Kumpul-kumpul, Hedon-Hedon, dan Menahan Diri

Judul macam apa ini? -__-!

Jumat minggu lalu, aku akhirnya berhasil bertemu dengan mbak-mbak dan temen-temen POC. POC merupakan nama kostan sewaktu kuliah di STAN dulu. Kita bertemu dalam rangka silaturahmi dan “pelepasanku” dari Jakarta. Memang dari 8 anggota POC generasi pertama ini (soale ada POC generasi 2), 6 diantaranya tinggal dan bekerja di Jakarta (dadah-dadah ke mbak Rima dan mbak Vyow). Kemarin yang berhasil kumpul adalah mbak Ephie, mbak Heni, mbak Ndunk, Amel, dan Nidya. Ketambahan satu mbak Idah, sohib mbak Heni dan mbak Ndunk yang sudah kami kenal baik pula.

Venue pertemuan adalah mall Grand Indonesia. Sengaja dipilih di sini soalnya letaknya agak di tengah antara aku dan amel yang berada di Senen, hingga mbak Ephie yang kerjanya di Kebayoran. Setelah tarik ulur, kita tetapkan untuk bertemu di Pancious. #hedon1  Aku yang belum pernah ke tempat itu meng-iya-kan saja. Lalu shock ketika baca daftar menu. 😆

Seneng deh ketemu mbak-mbak POC ini. Walau udah pada jadi emak-emak, pas kumpul begini ternyata kelakuannya ga berubah. Mbak Heni yang tetap paling modis, mbak Ndunk yang selalu paling alim, mbak Ephie dengan saran-sarannya yang yahud, sampe Amel dan Nidya yang bisa-bisanya masih juga bertengkar rebutan barang (kemarin rebutan jilbab dari mbak Ndunk). Ada kejadian konyol yang tak terlupa gara-gara kecerobohanku. Adegannya macam begini:

Setelah semua selesai makan, meja setengah dibersihkan, lalu Nidya ngeluarin kantong hadiah. Surprise! Aku beneran ga nyangka bakal dikasih kenang-kenangan. Huhuhu. Terharu… T-T Lalu mbak Ndunk sebagai perwakilan menyerahkannya ke aku.

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman... ^-^

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman… ^-^

Nur: Wah, makasih ya… Boleh dibuka ga ini?

Koor: Ow, boleh… buka aja nur…

Nur: (membuka kantong, hening sejenak) Eh, makasih ya… asline kemarin aku juga pingin beli modem bolt ini, tapi kata CS-nya sinyal bolt baru ada di jabodetabek… trus aku ga jadi beli deh, soale kan mau dibawa pulang kampung…

Hening.

Nur menyadari kesalahannya. (bego! bego! bego!)

Huaaaa…. Tawa meledak. Nidya sebagai bendahara mules. Aku juga ikutan ketawa mules. Aaarrghhh, nuuurr!! Ceroboh banget sih?!

Huhuhu… maaf ya teman-teman. Bukan ga bersyukur. Aku senang kok! Senaaang banget… Maaf ya kok ya aku ga mikir dulu kalo ngomong. Asal nyeplos aja 😦 Maaf maaf maaf… *salim satu-satu

————————————————————————————————————————————-

Setelah hari Jumat itu berhedon ria, hari Selasa aku ikut temen-temen kantor pergi ke pepper lunch di Plasa Indonesia #hedon2. Biasanya aku jarang ikut acara makan-makan enak kaya gini. Tapi kali ini aku nekat ikut soale belum pernah ke pepper lunch (penasaran sejak mbak ephie ngeshare nama tempat ini di WA grup) dan penasaran dengan PI. Setelah kemarin ke GI lalu ke PI? Yah, habisnya dari dulu emang jarang banget nge-mall, jadi ya dipuas-puasin ngelihat mall-mall gede di Jakarta sebelum hengkang dari sini lah…

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan :P

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan 😛

Aku pesan nasi kari ayam dengan keju mozarela. Rasanya? Hmm… menurutku rasa nasinya biasa aja, tapi ayamnya empuk dan enak banget. Apalagi disiram dengan saus madu yang ada di meja… hmmm, lezat!! Kurasa rahasianya terletak pada potongan tiap daging yang selalu menyertakan lemaknya.

Setelah berfoya-foya di tempat, masih juga nitip beli cup cake -__-! Biarpun begitu, ini merupakan pertamakalinya aku makan cup cake :P

Bonus: Pertama kali makan cup cake, rasanya ternyata biasa saja. Bikin sendiri aja yuk… 😛

————————————————————————————————————————————–

Setelah #hedon1 dan #hedon2 itu, hari Kamis anak-anak ngajakin nonton. Aku? Huaaa… udah ah! Ga ikutan. Malu sama suami yang pas pulang terakhir lalu ga mau kuajakin ke bebek kaleyo dan malah mengajakku makan di kupat tahu magelang depan robbani. Ish, dirinya sendiri yang sering bilang “kita harus hemat” tapi malah orang lain yang lebih konsisten dalam implementasi. Maaf ya abi… *sungkem Selain itu jadwal nontonnya ga enak juga, kepentok sholat dhuhur. Lagipula aku sedang wajib disiplin pumping karena stok ASIP di freezer tinggal 11 botol! *oke, panik beneran!

Alhamdulillah ya, berhasil menahan diri. Dan hari ini kembali sukses ga ikut rombongan ke atrium. Hemat… hemat…

The “Abal-abal” Mama-chari

Apa to mama-chari?! Buat yang belum tahu, silakan baca postingan ini. Singkatnya sih sepeda onthel yang spesial didesain buat ibu-ibu biar bisa bawa anak-anaknya.

Udah ngeh?! So please meet my new gear:

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Dudukan depan ini katanya mbak Wik harganya 80rb di kampung, kemarin alhamdulillah dapet 45rb saja *emak-medit-senang *tanggal-tua-inih-buk

Jadi semenjak ditinggal mz nug, plus punya adik kembar, nindy jadi jaraaang banget jalan-jalan. Padahal kan umur 2 tahun itu lagi seneng-senengnya jalan, lagi seneng-senengnya maen keluar. Pokoknya kalo di rumah terus, aku lihat kayanya dia agak stres gitu, bawaannya jadi rewel. Makanya mulai bulan November kemarin aku masukin nindy ke PAUD. Biar ga bosen di rumah.

Terus beres?! Yah, sudah mendingan sih. Tapi soal jalan-jalan itu aku tetep merasa bersalah kalo pas weekend nindy dibiarin ndekem aja di rumah. Sebisanya kami (aku ma nindy doank) keluar, entah ke pasar, entah cuma ke taman, pokoknya masih yang deket-deket rumah. Karena ga bisa/ ga mungkin/ga berani nggendong dengan alasan barusan operasi sesar, jadinya kami jalan-jalan dengan nindy dinaikkan di  sepeda yang roda 5 itu. Kalo tujuannya agak jauh ya jalan kaki ke depan gang (sekarang udah mulai nekad kadang-kadang nggendong belakang sih), lanjut naik angkot. Metode ini seringnya hanya dipake pas berangkat. Pulangnya ya nge-bajaj. Capek+ribet+ga praktis+boros, yes?! Sementara nindy belum bisa dibonceng sepeda ontel di belakang karena belum ngerti konsep pegangan. Dan ga aman juga sih naruh anak (batita pula) di belakang dengan kursi boncengan yang lempeng itu.

Lha kan ada motornya mz nug to?!

Iya sih ada. Tapi bueraaaat bu… Ayahku aja yang laki-laki bilang kalo motor abi ini berat sekali dan ga nyaranin aku buat make. Sementara mau tukar motor, abi kelihatan banget keberatannya (biasa abi mah gitu, bilang boleh tapi kliatan lhoo, asline ga rela… ya masak istrinya ini tega sik?!) Jadi untuk sementara marilah kita tunda dulu belajar motornya.

Hingga hari sabtu kemarin, entah kesambet apa, mumpung anak-anak semua masih pada tidur, aku iseng keluar sendirian ke toko sepeda di dekat pasar perumnas dan nyamber dudukan depan seperti gambar di atas. Sebenarnya ada sih dudukan belakang yang kelihatan lebih kokoh karena bahannya semua dari logam. Tapi kata penjualnya sepeda tuaku yang kubeli bekas ini terlalu tua untuk dipasangin dudukan belakang itu. Ga kompatibel lah intinya. Ya sutralah. Berpuas diri dengan dudukan depan ini. Kan jadi lebih enak pula ngontrolnya.

So far… enak bangeeettt… Kini kami bisa menjangkau tempat yang ga mungkin terjangkau via jalan kaki. Hari minggunya kami test drive ke pasar. Pulang bawa belanjaan segambreng. Sorenya maen ke taman di kompleks seberang. Enak banget yaaa… nggowes menikmati udara sore hari bersama si gadis tersayang.

Mungkin kalo di Jepang, aku harus ambil mama-chari asli kaya di gambar ini:

khususon buat ibu beranak 3

Khususon buat ibu beranak 3. Gambar ambil maksa tanpa ijin dari sini.

Jak-Japan Festival dan Me Time Yang Gagal

Sebenarnya kejadian ini sudah lama sekali. Basi banget lah buat diceritain. Tapi berhubung (lagi-lagi) sedang ga ada bos, jadi mari kita manfaatkan waktu luang emas ini untuk menulis post. :mrgreen:

Jaman masih bujang dulu, aku pernah punya semacam “tekad”: bahwa dengan siapapun aku akan menikah nanti, entah dia sealiran denganku sama-sama menyukai Jepang atau nggak, aku harus berkesempatan barang satuuu kali aja, pergi berdua dengannya ke sebuah matsuri (perayaan). Ini tekad ga main-main. Waktu itu aku ga tahu apakah di Indonesia ini bakal ada matsuri kaya di Jepang sana. Lama-lama aku dengar kalo di UI Depok “sepertinya” rutin digelar festival Jepang setiap tahunnya. Bahkan setelah bekerja di Jakarta, akhirnya Jakarta juga secara rutin menggelar Jak-Japan Matsuri. Nah, matsurinya sudah ada. Tinggal orang yang mau diajak nih yang belum ada. Sementara untuk pergi sendirian aku ga minat. Pergi dengan teman juga ga ada feeling.

Eh, sebenarnya mau ngapain sih di matsuri?!

Yah, bayanganku sebenarnya sesimpel: maen game-game yang ada, berjalan-jalan sambil bergelayut di lengannya di tengah keramaian orang, makan takoyaki or okonomiyaki, dan ditutup dengan nonton hanabi (kembang api). >.<

Akhirnya aku bertemu mz nug. Tentu saja keinginan untuk pergi ke matsuri belumlah kandas. Namun nyatanya sampai hampir dua tahun pernikahan, keinginan itu belum terwujud juga. Sebentar tak nginget-nginget. Di masa menunggu pernikahan sepertinya sempat ada digelar festival Jepang di Depok. Tapi kan belum muhrim… Lalu setelah nikah ada juga Jak-Japan festival digelar di Jakarta. Tapi aku punya bayi kecil yang ga enak ditinggalin. Gemes gemes gemes! Pingin mesra-mesraan dikit aja kok susah sih? Kami kan belum pernah sama sekali bulan maduuu… (hubungannya nur?! -__-)

Makanya waktu mz nug memberitahu bakal ada Jak-Japan Festival tahun ini, aku jadi semangat sekali. Sudah jauh hari ngetekin tanggal 30 September itu HARUS PERGI ke closing ceremony-nya di Monas. Sedikit menurunkan standar, aku cuma ingin hadir walau sebentar. Ga muluk-muluk lihat hanabi karena pasti diadakannya pas penutupan jam 10-an. Ga tega ninggalin nindy buat ngluyur malam-malam.

Hari-H. Hampir ga jadi berangkat karena mendung. Juga karena aku keburu mutung. Biasa, kalo terlalu deg-degan aku malah cenderung membatalkan saja. Mz nug gemes. Katanya pingin?! Akhirnya berangkat ketika jam sudah menunjukkan pukul 2 siang. Hati udah mulai ga enak. Aku menguatkan diri: ini me time yang aku inginkan. Sampe Senen sekitar pukul 3. Niat awal mau parkir di St. Gambir. Ternyata jalanan penuh karena ada aksi (semoga ga salah) mendukung Palestina. Ga enak hati pertama: mz nug dulu ikut aksi-aksi semacam ini, setelah menikah malah kubawa ke festival. Surgawi VS duniawi sekali! 😦

Masuk area Monas bingung letak acaranya. Ternyata jauh juga dari parkiran stasiun. Jalan kaki panas-panasan gempor. Ga enak hati kedua: aku merasa bodoh di depan mz nug karena aku yang ngajakin tapi malah ga tau tempatnya.

Untuk masuk ke area matsuri seingetku karcisnya 25rb. Dapat kipas dengan logo matsuri di satu sisi dan sponsor di sisi lainnya. Begitu masuk baru tahu kalo ternyata keadaan sangat ruwet. Penuh orang, debu beterbangan, dan udara sangat panas karena matahari bersinar terang. Ga nyaman pertama: aku mulai biduran. Ga nyaman kedua: mz nug ga mau kugelayutin. Padahal kan impianku jalan pelan-pelan sambil menikmati suasana. Tapi ya memang ga mungkin sih mau peluk-pelukan di panas terik kaya gitu.

Aku mencoba mengacuhkan segala ketidak-nyamanan dan memutuskan untuk mulai menyusuri stand-stand. Stand pertama yang kukunjungi adalah stand origami. Ada berbagai stand di sana dari stand berfoto dengan memakai yukata, stand yang menjual pernik-pernik anime, stand permainan-permainan ketangkasan, stand makanan-makanan khas matsuri, bahkan stand maskapai-maskapai penerbangan yang melayani rute perjalanan ke Jepang. Aku asal lewat karena tidak ada yang menarik hatiku. Baru setengah lingkaran, aku mendengar suara riuh di belakang. Oh, ternyata rombongan pembawa omikoshi! Padahal aku udah hopeless mengira ga bakalan nemu apa-apa.

omikoshi anakIni rombongan anak-anak

omikoshi remaja putriRombongan ibu-ibu remaja putri

Omikoshi dan monasOmikoshi di depan Monas

Selain muas-muasin nonton omikoshi dari dekat, aku juga sempat nonton sebentar satu tarian massal gitu, cuma ga tahu namanya. Waktu sudah menunjukkan pukul 4 sementara mz nug belum sholat ashar (aku lagi ga sholat). Jadi muternya dipercepat. Aku masih sempat nyamber souvenir paling murah dan beli makanan sekedarnya buat oleh-oleh pulang (sekedarnya tapi yang dibeli okonomiyaki, takoyaki, dan dorayaki :p) Yang paling menyedihkan itu adalah ketika mau cabut, di panggung kecil di bagian tengah area lagi ada 2 orang yang perform maen gitar covering lagu-lagunya Depapepe. Oh, aku pingin menikmati lebih lama lagiii… T-T

Mz nug akhirnya sholat di mushola di St. Gambir. Kami pun pulang sesudah itu. Sampe rumah hampir magrib. Kurang puas sih, tapi mau gimana lagi. Makanya aku ga terlalu pingin sok ber-“me time” ria. Me time itu kan intinya timbulnya kebahagiaan dan semangat baru. Kalo kaya gini, udah badan capek, hati ga lega. Nginget-nginget jadi sedih ih… 😦

Oiya, ini setelah sampai rumah:

bengongBengong sambil bawa kipas yang lebih gede dari diameter kepalanya

nampangSejak kapan jadi banci tampil kaya gini, sih?!

oleh-olehOleh-oleh 15 rebu-an

Lain kali kalo mau me time mending yang ga sengaja kaya kemaren, ah.

Sumaran de Misuteri

Baru balik. Ga ada bos, masih males kerja, jadi mari kita cerita-cerita dulu… 😀

Tiga hari kemarin aku mendapat tugas dinas luar ke Semarang. Kami berombongan, bertiga dengan bos kecil dan bos besar. Berangkat dari Jakarta sekitar pukul setengah 2. Begitu sampe kami langsung meluncur ke hotel. Yang kebagian nyari hotel itu saya. Dan berhubung saya “buta” dengan Semarang, maka nyari hotelnya asal saja yang penting masuk rate (maklum jalan-jalannya kan pake uang kantor). Begitu ketemu hotelnya, baru tahu kalo gedungnya bekas asrama haji (ayo ayo yang cah Semarang, silakan tebak!).

HOTERU

Aku mendapat kamar di lantai 2, mojok dekat dengan tangga. Begitu masuk aku mencium bau tidak sedap semacam campuran bau kamar mandi mampet dan bau kamar yang apek. Ah, mungkin lama-lama bakal terbiasa, pikirku.

Masih pukul setengah 4. Masih banyak waktu untuk istirahat sebelum nanti malam keluar makan bareng-bareng. Kesempatan itu kugunakan untuk sholat ashar dan “mengerjakan PR” tilawah harian. Aku merasa bacaanku sering sekali salah. Tapi aku berpikir mungkin karena aku baru selesai mens jadi lama ga baca dan aku sudah terlanjur terbiasa pake quran gede jadi kesusahan baca quran kecil.

Maghrib datang. Setelah sholat, sambil menunggu “panggilan” dari para bos, aku nonton tv sambil baca-baca al ma’tsurat. Males-malesan sih bacanya, ga niat gitu. Sekitar pukul 7 kami pun pergi makan malam di Soto Bangkong (tidak terlalu enak menurutku) dan baru balik sekitar pukul 9.

Sampai kamar, bersih-bersih muka, sholat isya’, nonton tv bentar. Sekitar pukul 11 aku sudah bersiap tidur. Sebelum tidur aku memasang alarm hape ke pukul 05.00 (lupa kalo Semarang itu lebih timur jadi harusnya Subuhnya lebih awal). Hape kutaruh di meja kecil di sebelah kanan kasur. Seperti kebiasaanku kalau tidur di hotel, semua lampu kumatikan kecuali lampu kamar mandi dan lampu depan pintu. Kemudian aku pun tidur tanpa perasaan apa-apa.

Entah pukul berapa, aku terbangun oleh bel pintu. Bel kamar itu kalo dipencet sekali, dia akan berbunyi “ting tunggggg…. ting tungggg…” jadi ada sedikit jeda dan gaung yang cukup lama. Aku terbangun di ting tung pertama. Yang pertama terpikir adalah petugas hotel yang biasanya pagi-pagi menanyakan laundry. Aku turun dari kasur ketika gema ting tung kedua belum menghilang. Sekilas menoleh ke arah pintu yang diterangi lampu, aku tidak melihat bayangan hitam di celah bawah pintu seperti yang biasanya tampak jika ada orang berdiri di depannya. Reflek, bukannya beranjak ke kiri ke arah pintu tersebut, aku malah berjalan ke kanan ke arah meja tempat hapeku berada. Ketika menemukannya, aku pun tersirap. Pukul 02.33. Siapa yang memencet bel di dini hari begini?!

Hatiku mulai ga enak. Apalagi selama itu aku tidak mendengar langkah kaki menjauh. Dengan mengucap bismillah dalam hati, aku memberanikan diri mengintip melalui lubang di pintu. Tidak ada siapa-siapa.

Dengan lemas aku duduk di kursi. Kubaca ayat kursi sekali, lalu kembali naik ke kasur. Di tengah rasa takut yang mulai melanda, aku tergoda untuk menelpon mz nug. Ah, tapi masak mau jadi secengeng itu, nur?! Niat itu pun kuurungkan. Aku mulai membaca salah satu dzikir di al ma’tsurat yang isinya meminta perlindungan dari makhluk-makhluk Allah, dilanjutkan dengan membaca surat An-nas. Sesudah itu aku menarik selimut dan bersiap untuk tidur kembali. Tapi perasaan masih ga enak. Akhirnya aku bilang, “Jangan ganggu lagi ya…” kemudian aku pun tidur sampai pagi. :p

SEN NO TO

Paginya saat sarapan aku membicarakan kejadian itu dengan bos kecil. Beliau orangnya sangat rasional, jadi kesimpulan beliau: itu mungkin hanya pikiran mbak nur saja. Pagi sampai siang kami pun sibuk dengan kegiatan kantor. Alhamdulillah bisa selesai dengan cepat. Sekitar pukul 2 kami sudah cabut. Iseng aku nyeletuk ke bos besar yang asli orang Semarang: pak, saya belum pernah ke Lawang Sewu.

Hyaaa… dengan pengalaman semalam masih belum kapok juga! Bos besar tentu dengan senang hati membelokkan mobil ke arah sana. Masuk ke area Lawang Sewu masing-masing orang dikenai biaya 10 ribu (kami tentu dibayari bos besar 😀). Dan inilah pemandangan yang pertama kali kulihat:

dekat pintu masukDari dekat pintu masuk

Lawang Sewu di siang hari. Dengan sebagian bangunan yang sudah direnov. Menurutku sama sekali tidak terasa aura seramnya. Kami pun masuk ke satu bangunan yang belum direnov. Di situ dipajang foto-foto dokumentasi PT KAI.

bos kecil dan bos besarMana yang bos kecil mana yang bos besar hayoo??

Sebuah lorong di lawang sewuSebuah lorong di lawang sewu.

Bangunan tersebut sebenarnya terdiri dari dua lantai. Setelah puas berkeliling di lantai bawah, para bos pun merasa capek sehingga memilih istirahat di bawah pohon sambil minum minuman dingin yang dijajakan. Aku?! Ga puas donk kalo cuma segitu doank. *sombong Aku pun minta ijin untuk mencari tangga ke lantai atas. Ternyata itu memang tindakan yang bodoh.

Aku menemukan tangga di sisi bangunan sebelah kiri. Tangga ke atas dibagi menjadi 3 arah untuk membuat jeda agar tidak nampak terlalu tinggi. Tidak ada siapa-siapa di situ. Dan tiba-tiba aku merasakan sesak di dada. Begitu sesak sampai rasanya sulit untuk bernafas. Aku memandang ke atas. Ragu untuk meneruskan. Tapi kapan lagi ke Semarang?! Akhirnya dengan mengucap salam aku nekad naik ke atas. Ternyata untuk pergi ke balkon aku harus masuk ruangan dulu. Benar-benar tidak ada siapa-siapa di situ selain aku. Kembali dengan mengucap salam aku masuk. Begitu sampai balkon aku merasa sedikit lega. Di sini aku baru berani mengambil gambar lagi. 😀 *penakutyangsokpemberani

balkon atasBalkon atas.

Karena masih tidak ada orang selain aku, aku pun tidak berani untuk meneruskan petualangan hingga ke ujung bangunan. Namun begitu mau turun, ada dua orang laki-laki dan satu orang perempuan yang hendak naik. Merasa punya teman, aku pun bablas ke bangunan kecil di seberang yang terhubung dengan bangunan induk itu melalui sebuah jembatan kecil. Lagi-lagi kebodohan. Ternyata bangunan itu merupakan kamar kecil jaman Belanda. Sepertinya untuk laki-laki karena aku melihat tempat pipis dari porselen putih yang berdiri (tau kan?!) Di sini nafasku mulai sesak lagi. Tapi ketika turun tangga, rasa berat yang menghimpit tidak sekuat tadi.

Dari gedung tua aku beranjak ke gedung kecil yang sudah direnov. Di sini didisplay beberapa hal terkait lawang sewu. Ada film pendeknya juga. Oiya, ketika di gedung tua tadi, bos besar sempat nyeletuk: biasanya kalo orang habis dari sini langsung mandi. Sekeluarnya aku dari gedung kecil itu, aku melewati deretan toilet di sebelah mushola. Iseng aku mencuci tanganku di salah satu keran di situ. Dan boleh percaya atau tidak, rasa berat yang menggayuti dadaku semenjak di tangga tadi langsung lenyap. Setiba di hotel, aku memutuskan untuk tidak langsung mandi dan malah ngelayap ke daerah Pandanaran untuk membeli oleh-oleh. Entah darimana aku yakin, “penunggu” Lawang Sewu tidak akan mengikutiku.

Walau begitu, untuk jaga-jaga, sisa waktu di hotel kugunakan benar-benar untuk mengaji. Herannya, kali ini tilawahku lancar. Berdzikir pun kulakukan sepenuh hati. Tiap keluar dan masuk kamar aku selalu mengucapkan salam. Bukannya sirik, tapi aku hanya ingin menghormati siapapun yang menghuni kamar itu, karena dia yang lebih berhak atasnya. Sedangkan aku hanya numpang tidur 2 malam. Yang jelas, malam jumat itu aku tidur dengan tenang, bablas sampai pagi, tanpa ketukan dan bel di pintu, juga tanpa mimpi seram ketemu penunggu lawang sewu. 🙂

Sekilas kesan lawang sewu:

1. Bangunan yang direnov itu ditempeli dengan semacam keramik berwarna-warni. Buatku kok jadi tampak kekanakan ya?!
2. Aku belum ketemu basement-nya. Gedung kaya gitu harusnya ada basement-nya bukan sih?! Harusnya ngekor guide nih biar tambah jelas. Sayang waktunya ga cukup (ga enak sama bos)
3. Komposisi temboknya berbeda dengan tembok jaman ini. Bata merah:kapur:pasir=2:1,5:1. Makanya jadinya keras sekali. Hampir mirip gedung induk lah.
4. Di depan ada lokomotif uap yang jadi monumen. Ternyata di situ dulu bekas kuburan pahlawan (seingetku ada 5 orang) tapi kerangkanya sudah dipindahkan.
5. Mau ke sana lagi?! Kalo mau nyari yang seram-seram sih mungkin seiring dengan selesainya renovasi ga bakal nemu seramnya lagi. Yah, hampir mirip museum jayakarta lah…

Si Pembuat Sensasi: Vanilla Blue

Sapa tuh vanilla blue?!

Hehehe, itu adalah nama ngaco untuk sepeda bekas jenis citybike merk wimcycle seri vanilla yang kubeli di Pasar Rumput awal bulan ini. Warnanya biru jadi untuk lebih mudahnya biarlah aku menyebutnya Vanilla Blue (VB).

Itu ijo nur! Bukan biru!

O yeah, maafkeun saya yang lupa motret si VB. Pokoknya penampakan VB hampir kaya sepeda di atas cuma warnanya biru, minus lampu depan, namun bonus goresan-goresan karena nama pun sepeda bekas… Tapi VB ga buluk-buluk amat kok! Bahkan hampir semua tetangga mengira aku beli baru. Si VB mungkin keluaran lama ya, karena besi yang melengkung penghubung stang dan sadel VB seingetku berbeda dengan gambar di atas. Gambar itu kuambil dari web-nya Toko Sarana Jatinegara, yang me-release harga baru untuk ukuran 24 inchinya seharga 995rb sajah! Padahal aku beli bekas dapetnya 625rb. Kok ga beda jauh sih?! Tapi mengingat VB nampak lebih kokoh, yo wes lah, aku ikhlas dapet harga yang “mungkin” masih mahal. (ngomong ae ga iso nawar! *nawar kok! itu udah turun sekitar 100rb :p)

Berkat VB aku jadi rajin nggowes (ya iyalah!) dan rajin masak (kok?!). Jadi sejak ada VB, aku jadi rajin ke pasar karena belanja ke pasar sudah tak seberat dulu. Jaman masih jalan kaki, kalo belanja berangkatnya semangat tapi pulangnya males banget karena harus jalan kaki sambil bawa belanjaan berkilo-kilo. Sekarang ngeeeng, tinggal ditaruh di keranjang depan dan ngabur. Ini tentu SEHARUSNYA lebih menghemat karena mbak prih ga harus belanja di tukang sayur yang harganya jauh lebih mahal daripada di pasar. Namun ternyata, berkat seringnya aku ke pasar, aku jadi rajin beli bahan-bahan buat baking-baking. Walhasil, penghematan yang dibuat menjadi sebanding dengan pengeluaran tambahan karena keusilanku. Eh, kalo rajin nggowes jadi lebih langsing donk? Ternyata oh ternyata, sama saja dengan pengeluaran belanja: kalori yang terbakar dari nggowes langsung terisi lagi dengan kue-kue hasil baking dan kekalapanku makan karena serius ya, nggowes itu bikin perut cepet laper! Kesimpulan: total result nol. Pengeluaran tetap besar dan aku tetap gemuk. Benar-benar deh! :p

Lha trus apa sensasinya?!

Begini. Aku sering nggowes ke pasar itu pagi-pagi habis subuh, sebelum nindy bangun. Jadi pas nindy bangun aku sudah di rumah lagi. Namun kalo ternyata nindy bangun pas aku ngeluarin sepeda?! Ya harus diajak donk! FYI, aku tuh jenis ibu jadul yang lebih suka make gendongan jarik dan menganggap semua gendongan modern itu terlalu ribet. Macem beginilah aku nggendong nindy:

Gambar diambil dari sini.

Nah, bayangkan pemandangan berikut: di kota besar seperti Jakarta, pada pagi hari yang masih gelap, seorang ibu muda *halah nggowes ke pasar dengan sepeda keranjang, sambil menggendong anaknya di kain jarik. Awalnya aku ga berpikir bahwa itu sesuatu yang luar biasa walau aku memang sadar, setiap kali ketemu orang di jalan, semua orang langsung memandangiku. Barulah aku ngeh maksudnya ketika tadi pagi sepulang dari pasar, seorang bapak dengan motornya menyalipku dari belakang sambil bilang “hati-hati…”. Oalaaah, ternyata mereka semua mengkhawatirkanku. So sweeet dah! Memang langka bukan, orang-orang kaya kami di sini?! :mrgreen:

Mari Kita Sebut: Perayaan Anniversary yang (Hampir) Telat

Sebel deh sama kantor. Tiap aku lagi mau ngerayain sesuatu kok ya malah selalu ada rapat! :p

Masih inget banget ultah mz nug di bulan Mei lalu yang gagal kurayain gara-gara harus nge-handle rapat di hari H-nya. Eh, ternyata berulang lagi dengan peringatan hari pernikahan. Kali ini terganjal karena diundang rapat oleh unit seberang. Padahal keinginanku cuma sederhana: ngabur makan siang berdua sama mz nug. Tapi kok ya keinginan sesepele itu ternyata susaaah banget terpenuhi. Itulah sebabnya aku senewen dan ngotot bikin rainbow cake di hari itu. Basecake-nya kubikin subuh-subuh, creamnya kubikin sepulang kantor. Riweuh! Tapi gapapa deh, daripada ga ada “sesuatu” sama sekali. :p

Saking gemesnya aku pun berdoa, semoga ada satuuu aja kesempatan dimana aku bisa menikmati waktu berdua dengan mz nug, sebelum bulan November ini berakhir. Aku memang ga mau ngambil waktu weekend karena merasa bersalah kalo ngurangin jatah waktu buat nindy. Aku pernah melakukannya ketika ngabur ke closing ceremony Jak-Japan Festival di Monas. Ternyata aku ga enjoy. Jadi mending sedikit korupsi waktu kantor daripada korupsi waktu untuk rumah. (PNS-tidak-teladan)

Dan akhirnyaaa… doaku terkabul. Berawal dari tertahannya aku di kantor oleh kerjaan hingga terpaksa pulang sedikit lebih larut (setengah 6 kok udah bilang larut sih! malu sama yang pulangnya lebih malam!). Aku minta mz nug njemput ke kantor saja. Kami baru keluar kantor sekitar pukul 17.34. Baru masuk Rawamangun, hujan mulai turun. Aku usul ke mz nug, maghriban di jalan saja (aku sendiri ga sholat karena lagi dapet *curang). Rencananya mau sholat di masjid deket Tiptop saja yang bagus dan bersih. Namun karena baru nyampe depan UNJ hujannya tambah deras, akhirnya kami memutuskan sholat di masjid dalam gang di deket Nasi Uduk Kebon Kacang.

Kebetulan, sambil nunggu mz nug, aku jadi bisa mampir ke toko herbal favoritku di deket situ (btw, di sini obat-obatan herbal diskonnya luar biasa lho! *iklan) Begitu selesai, eh kok mz nug ngajakin sekalian mampir aja ke Nasi Uduk Kebon Kacang-nya. Wah, gayung bersambut. Udah kehujanan+kelaperan diajak makan ditraktir pula. Siapa yang ga mau?! 😀

Karena lantai bawah penuh, kami pun naik ke lantai atas. Ternyata di situ kami sendirian, jadi sempatlah berfoto sebentar. Maaf kalo fotonya ngaco, karena kami sebenarnya sama-sama pemalu *halah

Mz nug yang sok cool dan istrinya yang kulu-kulu. Maklum udah kehujanan, seharian ga ketemu air wudhu pula. Jadi maaf kalo foto sudah sedikit diedit demi kesehatan mata pembaca. 😆

Trus foto makanannya mana? Ampuun… orang lauk belum datang aja aku sudah habis nasi 1/4. Laper luar biasa! Kami pesan sayur asem (terfavorit nih! tapi kata mz nug enakan punya mas miskun yang kubawa kemaren *yang dapet konsumsi rapat malah ga makan), ayam goreng (keciil euy!), paru goreng (keciiil juga.. T-T), teh manis anget dan juz alpukat (standar). Ditambah nasi uduk dan ayam dibungkus buat mbak prih, total kerusakan sekitar 60 ribuan. Puas lah! Kan tujuannya emang pingin punya waktu buat berdua. Hehehe.

Nyampe rumah, ternyata si anak kecil udah nungguin. Maaf ya, nduk… :p

Surabaya: Random Memories

Garuda, Rabu 19 September. Jadwal berangkat 08.05. Delay 20 menit. Penerbangan lancar. Di pesawat sempat nonton Negeri 5 Menara. Kucepatin dengan kecepatan 16x. Kesimpulan: aku tidak terlalu tertarik untuk menontonnya secara serius. Terlalu banyak orang cakep. Entah kenapa rasanya jadi hilang kesederhanaannya dan aku tidak suka “cakep” yang model begitu.

Sarapan plus makan siang: Rawon Setan Embong Malang depan J.W. Mariot. Enak. Dagingnya besar-besar dan empuk. (ketahuan memorinya cuma rawon di tempat hajatan yang dagingnya hanya sekerat)

Rapat persiapan sampai pukul 19.30. Lanjut makan malam di Warung Padin dekat B.G Junction. Hari pertama tidur pukul 11-an.

Kamis 20 September. Nyari tambahan IKM, cuma dapat 5. Lanjut mempersiapkan kamar hotel dan nge-cek in-in pesawat kepulangan para penilai. Balik ke kantor, gladi resik sampai pukul 18.30. Makan malam resmi dengan para bos (seharian belum mandi euy) di R.M. Kuningan sampai pukul 10-an. Sesorean ada drama pribadi dengan orang rumah. Nindy muntah-muntah. Ternyata keracunan susu UHT basi. Ya Allah… lindungilah aku dan keluargaku…. Hari kedua tidur dengan mata bengkak, pukul 00.30.

Jumat 21 September. Penilaian Alhamdulillah berjalan lancar. Sempat tidur siang sebentar di mushola. Perjalanan pulang ga sempat beli makan. Beli oleh-oleh di bandara buat tetangga yang mbantuin selama nindy sakit. Mahal banget ya! Ternyata selain PPN juga kena airport tax. T-T Garuda jadwal 19.45. Delay 20 menit. Nyamber kroket dan jahe anget. 40 ribu! Mahaall… T-T Penerbangan lancar. Ngantri taxi. Pulsa habis. Stres ga bisa ngubungi rumah. Dapat taxi pukul 11.00. Sampai rumah pukul 11.50. Perut perih telat makan. Hari ketiga tidur pukul 02.00.

Nikmat yang sering dilupakan adalah waktu luang dan kesehatan.