Si Kembar 5 Bulan, Nindy 2,5 Tahun

Lagi-lagi postingan borongan. Singkat aja deh.

SI KEMBAR

Ga terasa, si kembar udah jalan 5 bulan aja. Ni anak-anak yang waktu pulang dari RS cuma segede guling (beneran lho, aziz apa ya dulu yang nyeletuk: eh, gulingnya ada 6 -__-!) sekarang tau-tau bajunya udah ukuran L! 😀

Setelah tertunda hampir 2 minggu karena sakit campak, lalu ada simbah njenar, lalu hujan, dll, akhirnya lunas juga itu imunisasi DPT III. Alhamdulillah, utangnya tinggal imunisasi campak nanti di 9 bulan. Btw, si kembar keren lho, disuntik udah ga nangis. Cuma njerit trus diem. Demam juga ga pake lama. Ihh… jagoanku kuat-kuat… *uyel2 BB Nashir 7,5kg, Nazar 7,3kg.

nashir-nazar per 5 bulan... emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural... yg penting cakep kan?! huehehe

nashir-nazar per 5 bulan… emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural… yg penting cakep kan?! huehehe

Dari sisi perkembangan sebenarnya sama, cuma entah males atau apa, si Nashir lebih menonjol di motorik sementara Nazar lebih ke verbal. Nashir kalo ditaruh telentang kepala di utara misal, guling-guling-guling ke kanan sampe kepalanya tau-tau udah di selatan -__-! Sedang Nazar kalo lagi ngoceh bisa setengah jam sendiri, udah bisa bilang “maamaa, paapaa…” Nazar aslinya juga bisa tengkurap cuma males. Nashir pun sebenarnya juga bisa ngoceh cuma pendiem. Yo terserah anaknya lah… yang penting sehat.

Deg-degan sebentar lagi MPASI tapi belum ada persiapan sama sekali kecuali beli tepung gasol di toko deket rumah (btw, gasol sekarang mahal ya… ingetnya dulu pas jaman nindy masih 14rb, sekarang 18,5rb, huehehe) Si Nazar kayane mulai tumbuh gigi, udah suka ngginggit p*t*ng. Dua-duanya gusinya memang sudah keras. Gemar banget nggigitin teether. Semoga pas makan nanti mereka udah bisa duduk tegak kaya nindy dulu. Sekarang masih harus disangga. Tapi ga ngoyo sih… kan tiap anak beda-beda…

NINDY 

Anak gadisku… sudah gede… Di sekolah sudah ga ditungguin di kelas lagi. Mbaknya enak nunggu di luar aja. Tapi kalo sama umminya kolokannya kambuh. Udah tahu warna abu-abu. Goresan tangannya udah mulai bisa membentuk lingkaran. Udah bisa nyusun balok hingga tinggi tanpa jatuh, itu kan butuh ketelitian dan kesabaran. Cepet banget hapal puzzle. Udah bisa menghitung dengan benar dan tahu maknanya (uuh, bangganya!) “Dedeknya kembar, dedeknya ada dua…” Lagi suka kata “banget”. “Bagus banget… harum banget…”. Masih belum lancar juga bicaranya (salahkan bentuk lidah) tapi aku sabar menunggu… BB terakhir 12,5kg (alhamdulillah, akhirnya bergerak lagi itu angka timbangan)

senyummu ki asli manis bener lho nduk...

senyummu ki asli manis bener lho nduk…

Selalu sehat ya nduk… le… Tambah pinter, sholeh dan sholehah. Semoga Alloh selalu melindungi kalian…

Random Post Januari

Berhubung saat ini sedang sok sibuk dengan dunia perlakipan, maka isi pikiran curhatan-curhatan yang terlintas kutulis dengan sistem rekapan kaya gini aja deh, daripada lupa ga kecatet (padahal juga ga penting buat dicatet)

SI KEMBAR 4 BULAN

Alhamdulillah per tanggal 11 Januari kemarin, si kembar genap menginjak usia 4 bulan. Apa yang baru?! Nashir makin lancar rajin tengkurep. Nazar pun mulai miring-miring (eh, ini kok kaya bulan kemarin?! ya pokoknya emang nazar belum selancar nashir, tapi mengingat bahwa dulu nindy juga skip fase “tengkurep sendiri” maka kumaklumkan saja kalo nazar seperti itu). Nashir sudah bisa “marah-marah” yang mana marah-marahnya ini model ngomel mbentak-bentak gitu (serius, ga ada air mata!) dengan suara besar sehingga tentu saja “keahlian” ini ga bisa ditiru nazar, si imut yang murah senyum dan lembut itu.

BB belum timbang karena belum imunisasi lagi. Terkahir timbang waktu posyandu, jadi sekitar usia 3,5 bulan, si nashir udah 7kg. Kenapa belum imunisasi lagi adalah karena jadwal imunisasi terakhir kemarin adalah tanggal 15 Desember, harus kasih jeda sebulan, sementara bu bidan mintanya imunisasi dilakukan tiap hari minggu aja jadi ya agak susah nyari hari yang tepat. Selain itu memang sudah rencana sih mau ngebotakin rambut dulu. Entah kenapa rambut nashir yang dulu tebal itu tetiba rontok parah kaya orang lagi kemo. Pun rambutku ikut-ikutan rontok parah (tentu saja aku ga ngebotakin rambutku!).

Dan inilah foto si kembar versi upin ipin (jangan lama-lama botaknya ya nak… cepatlah tumbuh rambut tersayang…)

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur deh!

NINDY 29 BULAN

Ah, sudah lama banget ya ga nulis tentang nindy. Menjelang usia 2,5 tahun ini makin banyak kemampuannya. Sudah hapal hampir semua warna (masih bingung soal warna abu-abu) sehingga pernah berdebat denganku soal warna tosca yang kataku biru tapi kata dia hijau :p Sudah hapal angka 1-10 walau belum tahu kegunaannya untuk apa. Nindy ini ingatannya kuat banget jadi ga ada tuh istilah short term memory. Dijanjiin sesuatu, ditinggal tidur, bangun tidur pasti inget lagi dan nagih lagi. Peristiwa yang agak lama pun masih inget semisal beberapa bulan lalu pergi ke ITC sama om fuad dsb.

Setelah terhitung hampir 3 bulan ikut PAUD, sudah mulai bisa ngikutin gerakan senam. MASIH juga kolokan kalo yang nganterin ortu sendiri bakal mogok dan pake drama, beda kalo dianter mbak wik. Kemarin sudah bisa masuk ke kolam bola walau batas minimal 90cm sedang nindy baru 88cm. Sueneeeng banget dia di sana walau emaknya ini gempor ikutan naik-naik, panjat-panjat, seluncuran. Jadi ada destinasi baru kalo weekend nih, yay! (eh, apa nanti nindy bakal kaya mbah utinya ya?! mbah uti njenar dan mbah uti malang sama-sama “ga tinggi”, sama-sama berambut ikal…)

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

LAKIP OH LAKIP

LAKIP 2013 ini akan menjadi LAKIP ke-7 yang kutangani. Gila! Hampir 7 tahun menangani hal yang sama. Ga mutasi blas tah nur?! Mutasi reeekk!! Tapi aku mutasi mengikuti tusiku. Jadi begitu tusi LAKIP pindah ke bagian baru, ditransferlah diriku ini kesana. Yah, memang sih berkat sedikit ilmu yang diremehkan orang ini aku jadi bisa dapat sedikit rejeki tambahan (asisten ngajar diklat, diundang ngasih asistensi) dan punya kenalan dikenal eselon II kementerian lain, cuma yaa… aku sudah benar-benar sampai pada tahap bosen-dan-jenuh-tingkat-akut. Please! Berharap banget ini adalah LAKIP terakhir… #kode

ABI PULANG (dan banjir Jakarta)

Setelah 2 bulan ga pulang (iya, DUA BULAN!) gegara tiket pada mahal di liburan semester-natal-tahun baru kemarin, akhirnya si abi bisa pulang juga ke rumah gang kelinci kami. Ambil cuti 4 hari, jadi bisa dapet seminggu lebih. Senaaangg… tapi sedih soale gegara banjir jadi ga bisa kemana-mana. Tapi harus bersyukur ga kebanjiran (walau rumah bocor semua). Tetap harus bersyukur ga kena pemadaman. Si kiki kontrakannya di Bukit Duri kebanjiran, air masuk sampe sepinggan. Sempatlah dia nginep di pengungsian. Si mia (teman SMA 3) rumahnya di Cipinang Indah kebanjiran sampe selutut. Ngungsilah dia ke sodaranya di Duren Sawit. Jadi inget pertengahan Januari tahun lalu aku jalan kaki sendirian menembus banjir selutut, bahkan setengah paha di depan KPPN II. Lalu jatuh di wahidin dan berakhir dengan badan basah kuyup dan kaki terkilir. Sampe kantor nangis-nangis kaya anak kecil. Epic banget karena setelah itu baru tahu kalo sedang hamil si kembar!

RENUNGAN AWAL TAHUN

Lah, renungane malah ditaruh di belakang…

Di awal tahun, temannya mbak kosku bikin status di fesbuk yang intinya: Yay, tahun ini usiaku 30!

(lalu mbak heni komen, oh, si “itu ya nur?!)

Tahun ini insyaallah usiaku 29 tahun sih, cuma entah kenapa memang deg-degan banget dengan angka 30 itu. Soale kalo misal dikasih jatah hidup 50 tahun, kan berarti sisa hidup tinggal 20 tahun. Lha 20 tahun mau ngapain aja?! Itu kalo 50, kalo less than 50 years?! Huaaa… padahal target naik haji nanti pas umur 48-49 *dibahas *amiinn…

Yah, marilah berpositif thingking dengan angka 30. Semoga bisa menjadi orang yang lebih baik. Semoga bisa memulai hidup baru yang lebih tertata, menyenangkan, dan membahagiakan.

Udah ah, balik mantengin data yuk!

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Nindy dan si Kembar: First Fighting

Katanya tu ya… kalo anak banyak, siap-siap lah dengan kehebohannya.

Yang tengkar lah, rebutan mainan lah, macem-macem. Apalagi kalo anaknya cowok. (Tapi senengnya juga dobel-dobel sih ^-^v)

Nah, semalam untuk pertama kalinya aku sebagai ibu ngeliat sendiri kalo anak-anak pada tengkar. Aduuh… ni kan masih bayi semua yak?!

Jadi si Nashir (3m) ini kalo denger umminya pulang, pasti deh langsung mogok ga mau mik botol. Sementara Nindy (2,5y) kakaknya, sebagai balita tentu udah langsung “ngerebut” umminya. Menuruti nasehat bu Kasubbag, untuk menangani sibling rivalry, sebaiknya kita fokus ngasih perhatian ke si kakak. Soale adik bayi kan belum ngerti sama hal-hal kaya gitu. Yang penting kebutuhannya terpenuhi, udah. Jadilah jadwalku begitu sampe rumah itu sholat magrib, ngatur ASIP, mandi, makan, sholat isya, semua kulakukan bersama nindy (eh, mandi ga termasuk sih). Baru bisa pegang si kembar setelah semuanya kelar. Mungkin sekitar jam 8 – setengah 9 malam. Kebayang kan kalo si kembar dari magrib udah mogok minum, berapa lama mereka nunggu untuk bisa mik langsung dari aku?!

Semalam sekitar jam 8. Untungnya hanya Nashir yang melek. Nazar bobo dengan tenang. Karena kasihan lihat Nashir yang udah nunggu lama untuk “kupegang” (udah agak-agak mulai rewel), aku pun segera menggendongnya. Begitu lihat aku mangku dedeknya, Nindy spontan ngrengek, “mimik ucuu…”. Maksudnya minta susu UHT, ditaruh di botol dot. Dibujuk mimik susu sama mbak aja malah nangis teriak-teriak ga mau. “Ma ummi ajaaa….” Aku yang udah spanneng (masih flu berat) cuma diam nahan sabar lihat nindy mulai tantrum gitu. Sementara Nashir kulihat melotot ke nindy. Kemudian dalam detik yang sama ada yang teriak-teriak:

Nindy: Mik ucuuu…!!!! (sambil nangis, narik-narik ummi)

Mbak wik: Sama mbak aja yaa!!! (nada meninggi)

Ummi: Nindy sama mbak aja… kasihan dedeknya hausss… (berusaha sabar)

Nashir: Aaaaaa!!!! (tiba-tiba teriak marah sambil nendang-nendang)

Hape: *berdering, panggilan dari abi

Aku bengong. Lah, ni adek marahin kakaknya?! Dua kali si Nashir teriak keras, dijeda dengan pandangan melotot ke Nindy.

Ahahaha… masih bayi aja udah bisa marahin kakaknya. Apa kabar ntar kalo udah besar?!

NB: Pas hamil si kembar, baru sekali itu aku berani ngebentak sopir angkot yang semena-mena terhadapku. Kalo kondisi biasa mah ga mungkin berani lawan orang Batak gitu. Mungkin keberanian dateng dari oroknya Nashir kali ya?! Huehehehe…

 

Nindy: Kooperatif

Buatku, yang paling berat dalam menjalani kehidupan sebagai single parent (sementara) adalah “ga ada yang bisa dioperin njaga anak saat malam hari saat badan lagi capek-capeknya”

Mau dioper ke si mbak, ga tega secara mb saroh udah kerja dari pagi sampe malem. Tapi Allah itu Maha Adil kan?! Jadi ya selalu berlaku yang namanya “inna ma’al ‘usri yusro”…

Bersyukur sekali ditengah kondisiku saat ini, aku dianugerahi anak yang sangat kooperatif seperti nindy (dan semoga adik-adik nindy ini nanti juga menjadi anak-anak yang manut dan kooperatif, mau mbantuin dan ga ngrepotin ortunya). Seperti kejadian tadi malam:

Semalam nindy tidur jam setengah tujuh. Rekor! Tentu saja. Kayane gara-gara kecapekan bangun tidur siang jam 12 dan ga tidur lagi. Lalu jalan-jalan sore denganku sampe jauh, sampe jalan besar. Aku menyesal sekali menuruti kemauan nindy untuk tidak makan pas acara JJS (padahal memang seharusnya dan sebaiknya begitu :p), karena sepulang jalan-jalan nindy benar-benar ga berselera makan gara-gara udah ngantuk. Jadilah nindy malam itu tidur tanpa sempat makan sore.

Sebenarnya mz nug udah wanti-wanti, aku harus segera makan, sholat, lalu tidur biar nanti pas nindy kebangun tengah malam akunya sudah cukup istirahat. Tapi ya gimana mau tidur, orang sore tadi aku sempat tidur jadi belum ngantuk dan ngobrol ngalor ngidul ma mb saroh itu menyenangkan (menikmati hari-hari terakhir bersama mb saroh). Dan jreng jreng, terbukti kan?! Pas sudah selesai sholat isya, sekitar jam 9 malam, nindy melek!

Aku sih awalnya ga keberatan, karena memang masih kuat. Tapi setelah nyuapin, maen bentar, trus baca buku, aku merasa tanganku kesemutan (penyebabnya akan kuceritakan kemudian). Aku ga lihat jam waktu itu tapi mungkin sekitar pukul setengah 11 malam. Aku mengeluh ke nindy, tangan ummi sakit nduk. Nindy baca buku sendiri ya… Lalu dengan o’onnya aku langsung ketiduran. Bangun-bangun aku lihat nindy sedang dalam posisi berdiri kaya mau mbangunin aku. Aku spontan nanya, nindy mau gosok gigi?! Dia mengangguk mengiyakan. Sambil jalan ke kamar mandi aku lihat hape (sejak 3 jam dinding di rumah rusak, kami ga punya jam dinding), ternyata pukul setengah 12. Lah?! Selama sejam aku ketiduran, nindy tadi ngapaian aja?!!

Sungguh, semalem aku terharu banget! Pingin nangis rasanya. Selama sejam nindy maen sendiri tanpa mbangunin umminya yang kecapekan. Lalu mau gosok gigi atas inisiatif sendiri. Habis pipis, pake pampers, ganti baju, minum susu, lanjut tidur tanpa rewel. Subhanallah nak… Alhamdulillah! Makasih banyak ya nak… *mewek