahun lalu aku jalan kaki sendirian menembus banjir selutut, bahkan setengah paha di depan KPPN II. Lalu jatuh di wahidin dan berakhir dengan badan basah kuyup dan kaki terkilir. Sampe kantor nangis-nangis kaya anak kecil. Epic banget karena setelah itu baru tahu kalo sedang hamil si kembar!

RENUNGAN AWAL TAHUN

Lah, renungane malah ditaruh di belakang…

Di awal tahun, temannya mbak kosku bikin status di fesbuk yang intinya: Yay, tahun ini usiaku 30!

(lalu mbak heni komen, oh, si “itu ya nur?!)

Tahun ini insyaallah usiaku 29 tahun sih, cuma entah kenapa memang deg-degan banget dengan angka 30 itu. Soale kalo misal dikasih jatah hidup 50 tahun, kan berarti sisa hidup tinggal 20 tahun. Lha 20 tahun mau ngapain aja?! Itu kalo 50, kalo less than 50 years?! Huaaa… padahal target naik haji nanti pas umur 48-49 *dibahas *amiinn…

Yah, marilah berpositif thingking dengan angka 30. Semoga bisa menjadi orang yang lebih baik. Semoga bisa memulai hidup baru yang lebih tertata, menyenangkan, dan membahagiakan.

Udah ah, balik mantengin data yuk!

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

2 thoughts on “Random Post Januari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s