Melepaskan Diri Dari Hutang

Katanya PNS kalo belum ngutang itu belum resmi jadi PNS. Budaya “nyekolahin” SK ini sudah ada dari jaman dulu banget kan?

Setelah jadi PNS dan akhirnya “terpaksa” ikutan ngutang… rasanya tuh… SUMPAH GA ENAK BANGET!

Jadi buat beli rumah di gang kelinci ini, karena posisinya masuk gang, kami ga bisa ambil KPR. Terpaksa pake kredit tanpa agunan. Aku ambil di koperasi pegawai, mz nug ambil di BRI. Enaknya di koperasi pegawai: proses cepat dan ga ribet, tapi bunganya gede. Enaknya di BRI: bunganya ga segede koperasi, tapi prosesnya lumayan ribet. Lama dan pas akad harus tandatangan suami istri, padahal yang ngutang suaminya doank.

Setelah berjalan sekitar setahun, tepatnya ketika mulai hamil si kembar dan nindy mulai peralihan ke susu UHT -yang artinya pengeluaran semakin meningkat-, aku merasa cicilan utang ini kok semakin mencekik leher ya…😦 Kebayang nanti pas si kembar udah lahir, harus ada 2 ART, pengeluaran semakin berlipat lagi… Apalagi hutang ke bank itu termasuk riba kan? Ga kebayang juga kalo misal terjadi sesuatu. Hutang kalo ga dibayar kan kebawa sampe akhirat. Huhuhu… sereeem… Sejak itu tiap baca al ma’tsurot, aku khusyuk banget pas bagian ini:

allahummainni

Ya Allah aku berlindung kepada Mu dari rasa sumpek dan sedih dan aku berlindung kepada Mu dari rasa lemah dan malas dan aku berlindung kepada Mu dari sifat pengecut dan kikir dan aku berlindung kepada Mu dari belitan hutang dan penindasan orang.

Alhamdulillah, kemarin akhirnya Alloh mengabulkan juga doaku. Lewat cara apa? Lewat abi mutasi -> kesulitan hidup -> resign -> jual rumah. Hahaha… panjang ya… Tapi kan intinya hutang lunas! Masalah jalannya bagaimana itu hak prerogatif Yang Kuasa kan? Kan? Intinya bersyukur banget, akhirnya kami bisa menutup utang-utang kami melalui sebagian pembayaran penjualan rumah.

Mulus-mulus aja ya nur?!

Enggak juga😀

Jadi skenario awal adalah: uang hasil dari penjualan rumah itu kami bagi dua, pertama untuk membayar hutang, sisanya buat mendirikan rumah di kampung. Semula kami hitung-hitung cukuplah, perkiraan jumlah hutang tinggal sekian dan sekian. Namun pas ngadep ke masing-masing pemberi pinjaman, baru aku tahu kalo ternyata perhitungan hutang itu pas awal-awal gede di pembayaran bunga dan kecil di pembayaran pokok hutang. Setelah lama, baru pembayaran pokok akan lebih besar dibanding bunga. Makanya kalo baru dua tahun gini, pokok yang berkurang ya masih sedikit… (ih, gini kok ngaku lulusan akuntansi sih?! *tutup muka pake buku kas)

Drama lanjutannya: pelunasan KTA di BRI (ok, sebut merk) itu kena marjin. Beda dengan pelunasan utangku di koperasi yang hanya kena penalti 1%, pelunasan utang mz nug dari perkiraan semula dengan kenyataan yang harus dibayar ternyata selisih sampe hampir 30 juta bok!

Hiks!

Mewek… T-T

Ya sudahlah. Ikhlas… ikhlas… Yang penting bisa terbebas dari riba. Dengan demikian pupus sudah impian untuk segera mendirikan rumah di kampung begitu kami boyongan ke Malang. Uangnya kurang. Ihik! Jadi mari kita membangun rumah impian dengan cara bertahap dengan uang seadanya aja ya… Ga berani hutang lagi soale habis ini kan cuma pake single gardan.😛

18 thoughts on “Melepaskan Diri Dari Hutang

  1. emang gt nur skema pembiayaan hutang, ga syariah ga non syariah sama aja, pembayaran pokok hutang di awal-awal cm dikit.. ga mbok baca dulu ya.. tp yasudhlah yg penting sudah terlunasi, daripada aq belum #curcol

    semoga tahun ini kami jg diberi kelapangan buat nglunasin utang.. aaamiiin, klo ngga ya pelan pelan dl hahaha #lhamehpiyejal

    • iya, syariah non syariah sama aja mbak… kalo aku sih pernah baca cuma gegara suami bilang gini gitu jadi percaya itungan suami… hehehe

      amin… asline enak pinjem koperasi mb… nyicil mbayar lebih mudah. Langsung ngurangin pokok

  2. selamat ya nur udah terbebas dari hutang. aku masih 9 tahun lagi (semoga secepatnya diberi keleluasaan untuk bayar semua hutang ini). sebenarnya sih stres punya banyak utang gini cuma klo ga ngutang, ya rumahnya juga ga akan kebeli-beli (semacam lingkaran setan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s