ART, LDR, Anak 3, Kembar, dan Angan-angan

Itu judul tulisan apa clue buat googling sih nur?!

Wakakakak… Asli iki lagi puyeng makane judule rodo ga genah koyo ngono :p

Beberapa hari lalu nemu link cerita tentang ibu aktivis salah satu partai yang anaknya 7 (tujuh) dan no ART. Trus ternyata soal “ART, yay or nay?!” ini memang lagi heboh setelah hebohnya (kembali) “WM vs SHM”. Nggak lah, ga mau mbahas WM, SHM, dsb itu. Ini yang memang lagi “in” di kehidupan pribadi ya memang soal ART.

Nggak lah. Aku ga mau nulis kenapa aku (lagi-lagi) dipuyengkan sama masalah ART. Soale kalo kujabarkan di sini sama saja membuka aib orang sementara katanya kalo menutup aib orang insyaalloh aib kita bakal ditutup pas hari akhir nanti (bener ga sih?! suwe ga ngaji…) Intine akuuuu pun… ingin sekali bebas dari ketergantungan dengan ART! Ngiri bener sama orang yang bisa hidup tanpa ART. Anak dititip di TPA yang insyaalloh berbasis Islam. Bebas nentuin pola asuh terhadap anak (nek aku ndek omah tak guwak tenan iku tipi! *sabar nur sabar…) Hubungan dengan suami lebih erat karena semua hal diselesaikan bersama…

Eh, sek, kerjasama dengan suami?!

Nah, di titik ini lah aku menyerah.  Kondisi LDR ini lah yang menjadi penyebab pertama aku ga belum bisa hidup tanpa ART. Aku lihat mereka yang anaknya dititip di TPA, yang hidupnya tanpa ART, suaminya selalu ada di samping mereka. Yah, sekali-kali mungkin dinas luar. Tapi kan jelas berkebalikan denganku yang kondisinya adalah sekali-kali pulang :p

Selanjutnya adalah jumlah anak yang mencapai 3 kepala. Anak 1 dan 2 itu berbeda lho dengan anak 3! *kabeh yo iso ngitung nur! Yah maksudku kita kan masih mungkin ya nggendong 2 anak, atau yang satu digendong dan yang gede dituntun. Tapi aku?! Dua terakhir dari 3N ini kembar bung! Nggendong 3 sekaligus?!

Kemudian tentu kenyataan bahwa aku punya anak kembar. Ngurusin 3 anak yang lahirnya berurutan jelas beda banget dengan anak kembar. Kalo berurutan kan enak, yang paling gede biasanya udah bisa mbantuin ngemong yang paling kecil. Lha ini, sibling rivalry-nya si nindy aja masih belum sembuh juga *mewek

Terakhir sih alasannya klasik: anak masih kecil-kecil. Ibuk juga bilang: saiki ngalah sek. Nanti kalo udah besar kan udah ga butuh ART lagi. Amin… Ibuk dulu juga nitip Aziz ke tetangga sampe Aziz usia sekolah.

(Lha itu nitip nur?! Iya nitip, tapi kan jaman dulu masih banyak orang baik. Tetangga bisa di percaya. Ini kondisinya di Jakarta! Nitip paling ke TPA. TPA adanya di kantor. Pergi ke kantor naik KRL. KRL penuh terus dan sering error. Nggendong 3 anak dan kegencet-gencet di kereta?! Bawa mobil ke kantor?! Sekali lagi: ga ada suami. Iya yang lain suami nyetir, istri ngurus anak. Lha kalo pas nyetir ada salah satu yang rewel bagaimana nanganinnya?!)

Kembali ke ibuk. Trus yang bantuin urusan domestik siapa?! Yo aku lah! Sejak umur 4 tahun aku sudah dikasih sapu sendiri. Spesial karena ukurannya kecil sesuai tinggi badanku. Sejak usia 4 tahun itu aku sudah punya kewajiban nyapu rumah. Belum bisa ngepel sih. Selanjutnya sampe lulus SD tugasku meliputi: nyapu rumah, ngepel rumah, nyiram halaman, nyapu halaman, ambil air buat ngisi gentong, mbantu masak, nyuci piring, ngasih makan ayam, nyuci baju sendiri, nyuci baju adik, setrika baju sendiri, belanja, bahkan mandiin adik. Banyak kan?! Itu karena kami ga ada ART. Tapi hidup kami baik-baik saja dan bahagia.

Itu!

Aku berangan-angan untuk hidup seperti itu. Tapi nanti… Nanti kalo anak-anak udah agak besar. Mungkin usia 5 tahunan. Saat nindy sudah bisa mbantuin aku (hahaha, eksploitasi anak! tapi kan sebagai perempuan dia wajib belajar ngerjain pekerjaan rumah). Jadi sementara ditahan dulu lah keinginannya. Atau sampai ada kondisi yang memungkinkan aku untuk mengurangi ketergantungan terhadap ART ini. #kode

Jadi, kesimpulannya: tulisan ini adalah pembenaran?! Iya emang :p Tapi sekaligus juga menghibur diri kenapa sampai sekarang masih terus juga harus ngalamin drama ART. Menguatkan diri, mengingatkan kembali kenapa ambil keputusan pake ART. Membagi kepeningan kepada pembaca bahwa ini lhooo… salah satu hal yang sering bikin aku pusing mikirinnya. Huehehe…😀

6 thoughts on “ART, LDR, Anak 3, Kembar, dan Angan-angan

  1. Nur, aku sangat-sangat percaya bahwa kamu adalah orang yang kuatnya luar biasa, makanya Allah SWT percaya untuk menitipkanmu 3 anak, pun Allah SWT percaya kamu mampu walau LDR-an sama suami. Tidaklah Allah membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya. Semakin berat beban, berarti orangnya semakin hebat di mata Allah SWT. Semangat!!!

    • amin… iya mbak, alhamdulillah dipercaya bisa nanggung… nek ga kuat kan yo ga dikek’i… hehehe

      masih banyak yg ujiannya lebih berat dr sekedar drama ART, LDR, dan tetek bengeknya ini… (Gusti… kulo mboten nyuwun sing luwih abot lho niki…)

  2. Ping-balik: Mobil Impian | Hikari no Monogatari

  3. Ping-balik: #Resign2014 | Hikari no Monogatari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s