#Resign2014

Ga dipikir-pikir lagi nur?!

Memang cukup menghebohkan ketika seseorang bertitle PNS memutuskan keluar dari kementerian dan melepas status PNS-nya. Apalagi yang bersangkutan masih menanggung ikatan dinas sehingga harus membayar ganti rugi ke negara sekian juta rupiah.

Tapi mau gimana lagi?! Ketika satu tindakan harus diambil. Bismillah. Insyaalloh, saya sudah memutuskan untuk resign tahun ini.

Kenapa?! 

Nah ini… Daripada menimbulkan banyak syak swasangka, berikut aku ceritakan kronologisnya. Intinya, ga mungkin lah… keputusan segede itu aku putuskan begitu saja berdasarkan emosi sesaat.😉

Masa SD

Iya, alih-alih bercita-cita sebagai dokter, astronot, atau penyanyi, waktu SD cita-citaku adalah “menjadi guru”, yang kemudian kuralat “menjadi PNS”. Kenapa?! Soalnya aku lihat jam kerja PNS itu yang cukup fleksibel. Masuk jam 8, jam 2 siang sudah pulang. Andai nanti aku telah menjadi ibu, aku akan masih punya banyak waktu luang untuk menemani anak-anakku. Buatku gambaran itu adalah gambaran ibu yang ideal. Tetap bekerja, tapi juga tetap mendampingi anak-anaknya. (catt: ga berani jadi guru soale ga kuat mental menanggung beban psikologis kalo sampe anak didiknya ada yang ga berhasil atau ada yang nakal)

Lulus SMA

Jujur, aku memilih masuk STAN waktu itu hanya karena 3 hal: sekolah gratis, ikatan dinas (jadi ga usah nyari kerja lagi), dan sekolah pake seragam (cemen banget ya, secara kalo masuk universitas aku takut dirempongkan masalah “penampilan” :p). Sempat terlupa soal cita-cita PNS itu dan benar-benar ga punya gambaran kerja di kementerian keuangan itu kaya apa (eaaa… susah ya ga sebut merk)

Lulus STAN dan bekerja 2007-2010

Alhamdulillah aku termasuk 10 besar lulusan terbaik dari spesialisasiku, berhak ikut ujian DIV langsung, dan lulus juga ujian psikotest DIV. Ketika kemudian hasil ujian itu tidak diakui, 2 tahun kemudian teman-temanku ikut lagi ujian masuk DIV. Saat itu banyak yang bertanya, kenapa aku ga ikutan?! Bahkan sampai ada temanku yang menuduhku “pengecut”. Memang saat itu aku tinggal selangkah lagi meraih gelar S1 di sekolah tinggi yang “biasa-biasa saja”, jadi memang agak sayang bila ditinggal (nasehat ortu). Tapi di satu sisi, aku punya feeling, bahwa aku tidak boleh terikat terlalu lama dengan instansi ini. Kalo aku ambil DIV, maka masa ikatan dinas yang harus kujalani tentu akan semakin lama lagi.

Menikah dan beli rumah, 2012

Sebelum menikah, aku bertanya kepada mz nug, apakah aku harus tetap bekerja atau di rumah saja mengurus anak? Karena aku lihat mz nug termasuk “ikhwan” (salahkan pemilihan kata ini, tapi memang kata ini yang paling mewakili) jadi aku menanyakan hal itu. Waktu itu jawabannya tidak, aku harus tetap bekerja. Baiklah.

Dari awal menikah juga sudah ada kesepakatan di antara kami, bahwa kemana pun mz nug pergi, aku harus menetap di satu tempat yang kami jadikan home base. Dengan demikian ada harapan ketika mendekati masa pensiun nanti, mz nug akan ditempatkan di home base dan kita tinggal menjalani sisanya dengan tenang (ckckck, jek ate rabi wes mikir pensiun) Selain itu kami berdua sepikiran juga bahwa hidup nomaden itu kurang baik bagi perkembangan anak. Ini berkaca ke pribadiku sih, yang susah beradaptasi. Ga kebayang baru masuk berapa bulan atau berapa tahun, terpaksa harus pindah lagi, nyari sekolah lagi, nyari temen lagi. Kok kasihan gitu. Belum lagi biaya pindah, tenaga dan waktu buat berpindah-pindah. Makanya ye, kemarin jadi sensi pas ada yang bilang “sepakat menikah tapi sepakat juga untuk tidak serumah”. Iya nih, ini kami emang kaya gitu. Trus masalah buat lo?! :p

Lalu waktu memilih beli rumah di perumnas klender (rumah di gang kelinci itu) memang pertimbangannya adalah bila satu saat nanti mz nug mutasi, rumah itu tidak akan terlalu jauh dari kantor. Jadi kalo ada apa-apa dengan anak di rumah, aku bisa langsung kabur (masih dalam jangkauan). Tapi terus entah kenapa terselip juga pemikiran, kalo ada apa-apa di kemudian hari, akan lebih cepat menjualnya (dan alhamdulillah sih, ini udah ada yang bersedia beli)

Ketika baru menempati rumah itu, kalo ga salah pas ulang tahun pernikahan kedua, tetiba aku iseng bikin bagan semacam blue print gitu. Jadi di blue print itu, memang ada rencana resign atau mutasi nanti di tahun 2017. Pertimbangannya:

  1. Jakarta bukan tempat yang ideal untuk membesarkan anak. Lingkungannya. Gaya hidup konsumtifnya. Polusinya. Makanannya (kebanyakan nonton acara investigasi). Biaya sekolahnya yang mahal.
  2. Jakarta bukan tempat yang ideal untuk tinggal. Banjirnya. Macetnya. Tingkat kesetresannya.
  3. Tahun 2017 insyaalloh hutangku di koperasi sudah lunas. Ikatan dinas juga sudah selesai. Jadi kalau pun resign, tidak perlu bayar ganti rugi.
  4. Masih ada waktu 5 tahun untuk mulai merintis usaha bila memang opsi resign yang akan diambil.

Namun kemudian, ternyata kami mendapat anugerah anak kembar. Seperti yang pernah kusinggung di sini, aku beneran puyeng. Apalagi dari awal begitu lahiran, ibuk sudah meminta agar nindy ditaruh di Malang. Karena aku pasti kerepotan mengurus 2 bayi plus 1 balita. Aku menolak. Siapa sih orang tua yang tega berpisah dengan anak?! Waktu itu wacana resign menyeruak. Mz nug yang awalnya ingin aku tetap bekerja, setelah melihat kondisi kami, akhirnya mengikhlaskan. Ibuk juga ikhlas. Namun ternyata ayah belum bisa menerima keputusan itu.

Aku akhirnya mencoba bertahan. 6 bulan kucoba untuk meng-handle semua. Namun ternyata aku kalah.

Kondisi fisik dan mentalku ga kuat menanggung semua ini. Karena capek, nindy sering kubentak-bentak. Padahal dia mencari perhatian hanya karena haus kasih sayang. Sesederhana pingin digendong saja aku ga bisa karena aku punya luka cesar. Sementara ribut dengan nindy, si kembar juga terabaikan. Kalo dulu nindy kuberi stimulasi ini itu, pada si kembar aku benar-benar ga ada waktu buat megang. Hampir ga pernah aku mengajak mereka bermain, membelajari ini itu, karena nindy selalu merajuk padaku. Akhirnya perkembangan si kembar juga sedikit terlambat. Aku frustasi. Semua hal kulakukan dengan tidak maksimal. Ditambah drama ART berkali-kali (aku menyadari bahwa beban kerja di rumahku memang berat, 2 bayi ga sama dengan 1 bayi, apalagi 2 bayi plus 1 balita bung!). Ibuk dan ayah di Malang sampai pusing pergi kesana-kemari mencari ART yang bisa dipercaya, sampai kecapekan, ga doyan makan mikirin kondisi cucu-cucunya.  Bahkan mz nug yang pulang cuma 2 bulan sekali, setiap kepulangannya selalu diwarnai dengan kejadian “lari-lari ke UGD”. Apa itu kencan berdua suami istri?! Sekedar ngobrol bareng intim aja ga bisa. Dahsyat!

Sampai titik dimana kemarin, drama ART terakhir, ibuk meminta lagi: nindy harus ditaruh di Malang. Diiringi tangis luar biasa aku menyetujui keputusan itu. Tapi keesokan harinya, setelah tangisku reda, aku mulai berpikir jernih.

Abi di Kalimantan, aku dan si kembar di Jakarta, nindy di Malang. Kami ini keluarga macam apa?!

Dan pertanyaan di film “Usagi Drop” terus-menerus menghantuiku: seberapa besar aku bisa berkorban untuk anak-anakku?!

Pekerjaan ini? Karier ini? Seberapa penting ini semua dibandingkan keluarga?

Lalu perhitungan finansial yang kubahas dengan adikku. Blak-blakan. Angka di atas kertas bicara. Kami kerja kaya romusha! Kerja keras ga ketemu keluarga tapi ga bisa dapat apa-apa bahkan minus setiap bulan. Sampai kapan tabungan itu bisa bertahan mem-back up pengeluaran?! Padahal semua juga tahu, aku bukan tipe istri boros. Bahkan cenderung tipe orang pelit bin medit.

Opsi mutasi juga terpaksa disingkirkan karena hingga sekarang peraturan tentang mutasi masih tidak jelas kapan disahkan. Padahal aku harus mengejar momen sebelum nindy berumur 4 tahun, karena aku pernah membaca, memori/ingatan permanen akan mulai terbentuk di usia itu. Aku ga mau nindy punya ingatan bahwa umminya telah membuangnya dan lebih memilih adik-adiknya.

Cuti di luar tanggungan negara juga bukan pilihan karena aku tidak ingin lagi bekerja setengah 8 sampai jam 5 kaya gini. Nanti pas usia sekolah, siapa yang mau antar jemput anak-anakku?! Walau sudah berstatus PNS, pekerjaan PNS di sini berbeda jauh dengan bayanganku masa SD dulu. Belum lagi bila harus konser, pulang malam, dinas luar berhari-hari…

Maka demikian, bismillah, opsi resign pun diambil. 6 bulan prosesnya, dan insyaalloh tidak sampai 4 bulan, aku akan bisa berkumpul kembali dengan nindy, dengan keluargaku di Malang sana. Semoga Alloh melancarkan jalan ini. Semoga jalan ini dilimpahi keberkahan.

Mohon doa restu semua….

36 thoughts on “#Resign2014

  1. baca postingan ini kok malah seneng ya mbayangin mbak nur anter nindy sekolah di malang terus pulang main main sama si kembar😀. buat yang komen masalah “memutuskan berumah tangga tapi memutuskan tidak serumah” suatu saat ngrasain kondisinya #ups (boong soalnya kalo ada yang komen gitu ke aku terus tak doain moga moga ga ngrasain :D).

    dulu aku penempatan instansi yang katanya prestisius di Jakarta tapi kulepas buat ke Banda Aceh untuk serumah. sekarang suami mutasi jakarta, dan aku justru sedang dalam proses mengusahakan untuk tidak serumah. prioritas berubah seiring waktu dan jadi urusan masing masing. ihiyyy ;p

    sekali lagi, selamat merdekaaaa mbak Nur. two thumbs up untuk menjadi berani!!!😀

    • lho lho, saiki ohok ndek Jakarta nen?! trus dirimu lagi minta mutasi ke Malang?!

      kemarin asline aku udah ngantongi surat rekomendasi bupati purworejo. pemda sana udah mau nerima. tapi begitu nyari info ke SDM: semua permohonan mutasi akan ditolak selama KMK mutasi belum diteken. padahal itu KMK udah di-hold dari kapan tahun. ya sudah, pupus harapan. semoga dejeka-en ga kaya gitu.

      semoga bisa cepat mendapat solusi terbaik ya nen… salam merdeka!!:mrgreen:

      • semua lagi proses mbak jadi masih belum berani mengumumkan spekulasi, hehe.. iyo sumpah instansi ini mengapa rempong sekali masalah pindah ke pemda ya, hahaha. Btw, saran aja mbak, transkrip S1nya diurus aja, ada temenku meh mari kuliah S1 tapi mutasi pindah instansi pulkam ke Aceh dan ga ngurus transkrip, malih repot pas butuh. Kali aja tar kapan-kapan butuh transkripnya

      • http://bluepicko.wordpress.com/ ini personal blog saya mba…

        Saya kerja di perusahaan swasta mba. Niat resign udah sejak 3 tahun belakangan. Percobaan pertama tahun lalu gagal, mencoba lagi diawal tahun msh gagal. insyaAllah bln 6 bersamaan dg tahun ajaran baru… resign ternyata ga mudah ya mba, utamanya bila g didukung oleh orang2 terdekat… tapi tetap semangatttt… makasih mba berbagi semangat dari ceritanya…

        • iya…harus atas restu semua pihak. pertama tentu suami, yg bakal jadi nanggung kita seratus persen. kedua ortu, yang sudah nyekolahin kita tinggi2. eh, baru tau kalo swasta itu juga ga mudah resign-nya. semoga segera nemu jalan….🙂

          • amin amin… makasih mba… masukan srt resign gampang mba, yg berat ninggalin “comfort zone” dan mendapatkan dukungan. Suami msh susah mengerti kenapa harus resign,,, tapi anyway mba makasih *jd curcol hihihi

  2. Ping-balik: Galau Calon IRT | Hikari no Monogatari

  3. Ping-balik: Bukan Sok-sokan, Tapi Keterpaksaan | Hikari no Monogatari

  4. Waaa….mirip bgt sama keadaan saya. Saya jg sdg resign karena mau ngurus anak2 aja. Masih ada ikatan dinas smp 2017. Cuma kok diinstansi saya kok gak jelas batasan waktu pengurusannya ya?! Sdh hampir 6 bln blm ada kepastian apa2. Smg sgala urusan kita dimudahkan oleh Allah ya Mba. #peluuk #berasagaksendiri

  5. mbak, boleh minta kontak nomer hape? saya mau tanya soal resign dari kementrian keuangan khususnya buat lulusan STAN,
    kalo berkenan, nomer saya 082154593737

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s