Diari Parenting 2: Baby Blues

Pernah ngalamin?

Tentu saja!

Sampe sekarang kalo nginget-nginget lagi rasanya malu. Karena hal sepele, bisa nangis nggerung-nggerung kaya ada yang kepaten. Waktu itu rasanya aku ga becus banget jadi ibu.

Ya gimana ga kagok? Aku aslinya ga terlalu suka anak-anak. Pertama kali nindy diserahkan ke pangkuanku, bidannya komentar: ibunya ga pernah nggendong bayi ya?!😛

Tapi sejujurnya ada memori buruk yang terekam yang membuatku takut untuk mengurus bayi. Ketika masih SMP, ayahku pernah menyuruhku menangkap ayam untuk disembelih. Ayamnya masih muda, masih perawan (opo se -__-!) jadi ya badannya kecil gitu. Setelah disembelih dan dicabutin bulunya, baru ketahuan kalo sayap ayam itu patah. Deg! Jadi pas kutangkap tadi, ga sengaja aku mematahkan sayapnya? Aaaargghhh… ini ayam masih hidup kuremukkan tulangnya… Betapa sakitnya… Betapa kasarnya aku… *mewek

Makanya pas merasa sedikit salah gerakan dalam memegang nindy, aku takut banget. Trauma pernah mematahkan sayap ayam. Jangan sampe karena kecerobohanku, berakibat fatal kepada bayi kecilku. T-T

Sedang pas habis lahiran si kembar, baby blues-nya lebih ke stres beneran karena… yah, beneran itu ujiannya gede banget! Jadi kalo nangis-nangis tiap hari, meratap, kepikiran resign, ya karena emang kompleks banget permasalahannya. Ga sekedar “perasaan” kaya pas jaman lahiran nindy.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s