Kumpul-kumpul, Hedon-Hedon, dan Menahan Diri

Judul macam apa ini? -__-!

Jumat minggu lalu, aku akhirnya berhasil bertemu dengan mbak-mbak dan temen-temen POC. POC merupakan nama kostan sewaktu kuliah di STAN dulu. Kita bertemu dalam rangka silaturahmi dan “pelepasanku” dari Jakarta. Memang dari 8 anggota POC generasi pertama ini (soale ada POC generasi 2), 6 diantaranya tinggal dan bekerja di Jakarta (dadah-dadah ke mbak Rima dan mbak Vyow). Kemarin yang berhasil kumpul adalah mbak Ephie, mbak Heni, mbak Ndunk, Amel, dan Nidya. Ketambahan satu mbak Idah, sohib mbak Heni dan mbak Ndunk yang sudah kami kenal baik pula.

Venue pertemuan adalah mall Grand Indonesia. Sengaja dipilih di sini soalnya letaknya agak di tengah antara aku dan amel yang berada di Senen, hingga mbak Ephie yang kerjanya di Kebayoran. Setelah tarik ulur, kita tetapkan untuk bertemu di Pancious. #hedon1  Aku yang belum pernah ke tempat itu meng-iya-kan saja. Lalu shock ketika baca daftar menu.😆

Seneng deh ketemu mbak-mbak POC ini. Walau udah pada jadi emak-emak, pas kumpul begini ternyata kelakuannya ga berubah. Mbak Heni yang tetap paling modis, mbak Ndunk yang selalu paling alim, mbak Ephie dengan saran-sarannya yang yahud, sampe Amel dan Nidya yang bisa-bisanya masih juga bertengkar rebutan barang (kemarin rebutan jilbab dari mbak Ndunk). Ada kejadian konyol yang tak terlupa gara-gara kecerobohanku. Adegannya macam begini:

Setelah semua selesai makan, meja setengah dibersihkan, lalu Nidya ngeluarin kantong hadiah. Surprise! Aku beneran ga nyangka bakal dikasih kenang-kenangan. Huhuhu. Terharu… T-T Lalu mbak Ndunk sebagai perwakilan menyerahkannya ke aku.

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman... ^-^

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman… ^-^

Nur: Wah, makasih ya… Boleh dibuka ga ini?

Koor: Ow, boleh… buka aja nur…

Nur: (membuka kantong, hening sejenak) Eh, makasih ya… asline kemarin aku juga pingin beli modem bolt ini, tapi kata CS-nya sinyal bolt baru ada di jabodetabek… trus aku ga jadi beli deh, soale kan mau dibawa pulang kampung…

Hening.

Nur menyadari kesalahannya. (bego! bego! bego!)

Huaaaa…. Tawa meledak. Nidya sebagai bendahara mules. Aku juga ikutan ketawa mules. Aaarrghhh, nuuurr!! Ceroboh banget sih?!

Huhuhu… maaf ya teman-teman. Bukan ga bersyukur. Aku senang kok! Senaaang banget… Maaf ya kok ya aku ga mikir dulu kalo ngomong. Asal nyeplos aja😦 Maaf maaf maaf… *salim satu-satu

————————————————————————————————————————————-

Setelah hari Jumat itu berhedon ria, hari Selasa aku ikut temen-temen kantor pergi ke pepper lunch di Plasa Indonesia #hedon2. Biasanya aku jarang ikut acara makan-makan enak kaya gini. Tapi kali ini aku nekat ikut soale belum pernah ke pepper lunch (penasaran sejak mbak ephie ngeshare nama tempat ini di WA grup) dan penasaran dengan PI. Setelah kemarin ke GI lalu ke PI? Yah, habisnya dari dulu emang jarang banget nge-mall, jadi ya dipuas-puasin ngelihat mall-mall gede di Jakarta sebelum hengkang dari sini lah…

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan :P

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan😛

Aku pesan nasi kari ayam dengan keju mozarela. Rasanya? Hmm… menurutku rasa nasinya biasa aja, tapi ayamnya empuk dan enak banget. Apalagi disiram dengan saus madu yang ada di meja… hmmm, lezat!! Kurasa rahasianya terletak pada potongan tiap daging yang selalu menyertakan lemaknya.

Setelah berfoya-foya di tempat, masih juga nitip beli cup cake -__-! Biarpun begitu, ini merupakan pertamakalinya aku makan cup cake :P

Bonus: Pertama kali makan cup cake, rasanya ternyata biasa saja. Bikin sendiri aja yuk…😛

————————————————————————————————————————————–

Setelah #hedon1 dan #hedon2 itu, hari Kamis anak-anak ngajakin nonton. Aku? Huaaa… udah ah! Ga ikutan. Malu sama suami yang pas pulang terakhir lalu ga mau kuajakin ke bebek kaleyo dan malah mengajakku makan di kupat tahu magelang depan robbani. Ish, dirinya sendiri yang sering bilang “kita harus hemat” tapi malah orang lain yang lebih konsisten dalam implementasi. Maaf ya abi… *sungkem Selain itu jadwal nontonnya ga enak juga, kepentok sholat dhuhur. Lagipula aku sedang wajib disiplin pumping karena stok ASIP di freezer tinggal 11 botol! *oke, panik beneran!

Alhamdulillah ya, berhasil menahan diri. Dan hari ini kembali sukses ga ikut rombongan ke atrium. Hemat… hemat…

13 thoughts on “Kumpul-kumpul, Hedon-Hedon, dan Menahan Diri

  1. sipirilliiiii..moso’ aq paling modis mwahahahaha.. modal diskon iya nur :))
    tapi aq senang berkumpul bersama kaya kemarin… seru rame.. mg mg silaturahim antara kita terjaga selalu. aamiin

  2. Komentar orang udik :
    #udik1 Subhanallah, harga makanan di Jakarta ya… Walaupun bisa isi ulang berkali-kali tapi harga teh panas 19 ribu itu sudah mahal pake bingitttsssss……
    #udik2 emang PI dan GI beda ya??? Kata temanku disini GI tempatnya di dekat Bunderan Hi, trus aku bilang, ooooo….PI itu ya…??? (mengira GI adalah nama baru PI)
    #udik3 Aku belum pernah ke Pancious ataupun Pepper Lunch, paling banteran (tempat makan yang mentereng) adalah Pizza Hut
    #yanginiudahgaudik aku pernah makan cupcakes, rasanya emang membosankan
    #udik4 tiba-tiba pingin nulis kalo aku belum pernah makan red velvet cake dan tiramisu
    #udik5 dalam 2 (dua) bulan terakhir, di Pontianak baru saja dibuka Robbani, Elzatta dan Zoya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s