Diari Parenting: The Project

Iseng bikin proyek ah…

Dalam rangka persiapan resign, sudah pernah kusinggung di sini kalo aku mulai gemar belajar ilmu parenting. Beli buku, ikutan grup, follow fb ibu hebat… Tapi ternyata seleraku tidak berubah: lebih suka belajar berdasarkan pengalaman orang daripada ngikutin omongan mereka yang dikatakan “ahli pendidikan”. Apalagi kalo orangnya “jualan” banget, baik ngejual buku maupun seminar. Yang kaya gini biasae aku pasif aja. Ngikutin tapi ga aktif. Beli buku iya (dengan catatan bukunya murah 😛 ). Ikut seminar? Tunggu dulu! *ramodal

Makanya senang banget kalo nemu buku yang based on pengalaman pribadi penulisnya. Kaya buku “Ibu, Darimana Aku Berasal?” yang sempat kutulis di sini.

Kemarin pas abi di rumah, kesempatan donk buat jalan-jalan. Akhirnya setelah sekian lama, bisa mampir lagi ke Gramedia Matraman! *penting! Tujuan sebenarnya nyari buku pendidikan anak usia dini yang berbasis montessory. Tapi kok ya ga nemu. Daripada mubazir udah jauh-jauh ke sini, akhirnya iseng nyamber satu buku yang murah. Iya, murah. Cuma 39 ribu. Kertasnya buram sih. Tapi ini penerbit BIP lho… Penerbit yang sudah aku percaya untuk urusan buku anak-anak yang murah namun berkualitas.

Saranku lay out covernya perlu diperbaiki biar lebih "menjual" deh :P

Saranku lay out covernya perlu diperbaiki biar lebih “menjual” deh 😛

Dan ternyata pilihanku tidak salah.

Walau bukan buku terkenal, aku sukaaa banget dengan isi buku ini. Masing-masing bab dibagi menjadi 3 bagian: diari umum, diariku, dan diari bunda. Diari umum berisi teori parenting yang umum, yang sesuai ilmu psikologi. Diariku berisi pengalaman sang penulis dalam menjadi ibu bagi ketiga putrinya. Yang seru, kondisi penulis ternyata sama dengan kondisiku: anak keduanya kembar! Wah, seneng banget berasa ketemu temen senasib! Adapun diari bunda adalah kolom kosong yang… KITA ISI SENDIRI! Hehehe, gini aja heboh. Tapi menurutku seru menuliskan pengalaman pribadi yang related dengan issue yang sedang dibahas.

Lalu berhubung aku males corat-coret pake bolpen, tetiba dapet ide, kenapa ga kutulis aja di blog secara lengkap?! Nantinya proyek diari parenting ini akan berisi ceritaku sesuai bab-bab yang ada di buku itu. Jadi kalo blogger-blogger terkenal pada bikin 30 days writing challenges, proyek ini, proyek itu… Nah, sebagai emak-emak aku mau bikin proyek diari ini aja ah…

Tapi tapi… kecepatan postingnya sesuai mood ya… ga ada batesan harus kelar dalam seminggu atau sebulan… ^-^v

Iklan

Lebaran dan Baju Baru

Dua hari kemarin, aku menghabiskan uang setengah juta lebih buat belanja BAJU!

Iya, harus di capslock, soalnya nur ini asline tipe orang yang ga bisa belanja baju lho.. Selain buta mode, aku juga suka keder ngeluarin uang lumayan banyak buat sehelai baju. Lha kan sehelai baju ga ada yang sepuluh ribuan (kecuali kalo mau ngelayap ke Senen). Makanya selama ini kebanyakan bajuku ya baju lungsuran.

Namun sejak menikah, trus punya anak, mau ga mau harus belanja baju to ya… Mosok suami ma anak-anak disuruh pakai baju lungsuran juga?! (walau si kembar akhirnya lebih banyak pake baju lungsuran nindy, hehehe) 

Asline shock sih  lihat berapa banyak uang yang habis. Tapi mau gimana lagi? Paduan balita dan 2 bayi kembar tentu saja butuh dana kan?! (ortunya pake baju yang sudah dua tahun ini setia menemani ke kantor saja, maaf ya abi… 😀 )

Dan petualangan dua hari kemarin berbuah pada pemikiran:

Itu orang-orang yang nyinyir sama ibu-ibu yang sibuk belanja baju jelang lebaran pasti belum punya anak ya?! Kalo orang tua sih gapapa pake baju biasa. Tapi yo mosok tega sih ngebiarin anak-anaknya pake baju butut di depan banyak tamu?!

Lanjut ke:

Buat yang nyinyirin ibu-ibu yang sibuk bikin kue jelang lebaran, ngerasain ga sih, dengan semakin mudahnya jaman dan hilangnya kebiasaan bikin kue sendiri, lebaran semakin lama semakin hampa?! Karena effort (kerja keras) jelang lebaran, bahu membahu bekerjasama seluruh anggota keluarga itu lah yang membuat lebaran terasa istimewa. Kebersamaan itu lah yang membuat lebaran terasa spesial.

Ini hasil belanja sesi kedua. Jaketnya harga 70 ribuan. Celananya 4 juga 70 ribuan. Baju kaos 200rb/6. Semua hasil diskonan. :P

Ini hasil belanja sesi kedua. Jaketnya harga 70 ribuan. Celananya 70rb/4. Baju kaos 200rb/6. Semua hasil diskonan. 😛

Ya tahu sih, intinya harusnya persiapan rohaniah lebih dipentingkan daripada persiapan lahiriah. Tapi… tapi… kalo persiapan lahiriah bisa membawa hati untuk beranjak mempersiapkan diri juga, gapapa kan?! *pembelaan dari ibu-ibu yang sudah habis-habisan belanja lebaran

Jadi, buat ibu-ibu yang baca postingan ini, sudah pada belanja baju lebaran belum? Btw, Jakarta Great Sale sudah mulai dari tanggal 7 kemarin lho… :mrgreen:

Perdana Sakit Cacar

Di usia (menjelang) 29 tahun! Huhuhu…

Dari dulu memang aku belum pernah sakit cacar. Sakit paling berat yang pernah kuingat adalah gondongen (pembengkakan kelenjar di leher). Makanya begitu nazar menunjukkan gejala bentol-bentol berisi air, aku kira itu adalah reaksi alergi *toyor kepala kanan kiri Habisnya aku dulu kalo kebanyakan makan telur emang bentol-bentol kecil isi air gitu sih… Jadi kupikir nazar gatel-gatel gara-gara laksa yang kumakan (siangnya memang alergiku sempat kambuh) Lalu ga ada demam pula. Seingetku, cuma semalam dia agak rewel. Itupun kupikir gara-gara hidungnya buntu. Bahkan setelah lama kelamaan bintil-bintil itu berubah merah, lalu mengering, dan mengelupas satu-satu, aku masih ga ngeh kalo itu adalah cacar.

Sekitar seminggu setelah nazar sembuh, aku menemukan bintil kecil di punggungku. Waktu itu ga kupedulikan. Hari rabu (28/5) pagi, aku menemukan lagi dua bintil isi air di atas PD sebelah kiri. Iseng kutekan salah satunya dan pecah donk! *dodol kok emang Hari itu aku berangkat ke kantor seperti biasa. Sempat mengeluh migren (kali kedua seminggu itu) makanya kuhajar lagi dengan kopi. Eh, kok sore pas pulang badan rasanya menggigil. Untung ga pingsan lagi di kereta 😛 Sampe rumah karena khawatir, dengan menanggung demam yang mulai tinggi aku nekad mengayuh sepeda ke klinik terdekat (sepedaan malem-malem+jalan nanjak+kondisi demam itu ajib sekali lho sodara!) Waktu itu sudah mulai banyak bintil berair di badan, tapi kok ndilalah dokternya bilang “kalo cacar biasanya bergerombol bu” dan cuma ngasih salep alih-alih langsung nyuruh segera nenggak acyclovir *zzz…. masih dendam sama bu dokter *soale kalo cepet ketahuan kan nashir bisa segera diungsikan

Hari kamis (29/5) libur. Seharian demam di angka 38 ke atas. Paracetamol ga mempan. Tapi sempat sih sore hari pas agak mendingan malah kupake bikin simple banana bread *ga bisa diem Akibatnya, malam demam tinggi lagi 😦

Hari jumat (30/5) kembali lagi ke klinik. Dapet dokter yang ga pro ASI. Langsung nyuruh berhentiin ASI buat anak-anak. Bahkan dipompa pun ga boleh. Katanya ada virusnya (yang setelah kubaca-baca di internet, sama sekali tidak terbukti. Virus cacar hanya menular melalui cairan lesi) Karena sebel sama dokternya, habis dari klinik nekad tetap beli kelapa ijo. Sesuatu yang akan kusesali sesudahnya karena lesinya jadi buanyaaakk banget yang keluar! Yo wes lah. Sudah terlanjur ini.

Cacar memenuhi muka. Sampe ke bibir, kelopak mata, dan dalam telinga juga.

Cacar memenuhi muka. Sampe ke bibir, kelopak mata, dan dalam telinga juga.

Hari sabtu (31/5) nashir positive tertular penyakitku T-T Mbak pon juga T-T sedang nazar bener-bener aman, tak terlihat gejala satu pun. Mbak tutik juga karena dulu sudah pernah kena cacar. Kuputuskan untuk tetap nyusuin nashir, berharap dia dapet acyclovir dalam ASI. Sedang untuk nazar aku pake ASIP *memandang stok yang semakin kritis 

Hari minggu (1/6) cacarku mulai memerah. Sedang nashir justru mulai demam.

Hari selasa (3/6) cacarku sudah mulai menghitam. Seharusnya sudah boleh masuk kerja. Tapi aku tunggu biar ada yang ngelupas untuk memastikan cacarku ini tidak akan menulari orang lain lagi. *sudah terbayang ratusan ribu potongan TC Nashir mulai aktif lagi. Cacarnya mulai memerah. Alhamdulillah bintilnya ga sebanyak nazar dulu (dan tentu saja tidak sebanyak aku)

Hari kamis (5/6) sudah duduk manis di kantor lagi.

PR besarnya tentu menghilangkan bekas cacar. Ga muluk-muluk, yang di wajah saja deh! Yang di badan (punggung penuh sepunggung!) saya ikhlaskan sama yang menciptakan…

Catatan:

  1. Ada small pox, ada chicken pox. Yang small pox lebih parah daripada chicken pox. Ciri small pox: lesinya muncul sampai di telapak tangan (kemarin aku yang ini, hohoho!)
  2. Acyclovir hanya efektif bekerja jika diminum dalam waktu 72 jam sejak kemunculan lesi pertama
  3. Kalo sudah minum acyclovir, ga usah minum air kelapa lagi karena akan memperparah lesi
  4. Tetap mandi dan jaga kebersihan kulit. Enakan mandi pake air anget dicampur daun sirih. Nasihat umum: jangan menggaruk lesi karena akan berbekas (yang ini aku belum membuktikan sih, soalnya cacarnya belum selesai dan alhamdulillah kemarin ga terlalu gatal) Biasanya dokter meresepkan bedak salicyl buat mengurangin gatal
  5. Acyclovir merembes lewat ASI.
  6. Virus cacar tidak menular lewat ASI. Jadi ibu tetap bisa nyusuin selama di aerola tidak ada lesi dan dapat memastikan si anak sama sekali tidak bersentuhan dengan lesi. Amannya ya dipompa. Tapi balik lagi, kalo masih mengkonsumsi acyclovir, sebaiknya pake ASIP saja dulu. Biasanya resepnya cuma untuk 3 hari kok!
  7. Cacar air tidak selalu diawali dengan demam. Pada pengalamanku, demam tinggi justru saat lesi-lesi bermunculan. Bayi/balita akan lebih kuat menghadapi ini daripada orang dewasa (makanya to, ini disebut penyakit anak-anak 😛 ) Penyakit sampingan lainnya adalah batuk pilek ringan mirip orang flu
  8. Selama cacar wajib karantina. Silakan keluar kalo lesi sudah mengering dan mulai mengelupas, agar sampeyan tidak nularin teman-teman lain
  9. Kesimpulan pribadi: Kalo cacar ga perlu ke dokter. Acyclovyr harganya sekitar 7 ribu di apotek. Salepnya juga 5 ribu. Bedak salicyl bisa pake merk apa saja. Yang penting jaga kesehatan, banyak istirahat, banyak makan makanan bergizi. Karena cacar sejatinya adalah penyakit virus biasa. *nyesel kemarin buang-buang duit buat ke dokter sampe 2x 😥

The Secret

Pernah baca buku the secret?

Intinya adalah tentang kekuatan pikiran. Apa yang kita harapkan, jangan takut untuk memimpikannya. Karena suatu saat semesta akan mendukung mewujudkan impian-impian kita itu. (eh, bener ga sih gitu isinya? dulu baca cepet soale minjem doank sih)

Kemarin pas diklat alhamdulillah aku bisa dapet banyak souvenir. Hasil sekali menang games pribadi, sekali menang games kelompok, dan hadiah karena keluar sebagai ranking dua (ini diklat apa lomba sih? Banyak banget hadiahnya. Hahahaha) Nah, pas hadiah untuk kelompok itu, aku ngambil dompet yang bisa buat wadah hard disk external.

Nggaya. Padahal belum punya HD 😛

Ndilalah pas kemarin perpisahan, temen-teman seruangan ngasihnya HD. Ga dadakan juga sih, soale memang nanya aku dulu lagi butuh apa. Ya kujawab antara modem atau HD. Modem, biar tetep bisa eksis ngeblog walau nanti rumahnya di kampung. HD, buat bawa file-file yang ada di kompi kantor. Tentu saja bukan file kerjaan, tapi file film. Huehehehe. Sudah bilang sih, modem aja yang murah. Eh ternyata dikasihnya HD. Yo matur nuwun to ya…

buat nemenin si toshi

buat nemenin si toshi

Itulah. Beli wadahnya dulu, biar isinya datang sendiri. Habis ini mau bikin rumah yang ada garasinya ah, biar mobilnya datang sendiri juga… *amin 😀

——————————————————————————————————-

Oiya, nur menyelenggarakan give away persahabatan lho… Buat yang mau ikutan, waktunya tinggal sekitar 1,5 jam lagi… Huehehehe…

Bukan Sok-sokan, Tapi Keterpaksaan

Memang kok, manusia itu harus disentil dulu baru nyadar… 😛

Sepanjang hidup, aku ga pernah ngalamin yang namanya harus diet. Bahkan saat hamil pun, rasanya aku ga pernah over weight. Dengan tinggi 159 cm dan berat badan di kisaran 60-an, aku selalu dimanja dengan BMI yang senantiasa berada di kisaran normal, ga pernah lebih dari 23. Ya pernah sih khawatir waktu habis lahiran nindy, BB stuck di angka 62. Tapi walau beberapa kali bilang mau diet, kata-kata itu hanya sampai pada taraf manis di bibir saja, belum pernah terwujud dalam tindakan nyata.

Hingga teguran itu datang…

Hari Jumat kemarin, seperti biasa aku melaksanakan piket bagian. Yang dimaksud piket adalah berada di kantor hingga pukul 18.30 sebagai tindakan preventif kalau-kalau ada penugasan dadakan sesudah jam kerja. Seharusnya sih memang sampai pukul 18.30, tapi aku selalu membandel, pulang habis magrib saja.

Kemarin itu aku keluar kantor sekitar pukul 18.15. Perkiraanku, aku akan naik KRL nomor KA 644 yang biasanya melintas di st Juanda pukul 18.40. Namun, begitu sampai di stasiun, aku melihat tumpukan penumpang di peron. Layar penunjuk memberitahukan, KRL Bekasi terdekat yang akan melintas adalah KA 634.

Sebentar. KA 634?!

Aku kaget. Karena KA 634 adalah KRL yang biasa kunaiki ketika pulang di jam normal. Jadwal dia melintas di Juanda adalah pukul 17.19. Selanjutnya adalah KA 636 di pukul 17.37. KA 640 di pukul 18.06. Lalu KA 644. Namun di layar petunjuk, diberitahukan bahwa saat itu di belakang KA 634 adalah KA 640 dan tidak ada tanda-tanda dari KA 644. Jadi sudah telat begitu, KA 636 juga tidak ada?!

Hiks! Jadi hari itu ada gangguan?!

Dengan gelisah aku menuju peron tempat gerbong 6 akan berhenti (penumpang commuter punya kebiasaan naik gerbong yang itu-itu saja). Disana aku bertemu bapak-bapak yang biasa kubarengin (walau aku ga kenal). Kok belum pulang pak? Ada gangguan? Tanyaku. Dan dijawab oleh bapak itu bahwa sejak pukul 5 sore tadi memang tidak ada KRL Bekasi melintas.

Alamak!

Dari peron kulihat KA 634 yang ngetem karena tertahan sinyal masuk St Juanda. Aku galau. Ikut ga ya? KRL ini pasti bakal padet banget. Tapi tadi di layar dikatakan kalo KA 640 sudah berada tepat di belakangnya. Jadi kupikir gangguan sudah berlalu dan kereta akan berjalan lancar tanpa ditahan-tahan. Apalagi aku tadi terakhir makan nasi pukul setengah 5. Jadi kayane kuat lah energiku untuk berdesak-desakan di kereta…

Setelah 15 menit tertahan, kereta pun datang. Bismillah, aku naik dan langsung menempatkan diri di bagian tengah. Strategi kalo kereta diprediksikan bakalan padat: jangan berdiri di pinggir! Karena ketika posisi miring, kamu akan tergencet oleh penumpang lain.

Masuk gambir, tertahan lagi. Tapi masih biasa. Masuk manggarai tertahan lagi. Itu juga biasa. Di manggarai banyak orang masuk lagi, padahal kulihat ada KRL Manggarai-Bekasi ngetem di jalur 1. Sampai jatinegara, kereta makin penuh. Jendela-jendela sudah dibuka tapi udara makin pengap saja.

Di cipinang, kereta tertahan setengah jam.

Aku lupa sejak kapan, aku punya kebiasaan kalau oksigen menipis, maka aku lebih cepat sesak napas daripada orang lain. Misal saat AC di kantor mati atau kelamaan berada di kamar mandi. Jadi aku sadar kalo aku masih bisa bernapas, tapi aku merasa kaya ga ada apa-apa yang masuk. Semacam tidak ada oksigen yang diikat. Dugaan ngawurku sih karena HB-ku yang hampir selalu rendah. Padahal HB berfungsi mengikat oksigen. Jadi kalo oksigen menipis (oksigen ya, bukan udara 😛 ) semakin sedikit pula oksigen yang bisa dibawa oleh darah.

Kembali ke kereta. Aku mulai sesak napas. Saat itu aku masih sempat memasang status di fesbuk, mengumpat kenapa kami ga dikasih waktu barang 15 menit aja biar KRL bisa ngetem di Cakung. Karena di st Cipinang itu tidak ada peron, jadi kami berhenti dalam keadaan pintu tertutup dan AC minimal. Pingin lompat keluar jadi ga bisa kan?! Yang bikin sebal, sempat kulihat salah satu dari 4 kereta yang mendahului kami adalah kereta barang tanpa peti kemas! Subhanalloh, rasanya kami dianggap lebih rendah daripada barang!

Ketika kereta jalan, aku merasa badanku mulai gemeteran. Rasanya pingin minta duduk, tapi apa alasannya?! Aku ga pernah pingsan. Bahkan saat saluran ovariumku pecah dan hampir kehabisan darah pun aku ga pingsan. Aku pernah mendengar kalo orang mau pingsan itu didahului dengan pusing. Sementara aku tidak merasa pusing, hanya lemas dan gemeteran. Tahan nur, tahan. Tinggal 3 stasiun lagi.

Lepas Klender, aku makin gemeteran. Rasanya tak tertahan lagi, tapi aku yakin diriku kuat. Saat itu tiba-tiba bapak-bapak di sebelahku berteriak: kasih duduk donk! Ada orang mau pingsan ini! Aku yang lemas masih menolak dan bilang, gapapa pak. Saya kuat! Tapi orang-orang memaksa duduk. Saat itulah, peristiwa paling menakutkan kedua dalam hidupku terjadi:

Kedua tanganku kaku! Semua jariku mengejang seperti orang stroke. Aku sama sekali tidak bisa menggerakkan kedua tanganku. Aku kaget. Panik! Takut! Orang-orang juga panik. Tangan kananku dipegang bapak-bapak, tangan kiriku dipegang mbak-mbak. Mereka bilang tanganku dingin banget. Aku lihat telapak tanganku yang putih memucat seperti tidak ada aliran darah disana. Mereka mengoleskan minyak angin dan memijat tanganku. Aku mencoba menggerakkan kedua kakiku, untunglah bisa! Aku takut sekali kalo sampai stroke. Masih muda kena stroke. Anak-anakku nanti bagaimana?

Alhamdulillah, seorang bapak yang berdiri di sebelah kiriku ternyata bisa urut. Dia memijat beberapa titik di lengan dan punggungku. Aku merasa kesemutan seluruh badan. Tanganku pelan-pelan mulai bisa kugerakkan. Warnanya mulai memerah tanda aliran darah sudah kembali. Bapak di sebelah kananku memberiku minum. St Klender Baru aku lewatkan. Orang-orang menyarankan agar aku ikut kereta balik. Tentu saja aku ikuti saran itu, wong berdiri saja belum mampu.

St Bekasi. Orang-orang turun, orang-orang naik. Mereka yang naik memandangku dengan heran. Wajah lusuh, jilbab berantakan, air mata masih mengalir sisa-sisa kepanikanku. Aku telpon mz nug sambil menangis. Ga kebayang jika hal buruk tadi terjadi. Ga ada saudara. Fuad sudah jauh di Kalimantan sana. Siapa yang bakal menjemputku? Uh, susah sungguh hidup sendiri tuh…

Besok sorenya, aku pergi ke klinik dekat rumah. Aku jelaskan permasalahanku, kekhawatiranku. Aku berkata bahwa aku tidak pernah punya asma (tapi kata dokter ternyata asma juga bisa muncul ketika dewasa). Dokter memeriksa jantungku, paru-paruku. Semua normal. Tekanan darah normal. Tidak anemia juga. Jadi?

Ibu harus olahraga!

Huahahaha… jadi aku kurang olahraga? Dugaan dokter, mengingat aku punya riwayat alergi juga (eh, sungguh ya, alergi itu penyakit sepele yang efeknya ga sepele), sebaiknya aku mulai menjalankan pola hidup sehat. Olahraga minimal seminggu 3 kali dan harus yang aerobik agar aliran darahku lancar. Pilihannya berenang, jogging, atau bersepeda. Banyak makan sayur hijau untuk melawan anemia.

Maka begitulah. Mulai sekarang aku harus diet (baca: jaga makanan) dan berolahraga. Beneran pingin ketawa. Selama ini aku sudah baca banyak artikel tentang olahraga di mommies daily dan juga blog mbak Ira. Aku pikir waktuku untuk menjalani itu masih jauh. Aku berencana untuk berolahraga dan mengatur makanan nanti pas di Malang dan ketika si kembar sudah disapih. Namun selain resign, ternyata olahraga pun tak bisa menunggu. Harus sekarang! Aku ga mau peristiwa kemarin terjadi lagi. Nakutin tahu!

Hari minggu pagi aku mulai dengan bersepeda 10 menit (btw sepedaan 10 menit itu ternyata jauh ya… aku hampir ngelilingin seluruh kompleks perumnas 😛 ) Ternyata detak jantung cuma 100/menit. Padahal targetku 140/menit. Yah, pelan-pelan dulu deh. Siangnya pas belanja ke foodmart, dari yang biasanya nyamber roti diskonan, sekarang ga tertarik lagi. Nyambernya yogurt donk! Huehehehe… Dahsyat juga ternyata efeknya. Semoga bisa istiqomah.

Jadi rencanaku adalah:

Minggu: sepeda 10 menit (sekalian lanjut belanja ke pasar)

Senin: nyobain aplikasi2 workout yang ada di android

Rabu: jogging 10 menit

Jumat: SKJ di kantor

Yang agak bingung memang soal mengatur jadwal di pagi hari. Harus bangun sebelum subuh! Huhuhu, beratnya. Doain saya sukses menjalaninya ya…

Oiya, nur menyelenggarakan give away persahabatan lho… Ikutan donk, biar rame… Hahahaha… *nasib blogger ga terkenal

Giveaway Persahabatan: Sayonara Jakarta

Kemarin, sesaat sebelum acara pelepasanku (ecieee… pelepasan) ada mbak senior dari lantai 16 yang nyeletuk: Kok perpisahannya sekarang sih? Kan masih dua bulan lagi? Kok tahu mbak? Itu, yang mbok tulis di blogmu itu…

Eaaa… silent reader ternyata *dadah dadah ke si mbake 😀

Lalu pas acara, ada lagi rekan kerja yang memention blog ini. Aih, kang pandu, saya kan jadi malu… :mrgreen:

Kesimpulannya, ternyata banyak juga temanku yang berbaik hati meluangkan waktu demi membaca curhatan ga penting di blog ini (yo iyo lah secara hampir tiap posting dishare di fesbuk 😛 )

Lalu tetiba dapatlah ide untuk memberikan kenang-kenangan kepada para pembaca blog ini. Jujur, mumpung masih di Jakarta juga sih… soale kalo sudah pindah ke tempat mblusuk di Malang itu, pastinya bakalan susah males nyari agen ekspedisi >.<

Giveawaynya gampang kok. Ga perlu pasang banner, ga harus punya twitter (paling sebel kalo ada giveaway yang mensyaratkan follow twitter, secara aku dan mz nug sudah sepakat untuk ga bikin akun twitter), dan ga harus like fesbuk (kan ga jualan ini, hehehe). Cukup jawab pertanyaan berikut di kolom komentar.

  1. Darimana kamu tahu blog ini?
  2. Masih inget ga, apa artikel pertama yang kamu baca?
  3. Blog ini kan umurnya hampir 6,5 tahun. Nah, diantara 396 post yang nangkring di sini, tulisan apa yang paling kamu suka?
  4. Ke depannya, kamu harap nur lebih banyak nulis tentang apa?

Udah sih, itu saja. Kalo mau nambahin saran-saran, nasehat, hujatan kritik, atau apa pun, juga dipersilahkan. Trus kalo sudah selesai menjawab, silakan memilih salah satu hadiah berikut ya…

1. Kokeshi ningyo 3 serangkai

IMG_20140520_200854
2. Kokeshi ningyo hitori dake (yang ini ukurannya lebih besar sedikit dari kokeshi yang paling besar dari 3 serangkai di atas, bahannya juga lebih berat)

IMG_20140520_200737

3. Jilbab segiempat raihan ukuran M (115cm) warna pink

IMG_20140520_201046

4. Jilbab segiempat raihan ukuran L (120cm) warna coklat

IMG_20140520_201017

Eh, kok hadiahnya buat cewek semua?! Hm… kalo ada cowok yang menang, aku berharap dia mau dikasih ini:

5. Voucher belanja Rp50.000 di Superindo

IMG_20140520_201219

Kalo ternyata ga mau juga? Atau vouchernya sudah ditag-in sama pemenang cewek? Hmm… itu urusan nanti lah. Kita bahas via japri. 😀 Yang jelas yang menang ga mungkin kusia-siakan… huehehehe

Oiya, syarat buat ikutan adalah teman blog ini atau rekan kerja atau teman fesbukku. Intinya aku ga mau ada orang nyasar yang tidak kukenal trus mentang-mentang ada giveaway trus tetiba ikutan demi hadiah. Emoh emoh emoh! Karena ini giveaway persahabatan, jadi mohon maaf nanti aku akan seleksi siapa saja yang bisa kusebut teman. Ini hak penyelenggara ya! Mohon dimengerti. Kalo ternyata aku ga kenal? Ya paling tidak pernah komen sekali, atau like sekali, atau follower blog ini lah (komen dll-nya sebelum ada post tentang giveaway ini ya…)

Pemenang akan ditentukan lewat undian. Jadi akan langsung ada nama dan hadiah yang keluar, biar aku ga pusing mikir. Kalo ternyata yang ikut giveaway ini ga sampe 5 orang (tahu diri deh, orang memang tidak terkenal) ya sudah, mari kita pikirkan lagi hadiahnya buat siapa. Hihihi…

Giveaway ini dibuka sampai tanggal 28 Mei 2014 pukul 12.00. Kenapa? Soalnya kalo sampe ada mbak kosku yang menang, aku bisa kasih langsung pas ketemuan tanggal 30 Mei (irit ongkir) Hahahaha…

Galau Calon IRT

Masih galau juga ya…

Hehehe, tapi bukan galau yang “ragu” gitu sih… Kali ini galaunya lebih ke deg-degan…

Serius, ternyata mau jadi IRT itu lebih deg-degan daripada mau masuk kerja ya… (ya iya wong ikatan dinas, udah “hampir” jelas kerjaannya bakalan kaya apa aja)

Beberapa hari yang lalu, status fb ku berbunyi “puyeng…”. Menjawab pertanyaan temanku, aku jawab puyengnya bukan karena flu, tapi karena banyak banget yang mesti dipelajari.

Belajar apa emang?!

Belajar jadi Ibu Rumah Tangga yang baik!

Barangkali karena dalam resign ini ada sedikit “keterpaksaan“, makanya aku tidak punya banyak persiapan. Baru setelah baca tulisan temenku ini, aku kepikiran: Iya sih, aku udah mulai nyicil persiapan untuk kehidupan nanti. Tapi apakah aku sudah belajar untuk menjadi ibu yang baik?

Karena percuma donk aku resign dengan alasan demi anak tapi yang disiapin malah bisnis sesudah resign. Kalo gitu sama aja donk dengan ketika masih bekerja. Atau kalo sudah nemenin anak tapi kualitasnya gitu-gitu doank, sekedar “selalu ada mendampingi mereka” tanpa planning yang bagus, sama aja donk dengan anak-anak itu ditungguin ART.

Rugi kan?!

Makanya aku mulai bergerak mencari tahu tentang ilmu parenting, tentang ilmu menjadi ibu yang baik, sehingga kemudian berkenalan dengan metode montessory, komunitas ibu profesional, komunitas home scholling, ibu-ibu hebat di luar sana (tetiba sosok Astri Nugraha terasa tidak ada apa-apanya dibandingkan sosok mbak Kiki Barkiah 😛 ), dsb, dsb… lalu… puyeng deh! Hahaha

Betapa banyak hal yang aku belum tahu. Betapa banyak hal yang harus dipelajari. Dan betapa sempit waktu yang tersisa untuk mempelajari semua itu (sekalian pengumuman: SK saya sudah keluar teman-teman 😀 tinggal 2,5 bulan nih ngantor di Jakarta :mrgreen: )

Sejauh ini, hasil analisa ngawur saya, ada minimal 4 hal yang harus disiapkan untuk menjadi ibu rumah tangga yang baik 😛

1. Fisik yang kuat

Beda dengan kerja kantoran, hampir 80% pekerjaan di rumah itu berhubungan dengan fisik. Apalagi kalo yang diasuh ada balita. Apalagi dua yang terkecil adalah cowok kembar. Belum bisa merangkak saja si nashir udah kemana-mana (-__-!) Trus pingin berkebun juga kan? Jadi kekuatan fisik itu syarat wajib *tenggak habbatus sauda banyak-banyak

2. Ilmu yang luas

Dari ilmu agama, ilmu parenting, ilmu pendidikan, pengetahuan soal masak-memasak, berkebun, beternak, pertukangan, dsb.

3. Kemandirian

Karena suami jauh dan no ART, jadi memang harus bener-bener mandiri. Bisa naik motor dan nyetir mobil (punya ayah) bukan lagi keinginan, tapi kebutuhan.

4. Sabar, ikhlas, dan tawakkal

Sabar ngadepin anak-anak (jangan sampe karena kecapekan trus jadi singa arema), ikhlas dengan kondisi dan keadaan, tawakkal bila sudah berikhtiar sekuat tenaga.

Jadi, sampai saat ini kira-kira aku sudah memenuhi berapa poin ya?!

Aarrghhh… puyeng 😛